My Word, Roda Empat

Angkutan Konvensional & Ojek Online

Sebenarnya sih asik-asik aja naik ojek online, justru ngebantu banget gw yang emang paling males nunggu angkutan umum dipinggir jalan dan gw juga gak suka ngedumel dari dalam lubuk hati karena angkotnya ngetem sejam. Naik ojek online itu asik banget, lu mau kemana, cukup maksimal lu berdiri didepan teras bangunan maka si ojek akan datang buat anter kita, kenapa gw bilang maksimal karena si ojek online gak bakalan nyamperin lu ke lantai 5 tempat lu kerja dan Cuma bisa datengin didepan gedung. Praktis dan lebih aman karena lu bisa liat muka drivernya saat pemesanan ojek online, jika mukanya nyeremin macam siluman harimau, buto ijo atau reog ponorogo ya lebih baik cancel aja.

Selama menggunakan ojek online gw gak pernah ada rasa kecewa, lancar jaya, memang kalau dihitung budget lebih agak mahal dibandingkan angkot umum tapi semua kebayar dengan kenyaman yang didapat, eeh… soal nyaman sih kagak juga sih, kalau kebagian naik mio atau beat kagak nyaman, pantat gw sakit karena gw Cuma dapet jok diujung, kaki gw gemeteran kalau jalannya jauh atau lama karena posisi duduk di kedua jenis motor itu mengingatkan gw akan diri ini berak di wc jongkok. Belum pernah dapat pengemudi yang bauk ketek atau bau truk ayam, rata-rata wangi atau malah gak ada baunya, itu lebih baik sih. Gw juga pernah dapat pengemudinya cewek, ibu-ibu dan gw berharap gak akan ketemu pengemudi ojol (ojek online) berjenis kelamin wanita, bikin greget karena bawa motornya hati-hati pakai jantung-jantung, pelan dan gak pas sama kondisi gw yang pengen buru-buru, selain itu gw bakal bingung mau pegangan dimana tangan ini. kalau ojolnya sesame jenis gw gak ragu pegang jaket si abangnya atau kalau takut si abangnya keg e-eran gw pegang, biasanya gw megang handle bar di motornya tapi kejadian waktu itu si mbak-mbak ojol juga gak ada handle bar atau besi pegangan di jok belakang, alhasil gw duduk dengan tangan dilipat kedepan dengan badan tegap mirip magneto lagi terbang.

Gw juga pernah mesen yang taksi onlinenya, taksi yang bentuknya gak ada taksi-taksinya, masih jenis mobil keluarga standar (kalau gak tipe avansa ya mobilio). Naik taksi online apapun vendornya itu mengasyikan, gw gak perlu nungguin berjam-jam di pinggir jalan dengan wajah yang siap terkena paparan debu. Gw cukup nunggu santai nanti dia juga tiba, biasanya telpon kalau kesulitan nemuin sosok kita dimana. Mobilnya wangi dan bersih, selain itu mas-mas nya ramah, belum pernah sih dapet yang nyetirnya mbak-mbak walaupun pengen banget sekali-kali dapet yang nyetirnya  kaya Dian sastro. Untuk tarif gak perlu nawar-nawar, gw naik taksi konvensional gak jarang si supirnya gak pakai argo (kecuali taksi biru yang terkenal itu tapi kalau jarak deket doi nolak kejam) si supir langsung nembak tariff, lalu tawar-tawaran hingga roti tawarnya jamuran alias gak jadi. Kalau taksi online, selama ini harganya sesuai dengan yang nongol di handphone, malah gw lebihin bayarnya buat si driver beli coki-coki.

Continue reading “Angkutan Konvensional & Ojek Online”

Jalan-jalan

Jalan-Jalan ke Jungleland : Misbar

Sudah berapa minggu ya gw gak ngeblog, mohon maaf banget karena lagi sibuk sama pekerjaan dan lagi banyak job shooting serta bantuin Yotuber Indonesia merancang youtube rewind 2016 di area gw kerja. Buka-buka email ternyata sudah ada 18 email curhat yang belum gw balas, maaf ya belum balas hehehehe dan yang udah komentar di blog, makasih banyak. Kali ini gw mau nulis perjalanan gw liburan sama teman-teman ke tempat wisata di daerah Sentul Bogor, kalau kalian nebaknya JungleLand, iyeesss bener banget tapi kalau nebaknya sirkuit sentul ya sudah pasti salah, jaman dulu main mobil sih rajin tiap bulan ke sirkuit sentul buat bantuin temen yang doyan balapan disana.

