Love's, My Word

Apakah cowok kamu serius?

Memiliki pasangan adalah harapan dari setiap insan manusia dimuka bumi ini, siapa sih yang gak pengen punya pasangan?, berharap ada yang selalu care sama kita dan bisa menjadi sahabat terbaik sepanjang hidup kita. di usia-usia yang sudah matang dan berharap melaksanakan kehidupan di jenjang pernikahan, sudah selayaknya kita mendapatkan pasangan yang serius dan mau membagi kehidupannya secara bersama dalam mahligai rumah tangga (asik bahasanya). Buat para ladies pasti bingung buat menentukan pilihan dengan pasangan yang saat ini sedang dijalanin, apakah pacar kalian serius ingin menjalin hubungan pernikahan atau hanya sekedar pacaran saja? Berikut ini gw yang amatir dalam hal percintaan bakal ngasih beberapa ciri-ciri cowok yang serius sama kalian wahai kaum hawa.

  1. Ngomongin Masa Depan

Cowok kalau sudah merasa cocok dan nyaman serta ingin melanjutkan ke jenjang pernikahan, biasanya lebih sering berkomunikasi soal masa depan hubungan dan kehidupan nanti jika mereka bersama dalam ikatan pernikahan. Ladies bisa melihat dan mendengar secara detail dia membicarakan langkah-langkah terbaik saat membicarakan masa depan seperti mau tinggal dimana setelah menikah, masalah karir, financial hingga persiapan keterbukaan antar pasangan.

  1. Gak suka basa basi Cinta

Romantis sih boleh aja dan merupakan hak umat manusia yang sedang jatuh cinta namun jika setiap obrolan dibumbui rayuan serta hal berlebihan tanpa ada kejelasan cinta itu mau dibawa kemana, itu petanda si cowok hanya ingin pacaran aja tanpa ada ikatan apapun atau dia itu penjahat kelamin? Hati-hati dengan rayuan cinta karena wanita bisa mabuk dengan gombalannya.

  1. Tegas, Yakin, Terpercaya

Ladies bisa tes dengan pertanyaan kepada pasangan seperti “kamu siap nikahin aku kapan?” dan jika si cowok membalasnya dengan kalimat “jalanin aja dulu, kalau jodoh gak kemana” selamat deh kamu saat ini bersama cowok yang gak yakin sama kamu. Jika cowok kamu sudah mapan atau minimal punya pekerjaan dan sudah layak berumah tangga tapi masih mengeluarkan kalimat tersebut, berarti dia merasa gak yakin sama kamu. Jika pasangan kamu yakin, dia akan tegas bilang “aku akan bilang ke orang tua aku, aku harap tahun ini kita bisa menikah atau minimal lamaran sama kamu, aku juga gak mau lama-lama” Nah… apalagi kalau si cowok udah nentuin tanggal, beuh tegas banget dan itu petanda dia yakin sama kamu. Jodoh memang ditangan Tuhan tapi kalau manusianya yang gak yakin ya gak akan ketemu sama jodohnya. Masalah rejeki sudah diatur kok, jangan masalah duit jadi masalah utama, yang penting yakin dulu dan sampai saat ini belum pernah ada berita seorang cowok atau cewek meninggal karena kelaparan akibat menikah.

Continue reading “Apakah cowok kamu serius?”

Catatan Kecil, My Word

Kuliah Apa Kerja

Sekarang lagi musimnya para anak bangsa galau, dalam arti mereka bingung mau kuliah dulu apa kerja dulu. Bagi orang tua nya yang mampu mungkin sudah terrencanain bakal lanjut kuliah sesuai dengan bidangnya dan bagi yang berada di lingkungan pas-pasan akan bingung mau kuliah dulu apa kerja? Tapi ada juga lho yang orang tuanya mampu tapi anaknya gak mau kuliah dengan alasan pengen cari duit sendiri. Itu sih pilihan masing-masing tapi kita juga harus melihat kondisi perusahaan saat ini, setiap 5 tahun sekali perusahaan akan menaikan minimal pendidikan untuk sebuah lowongan pekerjaan, misalnya dulu lowongan admin saja bisa buat anak lulusan SMA tapi sekarang minimal D3, belum lama ini gw melihat sebuah info lowongan pekerjaan di perusahaan terkenal, untuk seorang admin saja harus minimal S1, weeeww….

