My Word, Roda Empat

Angkutan Konvensional & Ojek Online

Sebenarnya sih asik-asik aja naik ojek online, justru ngebantu banget gw yang emang paling males nunggu angkutan umum dipinggir jalan dan gw juga gak suka ngedumel dari dalam lubuk hati karena angkotnya ngetem sejam. Naik ojek online itu asik banget, lu mau kemana, cukup maksimal lu berdiri didepan teras bangunan maka si ojek akan datang buat anter kita, kenapa gw bilang maksimal karena si ojek online gak bakalan nyamperin lu ke lantai 5 tempat lu kerja dan Cuma bisa datengin didepan gedung. Praktis dan lebih aman karena lu bisa liat muka drivernya saat pemesanan ojek online, jika mukanya nyeremin macam siluman harimau, buto ijo atau reog ponorogo ya lebih baik cancel aja.

Selama menggunakan ojek online gw gak pernah ada rasa kecewa, lancar jaya, memang kalau dihitung budget lebih agak mahal dibandingkan angkot umum tapi semua kebayar dengan kenyaman yang didapat, eeh… soal nyaman sih kagak juga sih, kalau kebagian naik mio atau beat kagak nyaman, pantat gw sakit karena gw Cuma dapet jok diujung, kaki gw gemeteran kalau jalannya jauh atau lama karena posisi duduk di kedua jenis motor itu mengingatkan gw akan diri ini berak di wc jongkok. Belum pernah dapat pengemudi yang bauk ketek atau bau truk ayam, rata-rata wangi atau malah gak ada baunya, itu lebih baik sih. Gw juga pernah dapat pengemudinya cewek, ibu-ibu dan gw berharap gak akan ketemu pengemudi ojol (ojek online) berjenis kelamin wanita, bikin greget karena bawa motornya hati-hati pakai jantung-jantung, pelan dan gak pas sama kondisi gw yang pengen buru-buru, selain itu gw bakal bingung mau pegangan dimana tangan ini. kalau ojolnya sesame jenis gw gak ragu pegang jaket si abangnya atau kalau takut si abangnya keg e-eran gw pegang, biasanya gw megang handle bar di motornya tapi kejadian waktu itu si mbak-mbak ojol juga gak ada handle bar atau besi pegangan di jok belakang, alhasil gw duduk dengan tangan dilipat kedepan dengan badan tegap mirip magneto lagi terbang.

Gw juga pernah mesen yang taksi onlinenya, taksi yang bentuknya gak ada taksi-taksinya, masih jenis mobil keluarga standar (kalau gak tipe avansa ya mobilio). Naik taksi online apapun vendornya itu mengasyikan, gw gak perlu nungguin berjam-jam di pinggir jalan dengan wajah yang siap terkena paparan debu. Gw cukup nunggu santai nanti dia juga tiba, biasanya telpon kalau kesulitan nemuin sosok kita dimana. Mobilnya wangi dan bersih, selain itu mas-mas nya ramah, belum pernah sih dapet yang nyetirnya mbak-mbak walaupun pengen banget sekali-kali dapet yang nyetirnya  kaya Dian sastro. Untuk tarif gak perlu nawar-nawar, gw naik taksi konvensional gak jarang si supirnya gak pakai argo (kecuali taksi biru yang terkenal itu tapi kalau jarak deket doi nolak kejam) si supir langsung nembak tariff, lalu tawar-tawaran hingga roti tawarnya jamuran alias gak jadi. Kalau taksi online, selama ini harganya sesuai dengan yang nongol di handphone, malah gw lebihin bayarnya buat si driver beli coki-coki.

Pokoknya asik juga naik Ojol atau Taksol, praktis dan juga manusiawi, kalau ada yang bilang tariff mereka mahal, itu orang yang gak pernah naik ojek konvensional yang Cuma 5kilo kena 30ribu atau malah para kaum masyarakat yang Cuma pengen naik umum murah meriah, nyaman, berac dan duduk santai dibelakang, mana ada bro haghaghaghag. Kalau itu segala aspek kesenangan gw naik ojol atau taksol, gw bakal ngebahas pengalaman pahit naik angkutan biasa konvensional.

