Gw pernah makan babi

Posted on Updated on

gw pernah makan sate babi dan itu gak sengaja, sekali lagi “gak sengaja” iye gw tahu itu haram buat agama gw karena gw seorang muslim tapi ya gak sengaja kan. awalnya begini, waktu itu gw ada dinas keluar kota tepatnya di Bali, ini salah satu destinasi pulau yang menurut gw selalu ada cerita, walaupun panas dan banyak bikini tapi tetep bikin kangen buat balik lagi, seejujurnya gw cuma kangen naik pesawat aja. back to babi, saat itu gw nginep di hotel ya cukup mewah (namanya juga dibayarin kantor, cari yang mewah lah) dan saat itu sudah waktunya makan pagi alias breakfast.

pasti udah banyak yang tahu donk kalau makan sarapan di hotel itu modelnya prasmanan dan semua disediakan dengan nama nama menunya. gw ngambil nasi goreng, ayam bakar, daging panggang, sosis, kentang (gw kalau breakfast di hotel mirip kaya lagi mau hibernasi, makan yang banyak) dan sebuah spot sate yang menurut gw menggiurkan. disana ada sate lilit khas bali, sate ayam, sapi dan gw saat itu gak bisa bedain itu sapi atau babi karena letaknya bersebelahan. alhasil gw ambil 3 tusuk sate yang letaknya sebelah sate ayam, alasan gw ambil karena porsi satenya tebal dan sangat enak dilihat.

sarapan pun dimulai, mulut gw mengunyah satu persatu menu yang tersaji dipiring hingga akhirnya sate yang rasanya enak. gw masih inget rasanya, agak berlemak-lemak gitu, dagingnya kenyal dan gurih, lalu temen kantor gw juga nyobain sate yang gw makan dan dia ketagihan. merasa kurang nendang, akhirnya gw sama temen gw balik lagi ke meja prasmanan buat nyulik si sate tersebut tapi apa daya, ternyata sate tersebut adalah sate babi yang tulisannya jatuh kelantai karena tersenggol seseorang. gw baru tahu setelah waitres nya membenahi tulisan yang ada di meja dan fak… gw gak jadi ngambil dan anehnya gw gak bisa muntahin karena sudah terlalu lama daging daging itu dicerna. sejak saat itu gw jadi lebih hati-hati dalam menikmati sate, karena takut satenya bukan sate sapi dan faktanya pihak hotel gak pernah nyediain sate sapi hahahahaa…

pernah juga waktu gw kecil kira-kira kelas 3 SD, tetangga gw baru balik dari negeri paman sam, bawa oleh oleh kornet daging. infonya sih kornet sapi tapi berhubung gw sama nyokap gak bisa berbahasa inggri alhasil kita percaya aja ya walaupun tetangga yang ngasih memang bukan muslim. kita olah deh daging kornet tersebut, gw yakin bukan babi kok apalagi makanan anjing karena tidak ada gambar babi sama anjing tapi cuma ada tulisan tulisan inggris dan foto kornet tersaji. rencananya kita masak buat makan malam bareng bokap, pas banget bokap lagi pulang cepet sehingga kita bisa makan malam bareng, biasanya bokap baru sampai rumah jam 9an dan gw udah tidur.

kata bokap kornetnya enak tapi bokap curiga karena bokap pernah 2 bulan di jepang dan pernah juga nyobain daging babi. lalu nyokap ngambil kaleng kornet yang belum terbuang, masih ada di dapur buat kenang-kenangan. ternyata kecurigaan bokap terbukti benar, yup kata bokap ini ada pork alias babi namun percuma karena kornetnya udah abis juga bersama si nasi serta sayur kangkung. besok paginya tetangga minta maaf karena salah ngasih kaleng, ternyata si tetangga bawa 2 jenis kornet, ayam sama babi dan si babi ini sebenarnya buat sodaranya yang gak suka sama ayam kampus. nyokap ya legowo nerima maafnya dan tetangga memberikan kornet ayam sebagai bentuk rasa bersalahnya, inti dari kisah ini, kita harus saling memaafkan karena maaf itu bisa jadi rejeki. nah… begitulah….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s