Jungleland merupakan sebuah tempat wisata berwahana seperti Dufan dengan konsep alam pegunungan khas kota Bogor, so.. dijamin udaranya sejuk banget. Saat perjalanan gw menuju lokasi Jungleland, hujan tidak henti-hentinya menunjukan tajinya, hujan deras plus angin juga dan ketika kami sampai di lokasi, hujan masih manja-manjanya keluar alias berintik-rintik ria. Kebetulan juga gw dan teman-teman dapat tiket gratisan dari salah satu media swasta Indonesia, wah lumayan juga nih liburan gratisan.  Sebelum sampai di lokasi gw sempet agak-agak bingung, kok gak nyampe-nyampe dan petunjuk arah lokasi Jungleland nya pun ternyata minim banget, hanya beberapa saja yang ada petunjuknya yaitu pas 100meter mau sampai lokasi, aiiih… udah deket baru ada petunjuknya.
20161205_120752

First impression gw waktu menginjakkan kaki ke Jungleland adalah wah… megah, depan lokasi pintu gerbang masuknya bagus, terdapat banyak foodstall, resto atau souvenir store yang berdiri dengan tematiknya masing-masing. Berhubung tematiknya adalah hujan, sehingga beberapa foodstall dan fasilitas di Jungleland tidak jauh-jauh dengan yang namanya buah dan binatang, ya mirip-mirip tematik di Taman Safari. Gw jadi inget pesan teman yang beberapa kali ke Jungleland “fik… disana kalau hujan misbar lho, alias gerimis bubar dan banyak wahana yang gak beroperasi”, awalnya gw gak percaya sampai gw ngerasain sendiri, pertama kali ke Jungleland, pertama kalinya juga gw datang pas hujan, walaupun gak deras tapi ternyata temen gw benerrr… banyak wahana yang tutup karena hujan. Oh… god… maafkan hambamu ini, untuk apa kami kemari jauh-jauh dari Jakarta hanya melihat wahana yang ditutup.

Walaupun banyak yang ditutup tapi ada beberapa whana yang dibuka kok, salah dua nya DinoLand dan Rumah hantu (gw lupa nama wahananya apa). DinoLand adalah sebuah wahana show yang isinya dinosaurus dikandangin sempit dan bergerak-gerak statis dengan suara dino yang menurut gw lebih mirip sapi sama kambing. Bagi penggemar sejarah dinosaurus, disinilah tempatnya karena terdapat info sejarah bagaimana dinosaurus itu hidup dan beberapa spot ilmu pengetahuan lainnya. Sayangnya disini tidak ada pegawainya sama sekali, gw sama temen-temen harus berpetualang sendiri tanpa adanya pendamping, kalau gw sama temen-temen kesesat gimana? Atau ada yang dimakan T-Rex gimana? Apakah sudah ada jaminan dinosaurus nya tidak makan orang?

20161205_122753

Wahana kedua yang masih buka saat hujan adalah Rumah Hantu, ekspektasi gw dengan wahana ini wah banget, gila men, di themepark ada rumah hantu dan gw antusias banget. Sesampainya di lokasi wahana rumah hantu, gw dan temen-temen harus antri  menunggu giliran masuk, rombongan cabe-cabean didepan rombongan kami beberapa kali keluar masuk keluar masuk lalu keluar karena tidak berani masuk lebih dalam lagi. Gokil, ini pasti hantunya serem banget, sampai-sampai mereka menjerit lari keluar wahana . Giliran kita masuk kedalam wahana Rumah Hantu, gw pengen banget lihat orang yang jadi hantu, sebelum semakin dalam si petugas memberikan intruksi “mas nanti jalan aja lurus nanti Cuma ada belokan ke kiri dan ke kanan” yaelah mas, orang gila juga tau, belokan itu Cuma ada kiri sama kanan. Lorong-lorong gelap menjadi petanda kami sudah berada di tempat yang menyeramkan, music-musik dengan denting piano memainkan nada-nada minor sehingga terdengar mistis, awesome. Berjalan selama 5 menit menelusuri lorong, tidak satupun ada hal yang seram disana, ya Allah itu tadi cabe-cabean kenapa teriak-teriak sih. Akhirnya kami menemukan sebuah pintu bercahaya, disana terdapat sebuah stasiun kereta kecil dengan 2 orang petugas wahana menyambut kami. “Selamat datang kakak, silahkan duduk dikereta” eeh…. Naik kereta? Wah asik. Kami pun duduk manis dikereta, sebenarnya diujung kereta kami sudah terlihat spot rumah hantunya, ada boneka mannequin yang gak jelas dadah dadah kearah kami. Kereta berjalan pelan menelusuri ruang-ruang yang penuh dengan boneka berdarah-darah, jelangkung, orang gila yang dipenjara, kasur berdarah (mirip kasur pasangan pengantin setelah malam pertama) dan piano yang bisa main sendiri, ah kereeeeen…. Tapi gw gak merasakan esensi kengeriannya. Huuuuffftt….. akhirnya kami keluar dengan ekspresi datar. Yang kami ingat hanya boneka-boneka-boneka yang dirusakin sehingga terlihat cacat dan serem. Buat kalian yang kadar horror nya tinggi, cocok banget, tapi buat yang biasa makan setan atau ditakutin setan, gak cocok deh.

