Jalan-jalan, Kuliner

Berburu Kuliner di Bandung

Bandung memang dikenal dengan kota Kembang, kembang desa, kembang hias hingga janda kembang nya tapi jangan salah lho kalau di bandung saat ini sudah menjadi ikon kuliner di jawa barat, banyak tempat makan muncul ditiap sudut jalan bandung, mulai dari kuliner yang nge hits sampai yang gak ada hitsnya sama sekali. Diputuskanlah pada hari selasa 26 Juli 2016 kita (gw, temen gw, temen gw lagi) berangkat menuju Bandung, bukannya kerja? Ah enggak kok, kita gak kerja (bolos) karena bolos berjamaah lebih dimaafkan dibandingkan bolos sendirian. Bolos disini bukan meninggalkan pekerjaan tapi memang kerjaan nya udah selesai dan belum ada lagi.

Pukul 06:00 gw menunggu Windi di pom bensin pertamina bekasi barat buat dijemput, padahal si windi rumahnya di galaxy bekasi tapi subuh-subuh dia harus jemput si Karin dulu di daerah salemba Jakarta. Dengan kaos oblong hitam kekecilan, celana jeans hitam kekecilan dan celana jepit, gw siap berpetualang menikmati kuliner di Bandung. Setengah jam menunggu, akhirnya mobilio putih menghampiri dan siap kita untuk berpetualang di kota Bandung. Jadwal petualangan kita hari ini adalah :

  1. menikmati bakso cuanki serayu, (rekomennya si windi)
  2. beli molen prima rasa, (titipan keluarga windi)
  3. jajan oleh-oleh di kartika sari, (titipan bini gw)
  4. nyari seblak (request windi)
  5. makan es di kedai ling ling (alternative)
  6. kangen-kangenan petai bakar di punclut (impian Karin)
  7. makan pisang bakar di Mattari (harapan windi)

sebelumnya kita ngisi bensin dulu di KM19, sekalian gw traktir si Karin kopi starbak, soalnya ni anak cewek dari bandung belum pernah nyentuhin lidahnya dengan cairan kopi starbak dan hasilnya dia mau muntah karena lambungnya kaget sama minuman ini. Perjalanan cukup lama karena ada adegan kecelakaan di jalan tol, bukan kita sih tapi orang lain dan itu bikin macet berkilo-kilo meter namun setelah melewati macet nya, Alhamdulillah jalanan sepi dan tak lama kita sudah berada di exit Pasteur.

IMG_20160726_102825
Lupa Bilang kalau gak usah pake seledri

Tujuan pertama kita adalah kuliner di Bakso Cuanki Serayu, terletak di jalan serayu bandung. Kita pasti tahu bakso cuanki memang khas dari bandung, kepanjangan dari Cuap Cuap Jalan Kaki tapi ada juga yang mengartikan cuanki berasal dari bahasa tionghoa yang berarti untung, entah yang jual dulu namanya Untung atau memang jualanan bakso ini bikin untung. Warung bakso sederhana dengan tulisan Tutup ini bisa dibilang cukup ramai, bagaimana tidak ramai ya, belum buka aja sudah ada beberapa mobil dan motor yang antri. Pengunjungnya berasal dari mahasiswa/mahasiswi, pekerja, karyawati, mamah muda (halaah…cantik sih heheheh) hingga pelancong dari Jakarta. Bakso Cuankinya berisikan bakso, batagor, tahu goreng, dan kerupuk renyah, harga perporsinya 15.000 rupiah saja. Bagaimana rasanya? Rasanya sih enak tapi gak istimewa, kenapa gw bilang gak istimewa, karena memang gak istimewa, enak tapi gak istimewa karena memang gak istimewa. Kuahnya gurih tapi ini gw rasa bukan gurih dari bumbu racikan dapur tapi dari bumbu penyedap pabrikan karena setelah makan ini gw rada-rada serek ada yang nyangkut di tenggorokan, seperti efek minum kuah mecin. Untuk baksonya standarlah, tapi yang istimewa memang rasa batagor dan kerupuknya, gurih nikmat. Belum puas makan baksonya, gw beli batagornya buat dibungkus, siapa tahu saat perjalanan kami eh… gw merasa lapar..

