Cerita Singkat

Sunad…

Sunat atau biasa diartikan dengan nama pemenggalan ujung kelamin pria, sudah menjadi kewajiban bagi umat muslim diseluruh dunia, walaupun sebenarnya sunat bukan masalah agama tapi juga soal kesehatan. Banyak dokter kelamin mengatakan jika sunat sangat baik buat kesehatan kelamin sehingga menjadi lebih bersih dan bebas penyakit kelamin seperti herpes, kutilan, raja singa hingga penjahat kelamin. Bagi seorang pria, memutuskan untuk sunat seperti memberikan pilihan apakah lo bakal ikut wajib militer atau enggak dan pilihan itu akan membuat keluarga menjadi bahagia. Dalam berbagai macam adat budaya, ada yang memang sudah disunat sejak baru brojol sehhingga kuncup ujung kelamin pria bernama Tytid akan langsung dipenggal sebelum dia merasakan kepuasan keduniawian, contohnya adalah orang sunda yang biasa menyunat anaknya saat brojol atau saat mereka lengah.

Berbeda dengan gw yang keturunan keluarga Djawa walaupun bokap gw campuran yaitu Ciwa (Cina Jawa), sebagai orang jawa, gw sah sah aja untuk menentukan sendiri kapan gw siap sunat, sehingga lu jangan heran kalau ada beberapa orang jawa yang baru sunat ketika udah ngerti cara bikin anak. Sunat itu gak bisa dipaksa kaya lu mau berak tapi gak pengen, sunat butuh kesiapan mental yang sangat-sangat besar. Gw gak akan mau sunat walaupun bokap gw bakal mengiming-imingkan hadiah wah sekalipun dan gw juga gak akan mau sunat walaupun nyokap gw udah siapin pecut kuda lumping biar gw mau disunat. Konon katanya kalau kita terpaksa gak iklas buat disunat, itu si Tytid gak bakal bisa sembuh atau model sunatannya bakal gak bagus. Gw gak mau donk barang masa depan gw  terlihat gak menarik didepan istri gw nanti, apa jadinya jika barang gw gak berbentuk indah dimata kaum hawa? Harga diri gw sebagai pria terasa di diskon 90%.

Gw sendiri baru mau disunat saat duduk dibangku kelas 5 SD, padahal nyokap gw udah nyuruh gw sunat sejak kelas 3 SD dengan alasan teman-teman gw udah pada disunat padahal temen-temen yang dimaksud nyokap gw juga belum pada disunat, gw bisa tahu bentuk barang mereka belum disunat karena sering ngajak gw kencing bareng. Ya wajar sih namanya juga anak SD, sahabat dimanapun kita berada sampai kencing pun minta ditemenin didalam kamar mandi. Walaupun gw gak ikut ngencing, mau gak mau mata gw dihadapin sama bendi mungil diselangkangan mereka, gak tahu kenapa mata gw gak bisa berpaling. Skip.. skip… nah… pas kelas 5 SD gw menyakinkan diri buat disunat, hal mendasar gw mau untuk disunat Cuma satu, kedewasaan. Gw berpikir kalau gw udah sunat berarti gw udah akil baliq atau dewasa, dari gw duduk kelas 3 SD gw udah punya cita-cita besar yaitu ingin cepat dewasa, dengan dewasa, gw bisa ngelakuin hal apapun yang Cuma bisa dilakukan saat gw dewasa.

Gw masih inget banget, saat itu bokap nyokap lagi diruang tengah nonton tv bareng, sedangkan gw ada di kamar untuk menyiapkan diri memantabkan niat gw buat di sunat. Seketika itu juga gw langsung keluar kamar dan mengatakan kesiapan gw disunat sama bokap, “pah…. Aku mau disunat” bokap nyokap gw langsung menatap gw dengan tatapan tidak percaya, persis seperti  saat gw bilang “pah… aku hamil…”, nyokap gw yang tadinya duduk disofa, beranjak nyamperin gw dan memeluk gw dengan penuh erat “benar itu fik? Kamu mau disunat?, Alhamdulillah ya Allah” dan bokap langsung mewawancarai gw untuk meminta kapan tepatnya gw mau disunat dan mau disunat dimana. Awalnya bokap menawarkan buat disunat saat  libur panjang sekolah tapi gw tolak karena niat gw gak bertahan lama dan bisa saja gw mengurungkan niat Karena terlalu lama, gimana gak lama, gw baru aja naik kelas 5 masa disuruh nunggu 3 bulan lagi buat dapetin libur panjang sekolah.