Continue reading “Jalan-Jalan ke Jungleland : Misbar”

Cerita Singkat, Movies

Manfaat Nonton Bioksop Sendiri

Rata-rata orang menonton film di bioskop selalu mengajak teman, gebetan, istri, pacar atau minimal ngajak selingkuhan tapi kalau gw sih lebih prefer nonton sendiri karena gw udah hampir sering nonton film bioskop sendirian. kebiasaan ini sudah gw lakuin sejak jaman kuliah, sepulang kuliah atau cabut kuliah atau gak ada kuliah, lalu saat sudah kerja pun masih suka nonton bioskop sendirian sampai dikejar homo. Tak jarang juga ngajak temen-temen namun seiring kedewasaan gw, teman-teman udah susah diajak nonton karena mereka lebih suka nonton bareng ceweknya masing-masing. Berharap bisa dapat satu atau dua cipokan di saat film bioskop diputar, ngomong-ngomong soal cipokan di bioskop, gw juga pernah sih, waktu jaman-jaman SMA dan kuliah, namanya juga gejolak kawula muda, anehnya tidak seperti pasangan yang berniat mesum di bioskop, gw gak pernah duduk dipojokan, elu nonton berdua sama pasangan dan memilih bangku pojok sedangkan bioskop lagi gak rame, udah barang tentu bakal dicap mau mesum sama petugas tiketnya. apa nyamannya nonton dipojokan, biar gw emang ada niat mau ngapa-ngapain dengan pasangan, gw juga harus menikmati cerita filmnya. Film yang sering gw pake buat beradegan mesum lebih ke film-film horor yang dimana ketika ada adegan menakutkan, gw bikin adegan menyenangkan berduaan sama pacar. haaaaaaaaaaa….. masa remajaaah…. eeit… tapi cuma ciuman aja gak lebih.

Pertama kali coba nonton bioskop sendiri disaat gw gagal ngajak gebetan nonton, udah janjian pulang kuliah nonton eh dia malah keburu diangkut sama pacarnya, hahaha iya gw ngajak cewek orang buat nonton bioskop. buat menaruh rasa kegembiraan setelah gagal bersandiwara dengan cewek orang, gw tetep lanjut nonton sendirian, gw lupa waktu itu nonton apa, wajar aja karena udah ratusan film yang gw tonton, iya kali gw inget, kecuali kalau nonton sama pasangan, biasanya gw lupa filmnya tapi ingat rasanya. saat itu agak grogi masuk ke 21 (twenty one) “saat itu belum bernama XXI seperti sekarang” rata-rata yang ngantri tiket bersama pasangan atau keluarganya, gak gak ada yang nonton sendirian kaya gw. sesampainya di depan mbak-mbak penjual tiket, gw dihadapkan dengan sebuah pernyataan dan pertanyaan
Pernyataan : gw emang nonton sendiri
Pertanyaan : apakah gw pede bilang “satu tiket saja” ke mbak mbaknya?

