Catatan Kecil

Gordyn Warteg Yang Tertutup

Bulan puasa identik dengan kurma, pedagang-pedagang dadakan akan bermunculan disore hari menjelang magrib menjajakan panganan ringan maupun berat seperti es buah, kolak, nasi bakar, kue kue basah atau yang biasa kita sebut dengan takjil. Ada satu fenomena khas dibulan Ramadhan yang sering banget gw jumpai, yaitu gordyn atau kain penutup jendela yang tertutup rapat menghiasi setiap rumah makan atau restoran yang buka pada siang hari, dimana umat muslim sedang asik-asiknya menjalankan ibadah puasa. Mereka tetap buka karena mayoritas masyarakat memang muslim namun beberapa persennya non muslim atau wanita muslim yang sedang haid/menyusui.

Didalam pikiran gw selalu bertanya-tanya, kenapa mereka (pemilik tempat makan) harus menutup gordyn rapat-rapat atau menutup jendela dengan triplek agar sajian mereka tidak terlihat dari luar? Pasti rata-rata menjawab, untuk menghormati yang sedang berpuasa. Beberapa tahun lalu pernah ada kasus penutupan paksa pedagang makanan pinggir jalan hingga menjadi viral karena pembubarannya tak berbeda dengan kompeni mengusir pribumi, kasar dan gak beretika. Gw bukan yang memiliki jaminan manusia masuk sorga tapi gw punya pikiran, kenapa mereka selalu beralasan “pedagang tidak menghormati orang yang berpuasa” apakah makanan yang terlihat dan tersaji di warung makan itu manggil-manggilin orang yang sedang berpuasa? Atau ketika gw melihat ayam goreng dietalase warteg sambil menelan ludah tahu-tahu yang gw telen adalah ayam goreng? Ah… selemah itukah iman gw?

Gw masa bodo dengan warteg atau restoran yang berjualan di siang hari, prinsip gw adalah kalau iman lu kuat, lu gak kegoda, sekalipun itu gratisan, pastinya lu bakal tetap datengin itu warteg tapi dibungkus buat berbuka puasa. Padahal kita di Indonesia bukan Negara Islam yang dari sabang sampai merauke isinya orang islam, di bumi pertiwi ini ada berbagai macam agama dan mereka butuh makan di siang hari saat bulan ramadhan. Kalau umat islam sedang berpuasa menyuruh setiap tempat makan tutup atau minimal tidak menampakan makanan, bagaimana dengan umat lain yang saat menjelang hari rayanya mereka berpuasa juga, tidak ada tempat makan yang tutup, tetap buka dan mereka dengan keimanannya masing-masing menjalankan ibadah puasa tanpa perlu resah dengan warteg yang gordynnya terbuka.

Disaat berpuasa seperti ini, beberapa umat muslim takut dengan godaan warteg yang tertutup, laah… yang tertutup aja ke goda apalagi yang kebuka, disini iman seseorang diuji. Selama gw hidup dari belajar puasa hingga saat ini berpuasa, siapa yang menggoda gw untuk mengurangi ibadah puasa? Si Kristen? Si katolik? Si budha? Atau si Hindu? Atau si China? Enggak bukan mereka, justru yang menggoda gw ya dari bangsa gw sendiri, orang lokal, muslim pula. Share poto es buah pas jam 2 siang via whatsapp atau ngomongin orang, yang lebih parah lagi bikin meme yang benar-benar memperlihatkan belahan dada wanita. Apakah di warteg atau restoran fast food yang terisi pengunjung saat Ramadhan siang-siang adalah umat lain? Ada tapi Cuma sedikit, tapi kebanyakan malah orang islam sendiri yang siang-siang makan disana.