Angkotan umum atau biasa gw sebut dengan koasi, sebenarnya dibutuhkan dan tidak dibutuhkan, kalau terpaksa statusnya bisa menjadi dibutuhkan. Banyak pengalaman pahit gw naik koasi, dari sejak gw SMP aja udah kena perasaan tidak nyaman, kalau anak sekolah yang naik biasanya mereka gak mau angkut, kecuali gak ada penumpang lagi, memang anak sekolah bayarnya  lebih murah karena sudah peraturan nya seperti itu tapi beberapa supir koasi melecehkan anak sekolah, gw pernah hampir jatuh dari angkot gara-gara si koasi gak mau berhenti saat gw mau turun atau gw disuruh berdiri dipintu kalau mau naik karena tempat duduknya buat penumpang dewasa. Kalau jaman itu udah ada ojol, kemungkinan gw tiap pulang pergi ke sekolah naik ojol seperti anak-anak sekolah sekarang, pas jam sekolah masuk gw sering liat anak-anak sekolah naik motor dengan helm ijo hehehe. Kata temen gw yang kerja di ojol “gw lebih seneng anter anak sekolah fik, biar jaraknya deket tapi lumayan, kadang juga dilebihin 2000 perak, pan lumayan buat beli nasi bungkus” gw bingung dah 2000perak bisa beli nasi bungkus, bungkusan nasi kali ya.

Gw juga pernah ngalamin “perjalanan tak tuntas” alias turun ditengah jalan karena angkotnya mau pulang atau arah tujuan gw udah sepi penumpang. Gw udah kaya gadis yang diputusin pacarnya padahal udah berharap tentang masa depan dan tujuan hubungan cintanya bakal langgeng. Ada yang supirnya baek gw gak usah bayar tapi lebih sering dapetin penjahat yang harus bayar full walaupun gw ga sampai tujuannya, kudu tarik ulur otot leher dengan kadar nyolot sekedarnya baru bisa dapat nego tariff bayarnya. Abis itu gw bingung dan trauma naik angkot sepi. Kalau naik angkot malam-malam gw selalu was-was jika isinya laki-laki semua dengan pakaian serem walaupun muka gw lebih terlihat serem dari mereka tapi waspada itu perlu, kadang penjahat bisa terlihat tampan tapi merusak anak bangsa, contoh : penjahat kelamin. Baru beberapa bulan kemarin gw liat kasus perampokan didalam angkot, sungguh kasian si korban yang lehernya hampir digorok sama si perampok, beruntung warga Indonesia haus sama keadilan, ngeliat ada yang tak pantas maka langsung disergap. Tarif angkot juga gak statis, berubah-rubah walaupun jaraknya sama, khususnya kalau malam hari. Contohnya saat gw naik angkot dari Jati asih ke stasiun bekasi kena 7000 (total jarak 5km), sedangkan dari prapatan Pekayon menuju jatiasih (total jarak 2.5km) tarifnya 5000 rupiah malah kalau lagi kejam dia minta 7000. Hitungannya bukan jarak atau gimana, tapi lokasi ngetem dia dimana. Aaah… hitung2an kaya gini Cuma si supir doing yang paham.