Sebenarnya ini masalah keinginan, kalau memang berharap karir yang baik, kita harus kuliah tapi kalau Cuma sekedar kerja dapet duit, tidak perlu kuliah dan syukur-syukur dengan ijazah SMA atau SMK bisa mudah mencari kerja tapi tetep perusahaan mementingkan para sarjana buat mengelola karier karyawan, berbeda dengan tahun 80 hingga 90an yang hanya lulusan SMA atau STM bisa menjadi manager. Era sekarang akan dinilai dari kinerja dan pendidikan untuk mencapai karir terbaik, biasanya perusahaan akan menilai kinerja seorang karyawan terlebih dahulu, lalu ada penawaran naik jabatan tapi kalau ternyata pendidikannya tidak sesuai standar maka pihak perusahaan membuat pilihan yaitu menaikan jabatan si karyawan dengan syarat si karyawan harus kuliah lagi atau membiarkan karyawan tersebut berada diposisi saat itu walaupun kinerjanya terbaik.

Bagi kamu yang orang tuanya mampu dalam segi ekonomi, lebih baik kuliah dan perkuliahan itu bukan hanya memberikan sebuah ijazah D3 atau S1 melainkan membentuk karakter, ada perbedaan mendasar dari pembentukan karakter antara orang yang kuliah sama yang tidak, sepemandangan atau sepengamatan gw sangat mencolok perbedaannya, contohnya aja (sori banget bukan mau menjelekan) orang yang Cuma lulusan SMA saat bekerja hanya mementingkan gaji, ketika gaji yang diterima kurang maka akan berontak yangberujung demo atau merusak kantor. Berbeda dengan lulusan kuliah, ketika gaji yang dirasa kurang atau ada kesenjangan karyawan yang tidak sepadan, dia akan bertanya kenapa kepada atasannya, lalu menganalogikan kinerja dengan hasil yang dicapai, kalaupun masih belum bisa mendapatkan hasil terbaik, dia akan pindah ke perusahaan lain atau mengandalkan bisnis sampingan. Ada sebuah pelajaran yang Cuma ada dibangku kuliah yaitu logika, di bangku SMA gak akan diajarin pelajaran logika karena ini merupakan sebuah ilmu yang cukup mahal buat mempelajarinya tapi menurut gw pelajaran ini simple, dimana otak kita harus berpikir secara mendetail ketika menghadapi masalah, misalnya bagaimana cara menuang air ke gelas dari teko, kalau orang yang gak pake logika, cukup jawab “ya tuang aja ke gelas air yang ada diteko” tapi kalau dipelajaran logika tidak seperti itu, jawabannya yaitu “ambil dahulu tekonya lalu persiapkan gelasnya, tuang air secara perlahan ke gelas secukupnya sesuai kebutuhan” nah disini memang keliatan sama kalimat jawabannya namun perbedaannya adalah ada detail tata cara yang disebutkan tadi.

Continue reading “Kuliah Apa Kerja”

My Word, Roda Empat

Angkutan Konvensional & Ojek Online

Sebenarnya sih asik-asik aja naik ojek online, justru ngebantu banget gw yang emang paling males nunggu angkutan umum dipinggir jalan dan gw juga gak suka ngedumel dari dalam lubuk hati karena angkotnya ngetem sejam. Naik ojek online itu asik banget, lu mau kemana, cukup maksimal lu berdiri didepan teras bangunan maka si ojek akan datang buat anter kita, kenapa gw bilang maksimal karena si ojek online gak bakalan nyamperin lu ke lantai 5 tempat lu kerja dan Cuma bisa datengin didepan gedung. Praktis dan lebih aman karena lu bisa liat muka drivernya saat pemesanan ojek online, jika mukanya nyeremin macam siluman harimau, buto ijo atau reog ponorogo ya lebih baik cancel aja.