Setelah dari distrik Serayu, kita gulingkan ban mobil ke Prima Rasa, ini request si windi yang kangen sama rasa molennya prima rasa. Memang prima rasa dikenal dengan rasa molennya yang soft tidak se-hard kartika sari, kalau gw makan molen kartika kebanyakan biasanya eneg tapi kalau prima rasa itu gak enek tapi gak enak aja makan moleh banyak-banyak sendirian. Tadinya gw mau ikutan belanja kue-kue di prima rasa tapi pas liat harganya gw mundur perlahan, budget jajan gw bisa abis buat beli satu pack kue disini hahahaha. Sereeeem liat harganya, hororrr…  kita lanjutkan perjalanan menuju kartika sari karena gw pergi gak sama istri sudah pasti ini sebagai obat buat penawar kemurkaan dia yang gak suka ngeliat gw jalan-jalan jauh hahahaha…. Dia nitip bolen, mainstream sih emang, dia tahunya kartika sari itu ya bolennya padahal ada banyak kue lain yang rasanya lebih enak daripada bolennya.  Disini gw Cuma beli bolen, cocho pasrty, soes kering rasa keju, Cuma abis 120ribuan, kalau di prima rasa, 150ribu buat lapis Surabaya ukuran kecil, horror…

 IMG_20160726_115034
Abangnya yang Gondes lagi ngeracik Seblak juaranya si Windi

Next mission yaitu mencari seblak, gokil, nyari seblak, walaupun seblak memang khas bandung tapi faktanya gw gak semudah itu nyari abang-abang seblak dijalanan kota Bandung, beda banget sama Bekasi yang dimana-mana jualanan kerupuk dibasahin kuah bumbu indomie ini. Windi pengen banget seblak di jl. Mustapa, katanya enak sekali. Jadilah kita menuju daerah situ buat nyari abang-abang seblaknya dan Alhamdulillah ketemu, abangnya juga lagi ngegodok bumbunya, penuh satu wajan isinya bumbu godogan seblaknya. Gw fikir ini seblak cara masaknya sama dengan yang sering gw temuin, tapi sayangnya salah sodara-sodara. Semua bahan-bahan topping seblak yang ada dicemplungin kedalam bumbunya hingga kuahnya mendidih blepek blepek blepek. 5 menit kemudian, bahan-bahan topping nya diangkat lalu dimasukin ke plastik, gw ngerasa ini cara masak seblak tercepat yang gw temuin. Biasanya ada proses dari nol, masukin bumbu bawang putihnya ke wajan sama telornya lalu di oseng-oseng, lalu masukin air dan toppingnya, tunggu sampai mendidih, setelah matang (kerupuknya lembek) baru deh disajikan. Mungkin seblak ditempat asalnya memiliki cara masak berbeda, dan seblak di bekasi harus adaptasi kuliner yang ada dibekasi, atau apalah gw pusing. Gw gak minat nyobain seblaknya si windi, udah kenyang liat abangnya masak. Jauh jauh dari bekasi Cuma buat guyup kuah seblak, sluuurrrppp… ah..

 IMG_20160726_121440
ini enak, gw suka, matcha nya gak bikin enek

Setelah windi mendapatkan seblak impiannya, kita santai-santai dulu di kedai Ling-ling, gw pikir ini kedai nyediain chinnese food seperti capcay, puyunghay atau mie babi tapi ternyata namanya doang ling-ling tapi isinya ramen sama es campur Taiwan hahhahaha. Buat ngobrol-ngobrol santai gw nyobain Dynasti Green tea, menu ini sebenarnya favorit gw, gw biasanya makan di black ball bekasi, rasanya sih masih enakkan yang ada di black ball karena toppingnya macam-macam, kalau disini Cuma ada cincau, es krim green tea, es batu diserut, bola-bola bubble dan beberapa makanan yang kenyal-kenyal gitu (terbuat dari ubi). Pukul 12:00 membuat kita harus wasting time sampai pukul 2 siang karena si Karin mau kangen-kangenan sama petai bakar khas punclut, ya wis lah kita ngobrol ngalor ngidul sampai jam 2 siang dan nemenin si windi ngabisin seblaknya.