Gw memutuskan dalam 2 minggu lagi gw akan berangkat untuk disunat, tempat terbaik buat memenggal ujung Tytid gw sudah ditentukan yaitu di Bogem Jogjakarta. Bogem merupakan tempat terkenal buat para lelaki pilihan nan tampan karena disana memang memiliki metode sunat terbaik dikelasnya, tanpa rasa sakit dan cepat sembuh. Gw tahu tempat ini karena abang gw dulu pernah sunat disana dan memang hasilnya memuaskan, setelah disunat oleh mantri sunat bogem, abang gw sudah boleh pake celana dan beraktifitas seperti biasanya, padahal secara normal ditempat sunat lain, setiap yang disunat baru bisa sembuh 2 sampai 3 hari tapi disini lu bakal dijamin hanya sembuh dalam waktu 3 jam, itupun kalau tidak melanggar pantangannya. Bogem, Cepat, akurat dan tanpa cacat…

Sunat juga harus memiliki persiapan khusus, dalam waktu dua minggu sebelum gw berangkat ke Jogja, nyokap gw menyuruh gw untuk selalu membersihkan kelamin. Tytid harus rajin ditarik-tarik ujungnya biar nanti saat proses pemenggalan tidak terasa sakit karena kondisi kulit ujung udah lentur. Setiap sore sepulang sekolah gw selalu melakukan ritual tersebut, merendamkan di Tytid dengan air hangat dan menarik ulur ujungnya biar lentur.  Bokap gw selalu ngingetin kalau pas disunat jangan ngaceng, itu lho kondisi Tytid mengeras akibat adanya rangsangan fisik atau pikiran kotor. Nah, kalau yang ini mungkin agak berat ya karena si kecil sangat mudah ngaceng ketika celana dibuka, mungkin ini yang dibilang orang-orang kalau belum disunat maka nafsu syahwatnya jadi gede, tapi kalau disunat nafsu syahwatnya mengecil.

Tepat di hari pemberangkatan, gw pergi ke Jogja bareng bokap dan keluarga bulik gw karena diantara keluarga besar bokap yang sudah memiliki mobil pribadi Cuma bulik gw aja dan kebetulan bulik dan keluarganya lagi ingin kejogja nengokin nenek disana. Berangkatlah kami meninggalkan nyokap dan abang-abang gw saat subuh telah usai. Sesampainya di Jogja, gw gak langsung diantar ke Bogem melainkan menginap sehari dahulu dirumah nenek dan ini pertama kalinya gw menginap dirumah nenek karena gw belum pernah kerumah nenek, bahkan ngeliat bentuk muka nenek gw aja baru saat itu saja, maklum jaman itu belum ada semarphone dan kami belum punya kamera Kodak. Saat itu gw Cuma punya nenek aja karena kakek udah duluan  meninggalkan dunia pas gw kelas 2 SD dan gw belum pernah ketemu kakek sama sekali.

Besok paginya kami berangkat menuju bogem, sebuah tempat penghasil kulit kelamin terkenal di jawa tengah. Tempatnya masih sederhana, sebuah rumah khas jawa tengah lengkap dengan bale-bale kayu, disana sudah banyak orang-orang menunggu, dari anak-anak hingga dewasa juga ada, gw gak tahu mana yang mau disunat, siapa tahu ternyata ada anak yang nganterin bapaknya buat disunat. Gw memantabkan langkah kaki, gw percaya diri sekali karena gw yakin hari ini adalah harinya gw menjadi dewasa, sebuah sejarah pertama dan terakhir dalam seumur hidup gw, pastinya gak ada yang mau disunat lebih dari sekali, gw juga ogah disunat 2 kali. Gw sama bulik menunggu disebuah ruangan tunggu yang beraroma kayu-kayu tua, sedangkan bokap berada diruang pendaftaran. Kurang lebih 2 jam gw menunggu, kondisi disana sangat ramai bahkan bisa dibilang ada puluhan bocah yang menunggu buat disunat. Gw melihat salah satu bocah dari dia menunggu hingga masuk kedalam ruang sunat dan keluar dari ruangan sunat  bisa memakan waktu 30 menit, gw gak kebayang jika yang disunat sudah berusia 20 tahunan yang pastinya kulit sama dagingnya udah keras.

“Ananda Taufiq?, mana yang namanya Ananda Taufiq?” sahut salah seorang pria berusia 30tahunan diujung pintu ruang sunat. Sepertinya nama Taufiq Cuma ada satu dan itu gw, bokap langsung menarik tangan gw buat menuju ruang sunat. Entah kenapa gw langsung keringat dingin, jantung berdegub cepat, hati bergetar hebat, apakah ini yang dinamakan jatuh cinta?. Hingga saatnya tiba gw berada disebuah ruangan besar dengan 5 buah tempat tidur puskesmas, cahayanya sangat terang sehingga menampakan kejelasan apa yang ada diruangan tersebut. Salah seorang asisten mantri sunat menyuruh bokap gw menunggu diluar ruangan, ditempat ini tidak boleh ada orang tua sama sekali. Rasa ketakutan semakin melanda, bagaimana jika ternyata gw bakal dioperasi dan dijadikan sebuah kelinci percobaan manusia android, atau jangan-jangan ruangan ini adalah sebuah ruang pesawat alien karena sangat terang sekali, neon diruangan ini sampai 5 buah, padahal ruangannya Cuma 4x luas kamar kost-kostan anak kuliahan.  Seseorang menepuk pundak gw dan berkata “udah mas jangan takut, yuk bapak antar ketempatnya” suaranya sangat ramah, mirip suara kak Seto yang sedang mengajak anak-anak buat menggambar si homo  eh… si Komo.  Disitulah gw duduk namun disuruh berbaring karena disitu kasur bukan sofa, seorang bapak-bapak yang tadi menyapa gw adalah salah seorang mantri sunat, sepertinya sudah senior karena usianya lebih tua diantara mantri-mantri yang lain. Gw berbaring dengan posisi kaki mengangkang agar mudah melihat kondisi si Tytid, oh iya.. gw udah pakai sarung tanpa celana dalam saat akan masuk ke ruangan sunat. Lalu muncul mas-mas muda duduk disamping gw sambil berkata “mas Topik ya, mas topic umur berapa?, bisa baca Qur’an? Hapal surat al fatihah gak?” sekedar obrolan basa basi, gw hanya menjawab sekenanya karena entah kenapa selangkangan gw berasa dingin sekali seperti disemprot Freon. Saking dinginnya gw gak bisa ngerasain dimana selangkangan gw berada tapi sesekali gw merasakan sakit seperti digigit semut, karena penasaran gw berusaha buat ngeliat tapi kepala gw ditahan sama si mas-mas yang selalu nyuruh gw baca Al-Fatihah, untungnya bukan surat yasin atau disuruh syahadat, gw takut mati.