Selama menggunakan ojek online gw gak pernah ada rasa kecewa, lancar jaya, memang kalau dihitung budget lebih agak mahal dibandingkan angkot umum tapi semua kebayar dengan kenyaman yang didapat, eeh… soal nyaman sih kagak juga sih, kalau kebagian naik mio atau beat kagak nyaman, pantat gw sakit karena gw Cuma dapet jok diujung, kaki gw gemeteran kalau jalannya jauh atau lama karena posisi duduk di kedua jenis motor itu mengingatkan gw akan diri ini berak di wc jongkok. Belum pernah dapat pengemudi yang bauk ketek atau bau truk ayam, rata-rata wangi atau malah gak ada baunya, itu lebih baik sih. Gw juga pernah dapat pengemudinya cewek, ibu-ibu dan gw berharap gak akan ketemu pengemudi ojol (ojek online) berjenis kelamin wanita, bikin greget karena bawa motornya hati-hati pakai jantung-jantung, pelan dan gak pas sama kondisi gw yang pengen buru-buru, selain itu gw bakal bingung mau pegangan dimana tangan ini. kalau ojolnya sesame jenis gw gak ragu pegang jaket si abangnya atau kalau takut si abangnya keg e-eran gw pegang, biasanya gw megang handle bar di motornya tapi kejadian waktu itu si mbak-mbak ojol juga gak ada handle bar atau besi pegangan di jok belakang, alhasil gw duduk dengan tangan dilipat kedepan dengan badan tegap mirip magneto lagi terbang.

Gw juga pernah mesen yang taksi onlinenya, taksi yang bentuknya gak ada taksi-taksinya, masih jenis mobil keluarga standar (kalau gak tipe avansa ya mobilio). Naik taksi online apapun vendornya itu mengasyikan, gw gak perlu nungguin berjam-jam di pinggir jalan dengan wajah yang siap terkena paparan debu. Gw cukup nunggu santai nanti dia juga tiba, biasanya telpon kalau kesulitan nemuin sosok kita dimana. Mobilnya wangi dan bersih, selain itu mas-mas nya ramah, belum pernah sih dapet yang nyetirnya mbak-mbak walaupun pengen banget sekali-kali dapet yang nyetirnya  kaya Dian sastro. Untuk tarif gak perlu nawar-nawar, gw naik taksi konvensional gak jarang si supirnya gak pakai argo (kecuali taksi biru yang terkenal itu tapi kalau jarak deket doi nolak kejam) si supir langsung nembak tariff, lalu tawar-tawaran hingga roti tawarnya jamuran alias gak jadi. Kalau taksi online, selama ini harganya sesuai dengan yang nongol di handphone, malah gw lebihin bayarnya buat si driver beli coki-coki.

Continue reading “Angkutan Konvensional & Ojek Online”

My Word

Fenomena Saat ini Generasi Mesum

Melihat fenomena anak muda jaman sekarang sudah sangat meresahkan, gak kebayang apa jadinya gw dimasa depan bersama anak-anak, buat para papa-papa muda seperti gw ini (gw belum jadi papa sebenarnya) beban kalian teramat berat untuk menjaga sang buah hati dari penistaan cinta. Kita bisa lihat trend gaya pacaran anak masa kini di instagram, yang paling bikin gw geleng-geleng ada trend dimana mereka merayakan hari jadian atau anniversarry di sebuah kamar hotel dengan dekorasi mirip perayaan ultah suami istri yang romantis. Gw aja gak pernah niupin balon angka-angka dan huruf buat bini gw, apalagi ini si cowok rajin amat ya buat dekorasi buat si cewek. Yang jadi pertanyaan adalah untuk apa mereka merayakan disebuah kamar hotel? Hanya sekedar niup lilin terus cabut pulang kerumah kah? Atau ini yang dinamakan “keperawananku untuk kamu say”

Kebetulan juga ada sebuah email dari pembaca blog gw, dia ini cerita kalau cowoknya selingkuh hmm… standar sih tapi yang bikin agak berbeda, si cowok ketahuan selingkuh dan berubah sikap setelah satu bulan mereka merayakan anniversary disebuah hotel, disebuah kamar, berduaan, gituan, iyalah gituan, lu mau ngapain berduaan dikamar hotel dan sedang dimabuk cinta, main karambol?. Singkat cerita, hubungan mereka agak mulai renggang seperti kaos kaki yang udah setahun gak diganti. Dia menyalahkan sicowok karena udah ngerenggut keperawanannya dan sekarang berulah dengan cewek lain, sayangnya bagi gw justru si cewek yang salah, kenapa mau? Karena cinta? Makan tuh cinta. Gak belajar sama ki patkay, “beginilah cinta, penderitaannya tiada akhir” dan wanitapun mudah kerayu karena sudah merasa cinta terhadap sicowok. Gw udah membaca ratusan email yang masuk dan masing-masing ceritanya sama, melakukan ML sebagai bukti cinta sejati namun yang ingin gw bahas di tulisan kali ini bukan rayuan cinta untuk seks bebas tapi fenomena perayaan pecah perawan dihotel.