IMG_20160726_141215

Setelah puas dengan es-es nya, kita naik ke arah lembang buat cobain petai bakar. Si Karin yang katanya calon bidadari syurga ini dari awal niat kita ke Bandung udah rewel minta dianterin ke punclut, sebuah lokasi dimana petai bakarnya tersedia. Hanya sebuah petai yang bisa membahagiakan dia, konon katanya dia lebih baik gak makan nasi daripada harus tidak makan petai, khususnya dibakar. Sangat sedikit orang yang ke arah lembang di jam segini karena rata-rata orang kea rah lembang itu pada jam-jam menjelang malam untuk menikmati keindahan kerlap kerlip lampu kota Bandung dari ketinggian 1000 meter. Dari Dago menuju Punclut hanya memakan waktu kurang lebih setengah jam itu pun dengan susah payah mobilnya windi berjibaku bersama jalanan sempit dan lubang-lubang menganga dijalan.

 IMG_20160726_142342
dingin guys dimarih, bikin pengen tidur selimutan

Sampailah kita di RM. Sangkan Hurip 2 Mumunggang, sebuah tempat makan sederhana dengan format lesehan ini yang dijadikan Karin sebagai lokasi favorit dia makan petai. Kabar buruknya, si petai ternyata lagi gak ada, alias kosong, alhasil untuk mengobati kekecewaannya, dia pesan J.E.N.G.K.O.L saudara jauhnya petai walaupun sama-sama bikin efek gas beracun di mulut dan air seni. Gw sih awalnya pengen nyobain ayam gorengnya tapi urung karena melihat laler ijo segede kismis hinggap di ayam serta menu lainnya yang belum digoreng. Dengan ini saya memutuskan untuk memesan udang goreng saja karena udang memiliki kulit tebal yang pastinya aman dari serangan para lalat. Bukannya gw jijik atau geli tapi kalau kalian tahu fakta si laler ijo pasti akan mengerti kenapa gw menghindari makanan yang terlalu banyak dihinggap lalat ijo, silahkan cari di google ya.  Untuk lokasinya sebenarnya asik, bisa melihat perbukitan menjulang melukiskan pemandangan akan tetapi disini sangat terganggu dengan para pengamen yang setiap 10 menit sekali hadir, gw jadi teringat makan lesehan di malioboro yang selalu bergantian dihadiri para musisi jalanan. Si pengamen ini akan bernyanyi di tengah-tengah lesehan, lalu bernyanyi lagi dengan lagu berbeda disaat meminta uang pada setiap pengunjung yang ada, otomatis kalau kita gak kasih dia akan nyanyi terus bahkan mungkin sampai berhari-hari didepan pengunjung hingga si pengunjung memberikan uang.

 IMG_20160726_144741
sisa sisa kebrutalan kita menghabiskan makanan khas sunda

Udara di Punclut dingin sekali, gw mesen teh anget, baru 10 menit sudah jadi teh anyep, dingin gak jelas. Udang yang awalnya mengepul asap, langsung menjadi dingin dalam waktu 5 menit saja. Gimana rasa udangnya mas? Lumayan enak, udangnya gede-gede juga harganya juga gak mahal, Cuma Rp. 10.000 aja buat sate udangnya dengan isi 3 udang. Gw gak nyobain yang temen-temen makan, kasian juga ngeliat si Karin lahap makannya, dia suka jaim kalau soal makan, bilangnya kenyang atau gak lapar tapi kalau sekali makan bisa setara dengan kuli bangunan habis bangun candi Borobudur. Oh. Iya… disini banyak hal yang unik, terutama banyak yang mojok pacaran, pangku-pangkuan atau sender-senderan. Memang fenomenal anak muda sekarang…

