My Word

Fenomena Saat ini Generasi Mesum

Melihat fenomena anak muda jaman sekarang sudah sangat meresahkan, gak kebayang apa jadinya gw dimasa depan bersama anak-anak, buat para papa-papa muda seperti gw ini (gw belum jadi papa sebenarnya) beban kalian teramat berat untuk menjaga sang buah hati dari penistaan cinta. Kita bisa lihat trend gaya pacaran anak masa kini di instagram, yang paling bikin gw geleng-geleng ada trend dimana mereka merayakan hari jadian atau anniversarry di sebuah kamar hotel dengan dekorasi mirip perayaan ultah suami istri yang romantis. Gw aja gak pernah niupin balon angka-angka dan huruf buat bini gw, apalagi ini si cowok rajin amat ya buat dekorasi buat si cewek. Yang jadi pertanyaan adalah untuk apa mereka merayakan disebuah kamar hotel? Hanya sekedar niup lilin terus cabut pulang kerumah kah? Atau ini yang dinamakan “keperawananku untuk kamu say”

Kebetulan juga ada sebuah email dari pembaca blog gw, dia ini cerita kalau cowoknya selingkuh hmm… standar sih tapi yang bikin agak berbeda, si cowok ketahuan selingkuh dan berubah sikap setelah satu bulan mereka merayakan anniversary disebuah hotel, disebuah kamar, berduaan, gituan, iyalah gituan, lu mau ngapain berduaan dikamar hotel dan sedang dimabuk cinta, main karambol?. Singkat cerita, hubungan mereka agak mulai renggang seperti kaos kaki yang udah setahun gak diganti. Dia menyalahkan sicowok karena udah ngerenggut keperawanannya dan sekarang berulah dengan cewek lain, sayangnya bagi gw justru si cewek yang salah, kenapa mau? Karena cinta? Makan tuh cinta. Gak belajar sama ki patkay, “beginilah cinta, penderitaannya tiada akhir” dan wanitapun mudah kerayu karena sudah merasa cinta terhadap sicowok. Gw udah membaca ratusan email yang masuk dan masing-masing ceritanya sama, melakukan ML sebagai bukti cinta sejati namun yang ingin gw bahas di tulisan kali ini bukan rayuan cinta untuk seks bebas tapi fenomena perayaan pecah perawan dihotel.

Gw gak munafik, gw selama pacaran juga ada nafsunya, hambar coy kalau ketemu lawan jenis gak ada bumbu nafsu apalagi setan nambahin bumbunya jadi lebih gurih kalau ketemu sama yang bukan muhrimnya. Buat lu yang udah nikah pasti tahu rasanya pegangan tangan saat belum nikah dengan saat sudah menikah pasti lebih menegangkan saat belum nikah, itu baru pegangan tangan, belum pegang yang lain. Di era gw pacaran, biasanya yang nakal gak akan berani-beraninya mostingin anak orang nginep dihotel berduaan Cuma seiring perkembangan teknologi, banyak yang berlomba-lomba pamer berduaan dikamar hotel atau kamar mandi sama pacarnya, keren?, kerenlah… bagi mereka. Gw sih gak tahu apakah si cewek ini nginep sama cowoknya dihotel atas ijin orang tua atau mereka berbohong, mungkin kalau atas ijin orang tua

Mawar : “pah mawar mau nginep sama pupuk di hotel ngerayain hari jadian kami yang sudah 24 jam berlalu, boleh ya pah”

Papahnya mawah : “oh ya udah, salam buat pupuk dan inget, jangan malam-malam pulangnya, pulang pagi aja karena mamah sama papah pasti udah tidur dan gak mau bukain pintu rumah”

Atau bisa juga si cewek bohonh

Mawar : “pah, mawar ada tugas sekolah sama temen-temen kelompok, kayaknya harus sampai begadang, boleh gak pah mawar nginep dirumah kembang?”

Papah : “kenapa gak ngerjain disini aja, biar enak, kan kamar kamu luas bisa buat konser BTS atau BIGBAng”

Mawar : “pada gak mau pah, mereka maunya kerjain dirumah kembang karena katanya rumahnya ada wifinya dan dekat sama sekolah”

Papah : “ya udah kalau emang buat tugas sekolah kamu, hati-hati, jangan lupa bawa baju ganti ya, salam buat pupuk”

Mawar : “kembang pah, mawar gak jalan sama pupuk”

Papah : “oh iya… keinget dialog yang diatas”

Banyak alasan yang membuat orang tua luluh demi memuluskan rencana menikmati malam-malam enjoy bersama sang kekasih, mungkin orang tuanya terlalu sibuk sehingga bikin alasan-alasan sederhana mereka gampang dipercaya atau memang orang tuanya gak pernah nakal. Gak pernah nakal, gak pernah sama sekali nakal, lurus-lurus aja, kutu buku, jadi anak baik-baik. Beda sama orang tua yang pernah nakal, bakal ngerasain alasan atau gerak-gerik mencurigakan dari anaknya, berarti gw termasuk orang tua yang pernah nakal (ya nanti kalau pas gw punya anak). Gw bilang juga apa, nakal selagi muda sebenarnya agak penting mengingat potensi kenakalan remaja saat ini semakin menjadi-jadi sehingga pengalaman mengajarkan kita untuk menjadi orang tua yang baik tapi inget nakal ada batasnya dan kenakalan pria sejati disertai tanggung jawab, gak banyak cowok yang bertanggung jawab setelah nakal, meninggalkan kenangan pahit buat yang dinakalin, gw juga pernah sih kaya gitu, buang permen karet kerambut orang lalu gak ngaku, maaf ya wiwin…