Continue reading “Fenomena Saat ini Generasi Mesum”

Catatan Kecil, Cerita Singkat, My Word

Kopi dan Kenanganku

Sebagian besar laki-laki dimuka bumi ini sangat menyukai kopi, sebuah minuman yang terbuat dari serbuk biji kopi dan rata-rata berwarna hitam, walaupun judulnya kopi putih (white coffee) tapi tetap aja warnanya gak putih, cenderung gelap. Minum kopi bisa dilakukan kapan aja kecuali saat tidur, belum pernah gw liat orang tidur sambil ngopi, kecuali ngupil. Kopi buat gw adalah sesuatu yang murah tapi elegan karena ke-eleganannya sebuah cafe kopi bisa meracik kopi harganya menjadi lebih mahal padahal bijinya sama aja dengan kopi murah yang kita minum. Gak sembarangan tata cara minum kopi, lu pasti belum pernah liat iklan kopi dengan cara minum seperti iklan minuman extra joss atau minuman stamina lainnya yang bisa tumpah-tumpah sambil gelasnya di adu. Pasti semua iklan kopi mengedepankan ke-eleganan kita meminum kopi, disruput atau diteguk secara biasa-biasa saja.

Awalnya gw gak bisa minum kopi layaknya pria normal, sedikit saja sudah merasa mules karena gw punya asam lambung yang tinggi namun sekarang sudah tidak lagi, gw berlatih untuk kuat minum kopi dengan cara mengawalinya dengan mengisi perut agar lambung tidak kosong, perlahan tapi gak pasti, perut kita akan kuat dengan kesedapan kopi. banyak teman-teman yang awalnya anti kopi sekarang jadi pedagang kopi karena mengikuti resep menikmati kopi tanpa nyeri haid. Awal pengenalan gw dengan kopi dimulai sejak kelas 3 SD, sekolah dasar, masih tergolong anak-anak tapi gw sudah coba-coba (nyuri-nyuri) seruput hingga seteguk kopi punya bokap. Bokap gw emang maniak kopi, bahkan ada istilah, belum bisa dimulai kisah hidup kalau belum ngopi. Setiap pagi nyokap gw menyajikan segelas kopi di meja makan, berharap bokap gw akan mendatangi meja makan sembari seruput kopi. Selalu rutin setiap pukul 5.30 pagi sebelum bokap gw berangkat kerja dan biasanya gw udah bersiap diri sepik-sepik duduk dimeja makan untuk mencuri tegukan kopi karena biasanya setelah minum seteguk kopi, bokap gw akan beranjak mandi dan disaat itulah gw beraksi untuk tancap gas menikmati kopi. Gw memang penasaran seperti apa rasanya minuman hitam itu, ternyata rasanya enak bro, manis dan sensasinya tiada tanding. gak ada efek apapun saat pertama kali gw minum kopi, hingga kegiatan ini menjadi rutinitas gw dan akhirnya ketauan juga sama nyokap. Gw kira nyokap bakal marahin gw semarah-marahnya namun ternyata nyokap hanya memberikan saran, kalau mau cobain minum kopi harus bilang dan saat itu gw suka bilang tapi tetep gw dibatasin minumnya dan hanya boleh minum kopi susu walaupun komposisi susunya lebih banyak daripada kopinya, gak apalah daripada gak.

