My Word, Roda Empat

Angkutan Konvensional & Ojek Online

Sebenarnya sih asik-asik aja naik ojek online, justru ngebantu banget gw yang emang paling males nunggu angkutan umum dipinggir jalan dan gw juga gak suka ngedumel dari dalam lubuk hati karena angkotnya ngetem sejam. Naik ojek online itu asik banget, lu mau kemana, cukup maksimal lu berdiri didepan teras bangunan maka si ojek akan datang buat anter kita, kenapa gw bilang maksimal karena si ojek online gak bakalan nyamperin lu ke lantai 5 tempat lu kerja dan Cuma bisa datengin didepan gedung. Praktis dan lebih aman karena lu bisa liat muka drivernya saat pemesanan ojek online, jika mukanya nyeremin macam siluman harimau, buto ijo atau reog ponorogo ya lebih baik cancel aja.

Selama menggunakan ojek online gw gak pernah ada rasa kecewa, lancar jaya, memang kalau dihitung budget lebih agak mahal dibandingkan angkot umum tapi semua kebayar dengan kenyaman yang didapat, eeh… soal nyaman sih kagak juga sih, kalau kebagian naik mio atau beat kagak nyaman, pantat gw sakit karena gw Cuma dapet jok diujung, kaki gw gemeteran kalau jalannya jauh atau lama karena posisi duduk di kedua jenis motor itu mengingatkan gw akan diri ini berak di wc jongkok. Belum pernah dapat pengemudi yang bauk ketek atau bau truk ayam, rata-rata wangi atau malah gak ada baunya, itu lebih baik sih. Gw juga pernah dapat pengemudinya cewek, ibu-ibu dan gw berharap gak akan ketemu pengemudi ojol (ojek online) berjenis kelamin wanita, bikin greget karena bawa motornya hati-hati pakai jantung-jantung, pelan dan gak pas sama kondisi gw yang pengen buru-buru, selain itu gw bakal bingung mau pegangan dimana tangan ini. kalau ojolnya sesame jenis gw gak ragu pegang jaket si abangnya atau kalau takut si abangnya keg e-eran gw pegang, biasanya gw megang handle bar di motornya tapi kejadian waktu itu si mbak-mbak ojol juga gak ada handle bar atau besi pegangan di jok belakang, alhasil gw duduk dengan tangan dilipat kedepan dengan badan tegap mirip magneto lagi terbang.

Gw juga pernah mesen yang taksi onlinenya, taksi yang bentuknya gak ada taksi-taksinya, masih jenis mobil keluarga standar (kalau gak tipe avansa ya mobilio). Naik taksi online apapun vendornya itu mengasyikan, gw gak perlu nungguin berjam-jam di pinggir jalan dengan wajah yang siap terkena paparan debu. Gw cukup nunggu santai nanti dia juga tiba, biasanya telpon kalau kesulitan nemuin sosok kita dimana. Mobilnya wangi dan bersih, selain itu mas-mas nya ramah, belum pernah sih dapet yang nyetirnya mbak-mbak walaupun pengen banget sekali-kali dapet yang nyetirnya  kaya Dian sastro. Untuk tarif gak perlu nawar-nawar, gw naik taksi konvensional gak jarang si supirnya gak pakai argo (kecuali taksi biru yang terkenal itu tapi kalau jarak deket doi nolak kejam) si supir langsung nembak tariff, lalu tawar-tawaran hingga roti tawarnya jamuran alias gak jadi. Kalau taksi online, selama ini harganya sesuai dengan yang nongol di handphone, malah gw lebihin bayarnya buat si driver beli coki-coki.

Continue reading “Angkutan Konvensional & Ojek Online”

Iklan
Cerita Singkat, Roda Empat

Perhitungan dulu sebelum beli Mobil

Kemarin belum lama ini gw ketemu sohib masa SMA, sekarang udah kerja padahal dulunya dia anti banget kerja, orang-orang sudah pada asik kerja dia baru niat kuliah. Orang-orang sudah merintis karier dia baru niat nyari kerja, ego nya tinggi dan bilangnya sih lebih asik jaga warung kelontong dibandingkan kerja sama orang, ya iya kalau warungnya itu seperti minimarket, kalau cuma warung tradisional sih enggak akan bisa jamin apalagi warungnya dia disinggahi 3 sodaranya yang memang ga mau kerja diperusahaan orang. Dia lagi seneng-senengnya kerja dan punya penghasilan sendiri, Alhamdulillah banget dan nemuin gw saat itu karena pengen membeli mobil karena dia tahu gw ngerti banget soal mobil.