Sama hal nya dengan ojek konvensional, butuh gak butuh suatu saat terpaksa butuh. Gw bingung sama netapin tarifnya. Gw gak bakal main naik ojek biasa untuk ke suatu tujuan, jauh deket pasti gw Tanya. Walaupun harga tarifnya mau jauh sama deket harganya tidak ada bedanya, misalnya gw dari daerah A ke B dengan jarak 10km, tarifnya 50ribu, sedangkan jarak B ke A yang Cuma 5km kena harganya 35ribu bahkan bisa lebih karena dia bilang kalau deket mendingan jalan kaki. Belum lagi kalau abangnya bau, helmnya penumpangnya dapet yang busuk kagak pernah dibersihin, helmnya juga seadanya, gak ada bedanya sama baskom buat bersihin beras. Biasanya perlakuan khusus Cuma sama penumpang cewek, kalau dapat penumpang cewek wiiih ramah kelas atas, kalau cowok agak cuek dan kesannya bodo amat apalagi kalau udah ditanya tarifnya “biasa mas, harga biasa” nah gw bingung nih, kalau kita Tanya harga biasa itu berapa, biasanya dikasih gak masuk akal, tipsnya sih sekira-kira aja jangan ditanya dan buatlah kita seperti yang sering pake ojek ke daerah itu, pengalaman gw sih begitu.

Kedua tipe moda transportasi tersebut memang sedang seperti kucing sama anjing, kalau lagi adem ya adem, kalau lagi panas ya bisa pukul-pukulan dan kejar-kejaran, kadang  juga bisa jatoh korban jiwa. Kerugian pastinya dikedua belah pihak, saling demo saling ngerusak, mereka lupa kalau istri dan anak mereka butuh suaminya pulang bawa duit bukan luka. Pemerintah juga masih belum serius mengatur soal ojol atau angkotan konvensional, gw sih paham banget  perasaan ojek-ojek pangkalan yang gak bisa dapetin pemasukan sebesar ojek online tapi kesalahan terjadi dibeberapa kasus kenapa mereka gak bisa move on ke ojek online seperti yang lain. Paling banyak adalah ketidakpunyaan SIM C buat ojek pangkalan, otomatis bakal ditolak sama perusaan ojol, lalu kondisi motornya gak layak dan alasan terakhir karena mereka gak paham teknologi namun gak mau belajar. Gw pernah ngobrol sama salah satu ojek pangkalan, gw Tanya kenapa gak move on ke online? Dia Cuma jawab “saya mah SIM ada bang, Cuma males aja pake hape-hape astroit yg disentuh-sentuh begitu” anjir… astroit…

Dengan begitu, berarti ojek pangkalan dan ojek online harus berbagi rejeki misalnya ojek online gak boleh mangkal didekat perumahan yang udah ada ojek pangkalan atau ojek pangkalan harus mangkal didaerah yang kondisinya lumayan ramai walaupun memang konsumen yang akan memilih. Berpakaian rapih lah buat ojek pangkalan, jangan sampai bau asap rokok saat bawa penumpang atau berikan servis yang nyaman dan kasih helm yang layak pakai. Tapi ya memang susah, kalau udah benci ya benci begitu kata pakde gw melihat tipe orang Indonesia. Mereka takut rejeki diambil semua sama yang online-online padahal kemajuan zaman membuat manusia harus bisa berfikir dan kreatif. Seperti halnya taksi konvensional, sekarangmereka juga sudah membuat aplikasi yang bisa digunakan memanggil taksi diberbagai tempat tanpa harus menunggu dipinggir jalan atau menghubungi pool taksi bahkan ada juga taksi konvensional yang kerja sama dengan ojek online. Si Ojol nganterin penumpang yang mau pergi naik taksi konvensional, misalnya ke Bandara atau tempat-tempat yang lebih nyaman dengan mobil, tapi kan udah ada taksi online? Ya emang sih, namanya juga usaha biar pembagian rejekinya bisa nyerempet ke online-online.

Koasi yang ngedumel rejekinya dicuri ojek online gak perlu lah berprasangka negative, harus intropeksi diri. Toh… faktanya sekarang lebih banyak angkot daripada penumpangnya, sehingga angkot pada ngetem nungguin penumpang sedangkan penumpang ingin cepat-cepat sampai rumah ketemu keluarga atau kondisinya memang buru-buru. Harusnya angkot bisa dikurangi jumlahnya, gunakan waktu shift-shift pan dengan supir angkot lainnya sehingga penumpang gak perlu sampai menunggu lama. Jaman gw kecil, angkot paling susah didapatkan karena jumlahnya masih sedikit, sehingga angkot pada masa itu selalu penuh penumpang.

