My Word, Roda Empat

Angkutan Konvensional & Ojek Online

Sebenarnya sih asik-asik aja naik ojek online, justru ngebantu banget gw yang emang paling males nunggu angkutan umum dipinggir jalan dan gw juga gak suka ngedumel dari dalam lubuk hati karena angkotnya ngetem sejam. Naik ojek online itu asik banget, lu mau kemana, cukup maksimal lu berdiri didepan teras bangunan maka si ojek akan datang buat anter kita, kenapa gw bilang maksimal karena si ojek online gak bakalan nyamperin lu ke lantai 5 tempat lu kerja dan Cuma bisa datengin didepan gedung. Praktis dan lebih aman karena lu bisa liat muka drivernya saat pemesanan ojek online, jika mukanya nyeremin macam siluman harimau, buto ijo atau reog ponorogo ya lebih baik cancel aja.

Selama menggunakan ojek online gw gak pernah ada rasa kecewa, lancar jaya, memang kalau dihitung budget lebih agak mahal dibandingkan angkot umum tapi semua kebayar dengan kenyaman yang didapat, eeh… soal nyaman sih kagak juga sih, kalau kebagian naik mio atau beat kagak nyaman, pantat gw sakit karena gw Cuma dapet jok diujung, kaki gw gemeteran kalau jalannya jauh atau lama karena posisi duduk di kedua jenis motor itu mengingatkan gw akan diri ini berak di wc jongkok. Belum pernah dapat pengemudi yang bauk ketek atau bau truk ayam, rata-rata wangi atau malah gak ada baunya, itu lebih baik sih. Gw juga pernah dapat pengemudinya cewek, ibu-ibu dan gw berharap gak akan ketemu pengemudi ojol (ojek online) berjenis kelamin wanita, bikin greget karena bawa motornya hati-hati pakai jantung-jantung, pelan dan gak pas sama kondisi gw yang pengen buru-buru, selain itu gw bakal bingung mau pegangan dimana tangan ini. kalau ojolnya sesame jenis gw gak ragu pegang jaket si abangnya atau kalau takut si abangnya keg e-eran gw pegang, biasanya gw megang handle bar di motornya tapi kejadian waktu itu si mbak-mbak ojol juga gak ada handle bar atau besi pegangan di jok belakang, alhasil gw duduk dengan tangan dilipat kedepan dengan badan tegap mirip magneto lagi terbang.

Gw juga pernah mesen yang taksi onlinenya, taksi yang bentuknya gak ada taksi-taksinya, masih jenis mobil keluarga standar (kalau gak tipe avansa ya mobilio). Naik taksi online apapun vendornya itu mengasyikan, gw gak perlu nungguin berjam-jam di pinggir jalan dengan wajah yang siap terkena paparan debu. Gw cukup nunggu santai nanti dia juga tiba, biasanya telpon kalau kesulitan nemuin sosok kita dimana. Mobilnya wangi dan bersih, selain itu mas-mas nya ramah, belum pernah sih dapet yang nyetirnya mbak-mbak walaupun pengen banget sekali-kali dapet yang nyetirnya  kaya Dian sastro. Untuk tarif gak perlu nawar-nawar, gw naik taksi konvensional gak jarang si supirnya gak pakai argo (kecuali taksi biru yang terkenal itu tapi kalau jarak deket doi nolak kejam) si supir langsung nembak tariff, lalu tawar-tawaran hingga roti tawarnya jamuran alias gak jadi. Kalau taksi online, selama ini harganya sesuai dengan yang nongol di handphone, malah gw lebihin bayarnya buat si driver beli coki-coki.

Continue reading “Angkutan Konvensional & Ojek Online”

Iklan