Jalan-jalan, Kuliner, Movies

Bioskop Kota Cinema Jatiasih Bekasi

Kalau mendengar kata Jati asih Bekasi biasanya orang akan ngebayangin sebuah desa kecil daerah Bekasi yang belum terjamah gugusan teknologi kota besar tapi itu dulu banget sekitar 20 tahun yang lalu, iya… dulu jati asih memang sebuah daerah di Bekasi yang cukup masih tertinggal diantara daerah kota Bekasi lainnya. Sekarang, Jati asih mulai mendapatkan asupan kemajuan semenjak memiliki tol sendiri, bermuncullah beragam perumahan dengan harga fantastis dan memiliki tema “hanya 5 menit dari tol”, rumah mungil seharga Rp.400jutaan bisa laku dalam waktu setahun dan langsung membuat warga kampung sekitaran berlomba-lomba jual tanahnya walau Cuma punya seiprit tanah untuk dijadikan cluster perumahaan.  Jangan heran kalau nemuin sebuah cluster perumahan yang isinya Cuma 8 rumah. Supermarket pun sudah mulai menjamur dan warung tradisional mulai jamuran,  namanya juga efek kemajuan kota dan harus ada yang dikorbankan.

Pada bulan Mei 2017 akhir kemarin, dimulailah perubahan besar Jati Asih yaitu munculnya sebuah gedung bioskop berkonsep mall, wah ini jarang banget ditemuin karena biasanya mall yang memiliki sebuah lapak bioskop didalamnya tapi kini bioskop yang memiliki lapak mall. Bioskop yang merupakan hasil saham gabungan warga sipil ini dinamakan Kota Cinema Mall, cukup membuat netizen sekitaran bekasi penasaran termasuk gw. Berita munculnya bioskop Kota Cinema Mall sudah terendus sejak awal juni dan baru awal juli kemarin gw mencoba keseruan Kota Cinema Mall yang kebetulan sedang memutar film Transformers.

Bioskop ini baru memiliki 2 theater yang disebut Kota 1 dan Kota 2, setiap musimnya hanya memutar 1 judul film, pada awal pembukaan Kota Cinema Mall, mereka hanya memutar The Mummy, lalu Pirates Carribean, 2 minggu kemudian memutar wonder woman hingga akhirnya Transformers. Jika kalian penggemar film lokal, bersiap kecewa karena disini gak akan ada jadwal film lokal diputar, sepintaas gw hanya melihat film-film Hollywood yang akan coming soon seperti Spiderman, Cars 3, Despicable Me 3 dan Justice League, oh… nice karena semua film yang akan datang disitu termasuk dalam list nonton gw. Sori banget buat film lokal, karena gw masih gak tertarik nonton kecuali film yang dimainin iko uwais dan horrornya joko anwar.

Continue reading “Bioskop Kota Cinema Jatiasih Bekasi”

Cerita Singkat, Movies

Manfaat Nonton Bioksop Sendiri

Rata-rata orang menonton film di bioskop selalu mengajak teman, gebetan, istri, pacar atau minimal ngajak selingkuhan tapi kalau gw sih lebih prefer nonton sendiri karena gw udah hampir sering nonton film bioskop sendirian. kebiasaan ini sudah gw lakuin sejak jaman kuliah, sepulang kuliah atau cabut kuliah atau gak ada kuliah, lalu saat sudah kerja pun masih suka nonton bioskop sendirian sampai dikejar homo. Tak jarang juga ngajak temen-temen namun seiring kedewasaan gw, teman-teman udah susah diajak nonton karena mereka lebih suka nonton bareng ceweknya masing-masing. Berharap bisa dapat satu atau dua cipokan di saat film bioskop diputar, ngomong-ngomong soal cipokan di bioskop, gw juga pernah sih, waktu jaman-jaman SMA dan kuliah, namanya juga gejolak kawula muda, anehnya tidak seperti pasangan yang berniat mesum di bioskop, gw gak pernah duduk dipojokan, elu nonton berdua sama pasangan dan memilih bangku pojok sedangkan bioskop lagi gak rame, udah barang tentu bakal dicap mau mesum sama petugas tiketnya. apa nyamannya nonton dipojokan, biar gw emang ada niat mau ngapa-ngapain dengan pasangan, gw juga harus menikmati cerita filmnya. Film yang sering gw pake buat beradegan mesum lebih ke film-film horor yang dimana ketika ada adegan menakutkan, gw bikin adegan menyenangkan berduaan sama pacar. haaaaaaaaaaa….. masa remajaaah…. eeit… tapi cuma ciuman aja gak lebih.

