Si Mbah BengBeng

Posted on Updated on

 

Beberapa bulan yang lalu setiap gw pulang dari kantor melewati gerbang ancol timur sekitar pukul 19:00 selalu tampak seorang ibu-ibu yang usianya diatas 70tahun berjualan beng-beng. Tahukan beng beng itu apa? Itu lho wafer coklat dengan caramel yang crispy, cari deh di google apa itu beng beng. Beberapa kali lewat tapi belum pernah lihat ada orang yang membelinya, memang tidak sering banget terlihat beliau menjajakan dagangan. Setiap melihat beliau gw selalu memikirkannya, ini ibu-ibu kenapa jualan beng beng di pinggiran jalan dengan lampu jalan yang tidak terlalu bercahaya, apalagi hanya beralaskan sebuah tikar kecil dan menjajakan puluhan beng beng secara ditumpuk begitu saja.

Daripada gw berlarut-larut dalam penasaran, malam kemarin gw berdoa semoga si ibu-ibu itu ada dan gw bisa beli beng beng nya karena kebetulan gw penggemar salah satu produk dari mayora tersebut. Tepat pukul 19:00 gw pulang dari kantor dan Alhamdulillah ketemua si ibu-ibu tapi menurut gw lebih enak manggilnya si mbah karena sudah tampak raut wajahnya yang sudah penuh pengalaman hidup, rambut putih dan berpakaian biasa saja. Gw langsung memarkirkan motor didekat si mbah berjualan, dengan senyum yang ceria, beliau menyambut gw “monggo mas, beng beng nya” ternyata si mbah ini orang jawa yang memang keliatan orang jawa banget, terlihat dari senyum ramahnya seakan-akan gw pengen lebih banyak ngobrol dengan beliau.

Gw : “ibu…. Jualan apa bu?”

Mbah : “ini mas beng-beng”

Gw : “berapaan toh bu satunya?”

Mbah : “duaribu saja mas”

Gw : “ya wis aku beli 5 boleh ya bu?”

Mbah : “hehehe iya boleh mas”

Lalu si mbah mengambil 5 buah beng-beng dan memasukkannya kedalam plastic hitam sebagai pembungkus jajanan yang gw beli. Beliau bukan pedagang biasa, setelah gw beli dagangannya, beliau langsung mendoakan gw.. “mas,… mudah-mudahan berkah ya mas, rejeki mas tambah lancar, sehat selalu”

Gw : “aamiin, makasih bu doanya, ya aku doain ibu juga sehat selalu ya, jangan sampai sakit, tetap semangat ya bu”

Mbah : “aamiin mas, suwun doanya”

Gw : “ibu rumahnya deket dari sini?”

Mbah : “deket mas, di gang kepiting” (kayaknya deket dari ancol)

Gw : “oh… deket ya bu dari sini”

Mbah : “oiya mas, ada juga keluarga di manggarai”

Disaat gw melakukan obrolan, ada beberapa orang yang berhenti dan melihat, gw memutuskan untuk pergi meninggalkan si mbah sambil berpamitan.

Sebenarnya ada beberapa hal seperti ini yang  bisa kita temukan dijalan tapi gw selalu berkata dalam hati “saluuttt…..” mereka lebih memiliki harga diri karena tidak mengemis menjual belas kasihan, si mbah dengan tekad kuat masih berkeinginan berdagang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Bagaimana kalau kita kasih dia duit tanpa membeli dagangannya? Gw saranin jangan, cara seperti itu sama saja tidak menghargai mereka. Kita beli dagangannya, kalau mau ngasih lebih ya silahkan tapi jangan sampai kita hanya kasih uang tanpa membeli barangnya. Mereka juga niatnya berdagang, halal, bukan mengemis-ngemis. Mereka lebih senang kok dagangannya dibeli karena usaha mereka dihargain, kenapa gw bilang mereka lebih memiliki harga diri daripada pengemis, si mbah sudah berumur tapi masih mau berdagang sedangkan anak-anak muda banyak yang mengemis tidak berdagang, contohnya tukang ngamen yang gak modal apa-apa Cuma tepuk-tepuk tangan, atau mas-mas yang pura-pura cacat biar dapat duit dari belas kasian. Kita yang masih muda (kita?) maksudnya yang lagi masih muda, cobalah semangat buat usaha, jangan selalu berharap kepada orang lain. gw berpositif thinking, si mbah ngumpulin duit buat modal dagang beng beng, itu lah yang bikin gw salut. mungkin juga dia riset, jajanan yang banyak disukai berbagai umur manusia.

Mudah-mudahan si mbah bisa banyak dapat pelanggan dan bagi yang melihatnya terketuk hatinya buat beli dagangannya. Beng beng enak men… siapa sih yang gak suka,Cuma 2ribu perak perbungkus murah lah. Doa gw buat si mbah, semoga sehat selalu dan semangat tanpa ada kendala apapun, syukur-syukur ada yang mau ngeborong dagangannya…. Aamiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s