Setelah memilih film dan jam film yang diputar, si mbak-mbak pasti bakal bilang “berapa tiket?” anjriiit gw deg-deg-degan, gw kepikiran pengen ngajak mbak nya nonton “maunya sama kamu mbak, mbak yang penuh inspirasi, tapi apa daya, aku menyendiri mbak” tentunya kalimat itu gak bisa gw ucapkan dari mulut, bisa-bisa gw ditinju sama mbaknya. Gw menjawab pertanyaan tersebut cukup lama, 10 detik kemudian gw menjawab “saya sendiri mbak” hahaha goblok, kalimatnya gak pas, ambigu, menyatakan banyak arti antara promo atau memang keadaan. gw masih inget, muka si mbak-mbaknya langsung berubah jadi agak mirip-mirip abis liat eek kucing dijalan. Walau agak keringet dingin tapi gw bisa mendapatkan tiket nonton ditangan dan gw langsung ke toilet buat kencing, ya iyalah kencing, masa iya gw ke toilet mau fitness.

kurang lebih setengah jam buat nunggu pintu studionya terbuka, hanya bisa terduduk diam, lihat handphone, masukin ke saku celana, liat lagi, masukin lagi, liat lagi, masukin lagi, begitu terus sampai handphone nokia 5310 gw berubah jadi iphone 8. melihat sekitar para muda mudi asik becanda sama pasangannya, gw sih sebenarnya ada pasangan/pacar, cuma saat itu lagi break, berantem, cuma gara-gara ketauan ada cowok yang sms gw pake kata “kak opik sayang…” beraklah tuh orang, becandanya gak asik. tak lama muncul halo halo “pintu theater 2 susah dibuka, para penonton yang tidak memiliki karcis, dipersilahkan tidak memasuki theater 2” langsung aja gw ke theater 2, disana sudah ada mbak-mbak yang siap merobek tiket nonton, dibeli buat dirobek sama mbak-mbaknya, untung aja cakep, kalau gak cakep pasti ya ga apa-apa.  gw selalu tepat waktu kalau nonton karena gak ingin menggangu orang yang udah duduk buat geserin dengkulnya biar gw bisa lewat, gw ngerti kok perasaan orang seperti itu, gak enak, apalagi gw punya dengkul panjang yang walaupun udah digeser pun masih saja kepentok kaki orang. gw pernah punya pengalaman kaya gitu, pas gw asik nonton di 5 menit awal film, tahu-tahu ada orang lewat mau duduk diujung sebelah gw, gw udah geser dengkul tapi tetep aja kakinya nanbrak dengkul gw, bukan itu aja, ternyata kakinya nginjek sendal gw dan sendal gw kebawa sama kakinya dia, itupun baru gw tahu setelah film selesai dan gw nyari-nyari sendal yang sudah pindah lokasi ke dekat bangku mas-mas itu. gw pikir ada yang nyolong sendal gw, perasaan ini bioskop bukan mushola.

Duduk anteng ganteng dibangku, sudah pasti duduknya ditengah biar mata gak cape-cape buat melihat sudut-sudut layar. kadang-kadang gw melihat ke sekeliling ruangan bioskop buat istirahatin mata agar tidak pegal nonton (gak tahu tipsnya siapa), ngeliat cewek pada nyender sama cowoknya, ada cowok yang nyender ke bahu cowoknya hhmmm… hingga akhirnya filmnya usai, selesai, tamat, finish, gak ada ceritanya lagi. sampai dirumah gw langsung mikir, ternyata enak juga nonton sendirian, gw jadi fokus cuma jadinya gw gak bisa punya teman ngobrol ngebahas film tersebut. gak mungkin gw abis dari bioskop terus pulang kerumah ketemu nyokap bokap gw, lalu cerita “tadi itu jagoannya kena diabetes mah, ditembak darahnya muncrat terus dan gak sembuh-sembuh” pasti mereka bilang “kamu kenapa??, pasti jatoh dari motor lagi ya”. Walaupun begitu, gw merasa lebih asik nonton sendirian, karena gw gak keganggu sama orang yang ngajak ngobrol ditengah film diputar, kagak asiklah lu ngobrol bahas apapun disaat suara dibioskop jedaar jedeer blegeeerrr, yang gw denger cuma “oi… pik.. pik… befiuhefiejhflguihglmsbisuhdiusurhso ya?” dan pastinya gw balasnya dengan “hah?… hah?… fak” , gw gak suka lagi asik nonton tau-tau ditanya jalan ceritanya, ajegile gw seperti translator, apa yang ada dilayar, gw ceritain dengan bahasa yang gw punya. Kalaupun tidak mengerti dengan alur ceritanya, lebih baik diam, nikmatin aja gambarnya gerak-gerak atau efek cgi nya, karena itu cukup mengurangi ketidak mengertian para penonton yang kurang mampu menangkap cerita berat. kisah nyata saat gw nonton film Inception, kebayangkan ceritanya kaya apa, dan cewek gw nanyaaaa setiap 15 menit sekali, “honey…. itu apa, kok bisa dia begitu, kenapa tiba-tiba dindingnya kebalik, kenapa, kenapa honey, kenapa aku disini? kamu siapa beb…..arrarrhrah” dan akhirnya gw terpaksa download film inception di internet karena gw jadi gak ngerti ceritanya apa gara-gara harus membagi waktu untuk jelasin ke doi tentang kenapa dindingnya bisa kebalik dan gedungnya bisa digulung-gulung.

