Cukup Jadi Downline

Posted on Updated on

akhir-akhir ini banyak meme meme AADC 2 menyebar di dunia sosial tapi ada satu meme yang mengingatkan gw akan kisah masa lalu ketika masih kuliah. sebuah meme dimana sang Cinta (dian sastro) menawarkan Rangga (Nicholas Saputra) menjadi anggota MLM hanya dengan memiliki 2 downline hehehe.. pada tahun 2005 hingga 2007 lagi booming banget dengan yang namanya MLM, segala jenis MLM muncul ke permukaan dengan beragam nama, jenis hingga tujuan. ada yang berkedok obat-obatan, makanan/minuman hingga produk kecantikan. gw sendiri paling anti sama pekerjaan yang berhubungan dengan MLM, sori-sori banget buat yang baca artikel ini adalah para member MLM, disini gw gak ada maksud buat ngejelekin bisnis kalian tapi sekedar sharing apa adanya dikehidupan gw pribadi soal MLM.

pada tahun 2007 dimana saat itu gw masih kuliah, cuma sekedar buat dapetin ijazah dengan tittle S.KOM dan orang tua gak lagi nakut-nakutin gw soal susahnya nyari kerja dengan ijazah SMA. Saat itu ada seorang cewek bernama Yani (nama sebenarnya) sering banget menyapa gw walaupun saat itu gw bener-bener gak kenal dia. lambat laun kita saling kenal dan sering banget ngobrol, bahkan tak jarang makan siang bareng di kantin saat jam istirahat kuliah. Yani ini adalah seorang cewek yang duduk dijurusan akuntansi, sedangkan gw adalah mahasiswa yang berada di jurusan management informatika. banyak yang bilang kalau si Yani suka sama gw tapi gw pribadi gak suka sama dia, hanya sekedar teman sajah. pemikiran mereka masih seperti anak SMP aja, ada yang deket dan sering makan bareng sudah dicap suka sama suka. kalau dari segi fisik sih, Yani gak jelek kok, tergolong cakep dengan wajahnya yang khas orang batak hahaha… rada-rada keras tapi manis, kulit putih, body langsing dan menyukai musik metal. sayangnya gw bukan orang yang gampang banget jatuh cinta, lagian gw sendiri udah punya pasangan sehingga gak fair kalau dimana-mana punya selingkuhan, selingkuhan itu cukup 4 aja dengan posisi jarak rumah berjauhan sehingga kita bisa belajar bereksplorasi meniti jalanan ibukota Jakarta dan Bekasi.

Suatu ketika dia memberikan gw sebuah kado istimewa walaupun gw sendiri gak lagi berulang tahun, seinget gw saat itu adalah hari dimana luka sunat gw sembuh 12 tahun yang lalu tapi gak mungkin juga kan gw rayain. dia memberikan gw sebuah tempat CD (Compact Disc bukan Celana Dalam) berbentuk ban mobil dan itu keren banget lho. alasan dia ngasih karena selama ini gw udah terlalu baik sama dia dengan sering traktir Es Teh Manis, hahahha tau gitu gw traktir indomie aja terus, siapa tahu gw dikasih mesin cuci. sejak saat itu pula hubungan kita menjadi lumayan dekat, bahkan sering tanya kabar via telepon. pada masa itu lagi trend banget punya hape esia ngoceh, dimana lu bisa beli hape cuma 200ribuan tapi bisa telepon sampai gendang telinga panas. biasanya dia kalau mau telpon gw sering sms dulu, “kak lagi sibuk gak?” walaupun gw balasnya bisa beberapa abad kemudian, dia akan langsung telepon setelah gw sms balik.

pada hari selasa malam (seinget gw) dia telepon gw buat ngajak ketemua di depan Metmol bekasi jam 09.00 pagi dan gw disuruh pakai baju rapih serta wangi. ditanya ada keperluan apa, dia cuma bilang “ada yang ingin aku sampein kak, udah lama sih ingin diutarakan” wuiih… gw sebagai cowok wajar donk GR. di otak gw udah terngiang-ngiang kalimat cewek nembak cowok seperti