Pertama kali coba nonton bioskop sendiri disaat gw gagal ngajak gebetan nonton, udah janjian pulang kuliah nonton eh dia malah keburu diangkut sama pacarnya, hahaha iya gw ngajak cewek orang buat nonton bioskop. buat menaruh rasa kegembiraan setelah gagal bersandiwara dengan cewek orang, gw tetep lanjut nonton sendirian, gw lupa waktu itu nonton apa, wajar aja karena udah ratusan film yang gw tonton, iya kali gw inget, kecuali kalau nonton sama pasangan, biasanya gw lupa filmnya tapi ingat rasanya. saat itu agak grogi masuk ke 21 (twenty one) “saat itu belum bernama XXI seperti sekarang” rata-rata yang ngantri tiket bersama pasangan atau keluarganya, gak gak ada yang nonton sendirian kaya gw. sesampainya di depan mbak-mbak penjual tiket, gw dihadapkan dengan sebuah pernyataan dan pertanyaan
Pernyataan : gw emang nonton sendiri
Pertanyaan : apakah gw pede bilang “satu tiket saja” ke mbak mbaknya?

Setelah memilih film dan jam film yang diputar, si mbak-mbak pasti bakal bilang “berapa tiket?” anjriiit gw deg-deg-degan, gw kepikiran pengen ngajak mbak nya nonton “maunya sama kamu mbak, mbak yang penuh inspirasi, tapi apa daya, aku menyendiri mbak” tentunya kalimat itu gak bisa gw ucapkan dari mulut, bisa-bisa gw ditinju sama mbaknya. Gw menjawab pertanyaan tersebut cukup lama, 10 detik kemudian gw menjawab “saya sendiri mbak” hahaha goblok, kalimatnya gak pas, ambigu, menyatakan banyak arti antara promo atau memang keadaan. gw masih inget, muka si mbak-mbaknya langsung berubah jadi agak mirip-mirip abis liat eek kucing dijalan. Walau agak keringet dingin tapi gw bisa mendapatkan tiket nonton ditangan dan gw langsung ke toilet buat kencing, ya iyalah kencing, masa iya gw ke toilet mau fitness.

kurang lebih setengah jam buat nunggu pintu studionya terbuka, hanya bisa terduduk diam, lihat handphone, masukin ke saku celana, liat lagi, masukin lagi, liat lagi, masukin lagi, begitu terus sampai handphone nokia 5310 gw berubah jadi iphone 8. melihat sekitar para muda mudi asik becanda sama pasangannya, gw sih sebenarnya ada pasangan/pacar, cuma saat itu lagi break, berantem, cuma gara-gara ketauan ada cowok yang sms gw pake kata “kak opik sayang…” beraklah tuh orang, becandanya gak asik. tak lama muncul halo halo “pintu theater 2 susah dibuka, para penonton yang tidak memiliki karcis, dipersilahkan tidak memasuki theater 2” langsung aja gw ke theater 2, disana sudah ada mbak-mbak yang siap merobek tiket nonton, dibeli buat dirobek sama mbak-mbaknya, untung aja cakep, kalau gak cakep pasti ya ga apa-apa.  gw selalu tepat waktu kalau nonton karena gak ingin menggangu orang yang udah duduk buat geserin dengkulnya biar gw bisa lewat, gw ngerti kok perasaan orang seperti itu, gak enak, apalagi gw punya dengkul panjang yang walaupun udah digeser pun masih saja kepentok kaki orang. gw pernah punya pengalaman kaya gitu, pas gw asik nonton di 5 menit awal film, tahu-tahu ada orang lewat mau duduk diujung sebelah gw, gw udah geser dengkul tapi tetep aja kakinya nanbrak dengkul gw, bukan itu aja, ternyata kakinya nginjek sendal gw dan sendal gw kebawa sama kakinya dia, itupun baru gw tahu setelah film selesai dan gw nyari-nyari sendal yang sudah pindah lokasi ke dekat bangku mas-mas itu. gw pikir ada yang nyolong sendal gw, perasaan ini bioskop bukan mushola.

