Cerita Singkat, Movies

Manfaat Nonton Bioksop Sendiri

Rata-rata orang menonton film di bioskop selalu mengajak teman, gebetan, istri, pacar atau minimal ngajak selingkuhan tapi kalau gw sih lebih prefer nonton sendiri karena gw udah hampir sering nonton film bioskop sendirian. kebiasaan ini sudah gw lakuin sejak jaman kuliah, sepulang kuliah atau cabut kuliah atau gak ada kuliah, lalu saat sudah kerja pun masih suka nonton bioskop sendirian sampai dikejar homo. Tak jarang juga ngajak temen-temen namun seiring kedewasaan gw, teman-teman udah susah diajak nonton karena mereka lebih suka nonton bareng ceweknya masing-masing. Berharap bisa dapat satu atau dua cipokan di saat film bioskop diputar, ngomong-ngomong soal cipokan di bioskop, gw juga pernah sih, waktu jaman-jaman SMA dan kuliah, namanya juga gejolak kawula muda, anehnya tidak seperti pasangan yang berniat mesum di bioskop, gw gak pernah duduk dipojokan, elu nonton berdua sama pasangan dan memilih bangku pojok sedangkan bioskop lagi gak rame, udah barang tentu bakal dicap mau mesum sama petugas tiketnya. apa nyamannya nonton dipojokan, biar gw emang ada niat mau ngapa-ngapain dengan pasangan, gw juga harus menikmati cerita filmnya. Film yang sering gw pake buat beradegan mesum lebih ke film-film horor yang dimana ketika ada adegan menakutkan, gw bikin adegan menyenangkan berduaan sama pacar. haaaaaaaaaaa….. masa remajaaah…. eeit… tapi cuma ciuman aja gak lebih.

Pertama kali coba nonton bioskop sendiri disaat gw gagal ngajak gebetan nonton, udah janjian pulang kuliah nonton eh dia malah keburu diangkut sama pacarnya, hahaha iya gw ngajak cewek orang buat nonton bioskop. buat menaruh rasa kegembiraan setelah gagal bersandiwara dengan cewek orang, gw tetep lanjut nonton sendirian, gw lupa waktu itu nonton apa, wajar aja karena udah ratusan film yang gw tonton, iya kali gw inget, kecuali kalau nonton sama pasangan, biasanya gw lupa filmnya tapi ingat rasanya. saat itu agak grogi masuk ke 21 (twenty one) “saat itu belum bernama XXI seperti sekarang” rata-rata yang ngantri tiket bersama pasangan atau keluarganya, gak gak ada yang nonton sendirian kaya gw. sesampainya di depan mbak-mbak penjual tiket, gw dihadapkan dengan sebuah pernyataan dan pertanyaan
Pernyataan : gw emang nonton sendiri
Pertanyaan : apakah gw pede bilang “satu tiket saja” ke mbak mbaknya?

Setelah memilih film dan jam film yang diputar, si mbak-mbak pasti bakal bilang “berapa tiket?” anjriiit gw deg-deg-degan, gw kepikiran pengen ngajak mbak nya nonton “maunya sama kamu mbak, mbak yang penuh inspirasi, tapi apa daya, aku menyendiri mbak” tentunya kalimat itu gak bisa gw ucapkan dari mulut, bisa-bisa gw ditinju sama mbaknya. Gw menjawab pertanyaan tersebut cukup lama, 10 detik kemudian gw menjawab “saya sendiri mbak” hahaha goblok, kalimatnya gak pas, ambigu, menyatakan banyak arti antara promo atau memang keadaan. gw masih inget, muka si mbak-mbaknya langsung berubah jadi agak mirip-mirip abis liat eek kucing dijalan. Walau agak keringet dingin tapi gw bisa mendapatkan tiket nonton ditangan dan gw langsung ke toilet buat kencing, ya iyalah kencing, masa iya gw ke toilet mau fitness.

kurang lebih setengah jam buat nunggu pintu studionya terbuka, hanya bisa terduduk diam, lihat handphone, masukin ke saku celana, liat lagi, masukin lagi, liat lagi, masukin lagi, begitu terus sampai handphone nokia 5310 gw berubah jadi iphone 8. melihat sekitar para muda mudi asik becanda sama pasangannya, gw sih sebenarnya ada pasangan/pacar, cuma saat itu lagi break, berantem, cuma gara-gara ketauan ada cowok yang sms gw pake kata “kak opik sayang…” beraklah tuh orang, becandanya gak asik. tak lama muncul halo halo “pintu theater 2 susah dibuka, para penonton yang tidak memiliki karcis, dipersilahkan tidak memasuki theater 2” langsung aja gw ke theater 2, disana sudah ada mbak-mbak yang siap merobek tiket nonton, dibeli buat dirobek sama mbak-mbaknya, untung aja cakep, kalau gak cakep pasti ya ga apa-apa.  gw selalu tepat waktu kalau nonton karena gak ingin menggangu orang yang udah duduk buat geserin dengkulnya biar gw bisa lewat, gw ngerti kok perasaan orang seperti itu, gak enak, apalagi gw punya dengkul panjang yang walaupun udah digeser pun masih saja kepentok kaki orang. gw pernah punya pengalaman kaya gitu, pas gw asik nonton di 5 menit awal film, tahu-tahu ada orang lewat mau duduk diujung sebelah gw, gw udah geser dengkul tapi tetep aja kakinya nanbrak dengkul gw, bukan itu aja, ternyata kakinya nginjek sendal gw dan sendal gw kebawa sama kakinya dia, itupun baru gw tahu setelah film selesai dan gw nyari-nyari sendal yang sudah pindah lokasi ke dekat bangku mas-mas itu. gw pikir ada yang nyolong sendal gw, perasaan ini bioskop bukan mushola.