Dia pengen kredit mobil sehingga minta syarat dan ketentuannya apa aja, yaa dikira gw sales mobil kali ya. Akhirnya kita berbincang soal mobil apa yang cucok sama temen gw ini, sebut aja indra. Dia kepengen banget punya mobil Alya karena posturnya kecil dan katanya gampang nyetirnya,padahal ga ngaruh antara size mobil dan gampang nyetirnya, mobil mungil paling gampang masuk comberan. Obrolan selama satu jam akhirnya terhenti saat gw tanya secara personal “gaji lu emang berapa ndra? Biar gw itungin cicilannya” dengan nada yakin dia berkata “ya cukuplah, lumayan gede fik, gaji gw sebulan Rp. 2.700.000” gw langsung merasa ada angin berhembus ke wajah, fyuuuuuuh…. Kalau gaji dia segitu sih ga bakal bisa nyicil kendaraan. Berhubung gw ga mau bikin dia tersinggung, akhirnya gw rinciin biaya perawatan mobil yang kemungkinan bakal minus kalau dia punya gaji segitu.

Banyak orang yang menyicil kendaraan sebatas bisa menyicil kredit kendaraannya saja dan tidak berpikiran soal kedepannya. Seperti :

Bensin
Ini yang sering banget gw temuin, lu bisa nyicil ninja 250 buat keren-kerenan tapi bensinnya pake premium. Ibaratnya memelihara kucing anggora tapi dikasih ikan kembung setiap harinya, hidup sih tapi bulunya rontok dan lama lama rusak deh kucingnya. Setahun pertama sih gapapa tapi nanti ditahun kedua bakal banyak masalah dimotornya, atau beli mobil baru tapi bensinnya selalu di isi setengah hati (tanki) ga pernah full tank bahkan ngisinya pas bener-bener jarum di titik rest (merah) padahal kebiasaan seperti ini bisa membuat kendaraan cepat rusak khususnya di bagian pompa bensin karena pompa bensin harus selalu direndam bensin dan tidak boleh dibiarkan lama kering ditanki. Adapula bisa beli mobil tapi ga bisa beli bensinnya sehingga mobil baru lebih sering digarasi dan sekedar dipanasin aja, laaah buat apa donk, emang mobil itu taneman hias??

Oli
Kalau merasa tune up atau service rutin dirasa memberatkan, minimal harus rajin ganti oli. Oli bagi kendaraan ibarat darah pada manusia, darah kotor bisa merusak organ tubuh dan mobil butuh oli yang selalu segar. Oli mobil memang seliternya cuma 70ribuan, tapi mobil itu butuh rata2 oli sekitar 4 liter. Bahkan ada juga yang nahan nahan ganti oli karena sayang banget duit cuma buat ganti oli,mending buat beli bensin. Padahal bahaya banget kalau mobil sampai setahun gak ganti oli,bisa rusak deh jeroannya dan mobil juga harus ganti filter oli juga. Di mobil sendiri terdapat beragam macam oli yg harus rutin diganti, ada oli mesin, oli transmisi, oli power steering, oli rem dan oli kopling. Total-total budget oli setahun bisa 2 juta lebih.

Pajak kendaraan
Faktor yang dilupain pemilik kendaraan adalah pajak, apalagi pajak mobil baru paling murah 1 jutaan, walaupun judulnya setahun tapi kalau tidak disiapkan akan jadi beban, telat bayar akan nambah biaya bayarnya karena dikenakan denda.
Continue reading “Perhitungan dulu sebelum beli Mobil”