Duduk anteng ganteng dibangku, sudah pasti duduknya ditengah biar mata gak cape-cape buat melihat sudut-sudut layar. kadang-kadang gw melihat ke sekeliling ruangan bioskop buat istirahatin mata agar tidak pegal nonton (gak tahu tipsnya siapa), ngeliat cewek pada nyender sama cowoknya, ada cowok yang nyender ke bahu cowoknya hhmmm… hingga akhirnya filmnya usai, selesai, tamat, finish, gak ada ceritanya lagi. sampai dirumah gw langsung mikir, ternyata enak juga nonton sendirian, gw jadi fokus cuma jadinya gw gak bisa punya teman ngobrol ngebahas film tersebut. gak mungkin gw abis dari bioskop terus pulang kerumah ketemu nyokap bokap gw, lalu cerita “tadi itu jagoannya kena diabetes mah, ditembak darahnya muncrat terus dan gak sembuh-sembuh” pasti mereka bilang “kamu kenapa??, pasti jatoh dari motor lagi ya”. Walaupun begitu, gw merasa lebih asik nonton sendirian, karena gw gak keganggu sama orang yang ngajak ngobrol ditengah film diputar, kagak asiklah lu ngobrol bahas apapun disaat suara dibioskop jedaar jedeer blegeeerrr, yang gw denger cuma “oi… pik.. pik… befiuhefiejhflguihglmsbisuhdiusurhso ya?” dan pastinya gw balasnya dengan “hah?… hah?… fak” , gw gak suka lagi asik nonton tau-tau ditanya jalan ceritanya, ajegile gw seperti translator, apa yang ada dilayar, gw ceritain dengan bahasa yang gw punya. Kalaupun tidak mengerti dengan alur ceritanya, lebih baik diam, nikmatin aja gambarnya gerak-gerak atau efek cgi nya, karena itu cukup mengurangi ketidak mengertian para penonton yang kurang mampu menangkap cerita berat. kisah nyata saat gw nonton film Inception, kebayangkan ceritanya kaya apa, dan cewek gw nanyaaaa setiap 15 menit sekali, “honey…. itu apa, kok bisa dia begitu, kenapa tiba-tiba dindingnya kebalik, kenapa, kenapa honey, kenapa aku disini? kamu siapa beb…..arrarrhrah” dan akhirnya gw terpaksa download film inception di internet karena gw jadi gak ngerti ceritanya apa gara-gara harus membagi waktu untuk jelasin ke doi tentang kenapa dindingnya bisa kebalik dan gedungnya bisa digulung-gulung.

Continue reading “Manfaat Nonton Bioksop Sendiri”

Movies

NoBar Bangkitnya Manusia Kelelawar

Menonton rame-rame di bioskop memang mengasyikkan apalagi kalau ‘gratis’ (siap2 dilempar granat sama Ali), makin asik dan seru pastinya. pada tanggal 21 Juli saya mendapatkan kesempatan menonton bareng secara ‘gratis’ bareng temen-temen moviegoers, wah komunitas apaan lagi nih?, apakah komunitas orang pencinta film atau pencinta menonton orang. apapun itu pastinya saya akan mendapatkan teman baru selain si Ali sang sahabat setia saya kalau menonton film bioskop.  acara nonton bareng ini merupakan nonton bareng premier film The Dark Knight Rises dan kita harus sudah ada di studio IMAX Gandaria City jam 8 pagi untuk registrasi. Pertama kalinya saya menginjakkan kaki di studio IMAX, ada sesuatu yang wah weh woh saat masuk kedalamnya karena konon katanya ini bioskop XXI dengan layar terbesarnya.

