Cerita Singkat, Love's

Ini Kisah Cinta Gw : Cinta Pertama Yang Sehat

Selayaknya manusia pada umumnya, gw juga pernah menjalankan hubungan percintaan dengan lain jenis yang bernama wanita dan pertama kali rasanya jatuh cinta itu hmmm… aneh-aneh sedap gitu deh. Cinta pertama di istilahkan dengan cinta monyet, cinta yang sebenarnya bukan untuk diseriusin, sebuah fase dimana seorang manusia mengenal rasanya jatuh cinta untuk pertama kali, sebenarnya kalau dinamakan jatuh cinta agak dewasa sih tapi lebih baik cinta monyet merupakan fase dimana seorang manusia mulai tertarik dengan lawan jenisnya.

Cinta pertama gw dimulai dari kelas satu SMP, wah.. dijaman gw itu, kelas Satu SMP udah pacaran rasanya wah banget. Kalau dijaman sekarang anak SD udah mami papih, bahkan udah saling ikat janji layaknya orang pacaran anak kuliahan padahal anak kuliahan aja gak gitu bangetz. Mungkin itu anak SD kebanyakan ngirup lem aibon sama pupuk urea sehingga perkembangan otaknya lebih cepat dewasa. Gw pacaran sama anak kelas 2 SMP, hahaha lebih tua setahun dari gw tapi apa daya, gw gak malu, justru gw bangga bisa jadian sama kakak kelas beda sekolah. Berawal ketemuan di sekolah dasar kami dulu, lalu jadi sering ketemuan dan akhirnya jadian. Jadian kami terbilang unik karena masih menggunakan surat-suratan yang dikirim oleh temen kami, jadilah teman kami seorang kurir surat cinta kami. Pertama kali kirim surat ke gw adalah si cewek dengan isi surat “gw tertarik sama lo” dan seketika gw bingung harus balas apa. Surat dengan kertas berwarna kuning dan berlogo senyum itu sering gw buka tutup lipetannya, tak terasa tangan keringet dingin seperti nahan berak. Gw gak mungkin cerita sama orang tua soal beginian, bisa-bisa gw dilarikan ke pulau nan jauh sama nyokap gw karena merasa anaknya mulai di incar tante-tante.

Sedua hari kemudian gw membalas surat itu, gw sampaikan surat itu ke Niko, cowok gemuk putih yang sering dipanggil anak babi  sama temennya menjadi kurir surat kami. Isi surat balasan yang gw kirim adalah “gw juga tertarik sama lo” secara kalimat gw hanya menambahkan kata ‘juga’ sebagai jawaban atas suratnya. Kata niko, gw harus ketemuan sama dia disebuah taman, akhirnya kita ketemuan dan dari situ kita berkomitmen menjaga hubungan ini. Apa yang harus dilakukan orang pacaran saja gw gak tahu, tiap hari gw bingung bercampur seneng, gw merasa udah dewasa banget tapi tolol, tolol karena gak tahu harus apa. Akhirnya gw mendapatkan petunjuk ‘orang pacaran harus apa?’ lewat film si Doel anak sekolahan, saat itu ada episode si Doel datengin zaenab dan dibilang mandra sebagai pacaran. Oh begitu… jadi orang pacaran itu si cowok harus kerumah si cewek. Faktanya terbalik, si cewek yang sering kerumah gw karena si cewek tahu rumah gw dimana sedangkan gw gak tahu dimana si cewek itu tinggal hahahhaa… gw yang diapelin bro.

Pacaran kami tergolong sehat banget, gak kaya anak-anak baru pacaran yang udah nyoba gandengan tangan sama gimana dapetin ciuman pertama, gw malah baru sampai  kepikiran bagaimana cara nyenengin dia dengan gaya pacaran sehat ini. dinamakan sehat karena kami sering bersepeda bareng walaupun sepeda kami berdua memperlihatkan kasta kami berbeda jauh, sepeda dia Federal mahal, sedangkan sepeda gw wim cycle edisi murah dengan bentuk yang mulai gak karuan tapi itu gak membuat gw malu karena yang malu malah tetangga-tetangga gw yang melihat kami pacaran dengan sepeda. Ada aja ibu-ibu gossip yang nyamperin nyokap gw buat berhati-hati dengan apa yang kami lakukan “bu.. bu topik, ati-ati ah anaknya udah pacaran, nanti bahaya” dengan wolesnya nyokap gw ngebales “ati-ati kenapa bu? Si topik mesum?, lah pacarannya juga bareng sama saya, ngobrol sama saya dan gak aneh-aneh” memang nyokap gw kadang suka nimbrung kalau cewek gw datang kerumah, dia tipe orang yang mau bergaul sama siapapun dan cewek gw welcome kaya keset sehingga gak ada canggung.