Cerita Singkat, News, Roda Empat

Yuk Belajar Jadi Jurnalis

Kesempatan untuk belajar secara gratis step by step menjadi seorang jurnalis memang sangat langka, apalagi jika kita belajar bersama dengan para wartawan-wartawan dan orang-orang yang terlibat dibalik sebuah media jurnalis seperti tabloid Otomotif. Kesempatan ini tidak saya sia-sia kan ketika saya mendapatkan undangan terbatas dari pihak tabloid Otomotif untuk belajar mengenal lebih dalam ruang lingkup Jurnalis dan Fotografi. Undangan tersebut memang diperuntukan untuk anggota club Mobil dan hanya terdapat 2 undangan saja dalam satu club mobil sehingga saya dan om Fuat mewakili Timor-er mengikuti pelatihan tersebut. Club-club mobil yang hadir saat itu ada dari Toyota Crowners, Proton Indonesia, Korea Otomotif Indonesia, Troopers, Vios dan Axic serta Timor-er.

Saya sangat semangat banget untuk menghadiri pelatihan ini, sampai-sampai saya belain malam sebelum berangkat kerumah om Yan untuk meminjam GPS sebagai penunjuk arah Gedung Kompas Gramedia Kebun Jeruk. Maklum jalan yang saya lalui nanti cukup ribet dan saya belum pernah kesana sama sekali, daripada nyasar gak karuan apalagi menggunakan mobil itu paling gak enak kalau nyasar. Berangkat dari rumah pukul 8 pagi dan sampai sana pukul 9.40 siang, saya terkena macet di puteran arah menuju gedung kompas gramedia, padahal hari ini adalah hari libur tapi macetnya parah banget, tidak kebayang gimana keadaan lalu lintas disini pada hari kerja.

Sesampainya disana saya di pandu oleh salah seorang security yang baik dan ramah menunjukan lokasi lantai atau tempat acara tersebut berlangsung. Pertama kalinya saya menginjakkan kaki di gedung Kompas Gramedia, jadi ingat waktu dulu saya pernah di undang ke gedung tersebut untuk kerja sama mengisi kolom rubrik anak sekolah di tabloid HAI namun saya tidak jadi kesana karena orang tua melarang saya jadi jurnalis. Waktu itu saya harus selalu meminta restu orang tua demi kelancaran kegiatan, gak direstui ya tidak berangkat tapi sekarang saya sudah jauh dari orang tua dan mereka telat mengijinkan saya untuk menjadi apa yang saya mau hehehehe..

suasana ruang peserta

Setelah sampai diruang kantor tabloid otomotif, saya langsung disambut oleh 2 orang yang menjaga meja absen peserta pelatihan. Dengan ramah mereka menyambut saya dan bilang kalau salah satu teman saya sudah berada diruangan, mungkin beliau tahu saya dari Timor-er berkat seragam kebesaran (benar-benar kebesaran) yang saya gunakan. Didalam ruangan ternyata orang-orang yang ikut memang yang sering hadir pada acara otomotif, ada sebagian orang yang sering saya lihat kehadirannya terutama om Diki dan orang-orang dari club vios serta troopers. Masih tetap yang termuda adalah saya, sedangkan lainnya sudah berumur sekitar 30-50 tahunan dan berpengalaman terhadap komunitasnya. Sekitar kurang lebih 12 orang mengikuti pelatihan ini, memang pelatihan ini hanya mengundang sedikit dari rekan-rekan otomotif, hal ini dimaksudkan agar pelatihan ini bisa efektif dan tidak terlalu memakan waktu banyak terhadap peserta. Itupun masih ada beberapa peserta yang tidak dapat hadir karena memiliki acara dan ada pula yang datang sendirian tanpa partnernya.

Continue reading “Yuk Belajar Jadi Jurnalis”

Cerita Singkat, Roda Empat

RBA Timor-er 2011

Alhamdulillah berkat kerjasama panitia dan juga member Timor-er lainnya, acara RBA serta Turing wisata berhasil diselenggarakan dan berhasil mecahin rekor acara Timor-er dengan menembus sekitar 120 Mobil Timor serta lebih dari 250 orang memadati Graha Vidya di kawasan wisata Waduk Jatiluhur Purwakarta. Persiapan tim kita (Dewan Formatur) selama berminggu-minggu tidak mengecewakan ya walaupun ada beberapa anggota DF yang sibuk sehingga hanya bekerja pas hari H nya saja tanpa bisa membantu kami sebelum hari H nya.