Setelah tiket ditangan, saya sama Ali dikenalkan dengan teman-teman dari moviegoers yang rata-rata bapak-bapak dan mas-mas mapan tapi asik-asik juga karena waktu saya ngomongin film ternyata nyambung dan enjoy hingga membahas film yang akan kita nonton nanti, saya suka orang kaya gini (bukan cinta ya) karena jenis manusia seperti itu bisa menimbulkan naluri bisnis sekitar perfilman. tadinya saya kira dia itu anas urbaningrum ternyata bukan karena gaya dan wajahnya hampir sama dengan anas namun rambutnya saja yang penuh dengan uban. acaranya sendiri sedikit ngaret, dijadwalkan jam 8 sudah masuk studio ternyata baru masuk sekitar pukul 9.15 itupun didalam studio kita harus mendengarkan MC membagi-bagikan hadiah kuis dari Nissan Motor.

Continue reading “NoBar Bangkitnya Manusia Kelelawar”

Movies

Kisah Baru Manusia Laba-laba

Tobey Maguire boleh berbangga diri ketika dia melihat dirinya berada di 3 Film Spiderman buatan sam raimi namun mungkin akan menjadi kesedihan mendalam ketika dirinya sudah tidak terpakai lagi untuk mengulang kesuksessan film manusia laba-laba di tangan marc webb. awalnya saya sangat tidak percaya jika reboot film spider man akan menjadi tontonan yang mengasyikan, apalagi pada trailer pertamanya hanya menampilkan sisi kelam dari spider-man baru ini tapi perkiraan saya salah ketika saya menonton film ini sampai benar-benar habis. kenapa?

Menurut saya ini merupakan ramuan terbaik sebuah film superhero, cerita yang tidak mengikuti alur film sebelumnya namun terlihat segar dan juga cukup dramatis bagi saya. memang menjadi pendebatan diantara penggemar ksatria laba-laba ini, ada yang bilang film terbaru spider-man kurang layak dan tidak sedikit yang mengancungi jempol nya karena film ini sangat layak ditonton.

bagi saya sendiri film ini lebih manusiawi, seorang peter parker masih tetap tergigit oleh laba-laba sehingga dia memiliki naluri seperti seekor laba-laba namun minus jaring alami yang keluar dari tangan, perbedaan mendasar dari seri spiderman sebelumnya. tidak ada jaring alami yang keluar dari tangan melainkan ia buat sendiri dengan mencontek ramuan jaring laba-laba milik perusahaan oscorp. jaring tersebut terdapat pada alat yang dia (peter parker) buat dan jaring tersebut sangat kuat hingga dapat menarik sebuah pesawat boeing 707, wow amazing.

Continue reading “Kisah Baru Manusia Laba-laba”

Movies

The Raid : More Blood and Fight..

Booming film ini disebagian kalangan penggemar film di tanah air memang sudah bergaung setahun yang lalu, saya sebagai seorang penyuka film layar lebar harus kecewa karena kehabisan tiket film waktu ada tayangan perdana film The Raid saat acara Inaff. Pada tanggal 23 Maret 2012 kemarin ini lah, film yang berhasil sukses di beberapa festival film luar negeri telah saya tonton bersama teman-teman. Tidak sia-sia juga antri tiket setelah solat Jumat dan berhasil mendapatkan 4 tiket dengan mudahnya tanpa harus rewo-rewo bersaing mendapatkan tiket seperti di tempat lain.

Saya sendiri sudah menunggu lama film ini terbit di layar bioskop sekitar rumah, karena menurut saya film ini merupakan sebuah tamparan besar buat para sutradara sampah yang hanya bisa membuat film Horno (Horor Porno) dan merusak generasi muda dengan racun-racun film tolol tak bernilai. Walaupun The Raid itu sendiri merupakan hasil karya Sutradara Gareth Evan yang tak lain adalah orang asing namun dari karakter, Fighting Art, dan nuansanya merupakan hasil karya orang Indonesia.

Iko Uwais dan Yayan Ruhian merupakan 2 Tokoh utama dalam pertarungan di Film ini, setelah mereka sukses bertemu di Merantau Movies, kini mereka bertemu kembali di film The Raid untuk menunjukkan kekuatan seni bela diri mereka yang terkenal unik. Seni bela diri yang dipakai dalam film ini adalah silat tangan kosong, ya walaupun beberapa scene iko uwais menggunakan senjata untuk melumpuhkan rombongan musuh-musuhnya yang siap menggorok lehernya. Saya tidak akan menceritakan tentang film ini seperti apa ceritanya, lebih baik persiapkan diri pembaca untuk pergi ke bioskop terdeka.