Selesai main sepeda biasanya kami berdua cari tukang susu, susu nasional dengan music yang khas, “susu murni… nasional…” tukang susu ini selalu berkeliling di komplek gw tinggal. Kita berdua keliling nyari tukang susu sampai ketemu dan selalu ketemu, untungnya sih, kalau gak ketemu mungkin dari pagi sampai sore kita masih keliling naik sepeda. Abangnya sampai hapal banget dan ngiranya cewek gw adalah kakak gw yang lagi ajak adeknya (gw) buat belajar naik sepeda. Fisik kami memang terpaut jauh, dia tinggi, wajar karena dia ketua basket putrid di smpnya sedangkan gw pendek, ketua anak malas maju kedepan di smp. Biasanya kami menikmati susu berdua diteras rumah gw, sambil bahas-bahas gak jelas seperti kenapa power ranger selalu berubah saat adanya monster, kenapa gak berubahnya sebelum ada monster dan kita masih bingung apakah Panji manusia aluminium itu gak kegerahan dengan kostum ketatnya.

Dia suka ngasih benda kenang-kenangan ke gw seperti bros batman kesayangan dia atau foto ijazahnya yang hitam putih sebagai tanda jangan sampai melupakan dia dimanapun gw berada, tidak sekalipun ada kalimat “jangan selingkuh atau jangan mendua, mentiga atau mengempat” selalu bilangnya jangan lupain dia, kami memang pribadi yang lugu. Senakal-nakalnya gw saat itu adalah gw tiduran di pahanya dia, saat dia lagi duduk selonjoran, gw merasa ingin menaruh kepala dipahanya dan akhirnya kesampaian, itupun gw tiba-tiba aja naro kepala disitu dan dia dengan senyum manisnya menatap gw dan tangannya sesekali memainkan rambut gw. Gw gak tahu sudah berapa banyak kakak-kakak atau emak-emak yang lewat teras rumah gw dan melihat dua sejoli sedang asik belai-belaian, oh nakalnya kami. Hubungan kami banyak ditentang oleh pihak luar, baik dari temannya, temen gw, hingga makhluk dari planet lain. Alasannya Cuma satu karena kami berbeda umur, yaelah Cuma beda setahun aja, apakabar pemuda yang menikahi nenek-nenek ya?

Gw pacaran sama dia Cuma 4 minggu tapi putusnya baru kesampaian pas gw kelas 2 SMA, dia kelas 3 SMA. Gak ada gejolak kekecewaan karena gw selingkuh atau dia berkhianat, anjiirrr gw gak kepikiran selingkuh dari dia, caranya selingkuh aja gimana gw aja gak ngerti. Awal keretakan hubungan kami karena gw sendiri yang nyuekin dia waktu ketemuan di warnet, sungguh gw gak ada niatan buat cuekin dia, Cuma sekedar gak pengen peduli sama dia karena malu ada temen-temennya yang godain gw, gw takut tergoda bray. Setelah dari warnet, gw banyak mendapatkan telepon, bukan dari fans atau dari sales Telkom yang nawarin pemasangan telepon baru. Setiap gw angkat pasti ada suara cewek dengan nada teriak “dasar cowok bego” atau “lu udah bikin temen gw nangis, bego” atau “cowok bego, gak ngerti perasaan” atau “dek… mamanya ada?” yang terakhir ini tetangga gw yang nelpon. Kata-kata dari si cewek itu bikin gw emosi, gw tahu yang nelpon adalah temennya cewek gw yang ketemu diwarnet tapi kok nyesek ya, harusnya sih gw minta maaf ya maklum saat itu di otak gw belum ada instalan kata maaf sehingga gw merasa gw gak salah.