Continue reading “Manfaat Nonton Bioksop Sendiri”

Cerita Singkat, Jalan-jalan, Kuliner

Outing to Cheribon

Akhir-akhir ini Kota Cirebon menjadi trend soal polisi yang menjadi tukang tilang pengendara motor, aneka jenis alasan kesalahan dilimpahkan demi meninlangkan seorang pengendara namun gw gak akan ngebahas soal trending tropic tersebut karena gak ada nilai jualnya. pada tanggal 27 Februari 2016 kemaren gw bersama teman-teman kantor dalam lingkup satu divisi beranjak pergi ke daerah kuningan Jawa Barat, bukan kuningan jaksel ya. akan tetapi tujuan kami semua ke arah kuningan harus dibatalkan karena takdir memutuskan kita melipir ke daerah Cirebon, sebenarnya ada alasan seru kenapa kita tidak berada di kuningan, itu semua karena kita kesiangan berangkatnya, yeaaaah…..

padahal kondisi jalan gak macet-macet banget tapi pengendara tetap jalan santai walaupun keadaan jalan kosong, yiiiih gemez… sama halnnya study tour anak sekolah yang rame, ngomong ini itu biar tidak membosankan dijalan cuma bedanya kalau outing kantor gak ada yang dapet ciki sama coklat coki coki, ya bersyukur masih ada lontong, tahu bakso dan kue keju sebagai pengganjal lapar. kurang lebih ada 25 orang yang ikut ke kota Cirebon, tujuan diadakan outing ini sebagai momentum pengikat dan pengenalan antar karyawan, masa iya bertahun-tahun kerja di satu perusahaan gak ada yang kenal, buseeeh masih aja ada yang gak kenal guweh.

nyook... jalan jalan nyook
nyook… jalan jalan nyook

Sesampainya di cirebon kita langsung menuju ke lokasi wisata yaitu komplek keraton Cirebon Kasepuhan, berebda dengan ayam sepuhan yang berwarna warni, disini dominan berwarna cokelat sama abu-abu karena usia bangunan yang sudah tidak muda lagi. letaknya berada di Jl. Jagasatru, Jawa Barat, Indonesia (copas dari wikipedia) tapi sayangnya disini banyak buanget pengemis, bukannya kita pelit atau apa tapi kalau kebanyakan begini jadi gak enak dimata, sampai didalam komplek wisatanya pun ada pengemis yang meminta-minta uang, duh… gimana ini pengelolanya.

IMG_20160227_120143 Continue reading “Outing to Cheribon”

Cerita Singkat, Jalan-jalan, Love's

Selamat Malam Dufan

COL_8685Menunggu Dufan sampai terbenamnya matahari itu sebuah hal yang jarang gw lakuin, terlebih lagi kondisi cuaca sedang hujan sehingga suasana malam minggu menjadi romantis namun banyak wahana yang tidak beroperasi demi keselamatan bersama. Sejak lama gw pengen banget foto-foto di Dufan pada saat malam hari namun sayangnya hari ini kurang sempurna karena hujan, padahal ini kesempatan langka sekali gw berada disini saat malam tiba. Biasanya saat malam sudah di kasur dan mendengkur.