Film ini sangat tidak cocok buat anak-anak dibawah usia remaja dan memang lebih cocok di tonton kalangan dewasa yang tidak alergi dengan darah muncrat. adegan-adegan fight di setiap film ini benar-benar bloody, darah muncrat sana-sini bahkan ada adegan yang terlihat di sensor karena tergolong sadis (penggorokan leher dgn lampu neon). Film ini sendiri hanya menonjolkan pertarungan dari Iko dan Yayan serta beberapa pemain pendukung yang bisa berkelahi namun dari segi cerita sangat-sangat sederhana sekali, penonton tidak perlu memutar otak untuk mencerna cerita dalam film The Raid. Walaupun cerita tergolong sederhana, para penonton sepertinya tetap fokus memandang layar bioskop tanpa sempat menengok kenanan kekiri mencari objek mesum di ruang bioskop. Tepuk tangan pun beberapa kali terdengar dari telinga saya ketika om Iko berhasil mengalahkan musuhnya dengan teknik silatnya yang aduhai.Sudah 2x saya menonton film bioskop seperti menonton pertandingan badminton, para penonton riuh bertepuk tangan dan tak jarang berteriak “waaah….” dengan suara lantang. terbukti para penonton film di Indonesia sangat haus dengan film-film yang digarap dengan serius dan jauh dari gambar ‘dada’ dan pocong, apalagi film-film cinta dengan tema yang sama dan akhiran film monoton.

Continue reading “The Raid : More Blood and Fight..”

Cerita Singkat, Movies

INAFFF 2011 @Grand Indonesia

Inafff hadir lagi, kali ini saya harus menonton salah dua filmnya karena waktu tahun kemaren saya hanya sempat untuk mengikuti seminarnya, sedangkan untuk menonton filmnya sudah keburu jam kondangan. Pagelaran Indonesia International Fantastic Film Festival tahun ini masih sama seperti ditahun-tahun berikutnya bertempat di Blitz Megaplex Grand Indonesia. puluhan film dari berbagai negara siap meramaikan acara tersebut serta seminar yang kali ini mengambil tema “How to find funding for your film”  atau bagaimana cara kita mendapatkan dana dalam membuat film?, sayangnya kursi untuk seminar tahun ini sudah penuh dan tidak bisa menambahkan peserta lagi seperti tahun-tahun sebelumnya.

Tim Liputan INAFFF tahun ini sama seperti tahun kemaren yaitu saya dan Ali namun ada tambahan peliput dari sahabat saya yang juga hobi membuat film pendek bernama Septian. Film INAFFF yang akan kami tonton ada dua film dengan genre yang berbeda, film pertama adalah The Cat  dari Korea yang bergenre Horor dan film kedua adalah Saturday Killer dari Thailand yang bergenre Action Komedi. Harga tiket untuk satu film INAFFF seharga 25ribu rupiah saja namun yang membuat saya agak kecewa adalah bentuk fisik tiket filmnya hanya dari kertas tipis seperti tiket film jaman 90an, bukan kertas tebal yang bisa aman di taruh disaku tanpa harus memikirkan resiko lecek atau sobek.

Saat kita masuk kedalam Audi (kalau di blitz, ruangan nonton namanya Audi bukan theater) kita akan dikasih selembaran kertas kecil seperti stiker untuk memberikan nilai dalam film yang telah kita tonton. didalam kertas tersebut ada lambang X dan V (ceklist) bagus tidaknya film tersebut, kita lah yang menentukannya. Film-film yang hadir untuk meramaikan ajang tahunan ini kebanyakan bergenre slasher dan thriller, bahkan ada yang mirip-mirip sama film fenomenal tanah air berjudul “Rumah Dara”. Film-film di INAFFF rata-rata memang film yang mendapatkan penghargaan dari acara Film Indie di negara masing-masing, syukurlah indonesia mengirimkan beberapa film yang pernah mendapatkan penghargaan, tentunya film ‘The Raid’ hadir juga dalam penutupan INAFFF 2011, sssttt…. Film The Raid hadir diputar di Indonesia untuk pertama kalinya lho sebelum dilempar ke bioskop umum di awal tahun 2012.