img04107-20170201-1616

Hingga pada saat gw duduk dibangku SMP, gw mengalami kejadian na’as, gw berak-berak gara-gara kopi dan ternyata yang gw minum adalah kopi bermerk Neskapeh, kopi ini ternyata memiliki konstur rasa kuat sehingga ada rasa-rasa asam yang malah merangsang asam lambung gw lebih berani hingga akhirnya gw berak-berak plus gejalan tipes, untung gak sampai sekarat, gak lucu dilaporan kedokteran “ada anak remaja yang sekarat gara-gara salah minum kopi”. Sejak saat itu saya mempelajari jenis-jenis kopi yang layak gw minum dan mana yang jarang-jarang gw minum, akhirnya memiliki kesimpulan gw harus menjauhi produk neskape karena kandungan kopinya kuat, memang merk ini lebih ngetrend dan anak muda banget tapi entah kenapa gw sebagai anak muda (saat itu) gak cocok sama kopi ini. Gw kalau ngeliat cangkir gede berisikan kopi hitam selalu teringat sosok bokap, setiap pagi ataupun sore selalu disediain kopi hitam manis racikan nyokap, dan memang racikannya superb banget padahal bukan kopi mix yang tinggal tuang lalu seduh melainkan harus ditakar dan dikira-kira. Bokap cuma suka merk kopi yaitu kapal ngapi, dari dulu gak pernah mau ganti walaupun pernah gw kasih kopi mahal buatan luar negeri, tapi tetep baliknya ke ngapal ngapi. hingga bokap dan nyokap gw menghabiskan masa pensiun dikampung, tetap merk ngapal ngapi setia menemani mereka berdua dan selalu ada di meja makan, gw kadang-kadang pakai kopi tersebut buat ngilangin bau sepatu atau bau tak sedap lemari pakaian. taro aja satu sendok kopi bubuk diatas tisu, lalu untel-untel dan masukin kedalam sepatu, satu sepatu satu buntelan tisu, Insya Allah jika sepatunya gak jamuran bakal hilang bau tidak sedapnya, kalau jamuran mending dicuci. oh iya… tips ini gw dapat dari seorang supir taksi, waktu gw kelas 5 SD kakak gw pernah muntah di taksi dan si supir dengan santainya cuma minta ganti uang kopi sebungkus aja, padahal bokap gw udah mau ngasih duit buat cuci mobil yang notabene nya lebih mahal dari sebungkus kopi tapi si supir tetep kekeuh karena kata dia lebih baik muntahan dikasih serbuk kopi dahulu sampai kering, baru dicuci karena kalau langsung dicuci, baunya suka masih ada apalagi perjalanan dia masih jauh. Beda lah jaman itu dengan jaman sekarang yang mudah menemukan tukang cuci steam, jaman dulu sekitar tahun 97 susah banget tempat cuci mobil.

ibarat senjata perang, setiap pria harus memiliki kesukaan kopinya masing-masing, ini akan menunjukan jati diri lo dihadapan manusia yang lain dan kasir kedai kopi, gak mungkin kan lu beli kopi di kafe tapi lu bingung mau minum yang mana, pilih dengan yakin karena itu memang kesukaan lu. Seperti halnya gw yang gak pernah ganti jenis kopi kalau minum di kafe, selalu kapucino, mau minumnya di setarsebak, kopibin, sampai beli kopi jadi di indomarch tetap milihnya kapucino. Gw suka kapucino saat era torabiko mengeluarkan produk jenis ini, awalnya memang mencoba merk dari indokape capucino, gw masih inget tagline iklannya saat pertama kali keluar ditahun 1996, “dimana saja dan kapan saja, indokape…ka…pu…cino” terus talentnya pada joget-joget di layar backlight gitu, anak muda banget pokoknya tapi sayangnya gak cocok sama lambung gw. Akhirnya bokap gw dapat parcel ditahun 2003 dan isinya ada Torabiko kapucino, sejak saat itu gw suka kapucino sanset merk tersebut. Biasanya orang minum kopi di kafe karena ingin hangout ngobrol panjang kali lebar sama sobatnya atau meeting kantor (ini khusus kantor yang gak punya ruang meeting) atau ketemuan sama kolega (sebenarnya gak bagus ngomongin perusahaan ditempat umum). Kalau gw malah gak suka ngobrol atau ketemuan di kafe kopi karena gak privasi, gw gak bisa ngomong jorok kenceng2, gak bisa ketawa kenceng-kenceng bahkan gak bisa usilin temen pake fisik kenceng-kenceng (mukul). biasanya gw minum kopi di kafe karena emang gw lagi pengen ngopi dan ada uang hahahaha, ada uang lebih, biasanya habis minum gw rada nyesel dan berpikir “gw bisa beli 4 gelas kopi dengan harga segini dan gak kebanyakan es batu”. anak muda sekarang sih lebih ke arah gaya nongkrong di kafe, padahal obrolannya sama aja kaya diteras rumah atau ngumpul-ngumpul di kafe sambil ngopi tapi tangannya sibuk sama gadget, gak ada faedahnya sama sekali.