Pertama kalinya saya menjadi orang penting disebuah klub otomotif, selama mengikuti atau menjadi anggota klub otomotif seperti roda dua, tidak pernah menjadi orang penting karena selalu dipandang sebelah mata. Maklum, saya gak punya hal yang bisa dibanggakan selain ngetik dan bercerita, sekalinya dapat tugas untuk bikin acara, ya kerja sendiri-sendiri tanpa mau ada yang bantuin, giliran gagal baru deh saya yang disalah-salahin hahahahaha. Beda banget waktu diutus jadi panitia dan dewan formatur di Timor-er, walaupun jabatan saya wakil tapi semua member mau membantu dengan jerih payah, termasuk para calon ketum Timor-er baru, mereka gak segan-segan luangin waktunya buat membantu saya, padahal mereka merupakan para petinggi-petinggi perusahaan mereka masing-masing.

Awalnya radu mendapat mandat besar dari klub besar setanah air, tapi akhirnya bisa yakin karena teman-teman di Timor-er sendiri sudah seperti keluarga saya sendiri. Gak percuma saya tiap malam tidur jam 12 demi mempersiapkan acara besar ini, ya walaupun badan sempat drop karena kecapekan dan kurang tidur tapi Alhamdulillah tidak sampai sakit parah. Ketika survey ke jatiluhurnya pun kondisi badan saya sedang lemah, baru pulang dari tangerang jam 2 pagi dan jam 5 subuh kudu bangun buat nyiapin diri untuk survey. Dibawa senang saja, toh saya sendiri tidak merasa dibebankan oleh semua ini.

Ketika hari H nya, gak nyangka kalau yang hadir melebihi daftar peserta yang sering saya posting di email milist, menjadi sebuah kebanggaan tersendiri. Pertama kalinya menjadi Captain Road membawa rombongan kloter dua ke lokasi tujuan ya walaupun tidak menggunakan mobil sendiri karena si sillux lagi asik digarasi selama berhari-hari. Ada 2 orang yang protes karena saya membawa mobilnya terlalu cepat, saya sendiri tidak sadar kalau kilometer menunjukkan 100kpj karena mobilnya om Suleman enak banget dibawanya. Salah satu member salah masuk jalur ketika hampir dekat dengan pintu gerbang acara, saya pun berusaha mengejar member tersebut dan imbasnya para member yang dibelakang saya juga ikut-ikutan masuk ke jalur yang salah hahahahaha….

Continue reading “RBA Timor-er 2011”

Catatan Kecil, Roda Empat

Penggunaan Nano Energizer

Tulisan ini bukanlah sebuah program Product Campaign, melainkan sebuah pengalaman saya menggunakan produk bernama Nano Energizer. untuk lebih jelasnya tentang produk ini, silahkan tanya mbah gugel di google.co.id , nanti akan ketemu official websitenya. nah disini saya akan bahas tata cara penggunaan nano energizer, berhubung banyak orang yang salah dalam pemakaian nano. pengen banget nyembuhin penyakit mesin, malah jadi malapetak dan membuat mesin rusak parah.

saya sendiri sudah 3 tahun menggunakan produk ini, 2x untuk si meggy (megapro) dan 2x untuk si sillux (timor), keduanya pernah diracunin nano dalam waktu rutin setahun sekali atau tiap 30.000 kilometer. kenapa saya menggunakan produk ini?, produk ini cukup bagus karena bisa melapisi piston yang luka dan saya pun mengalami perubahan pada kendaraan ketika saya menggunakan produk ini. contohnya seperti di motor saya, sebulan yang lalu motor saya ngebul putih walaupun tidak pekat dan oli berkurang setelah saya cek saat penggantian oli. setelah mengganti oli dengan yang baru, saya tuang nano ke mesin motor, berharap asap putih tersebut hilang dan mesin kembali greeeng…. asap putih yang samar-samar keluar dari knalpot, setelah sebulan lebih mulai hilang dan tarikan mulai enak lagi. saya pun mengganti oli secara normal dan tidak perlu takut cairan nano yg sudah berada didalam mesin akan terbuang karena cairan tersebut pasti sudah menyatu melapisi piston yang sudah baret.