Continue reading “INAFFF 2011 @Grand Indonesia”

Movies

Perbedaan mendasar kualitas Film Bioskop

Bioskop, seperti hal nya sebuah arena hiburan dimana para pengunjungnya diharapkan duduk manis didepan layar besar. Saya sendiri sangat hobi menonton film di bioskop namun kalau ada film yang memang layak saya tonton. bagi penikmat film yang tidak peduli dengan kualitas filmnya pasti tidak akan ‘ngeh’ dibeberapa judul film ada embel-embel ‘2D’ tetapi ada yang salah paham dengan embel-embel 2D ini. Rata-rata para penonton masih salah kaprah terhadap 2D yang mengartikan 2 Dimensi.

Salah besar jika kita beranggapan 2D itu adalah 2 Dimensi, kecuali ditulisnya 2-D maka sudah dipastikan film yang akan ditayangkan adalah 2 Dimensi. Jika kita ‘ngeh’ (sadar) akan embel-embel 2D pada sebuah judul film yang kita tonton, maka kita dihadapkan pada kualitas film terbaru pada layar bioskop, sebenarnya gak baru juga sih, sudah ada beberapa tahun yang lalu namun baru akan booming saat-saat ini. Lalu apa 2D itu?, jawabannya adalah kualitas Film Digital, arti awamnya ialah film dengan embel-embel 2D merupakan film yang dibuat secara digital dalam pembuatan copy –an nya dari Copy Master. Biasanya file Film yang akan di tayangkan pada bioskop berupa file video dengan kualitas tinggi dan media penyimpanannya Harddisk atau Flashdisk karena dalam satu film berformat 2D memiliki size memory yg cukup besar.

Saat ini di Indonesia sudah memiliki 4 jenis format Film yang masing-masing memiliki perbedaannya, pertama format biasa, format 2D, format 3D dan 4D. Mungkin selama ini kita gak sadar kita menonton film dengan format biasa atau 2D kecuali kita menonton film 3D atau 4D karena diharuskan menggunakan kacamata 3D untuk menontonya, berikut saya jelaskan perbedaan format film bioskop secara mudah dipahami :

1. Biasa
Format ini biasa ditayangkan pada bioskop-bioskop tanah air, masih menggunakan roll film dan proyektor dengan kualitas standar. Kualitas gambar yg dihasilkan biasanya standar, terdapat benang-benang halus, subtitle yang terkadang berubah-ubah warna atau tiba-tiba muncul sepasang huruf yang entah maksudnya apa. Kualitas suara terkadang cempreng karena Roll film yang sering diputar, selain itu film-film berdurasi panjang akan ada sedikit jeda (tergantung proyektor dan teknisi operatornya), hal ini diakibatkan penggantian Roll 1 ke Roll2, maklum panjang pita diroll film ada batasnya. Saya pernah menonton film tahu-tahu layar mati, ternyata operatornya masih baru sehingga tidak cepat memasukkan roll selanjutnya. Rata-rata bioskop saat ini masih memutar film dengan format biasa.

2. 2D
Format ini yang terbaik buat saya kenapa?, karena tidak ada benang halus, suaranya bagus, warnanya lebih cerah dan tajam namun layar resolusinya tidak sebesar format biasa karena semakin lebar akan semakin gepeng layarnya. Bagian-bagian adegan yang tersensor (dengan cara potong adegan) lebih halus ketimbang format biasa, malah seperti tidak tersensor potong adegan. format jenis ini masih jarang dibioskop tanah air karena harus menggunakan proyektor khusus pemutaran film-film berformat 2D. Saya pernah beberapa kali dihadapkan pilihan 2 film dalam judul yg sama, yang satu hanya judul film biasa, dan yang satunya lagi ada tulisan 2D diakhir judul film itu. Saya nonton keduanya dalam waktu yang berbeda dan memang ada perbedaan total dari format biasa dengan 2D. Secara umum, format 2D memiliki gambar lebih halus layaknya kita menonton DVD dirumah dengan kualitas suara yang bagus. Harga tiketnya lebih mahal sedikit dari film berformat biasa.

Continue reading “Perbedaan mendasar kualitas Film Bioskop”