Selain diteror ditelepon, gw juga diteror dengan seringnya ada cewek yang nyariin gw tapi abis itu pergi entah kemana. Gw merasa hidup gw mulai gak tenang, privasi gw diusik dan sampai seminggu gw gak ada kontak sama cewek gw, minta maaf pun gak juga dan selama berbulan-bulan kami melenyapkan hubungan kami akibat kebodohan gw.  2 tahun kemudian kami bertemu secara tidak sengaja disebuah mall, lalu gw saat itu beranikan diri buat berkomunikasi walaupun tatapannya dia sangat sinis, gw takut, gw malu, gw ganteng. Setelah berkomunikasi ala kadarnya, say hello nanya kabar, 6 bulan kemudian  kami memutuskan buat bertemu, lagi-lagi dia yang kerumah gw buat ketemuan. Saat itu gw kelas 2 dan dia kelas 3 SMA, akhirnya kami sepakat putus walaupun bukan itu inti dari pertemuan tersebut, intinya sih dia curhat masalah cowoknya yang super eksentrik, suka nabrakin diri kalau diajak putus hahaha, njir.. ada ya cowok begitu. Dia melihat potensi gw sebagai cowok yang bisa diajak curhat dan bisa ngasih solusi, gw juga baru sadar ternyata gw adalah cowok yang bisa jadi pendengar dan pembicara yang baik pada setiap sesi curhat.

Saat itu, saat pertemuan  gw sama dia terulang untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun tidak ada kabar, gw pengen ngajakin balikan karena kebetulan gw lagi jomblo semingguan, baru putus hehehe tapi hati ampela kecil gw mengatakan untuk tidak menjalin hubungan yang sama dengan cewek yang sama walaupun niatnya buat memperbaiki kesalahan tapi gelagatnya dia gak ingin balik lagi karena kami lebih cowok menjadi sahabat yang dimulai dari perasaan saling suka. Ternyata memang benar kok, sahabat itu lebih mengasyikan. Kami berdua jadi sahabat, ketika kami sudah dewasa pun kami masih suka jalan bareng, dia suka minta tolong anterin dia kondangan, gw jadi teman kondangan dia tapi tetep gw suka mintain patungan bensin buat mobil gw hahahaha, beberapa kali lah gw jalan sama dia. Pernah suatu saat kita berdua jalan menuju daerah kemang selatan, pas jam 12 malam, gw kepikiran buat ngajakin dia balikan lagi. Apalagi selama ini gw sering jadi teman kondangan dia, cowoknya dia jarang hampir gak bisa ngasih waktu berdua sama dia, apakah gw bisa masuk ke kehidupan dia, tapi itu jahat.  Akhirnya gw batalin niat gw, walaupun dia udah berkali-kali  bilang “fik, tadi lu mau ngomong apa?” lalu gw menjawab “eh… enggak apa-apa, tadinya mau ngajak lu nge beer dulu di daerah sini” dan hari itu adalah hari terakhir gw jalan berdua sama dia. Kalau ketemuan masih suka sih, gw yang sekarang sering kerumah dia buat numpang makan aja, khususnya di bulan puasa, sepulang kerja gw suka mampir kerumah dia minta takjil , nyokapnya juga udah biasa lihat gw ngunyah diruang tamu dan udah kenal gw banget.

Sekarang dia sudah nikah dan udah dikaruniakan seorang anak cowok, suaminya adalah cowok yang bertahun-tahun dia pacarin sejak jaman kuliah. Suaminya juga udah kenal gw banget karena si cewek sering cerita tentang gw, tentang panggilan sayang kami, gw suka manggil dia tante, dan dia manggil gw brondi (brondong).  Cuma ada perasaan gak enak sama si cewek karena gw gak bisa datang ke acara pernikahan , pas banget gw lagi kerja sehingga gak bisa mampir ke nikahannya. Hubungan kami sampai saat ini tetap baik dan menjadi keluarga lain gw disaat gw butuh teman curhat….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s