Gw juga gak bisa 100% belain ojek online karena ojol juga harus tahu diri, gak sedikit ojol yang masih bekerja bahkan dengan jabatan keren dikantornya tetap narik ojol. Kok kaya maruk ya, udah dapat keran rejeki di kantor, masih juga narik dijalan, alasannya sih biasanya “buat bayar pajak kendaraan” atau “buat nambah-nambah uang jajan keluarga” ya terserah sih, sah-sah aja tapi kita disini harus belajar untuk tidak apatis dengan lapangan pekerjaan, seperti saat gw menyuruh temen gw resign dari kerjaannya kalau udah gak niat kerja karena diluar sana masih banyak yang pengen kerja serius tapi temen gw malah ogah-ogahan kerjanya. Jika kalian termasuk orang yang narik ojol sambil kerja, mendingan ojolnya buat anter barang aja, hmmm. Bisa gak ya.. atau cari bisnisan lain, misalnya kaya gw yang setiap gajian gw tabung sebagian duit gaji gw di bisnisan, buat modal, istilahnya nabung tapi malah menghasilkan, duit gaji gw buat beli bahan-bahan jualan, abis itu bisa nikmatin hasilnya dikit-dikit seperti nabung, halal dan kita bisa belajar bisnis buat nanti kalau pensiun.

Ojol juga harus menghormati wilayah-wilayah yang memang sudah landmarknya ojek pangkalan, jangan biarkan mereka merasa kehilangan rejeki. Gw pernah liat juga ojol mangkal di ojek pengkolan, cobalah cari jarak agak jauhan, toh penumpang yang akan memilih mau pakai apa. Ojek pengkolan juga harus berbenah, perbaiki tarifnya yang terkesan mengada-ngada dan tetap ikhtiar iklas toh gak ada berita dimana ojek pangkalan meninggal dunia karena gak dapet penumpang. Manusia bisa zolim kepada manusia lain tapi Allah gak akan zolim sama hambanya, udah ada rejeki yang diatur, kalau merasa rejekinya diambil orang, positif thinking dan usaha lain.  Udah ada ecommerce atau toko online, mendingan cari kerabat yang jualan sesuatu, bantu jualannya di toko online atau gebrak semangat istri buat dagang online. Sambil nunggu penumpang, ojek pengkolan bisa otak atik bisnis onlinenya sehingga waktu menunggu penumpang gak sia-sia Cuma abis buat berbatang-batang rokok atau ngobrol gak ada gizinya. Kalau berfikir “mau bisnis apa? Gak ada yang cocok” udah dicoba? Ya belum pasti, kebanyakan orang bilang begitu karena gak dicoba, belum dicoba atau gak mau nyoba udah nyerah duluan, udah skeptic sama takdir.

Pandangan gw terhadap angkutan konvensional akan selalu negative jika tidak ada perbaikan SDM dan kendaraannya. Metro mini masih beranggapan jalanan adalah sirkuit atau supir metromini yang berasa lagi main GTA hanya membuat masyarakat lain melihat kemunduran angkutan konvensional diera modernisasi saat ini. berpikirlah jika penumpang adalah tanggung jawab kalian, penumpang itu punya nyawa yang harus kalian jaga, mereka bukan boneka getar yang bisa dibawa seenaknya dan gak peduli apakah mereka selamat atau tidak. Gw yang bukan ojek online kalau lagi boncengen oranglain pakai motor atau mobil, gaya berkendara gw akan lebih soft dan gak egois karena selain nyawa gw, ada nyawa orang lain yang ada ditangan gw. Belum pernah gw denger kecelakaan akibat penumpang ugal-ugalan, udah pasti yang disalahin supirnya, kecuali emang penumpangnya iseng nutupin mata si supir saat mengemudi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s