Continue reading “Penggunaan Nano Energizer”

Roda Empat

Pagelaran IIMS 2011, Bukan ajang pamer kemewahan

setelah sekian tahun tidak dapat menghadiri acara pameran kendaraan roda empat bertajuk IIMS, akhirnya tahun ini saya dapat bisa hadir ditengah-tengah kerumunan para pengunjung yang menikmati pameran mobil-mobil terbaik saat ini. mobil-mobil yang dipamerkan pada rangkaian acara IIMS 2011 kali ini tidak hanya menampilkan mobil berjenis High Class melainkan juga menampilkan mobil dengan level medium serta economic namun yang paling menarik perhatian adalah mobil-mobil yang mengusung tema Hybird.

Contoh Prototype

Para pabrikan mobil baik dari negara jepang maupun eropa saling mengadu kehebatan mobil-mobil hybird mereka walaupun masih dalam tahap prototype tetapi ada juga yang sudah jadi dan siap untuk dipasarkan pada tahun-tahun mendatang. Mungkin bagi saya yang baru pertama kali menginjakkan kaki di acara pameran ini agak sedikit menemui kesulitan saat mencari wilayah pabrikan yang ingin saya sambangi namun saya cukup terbantu dengan peta lokasi yang dibagikan secara gratis, selain itu juga ada banyak majalah serta koran gratis hanya dengan klik ‘like’ produk-produk di stand pameran pada account facebook kita, lumayan buat bahan bacaan dirumah.

Ramainya para pengunjung

Selain menampilkan beberapa mobil-mobil terbaik, di beberapa hall terdapat pameran produk-produk seperti kaca film, obat poles anti jamur hingga spare part berkualitas dan tidak ketinggalan beberapa produk oli dan pelumas lainnya. ajang IIMS tidak 100% menampilkan roda 4, penampilan Roda 2 untuk dijadikan ajang pameran juga tak kalah menarik serta meriah namun hanya terdapat produk-produk kendaraan premium saja yang ditampilkan seperti merk-merk eropa dan italy, begitu juga produk-produk sparepart kendaraan yang juga menyuplai untuk kendaraan roda dua.

Continue reading “Pagelaran IIMS 2011, Bukan ajang pamer kemewahan”

Bikers, Roda Empat, Safety Riding

Banyak orang bodoh dijalanan

Entah kenapa kalau dijalan naik motor tidak pernah dibawa enjoy, selalu emosi dan was-was berlebihan karena naik motor dijalanan jakarta sama saja dengan mendekatkan diri kepada maut, walaupun kita sudah safety ataupun berhati-hati, tetap saja kita merupakan korban kekejaman jalanan ibukota. Naik mobil juga sama, jalanan tol seakan arena balap, pada ngebut gak tahu aturan dengan seenak udelnya belok sana belok sini tanpa mau menyalakan lampu sein ataupun mengukur jarak kendaraan lain, belum lagi pengemudi yang sinting melibas bahu jalan dengan kecepatan tinggi seperti sedang berada dijalur paling kanan.

Sampai kapan ya orang Indonesia sadar terhadap keselamatannya, seakan-akan nyawa mereka lebih murah dari selonjor tempe dan tidak peduli terhadap orang lain mau nerima atau tidak. Kita yang waras harus banyak sabar-sabar dan extra hati-hati dijalanan, lebih baik mengalah daripada terpancing emosi terhadap kelakuan bodoh driver atau biker dijalanan. Ada beberapa kasus atau kelakuan orang dijalan yang sering saya temui, bikin emosi bahkan nyaris membuat nyawa saya melayang. Paling sering nerima kejadian-kejadian seperti itu dilampu merah, seakan lampu merah adalah sebuah tempat dimana kebusukan orang dijalan akan terungkap dan attitude gak baik akan terbuka.