Continue reading “Kopi dan Kenanganku”

My Word

Generasi Manja Anak Sekarang

Melihat berita-berita di TV ada sekelumit masalah Negara ini yang unik-unik, khususnya pada masyarakat dan terutama pada anak-anak bangsa yang diharapkan menjadi penerus orang-orang sukses terdahulu namun nyatanya? Hanya menjadi calon masyarakat yang terbuang (sampah). Gw gak habis fikir kenapa seorang murid bisa dengan teganya melaporkan seorang guru ke polisi karena hanya dicubit, gw juga gak ngerti kenapa orang tua sekarang sangat sensitive sehingga berani mengadukan guru anaknya ke pengadilan lantaran menjewer telinga anaknya. Disinilah kita hidup bersama dengan para generasi manja, generasi yang sensitive dan generasi yang mudah remuk.

Kira-kira apa yang ada dipikiran orang tua saat berafiliasi dengan anaknya untuk menjebloskan sang guru kedalam penjara. Mungkin saat itu si ortu berpikir “jangan berani-beraninya sama anak gw, lu colek, gw bui” apakah jadi teramat keren? Apa yang ada di sumsum kepala anaknya sehingga punya ide untuk mencelupkan gurunya ke penjara, mungkin “gw pengen dihormatin tanpa merendahkan harga diri” toh akhirnya si anak jadi super duper direndahin didunia maya, dunia nyata dan dunia akhirat. Jadi dibully gak karuan kan gara-gara kasus ini, ciaan….

Dari berita di tv yang ada, gw yakin ada banyak kasus-kasus lain yang belum terungkap ke media, kayaknya sudah banyak juga guru-guru yang ditegur orang tuanya karena anaknya si orang tua mengalami perlakuan yang tidak lembut. Gw jadi inget jaman-jaman gw sekolah dulu, dari SD hingga SMA tidak pernah absen merasakan hukuman dari guru, mulai dari di jewer, digampar, digebok pake bola hingga di smack down (mungkin saat itu guru gw lagi terobsesi menjadi Kane). Apakah gw marah atau merasa dendam kepada mereka? Tentu tidak, disinilah garis kenikmatan kita bersekolah, penuh tantangan yang memang harus kita lewati prosesnya sehingga kita menjadi generasi yang tangguh dan selalu inget rasanya digampar itu gak enak, jadi mawas diri untuk tidak melakukan kesalahan yang sama. Disaat-saat seperti itu, munculah istilah guru killer yang berarti bukan tukang bunuh secara sebenarnya. Bagi gw guru killer hanya membunuh rasa kenakalan kita sehingga bisa mengurangi tingkat kebodohan murid di satu sekolah walaupun sebenarnya banyak murid yang gak ngerti tujuannya guru killer itu berada.