Duduk anteng ganteng dibangku, sudah pasti duduknya ditengah biar mata gak cape-cape buat melihat sudut-sudut layar. kadang-kadang gw melihat ke sekeliling ruangan bioskop buat istirahatin mata agar tidak pegal nonton (gak tahu tipsnya siapa), ngeliat cewek pada nyender sama cowoknya, ada cowok yang nyender ke bahu cowoknya hhmmm… hingga akhirnya filmnya usai, selesai, tamat, finish, gak ada ceritanya lagi. sampai dirumah gw langsung mikir, ternyata enak juga nonton sendirian, gw jadi fokus cuma jadinya gw gak bisa punya teman ngobrol ngebahas film tersebut. gak mungkin gw abis dari bioskop terus pulang kerumah ketemu nyokap bokap gw, lalu cerita “tadi itu jagoannya kena diabetes mah, ditembak darahnya muncrat terus dan gak sembuh-sembuh” pasti mereka bilang “kamu kenapa??, pasti jatoh dari motor lagi ya”. Walaupun begitu, gw merasa lebih asik nonton sendirian, karena gw gak keganggu sama orang yang ngajak ngobrol ditengah film diputar, kagak asiklah lu ngobrol bahas apapun disaat suara dibioskop jedaar jedeer blegeeerrr, yang gw denger cuma “oi… pik.. pik… befiuhefiejhflguihglmsbisuhdiusurhso ya?” dan pastinya gw balasnya dengan “hah?… hah?… fak” , gw gak suka lagi asik nonton tau-tau ditanya jalan ceritanya, ajegile gw seperti translator, apa yang ada dilayar, gw ceritain dengan bahasa yang gw punya. Kalaupun tidak mengerti dengan alur ceritanya, lebih baik diam, nikmatin aja gambarnya gerak-gerak atau efek cgi nya, karena itu cukup mengurangi ketidak mengertian para penonton yang kurang mampu menangkap cerita berat. kisah nyata saat gw nonton film Inception, kebayangkan ceritanya kaya apa, dan cewek gw nanyaaaa setiap 15 menit sekali, “honey…. itu apa, kok bisa dia begitu, kenapa tiba-tiba dindingnya kebalik, kenapa, kenapa honey, kenapa aku disini? kamu siapa beb…..arrarrhrah” dan akhirnya gw terpaksa download film inception di internet karena gw jadi gak ngerti ceritanya apa gara-gara harus membagi waktu untuk jelasin ke doi tentang kenapa dindingnya bisa kebalik dan gedungnya bisa digulung-gulung.

dengan nonton sendiri gw lebih hemat, gw cukup bayar tiket nonton, kalau ngajak temen juga bayar tiket aja sih tapi kalau ngajak pasangan,gebetan atau TTM-an otomatis ada sajennya seperti popcorn, cola, biskuit atau karbol. gara-gara begitu gw memunculkan istilah, nonton bareng someone (artinya bisa pasangan atau seseorang yang ingin dijadikan pasangan) lebih mahal jajannya daripada tiket bioskopnya. Rekornya gw pernah tuh nonton dengan budget sampai 200ribu, gw ngajak seseorang dengan rincian (tiket bioskop berdua Rp.50.000 dan jajanan minuman makanan snack total Rp. 148.000) awalnya gak gw kasih tapi dia merengek-rengek seperti bayi yang mau nenen, masa iya gw kasih nenen, gw kan gak punya tetek. mau gak mau gw harus beliin jajanan daripada diliatin orang gara-gara bawa cewek mukanya ditekuk kaya kursi kondangan. Bahkan saking gw mau hemat, gw ke bioskop gak bawa kendaraan, cukup naik angkot bayar 1500 perak sampai mall, berpakaian santai celana pendek kaos dagadu, dan cuma beli tiket bioskop, kelar nonton ya pulang kerumah dengan hati senang riang gembira. Bukannya mau perhitungan atau apa, nonton bioskop itu udah seperti hobi dan kita harus menghemat pengeluaran dalam hobi agar tidak rusak dompet akibat ada yang merusak intensitas kehobian kita.