1. Membunyikan Klakson

Sepertinya tangan orang indonesia banyak yang gatel buat mencet-mencet klakson terutama para pengendara motor, apalagi kalau yang naik aki-aki tua renta dan sejenis tukang ojeg beuuh dalam sekali jalan bisa membunyikan klakson sebanyak lebih dari 100 kali. Saat lampu merah menyala, bukan keheningan atau suara deru mesin standbye yang saya dengar, melainkan suara klakson yang terus-terusan bunyi. Entah latah atau memang mempunyai kebiasaan kalau tidak membunyikan klakson, hidupnya akan hampa?, mereka asik betul tan tan tin tin tanpa berdosa, sehingga membuat saya risih. Belum lagi klakson yang bunyinya kaya kambing sekarat akibat aki soak, masih aja dibunyiin, miris banget deh. Saya aja menggunakan klakson buat hal paling penting didunia, sebagai alat pemberitahuan, pemanggil dan penyapa. Pernah juga saya nemu biker sinting yang membunyikan sirine polisi sambil selap selip kaya tikus dikejar kucing, mungkin dalam pikirannya “widih gw keren banget kan”, dalam hati saya sih “sinting, polisi aja gw cuekin nyalain sirine, ini lagi orang norak sok jadi hansip”. Saya sampai berfikir jika produsen motor bebek (kebanyak pelakunya motor bebek) untuk tidak memasang klakson dan harus beli diluar sendiri dengan harga mahal, kalaupun murah cepet rusak biar jarang mencet klakson. Lagian ngapain klakson-klakson dilampu merah atau sedang macet total?, disangka bisa bikin kemacetan menghilang hanya dengan sekali tekan tombol klakson.

2. Jarak antar kendaraan nempel

Motor saya sering banget di cium dari belakang oleh motor lain, malah saya yang disalahkan karena ngerem mendadak. Ngerem mendadak sih iya Cuma saya melakukan tindakan itu untuk menghindari tabrakan dari depan yang juga ngerem mendadak. Salah belakang saya kenapa tidak menjaga jarak, main nempel seperti sudah yakin dengan rem yang ada dimotor nya bakal memberhentikan laju motor dengan segera. Pernah juga diomelin orang gara-gara pas mobil saya berada ditanjakan, mobil dibelakang saya nempel banget. Pastinya mobil saya akan mundur sedikit jika akan melaju ditanjakan setelah berhenti karena macet, kecuali saya nekat ngegas tinggi agar mobil langsung kedepan tanpa harus mundur kebelakang dulu tapi efeknya mobil jadi boros konsumsi bensinnya. Sering banget kejadian tabrakan beruntun di tol akibat pengendara kurang jaga jarak, ngebut saling dempet-dempetan tapi sekali ada trouble dimobil depan langsung kelabakan berhentiin laju kendaraannya. Kendaraan bermotor terkadang juga terlalu mepet pada kendaraan beroda banyak seperti mobil atau truk, sehingga sering terserempet atau kesenggol akibat jaraknya kurang dijaga, apalagi truk dan bis tidak bisa melihat kondisi sekitarnya secara detail apakah ada motor atau tidak disekitarnya.

3. Pelan di Kanan

Betapa sebalnya ketika ada pengendara lain yang cuek bebek mengendalikan kendaraannya secara pelan dijalur cepat (kanan), inilah salah satu faktor terhambatnya lalu lintas. Entah belum tahu tentang jalur dijalan atau memang orangnya cuek bebek walaupun sudah diklakson ataupun diteriakin tetep aja asik dijalur cepat dengan kecepatan rendah. Terpaksa saya harus mendahului pengendara ini dari kiri, sebenarnya salah banget kalau mendahului pengendara lain dari kiri karena ada resiko kecelakaan. Saat-saat ini truk-truk besar sudah tidak sadar diri, membuat jalanan Tol macet dan tidak tertib, banyak truk pelan berada dijalur kanan, sehingga banyak mobil yang ingin melaju cepat terganggu oleh truk-truk tersebut, belum lagi bila pecah ban dan harus berhenti dijalur tersebut. seharusnya truk-truk berat harus berada dijalur kiri, kalaupun mau mendahului kendaraan yang didepan, harus balik lagi ke jalur kiri sehingga tidak membuat kemacetan apabila terjadi masalah pada truknya. Saya juga pernah hampir kecelakaan gara-gara motor didepan motor saya sedang menyalip bis, salahnya saya adalah mengikuti motor tersebut menyalip, bukannya menyalip dengan kecepatan tinggi, malah santai melewati bis tersebut tidak peduli kalau belakangnya juga ngikutin, sudah saya klakson malah cuek bebek ngasih saya jarak terbatas. Sinting…

Continue reading “Banyak orang bodoh dijalanan”