Tinggal destinasi terakhir sebelum kita kembali ke tanah air (Bekasi), kebetulan gw sama windi belum makan buah-buahan, jadilah kita melipir makan buah yaitu pisang bakar. Konon pisang bakar atau roti bakar di Mattari Bandung lagi ngehits banget, pas nyampe sana sih memang keliatan nge-hits, terlihat dari ramainya pengunjung tapi gw ngeliatnya rame Cuma pada ngobrol aja ya, yang makan dikit. Kalau pengunjungnya banyak, pasti rasanya pantastis banget, eitss… tapi gak juga sih, ada pula yang tempatnya ramai karena spotnya asik buat nongkrong bukan karena makanannya enak. Gw dan windi memesan pisang bakar keju cokklat susu dengan 2 gelas teh tarik es yang sudah pasti rasanya manis. Si Karin hanya pesan Sweet Ice Tea dan dirinya ditemani seorang sahabatnya bernama Acie, cewek manis asli bandung dengan rambut pendek yang katanya mau dijodohin dengan si Bayu.

 IMG_20160726_173058
udah abis baru inget belum di foto, jelek pula fotonya

Pisang bakar keju coklat susu dari warung ropipa Mattari sudah ada di meja, penjualnya royal banget ngasih keju, buanyak banget sampai pisangnya ilang entah kemana ketutupan kejunya. Namun eh tapi eh sayangnya… keju yang dipakai sepertinya bukan dari pabrikan terkenal seperti kraft karena rasanya beda banget, gak terlalu gurih dan agak kasar, positif thinking aja kemungkinan keju homemade dari lembang yang kelas bawah, pantesan kejunya seabrek-abrek. Untuk meses coklatnya agak getir karena bukan ceres, ya iya juga sih, kemungkinan kalau pakai keju kraft lalu meses ceres dengan susu kental manis nestle, harganya bisa 20ribu lebih. Rasa dibawah ekspektasi gw terobati saat mengunyah pisangnya, dipanggang dengan cukup matang, manis dan juga enak, pemilihan pisangnya pas. Untuk teh tariknya standar minuman serbuk bukan buatan asli sendiri karena kalau buatan sendiri pasti lebih berasa tehnya dibandingkan susunya.

 IMG_20160726_093814
yeeeay pulang disetirin cewek, jarang-jarang gw jadi penumpang

Setelah puas dengan destinasi terakhir, tepat pukul 18:00 kita sudah berada di tol cipularang untuk pulang ke Bekasi. Sempat ditemani hujan yang cukup deras namun perjalanan lancer jaya tidak ada kemacetan berarti sehingga kita bisa sampai di bekasi pada pukul 20:15wib. Menurut gw kota Bandung saat ini seperti sarangnya kuliner dan penginapan, beragam kafe atau tempat hangout bermunculan, dari yang model rumah biasa hingga memang desainnya khusus untuk para pecinta kuliner. Positifnya sih kita jadi ada banyak pilihan buat makan walaupun sebenarnya soal harga kita gak bisa bernegosiasi, lha wong yang muncul dipermukaan daratan Bandung merupakan tempat makan kelas B keatas sedangkan kelas B kebawah masih didominan resto yang memang sudah ada di Dunia. Negatifnya, sudah pasti macet dimana-mana, apalagi di Bandung lampu merahnya banyak karena terdapat jalan perempatan. Buat kamu yang banyak duit dan pengen ngabisin hasil jerih payah kamu tanpa mau pergi jauh-jauh, ya udah cabut aja ke Bandung. Seperti pada tulisan gw sebelumnya soal jalan-jalan, budget gw kalau ke Bandung itu sama aja dengan gw jalan-jalan ke Jogja. Cewek-cewek bandung tetap juara lah… hehehehe……

ngomong-ngomong, rasa kartika sari ternyata udah gak kaya dulu ya, udah berubah, apa mungkin gw udah bosen sama merk kue ini, perasaan dulu enak banget, sekarang ya cuma enak aja.

Iklan

1 thought on “Berburu Kuliner di Bandung”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s