Gw jadi ingat dengan salah satu guru killer di SMP yang bernama Alm.Bp. Nandang, beliau adalah guru matematika yang sudah senior banget di sekolah dan hobi makan bubur kacang ijo dekat rumah gw setiap pulang dari mengajar. Gw sudah sering banget di gampar sama dia karena gw gak bisa menyelesaikan soal-soal matematika, itu karena gw lemah terhadap matematika dan gw sendiri masih gak ngerti rumusan kosinus hahahaha.. walaupun sering digampar sama beliau, gw tetap fun diajarin sama dia, tetap ketawa saat dia ngelawak dan tetap senyum tertawa saat dikejar-kejar beliau ketika ketahuan kabur dari upacara bendera. Beliau tergolong salah satu guru killer ternama, gw rasa 80% murid di sekolah itu baik kelas 1 hingga kelas 3 pernah merasakan tamparannya, gak enak karena orang nya kurus sehingga saat digaplok langsung kena ketulang. As you know, beliau galak saat jam sekolah, diluar jam sekolah gw sering ngobrol sama beliau, suka curhat mengenai anaknya yang akan beranjak sekolah dan bingung memikirkan biaya kuliah yang semakin mahal (gw dari smp aja udah jadi tempat curhat orang tua) kadang-kadang kita becanda bareng dan gw masih inget becandaan beliau saat itu “dibalik BH apa hayooo….?” Kalau ada yang jawab tetek, siap-siap digaplok dan pasti beliau memberikan jawabannya “dibalik BH adalah HB…” , Bp. Nandang adalah guru hebat, dia baru pulang saat semua murid-murid di sekolah sudah tidak ada alias sudah pulang. Sambil pulang kerumah dengan sepeda merahnya, dia suka sidak ke rental PS, atau jalan-jalan yang ada disekitar sekolah apakah ada anak muridnya yang nongkrong, kalau ada pasti disuruh pulang, kalau ndabek ya digampar. Apakah murid-murid didikannya menjadi benci kepada beliau? Enggak tuh. Disaat beliau menghembuskan nafas terakhir karena musibah kecelakaan dirumahnya sendiri, banyak murid yang berdatangan dari generasi awal sekolah itu didirikan hingga ke 5 generasi adek-adek kelas gw turut hadir. Pastinya rumah beliau tidak bisa menampung para pelayat yang hadir, as you know again, jalanan arah rumah dia dipenuhi dengan mobil-mobil yang tergolong mahal dan itu hasil jerih payah anak didiknya, salah satunya kakak kelas gw dulu yang sudah sukses dikantornya, dia bilang selalu inget hukuman yang diberikan almarhum sehingga dia selalu berhati-hati dalam melakukan tindakan, kesalahan membuahkan kepedihan.

Continue reading “Generasi Manja Anak Sekarang”

Catatan Kecil, My Word

All Vespa Are Brother

IMG_20150709_084316Slogan ini memang gak Cuma tulisan stiker di kendaraannya aja lho, gw pribadi ngerasain yang namanya mogok pas pake vespa dan sangat-sangat bangga (mogok kok bangga?) ya gimana gak bangga karena setiap ada trouble pasti ada yang nolongin atau sekedar bertanya. Pengalaman keren ini gw dapat setelah gw dapet hibahan vespa dari ipar, berhubung doi punya garasi sudah overload dengan roda dua akhirnya salah satu koleksi vespa supernya dikasih ke gw, jadilah gw kekantor pakai vespa. Sungguh-sungguh menyenangkan sekali pakai vespa, benar-benar pengalaman yang unik dan akan selalu punya cerita saat menggunakannya.

Vespa memang hanya sebuah motor tua dengan sisi kanan kiri gemuk dan memiliki tameng didepan buat menahan tembakan dari para serdadu belanda hahaha.. suaranya yang khas dan gak bisa bedain mana vespa lewat dan mana bajaj yang baru aja lewat. Dibalik usianya yang lebih tua dari gw, vespa memiliki daya pikat yang aduhai dan gw pikir rata-rata orang yang membeli vespa lebih kepengen punya banyak teman dijalan. Gw pribadi paling seneng kalau dijalan bisa nyapa atau disapa walaupun gw gak kenal mereka siapa tapi ada perasaan W.A.H gw ada temen dijalan. Di 3 minggu gw menggunakan vespa, ada point point hasil gw menggunakan vespa, antara lain :

  1. Banyak teman

Sesama pengguna vespa baik vespa klasik ataupun vespa terbaru (matic) harus saling sapa, faktanya peraturan ini gak ada di UUD manapun tapi emang dari inisiatif para pemilik vespa yang memang ingin menjadikan vespa merupakan lambang kendaraan persaudaraan.

  1. Sabar

Gw jadi lebih sabar dijalan dan pengendara lain juga sabar sama gw, ga akan ada yang marah gw tiba-tiba mogok didepan motor atau mobil dia karena udah tahu “ini vespa tua”. Gw juga gak bisa ngegas seenak udel, karena emang vespa dirancang buat santai bukan buat nguber maling.

  1. Menghargai hidup

Entahlah, semenjak gw pakai vespa gw merasa gw bisa lebih menghargai hidup dijalan, gak selanang selonong seenaknya dan tertib lalu lintas. Mungkin ini yang membuat pengendara vespa jarang bahkan gw belum pernah denger ada vespa kecelakaan.

Continue reading “All Vespa Are Brother”