“kak… aku padamu” ah simpel banget
“kak.. udah gak tahan pengen jadi kamu” halah…
“sebenarnya sejak lama ketika perjumpaan itu, aku kagum sama kakak, maukah kakak jadi ayah angkatku” laaaah…. elah….

sesuai permintaan, maka pada rabu paginya gw berangkat ke depan metmol dengan baju kemeja rapih, celana jeans, sepatu kets dan pastinya minyak wangi punya bokap, aroma singa jantan. beruntunglah parkiran metmol udah buka jam 09.00 pagi walaupun mol nya sendiri baru dibuka jam 10.00 siang. ternyata dia sudah berada didepan metmol dengan gaya casual, kaos putih agak menerawang (untung beha nya warna putih) dan celana jeans ketat yang mungkin gak bisa cepat dibuka kalau lu kebelet boker. setelah basa basi, gw langsung to the point ke inti pertemuan ini “yan.. sebenarnya mau ngomong apa?” gw sendiri udah dag dig dug lho, keringet dingin pula. “tunggu temen aku ya kak, sebentar lagi sampai kok…” sambil celingak celinguk “nah.. itu dia…kak… ” what the folk

leher gw langsung menengok ke arah tangannya menunjuk seseorang pemuda berkulit hitam, seperti nya berasal dari suku ketimuran dan salutnya gw sama dia, tanpa basa basi dia langsung berkata “ini yan calon downline kita? ” huaaah… downline, ternyata gw udah dijebak kedalam lingkaran MLM. gw mau kabur pun tidak bisa, tidak enak main lari tanpa ada kesan cowoknya. akhirnya gw dengerin si cowok yang bernama Bernado ini membicarakan produk MLM kesehatan. “jika kakak mau bergabung dan menghasilkan downline terbaik dan mendapatkan lion serta bintang emas maka kakak bisa jadi senior kak, kakak bisa menjadi agent terbaik dan bisa naik kapal pesiar” hmm… kapal pesiar, gw gak bisa bayangin gw naik kapal pesiar, mau kemana? lautan gak ada apa-apanya, cuma air dan air. Muka udah gw pasang mode bete dan gw udah gak mikirin si Yani lagi ngapain, cuma sekelebatan dia duduk disebelah bernado tapi entah lagi apa dan diotaknya lagi mikirin apa? sedangkan gw masih asik dengerin mas mas daerah timur ini berkata. “kakak pasti tidak percaya pada saya, ada tukang ojek yang berhasil mendapatkan mercedes ben kak. kerja kerasnya terbayarkan kak” gokil tuh tukang ojek, berarti udah gak narik ojek donk.

kurang lebih setengah jam dia menjelaskan dan ditutup dengan kalimat “terlihat kakak minat sekali dengan ini” hahahaha bodo amat, gw memasang muka bete begini aja dibilang minat, gubluk sia. lalu dia memaksa buat meminta KTP gw buat di isi data dirinya, nah ini kesempatan gw buat kabur nih.

“kakak boleh saya minta KTP kakak buat didata?”
“ada tapi ada di box motor, saya ambil dulu yak”
“oh yaudah kakak,apa aja identitas yang ada didompet kakak, sim pasti dbawa terus kan kak”

god damn, dia masih aja berusaha ya

“iya di box motor semua, tapi buru buru kesini jadi lupa ambil motor di dompet, eh ambil dompet di motor”
“ya udah kakak saya temankan saja, biar langsung di isi didekat motor”
“weeh… udah gak usah, lagian parkiran basement bawah nya kan gelap, kesulitan nanti kamu nulisnya”
“tidak apa kakak, saya bawa cahaya” wuiiih… cahaya… dewa donk lu
“sudah gini aja, Yani kan tahu nama lengkap saya, nanti coba di isi data diri nya yang yani tahu dulu”

