CB150R nan KAZEP

Posted on Updated on

Dengan terpaksa gw berpaling dari Honda Beat putih gw, motor pertama yang gw beli dengan uang gw sendiri ini harus pindah tangan karena gw udah lumayan capek naik motor matic berukuran mini. gw harus move on ke motor gede walaupun sebenarnya gw udah gak asing dengan motor batangan karena dulu sering pakai motor megapro bokap buat rutinitas sehari hari hingga buat turing. Berhubung postur badan gw diatas rata-rata orang Indonesia yaitu 181cm dengan berat badan 78kg maka diputuskan untuk mengganti motor yang lebih jangkung dan bisa enak dibawah jauh. sebenarnya Honda beat enak sih buat diajak ngebut, selap selip dan terbilang irit namun bagi manusia berbadan jangkung dan besar bakalan kesiksa karena punggung jadi melengkung, makan bangku jok hingga anus merasa panas akibat getaran aspal ibukota terasa lebih keras.

awalnya milih-milih motor laki apa yang harus gw pinang, pilihannya ada vixion, verza, xabre, Z250R, CB150R dan KLX150. Akhirnya Z250R dan KLX150 gw coret dari daftar karena budget gak memungkinan serta xabre juga gw coret dari daftar karena pabrikan motor ini sangat pelit ngasih jok belakang. anjrit… cuma ngepas buat satu orang aja itu motor dan bentuknya kaku. tersisa vixion, verza dan cb150r, wah 3 motor ini jadi bahan pemikiran akhirnya biar adil gw harus compare dua merk berbeda dan semi finalnya dimenangkan oleh vixion vs CB150R.

kalau vixion gw udah pernah liat bentuk bahkan gw naikin, waktu itu pinjem punya ipar. kalau CB150R termasuk barang baru (CB150R yang gw maksud adalah facelift streetfire, motornya chico jeriko) sehingga gw mampir dulu ke ahass dekat rumah buat liat liat di displaynya. setelah mencoba dan iseng-iseng ngegodain mbak-mbak Salesnya akhirnya dengan senang hati gw memilih CB150R sebagai juaranya. berikut alasan gw memilih CB150R

 

  1. CB150R mesinnya udah DOHC, sedangkan Vixion masih dimesin lama SOHC.
  2. CB150R giginya 6 “wow”, sedangkan Vixion giginya masih 5
  3. CB150R semua lampu dan panel sudah menggunakan LED, keren lah. sedangkan vixion masih bohlam dan rawan cepet putus karena hukum di Indonesia sudah berlaku sejak dulu kala (sepeda motor wajib menyalakan lampu utama)

IMG-20160406-WA0004

berbagai teknologi serta kemajuan sepeda motor sport Indonesia ada di CB150R walaupun secara pribadi si vixion menang tipis terhadap desain. oh iya, CB150R ini sekilas mirip mirip kawasaki z250r lho hehehe ngarang ya gw tapi emang agak agak mirip kalau dipoles dikiittt aja. Sebenarnya CB150R menjawab keinginan gw terhadap sepeda motor yang gw pengenin cuma bedanya cc dari si CB150R masih terbilang gak ngebawa mimpi gw, pengennya sih CB250R weew… asik tahu punya motor 250cc broom broom broooom. apa yang gw pengenin seperti lampu-lampu Led biar gak sering gonta ganti bohlam putus, diskbrake belakang, monoshok warna merah, rangka jeruji hehee dan bagian belakang ramping, cucoklah. di dunia maya khususnya di forum otomotif, CB150R sedang dibahas karena ada beberapa kekurangan yang cukup fatal, seperti

 

  1. patah rangka, sebenarnya ini masalah bisa terjadi kalau pemilik kendaraannya gak paham. jangan mencuci motor saat mesin atau motornya sedang panas-panasnya, tahu sendiri kan besi yang panas kalau kena air dingin akan merusak fisiknya itu sendiri. apalagi sampai disemprot dengan steam yang notabenenya bisa merontokan cat ditembok.

 

  1. mesin bunyi tek-tek, diberbagai forum menyebutkan mesinnya bunyi tek-tek tapi setelah ditelurusi, bunyi tek-tek akan muncul bagi pengguna bensin premium. actually, mesin DOHC membutuhkan asupan octane tinggi untuk menciptakan energi yang sempurna. premium kurang bisa mewakili asupan gizi si mesin, minimal ya pertalite tapi gw rekomend sih pertamax atau shell super. masa iya motor mahal bensinnya murah sih kang…

 

  1. Headlamp meleleh, pada tipe CB150R lawas keluaran pertama (batch 1) masih menggunakan bohlam sehingga wajar kalau mikanya meleleh, minimal menguning karena plastik gak kuat sama bohlam. tapi CB150R keluaran terbaru atau facelift sudah menggunakan led yang pastinya gak panas namun cahayanya lebih terang dari bohlam.

 

cmiiw

 

penyakit diatas merupakan curhatan dari CB150R lama sedangkan CB150R facelift belum ditemukan ada masalah yang masuk ke telinga gw. mudah-mudahan sih tidak ada masalah yang lebih parah dari yang sudah-sudah walaupun gw paham dan tahu kalau kualitas honda tidak sesuper honda tahun 80-90an yang motor-motor lawasnya masih kokoh berada diaspal jalanan Indonesia.