Dengan nonton sendiri gw jadi tahu jalan ceritanya, walaupun gw beberapa kali mengalami kerisihan saat pasangan sebelah gw ngobrol bisik-bisik dan itu kedengeran sama gw, kalau gak salah mereka ngobrolin “yang, boleh gak…. bentaran aja”, si cewek balas “hhmmm… malu yank ntar ketauan sebelah”, si cowok (gw rasa si cowok udah kentang banget, soalnya gw liat tangannya udah diselipan kemeja ceweknya) “udah gak apa apa yank, dia sendirian ini, cuekin aja”. dalam hati gw cuma bisa bilang, anjiiink… gw jadi pengen… hooosh…hooosh..hooosh. tapi gw lebih sering dapat tetangga bangku yang nyaman, tenang, tidak berisik, apalagi kalau ada kakak-kakak cantik dan wangi duduk disebelah, ibaratnya naik pesawat duduk bareng pramugari, disaat posisi seperti ini gw langsung jaim, gak ngupil, gak ngedehem nahan haus, dan jaga sikap tubuh biar keliatan cool. gw pernah lho sekali ada cewek kenalan sama gw, kebetulan sama-sama nonton sendiri, cuma bedanya ni cewek udah punya suami, dia nonton sendiri karena sambil jemput suaminya yang kerja naik umum dan turun disekitaran mall, pas mau jemput ternyata mendadak si suaminya ada lembur sampai malam, jadilah si istri ini nonton dulu daripada nunggu dimobil kaya tukang parkir. Cantik lho, serius, chinnese gitu, kenapa bisa kenalan? karena dia sempet agak bingung sama filmnya, dia gak sengaja nyeletuk soal kebingungannya, mau gak mau gw juga gak sengaja nyeletuk jawaban dari celetukannya.

Menonton sendiri bisa jadi alasan sebagai wasting time, daripada bengong duduk sendirian diliatin orang, lebih baik nonton, gw sudah beberapa kali menjadikan nonton sebagai wasting time tapi itupun kalau ada film yang layak gw tonton, gw gak mau mengorbankan uang harta dan tahta gw buat nonton film lokal yang isinya pamerin dada artis, adegan mesum nanggung dan setan-setan gak jelas untuk apa mereka dilahirkan. ketika lagi bosan dirumah dan belum waktunya buat tidur malam, gw biasanya ke bioskop itupun kalau lagi ada duit dan film hasil donlot atau beli dvd udah gak ada. Niat gak niat, menonton film dibioskop itu memang lebih asik, gak akan nyesel walaupun ceritanya jelek karena tetap bisa duduk enak. Kalau maksa nonton film jelek, niscaya lu semua bakal tambah bete, ibaratnya nungguin bidadari cantik berjam-jam dan ternyata yang datang bukan si bidadari tapi bapaknya cuma nanyain “ngapain kamu nungguin anak saya”. Pemilihan film itu bisa mengetahui siapa kita sebenarnya, kita penonton cerdas yang ingin bermain dengan cerita film atau sekedar penonton butuh hiburan agar bisa ketawa aja atau sekedar ketakutan gak jelas padahal lebih menakutkan gak bisa bayar cicilan kartu kredit selama berbulan-bulan.

Film sendiri buat gw seperti sembako, sebulan sekali gw harus nonton, gw lebih suka nonton bioskop dibandingkan download film secara ilegal. kalau memang film itu yang udah gw tunggu-tunggu sudah pasti gw nonton dibioskop dan itu sebuah penghargaan kecil buat para sineas luar maupun Indonesia yang telah berpusing-pusing ria membuat film, bikin film itu gak gampang lho, ribet, jangan samakan bikin film itu seperti bikin video goyang-goyang gak jelas di youtube. Film bioskop kalau bikinnya cuma mentingin duit hasilnya kaya film-film lokal kita, kebanyakan nanggung, gak jelas, cerita standar, gambarnya mirip FTV dan gak ada keren-kerennya. kalau bikinnya demi karya seni, idelis sang sineas yang ingin membuat film bagus dan komitment ingin menghibur penonton dengan bobot karya cipta yang gak malu-maluin pasti hasilnya bagus. Indonesia bisa membuat film bioskop seperti bikin teras rumah, seminggu dua minggu udah kelar, sedangkan Hollywood paling sebentar dalam pembuatan film bisa memakan waktu hingga 6 bulan. gw emang jarang nonton film lokal , setahun paling 1 atau 2 film aja yang gw tonton, bukannya gak bangga sama karya cipta anak bangsa tapi gw bukan orang yang munafik, enggak bagus ya enggak bagus.

Kapan-kapan kita nonton film sendiri rame-rame yuuuk…..

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s