Gw sih Cuma heran sama cewek-cewek seperti itu, kenapa mereka mau melakukannya tapi tidak mau menerima segala resikonya, nikmatnya sesaat tapi kalau sudah ditinggal nangis-nangis pengen bunuh diri, aiiihh… ngomong-ngomong soal bunuh diri, Alhamdulillah udah 3 orang yang pengen bunuh diri akhirnya gak jadi setelah curhat ke gw, sempat khawatir tapi menjadi lega setelah ngabarin kalau mereka akan menjalani hidup secara sehat walaupun ada 1 orang yang terpaksa hamil tanpa adanya calon ayah si bayi karena si cowok udah pergi meninggalkan jejak.  Jika si cewek udah terima resikonya seperti apa ya silahkan saja tapi jika sampai berlebihan menurut gw gak baik, justru gw kasihan sama orang tuanya yang telah lama membesarkan dengan cucuran keringat serta telah sabar menerima segala keluh kesah si anak namun dengan begitu saja terluka anak gadisnya.

Mungkin yang baca tulisan gw ada yang berkata “urusan amat lu, hidup-hidup gw, iri aja lu mudanya gak pernah begitu”, duuh… tenang, mudanya gw lebih dari itu tapi justru gw gak pamer-pamer kemesuman wahai anak muda yang mencoba kebarat-baratan namun hati rapuh bagai orang timur. Nanti kalian akan merasakan jadi orang tua, kita semua ini adalah calon orang tua lho, siap gak siap akan diberikan tanggung jawab berat membesarkan seorang anak bahkan 2 orang anak sekaligus.  Gw anggap generasi pacaran sekarang adalah generasi mesum, apa-apa harus berduaan sama pasangan dan apa-apa harus dishare biar public tahu kalau kalian pandai bermesum ria. Cukuplah aib kalian disimpan baik-baik dikenangan kalian, jangan diumbar, kalau putus kan malu, bisa bisanya nanti curhat di yutub terus jadi terkenal tapi apa iya orang tua kalian gak malu?

Saat era nya gw beranjak dewasa, memamerkan foto lamaran atau pernikahan sudah menjadi hal yang luar biasa, bahkan bisa dibilang “ini moment klimaks kita saat berpacaran”, apalagi pas kita lagi kumpul sama temen-temen terus ada salah satu dari temen kita yang ngasih tahu “eh guys… gw udah lamaran lho..” pasti yang lainnya bakal teriak-teriak histeris sambil headbang gitu, “aaah… yang bener, aaah… pengeeen dilamar doi” kisah ini jangan lu pada bayangin isinya cowok semua ya, karena biasanya kalau cowok gak bakal begini. Kalau sekumpulan pria-pria, biasanya bakal curhat dulu “guys… gw mau ngelamar dia, kira-kira pilihan gw bener gak ya?” semua teman-temannya langsung berargument, apalagi kalau ada bekas mantannya disitu, pasti bakal bilang “gak men… dia gak-co-cok-sa-ma-e-lu”. kondisi seperti itu sekarang sudah berbeda, yang cewek-cewek ngeliat temennya nginep sama pacarnya di hotel malah jadi kepengen “ih… gila si Bunga cowoknya romantis banget ngajakin  liburan berduaan ke atambua” sedangkan jika temennya mau nikah atau sedang nikah pasti komennya “yaaaah… si Bunga gak bakal main lagi sama kita, dia akan beda, dia akan jadi mamah-mamah muda yang gemuk”. Jika di dunia perkumpulan cowok, ketika si cowok lagi galau di tongkrongan “guys…. gw mau ngajak Bunga nginep, asik gak ya?” temennya bakal jawab “sikat bro, kapan lagi, you know lah kalau nginep ngapain aja, numpung dia mau” tapi akan berbeda jika di tongkrongan ada mantan si cewek, dia pasti bakal bilang “jangan bro…. jangan lupa rekam ya bro hehehehe” Giliran si cowok mau nikah, pasti temen-temennya bilang “yaaah… bro, ngapain sih lu buru-buru nikah, mana enak masih muda udah nikah”. itu sih yang gw rasain saat ini, berbeda banget sama dulu waktu gw SMP, ngeliat temen-temen kakak kelas menikah, gw bayangin hal yang seru, sekarang gw melihat adek kelas yang mau nikah, ngeliatnya malah mereka kaya yang aduuh suram bener.

Ayolah generasi muda, bantu generasi tua ngebangun negeri ini, jangan Cuma jadi penikmat surga dunia tapi buatlah sebuah karya yang bisa membangun peradaban ini menjadi lebih baik. Aaah… sudahlah, gw sendiri Cuma seorang pegawai bumd yang hobi nulis hal-hal pribadi dan sensitive. Tiba-tiba gak ada inspirasi gitu buat nulis…. Sebenarnya lagi selesain tulisan gw yang berbau-bau horror, jarang-jarang gw nulis cerita horror tapi mudah-mudahan yang baca suka karena panjang banget ceritanya.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s