IMG-20160406-WA0005

 

Jadilah gw pinang CB150R, sebenarnya sempat kepincut sama CB150R Special Editionnya, memiliki cat dop gahar tanpa embel-embel list warna dan tulang rangka berwarna merah seperti motor Ducati tapi gw jujur agak geli liat velgnya. merah, kenapa juga velgnya ikut dicat hahaha norak ah. kalau si sales menawarkan bisa mengganti velg SE ini ke tipe biasa (hitam) sudah pasti gw mau banget tapi ya udahlah, gw juga bisa nge-gaharin CB150R hitam gw seperti SE, modal cutting stiker dop aja, sedangkan asesorisnya gw gak tertarik karena terlalu banyak asesoris malah jelek.

 

dan Sudah sebulan gw menggunakan CB150R ini buat berangkat kekantor (Bekasi – Jakarta Utara) serta jalan-jalan bareng istri. Konsumsi BBM nya gimana om moskie? perjalanan gw ke kantor dalam satu hari memakan jarak tempuh 78km dan kecepatan rata-rata 40-110kpj, bisa dapat 120kpj kalau pas di kemayoran aja. pada awal gw bawa kekantor, tangki gw isi full bbm merk shell super. selama 4 hari dipake jalan dari rumah kekantor, balik lagi kerumah dan jalan malam atau pagi buat beli makanan dengan jumlah total jarak tempuh kurang lebih 314km, sudah menghabiskan bensin setengah tangki yg terlihat dari fuel meter pada motor, tinggal setengah. Lalu gw isi lagi bensin dengan merk sama sampai penuh dan hanya menghabiskan bensin Rp. 40.000,- setelah itu gw pake lagi selama 4 hari, dihitung lagi dan ternyata sama juga. berarti konsumsi BBM nya adalah 4 hari menghabiskan setengah tangki dan menghabiskan uang Rp. 40.000 saja. tergolong irit menurut gw, sedangkan beat gw 15ribu dapat satu hari setengah. cmiiw… gw ngitung bbm nya dengan cara klasik tapi kebukti efektif karena gw bisa ngatur pengeluaran dengan cara seperti ini dibandingkan harus menghitung bbm 1:sekian.

 

Overal motor ini nyaman dari segi riding maupun posisi walaupun agak bahaya juga buat yang suka rebahan pas belok karena ban belakang sepertinya tidak cocok buat rebahan hehehe karena beberapa kali gw mencoba untuk rebahan saat belok ala ala moto gp malah hamper terjatuh akibat roda selip atau terlalu licin pinggirannya terhadap aspal sedangkan gw selalu berhasil rebahan dengan megapro, wajar sih karena waktu punya megapro gw menggunakan ban battlax yang memang asik buat dibawa buat pengendara ekstrim. Untuk pemilihan bensin, gw menggunakan shell tetapi akhirnya taubat menggunakan bensin cap kerang ini karena tidak cocok sama mesin si CB150R. ada perbedaan drastis dari gw menggunakan bensin cap kerang dengan pertamax. Menggunakan cap kerang, pada awal awal mesin digunakan terasa ringan enak digas tapi kalau sudah kelamaan gas motor jadi berat dan knalpot sering ngempos serta batuk-batuk, efek terasanya tenaga jadi drop banget dan susah buat dapetin 100kpj secara spontan. Berbeda disaat gw menggantinya dengan pertamax, tarikan mesin saat masih dingin memang lumayan berat sedikit tapi setelah panas mesin jadi ringan dan tarikannya enak. Beda banget saat gw menggunakan beat yang lebih cocok menggunakan bensin Shell.

 

Sekarang gw bakal ngomongin kekurangan motor ini, untuk penggunaan jarak jauh atau durasi yang lama, kondisi tangan akan pegal karena stang motor agak sejajar dengan komstir sehingga tangan cukup lurus sejajar dengan stang padahal secara safety tangan harus agak menekuk untuk menghindari patah tangan saat terjadi benturan dari depan.

 

Lalu dari segi bagian rangka bisa mudah berkarat, terutama pada bagian las-lasnya tapi tak separah tipe sebelumnya, kalau gw pribadi sih ya udahlah wajarin aja apalagi kantor gw berada diutara Jakarta yang hujannya mengandung garam laut. Gw saranin sih jangan suka mandiin motor setelah dibawa jalan alias mesin masih panas karena kebiasaan begini jadi lebih gampang bikin karat pada bagian las lasan.

 

Pada bagian belakang tanki yang tepat berada didepan selangkangan sangat mudah gores, hati-hati buat pemakai celana berbahan kasar karena kalau iseng duduk ditangki bakal membuat tangki menjadi gores. Gw ada niat mau wrapping tangki biar lebih aman.

 

Footstep si CB150R ini  gak nyaman, kecil banget mirip jalu sepeda federal sehingga telapak kaki akan merasa pegal kalau kelamaan nyemplak si CB150R ini. Ada kepikiran buat ganti si jalu ini dengan tapak yang lebih lebar biar nyaman.

 

Semoga aja motor ini bisa mewakili semua keinginan gw dimasa mendatang dan menjadi sahabat terbaik dalam hal aktifitas gw yang memang lebih banyak dijalan. Pastinya gak akan ada modifikasi besar pada motor ini dikarenakan untuk tampilan standarnya saja sudah mencukupi, kalaupun ada dana lebbih sudah pasti gw akan merubah ban belakangnya dahulu biar lebih asik bawanya dijalan.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s