5 menit kemudian, si mantri menyodorkan gw sebuah wadah besi ke muka gw seraya berkata “ini mas anumu wis tak potong” dan seketika mata gw melihat sejumput daging kulit yang masih berdarah darah diwadah tersebut. Entah kenapa gw merasakan sedih bercampur bangga saat melihatnya seperti ibu muda yang baru melahirkan dan sang suster menyodorkan anaknya yang baru lahir ke mukanya “ini anak ibu… sehat dan kuat..”. Setelah itu gw dibopong sama salah seorang asistennya dan dibawa ke ruang penuh dengan tempat tidur yang masing-masing tempat tidurnya dihiasi kelambu, mungkin biar gak ada nyamuk yang bisa mengganggu kenyamanan penganten sunat. Lalu tidak lama bokap gw datang sendirian karena hanya boleh keluarga kandung saja yang boleh masuk kedalam ruangan. Sekitar 10 menit kemudian datang lagi si assiten mantri dengan membawa berbagai macam obat, buah-buahan serta aneka jajanan pasar. Dia duduk dipinggiran tempat tidur gw sambil berkata “nah sekarang ananda sudah selesai disunat, tunggu masa penyembuhannya dan selama penyembuhan dilarang makan ikan-ikan goreng, menginjak eek ayam ataupun naik-naik tangga walaupun adinda sebenarnya sudah bisa pakai celana seperti orang biasa-biasa saja, jangan lupa diminum obatnya ya”

Faktanya, gw melanggar itu semua, sepulang dari Sunat gw malah m enuju candi Borobudur dan naik sampai ke ujung atas stupa berharap bisa menyentuh jempol disalah satu stupa yang tersedia. Besok paginya gw sarapan ikan goreng dan gw langsung pusing hampir mau pingsan. Gw merasa kemaluan gw berdenyut hebat seperti habis dipukul dengan stik bola kasti dan setelah gw lihat ada darah dimana-mana. Sore harinya gw main badminton, mungkin olahraga sedikit tidak masalah ya tapi sayangnya gw malah nginjek tai ayam dirumah nenek gw saat mau nyemes (smash) kok hingga terjungkal jatuh dan celana gw robek, fix lengkap sudah pelanggaran gw sehingga gw jauh dari masa penyembuhan. Ditambah lagi mobil kami hampir kebalik saat pulang dari jogja menuju Bekasi, supir Bulik gw ngantuk sehingga nabrak trotoar dan mobil miring hampir terbalik, apesnya bulik gw duduk disebelah gw dan sikutnya menyikut Tytid gw sampai gw teriak “ya Allah ya Gusti…. Ampuni hamba” sakit plus kaget karena saat kejadian gw dalam keadaan tertidur pulas.

Normalnya 2 sampai 3 hari gw udah gak pakai perban untuk penyembuhan tapi sudah 2 minggu gw masih perawatan penyembuhan. Gw sempat frustasi, hampir gila karena gw seperti kena penyakit menahun tak kunjung sembuh. Akhirnya nyokap gw menyarankan buat dibubuhi minyak tawon biar cepat sembuh dan memang mujarab, 3 hari menggunakan minyak tawon akhirnya gw sembuh dan kemaluan gw sudah bebas dari perban. Ya walaupun hasilnya gak rapih-rapih banget karena gw melanggar semua pantangan yang telah diberitahukan sebelumnya.  Inilah kisah Sunad gw, dimana semua hal harus kita patuhi segala peraturannya agar kita selamat sampai tujuan karena keluarga menanti dirumah. Buat kalian yang belum sunat, ayo sunat karena pas pesta kalian bisa dapat banyak uang, kecuali gw yang gak dapat hasil amplop apapun karena langsung diambil bokap nyokap gw buat biaya masuk SMP dan bayar kekurangan acara hajatan sunat gw.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s