Gw bukan mau jelek-jelekin agama gw sendiri, gw Cuma jelek-jelekin orang yang ngakunya islam tapi malah ngerusak agamanya sendiri lewat hal-hal seperti ini. gw punya banyak cerita temen-temen gw yang ktp nya islam justru malah jajan disiang hari pas bulan ramadhan. Temen main motor gw juga ada, pas gw main buat benerin motor gw di rumahnya, tau-tau dia pergi ke tempat es kelapa lalu dengan asiknya minum begitu aja, sedangkan gw Cuma duduk plenga plengo nungguin dia kelarin es kelapanya. Udah gw ingetin berkali-kalipun gak kena, tapi ya sudahlah, agama dan keimanan adalah urusan dia sama Allah SWT. Waktu SMA, gak sedikit temen-temen yang islam tiba-tiba ngunyah permen saat puasa, dengan alasan gak kuat kegoda sama temen yang lain (muslim juga) makan permen. Gw juga pernah lagi duduk sama temen dibangku kelas kuliah sambil nunggu sholat ashar, tiba-tiba ada satu cewek beda jurusan ngobrol sama gw sambil ngunyah cheese burger tanpa dosa. Pas gw Tanya udah pasti jawabannya “gw lagi mens” obrolannya itu sungguh gak bergizi, intisarinya dia Cuma mau pamer bisa makan pas orang-orang puasa.  Apalagi sekarang ini di media social ada yang terang-terangan makan di warteg pas siang hari dengan alasan gak kuat menghadapi siang ini lah, capeklah atau lagi ngerjain proyeklah.

Bener kata guru ngaji gw, ketika bulan puasa setan itu dibelenggu tapi yang dibelenggu Cuma setan yang bener-bener setan, setan dari golongan manusia tetap ada dibumi bahkan lebih gentayangan. mereka ada buat godain yang puasa untuk membatalkan puasa dan lebih parahnya mereka itu ktp nya islam lho. Sampai saat ini gw belum pernah nemu temen non muslim yang godain gw buat batal saat lagi berpuasa, gw belum pernah ngalamin pas gw lagi puasa, tiba-tiba si Kristen nyodorin gw nasi padang, justru mereka penasaran sama gw yang berpuasa, nanya-nanya rasanya puasa sebulan dan ujung-ujungnya malah ngasih support. Tetangga gw juga ada yang non muslim, Kristen katolik, rajin ke gereja tiap minggu dan setiap seminggu sekali pas tahu gw gak kemana-mana pas puasa, dia suka datang menjelang magrib buat ngasih makanan, sekedar kue brownies dan pudding buat berbuka puasa. Padahal satu gang rumah gw Cuma 2 yang Kristen, sisanya muslim tapi yang suka ngasih justru 2 orang Kristen tersebut.

Balik lagi ke masalah Gordyn yang tertutup, beberapa kali gw lihat yang makan direstoran fast food menggunakan hijab. Okelah kalau dia beralasan mens, tapi temen gw ada yang pura-pura mens, ya dia sih gak ngasih lihat pembalutnya ke gw namun awal ketemu gw dia bilang puasa dan 5 menit kemudian dia ditemukan sedang asik makan di restoran. Gw pernah juga nemu temen gw yang non muslim, baru pulang dari sebuah restoran untuk beli makan siang tapi dibungkus, iseng gw Tanya kenapa dibungkus dia Cuma jawab “gak enaklah pada puasa, mending gw makan dirumah” ya sperti itulah. Ketika sebuah penutup jendela menandakan hormat atau tidaknya sebuah tempat makanan kepada umat islam yang berpuasa menjadi sebuah pemikiran sendiri buat gw.

Kalau lu gak kegoda dengan makanan yang tersaji pas siang hari Ramadhan, lu calon muslim yang kuat men. Gak perlulah warteg itu tertutup, kondisi terbukapun jika benar-benar niat puasa, langkah lo gak bakal belok masuk ke warteg. Jika ada oknum yang merazia restoran tidak menutup kaca rumah makannnya, cobalah sekarang merazia orang yang lagi makan di warteg atau restoran, cek KTP nya dan oknum itu pasti akan kaget kalau yang makan di warteg justru warga mayoritas.

Buat teman-teman yang berpuasa, semangat puasanya, jangan kegoda iman dengan hal yang merusak ibadah puasa kita. Kesempatan baik ini Cuma setahun sekali dan belum tentu ditahun depan kita akan berjumpa dengan Ramadhan. Jangan lupa sholat lima waktunya juga dijaga karena sia-sia sudah nahan lapar haus tanpa mau sholat. Maaf-maaf kalau ada tulisan yang menyinggung, tulisan gw juga ingin mengetuk hati untuk jaga sikap dengan kedamaian bukan emosi. TERIMA KASIH buat teman-teman non muslim yang tetap ngasih semangat kami yang berpuasa.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s