Kora-Kora
Kora-Kora
Hysteria
Hysteria
ontang anting
ontang anting
Bianglala
Bianglala

Continue reading “Selamat Malam Dufan”

Jalan-jalan, Love's

Yeay Hello Kitty

Selamat Datang
Selamat Datang

Lagi hip banget soal wahana hello kitty di Dufan, gw mau ngeliat dan merasakan sensasinya, katanya bisa bikin hati lo yang gelap gulita menjadi pink cerah tapi kok identitas gw sebagai cowok agak gak pas ya kalau kesana sendirian padahal gw dapet gratisan buat nyobain wahana ini dari salah satu sponsor blog di Jakarta. Duduk termenung di teras rumah berpikir untuk mengajak siapa, akhirnya baru inget gw kalau dirumah gw punya istri yang siap menemani gw kemanapun dan kapanpun. Siall bisa kelupaan gitu ya, ingetnya punya istri pas dikamar aja haghaghag. Hmmmm….. tasty….

Pas sabtu kemarin gw sama istri berangkat bray ke dufan, salah satu tempat wisata yang paling keren di bilangan jakarta utara. Gimana gak keren coba, Cuma disini yang bisa bolehin kita bawa makanan dari luar dan gak akan takut mati kelaparan saat menikmati wahana, ditempat wisata berwahana lainnya mana boleh heuheuheu. Tujuan gw kesini itu menikmati yang namanya Hello Kitty, kucing putih dengan baju pink tersebut lagi ramai diperbincangan media sosial, dari berbagai jenis tipe media sosial lumayan banyak ngebahas soal Halo Kucing Kecil, apalagi penggemar hello kitty di Indonesia lumayan banyak bahkan sudah menjadi trend koleksi karakter untuk anak-anak perempuan. Gw pribadi gak begitu suka wahana ekstrim di Dufan karena gw orangnya gampang pusing dan sekali pusing gw akan hibernasi selama 1 minggu untuk memulihkan bagian saraf-saraf gw yang terputus secara percumi.

Continue reading “Yeay Hello Kitty”

Cerita Singkat, Jalan-jalan

Berpetualangan bersama Sid dan Kawan-kawan

IMG_20141010_152324Pasti udah pada tahu kan film animasi hollywood bernama ICE AGE dengan karakter kocak-kocak yang salah satunya bernama Sid. Karakter didalam film ice age kini sudah berada di dunia nyata guys, tepatnya menjadi salah satu wahana di Dunia Fantasi Ancol Jakarta. Dibuka pada bulan April 2014 tapi gw baru mendapatkan kesempatan untuk mencobanya pada bulan oktober 2014 kemarin. Gw ke dufan karena penasaran sama wahana yang satu ini, temen-temen gw bilang sangat seru dan basah, wow basah bray, apakah permainan ini bakal sebasah arung jeram.

Sebelum kita menikmati wahana ini, kita wajib bersusah payah dulu mengantri, antriannya lumayan panjang dan ini berarti antusiasme masyarakat masih tinggi untuk menikmati wahana ini,Gokilz bray bahkan ada salah satu pengunjung yang gw tanyain sudah 4 kali menikmati wahana tersebut. Ada apa sih didalam? Setahu gw sih Cuma permainan wahana yang mirip dengan petualangan kita di istana boneka. Gw sendiri udah ngantri selama hampir setengah jam dan itu gw juga belum berada di bibir pintu masuk ke wahana, wadduuuh… beruntung lokasi tergolong adem sehingga gak akan mencair kepanasan saat mengantri.

Di pintu masuk kita terus disuruh jalan maju kedepan sampai menuju boat atau perahu yang akan membawa kita berkeliling ke dunia Ice Age. Buat yang gak kuat sama dingin, diusahakan mengenakan jaket ya walaupun gak sedingin suhu di kutub utara tapi lumayan juga buat yang punya alergi dingin jadi bersin-bersin. Kalau lagi ramai begini, kita juga harus antri naik ke atas boat nya karena kapasitas si Boat ini Cuma bisa menampung 20 Manusia saja. Lumayanlah sekitar 10 menit menunggu akhirnya boat yang gw idam-idamkan menghampiri gw dan pengunjung lain ditepian dermaga. Keamanannya cukup terjamin karena ada Safety Lock di paha kita biar gak terpental atau kita iseng kabur dari boat bergera, gila iseng aja ya kalau ada yang berontak minta keluar saat wahana bergerak,.

Continue reading “Berpetualangan bersama Sid dan Kawan-kawan”