Yani langsung memasang wajah kaget dan manggut manggut aja…

“oh iya betul juga kakak”

caboooottt… gw langsung melangkah pelan, kalau gw berjalan sambil berlari dijamin bakal dikejar sama dia. sesampainya dimotor gw langsung pergi, keluar dari metmol lewat belakang tapi insting gw mengatakan, coba lewat depan sambil ngebut dan alhasil gw ikutin kata hati gw buat ngelewatin mereka berdua sambil ngebut dan ternyata mereka masih duduk disana sambil melihat formulir yang diberikan ke gw. fak lah…. anjaay kesel sendiri gw. nyampe rumah gw langsung nyalain komputer, main counter strike dan gw lupa kejadian tadi. cowok emang gitu…

pada malamnya si Yani sms gw yang isinya “kak, mohon maaf jika kejadian tadi pagi bikin kakak bete tapi gak ada niat yani buat bikin bete kakak. yani cuma mohon sama kakak buat jadi anggota Mlm yani kak” lalu gw balas “maaf yani kakak gak minat, apapun itu bentuknya” dan sejam kemudian dia membalas “iya kak, gak apa apa kalau tidak minat, tapi kalau kakak minat hanya isi data diri saja sudah cukup dan kakak boleh menginap di kost’an berdua sama aku kak, kakak bebas ngapain aku” hati gw langsung memainkan lagu Pas Band yang berjudul Gladiator. perang batin pun dimulai, disatu sisi gw merasa kecewa tapi disisi lain gw juga merasa kepengen, anjriiittt… diajak nginep dikostan, berduaan, boleh ngapain aja, menikmati dia, tubuhnya, dirinya yang ah.. tidak, dosa dosa nanti gw terjebak dalam kenistaan (preett…) dan akhirnya gw sadar, gw malu buat beli kontrasepsi di indomart. langsung aja gw balas “maaf yani gak bisa dan sayangi diri kamu, cari kesuksesan yang bener bukan dengan cara begini” dan nomor esia langsung gw buang ke tempat sampah supaya dia tidak bisa menghubungi gw lagi.

di kampus gw udah gak pernah liat lagi semenjak kejadian itu berlalu, dia hilang entah kemana lho sampai sekarang juga gak pernah bertemu tapi pastinya dia gak bunuh diri kok karena menurut teman deketnya dia masih ada tapi tidak melanjutkan kuliah karena masalah biaya. hmmm… jadi sedikit merasa bersalah tapi kalau misalhnya dia jujur butuh uang buat kuliah, insya Allah gw bisa bantu kok walaupun gak banyak karena gw juga belum kerja. pada kejadian ini gw merasa tidak habis pikir, ada yang rela dinikmati tubuhnya demi uang 150ribu, uang pendaftaran MLM itu 150.000 dan gw cukup daftar serta bayar sebesar itu maka gw udah deal bisa nikmatin tubuh yani. haiiish…. gw curhat sama nyokap dan nyokap ketawa, katanya kalau cewek tuuh gitu, kalau ada masalah ibaratnya gak punya pilihan lain, cari cara cepet buat dapetin uang tapi kalau dia banyak temennya gak bakal ngambil langkah itu. kata nyokap sih dia udah kejebak sama MLM sehingga ditagih buat nyari downline lagi atau segala jerih payahnya jadi nihil. gw sih gak peduliin MLM itu kaya apa, udah hak orang orang nyari rejekinya mau pake cara apa. salam dasyaat….

3 thoughts on “Cukup Jadi Downline

    cika said:
    11 Juli 2016 pukul 7:46 am

    Hahahaha kren banget pengalamanmu gan bikin perut q sakit ketawa ngebacanya

      Tawvic responded:
      16 Juli 2016 pukul 6:52 am

      waduh tulisan saya bikin orang sakit perut donk haghaghaghag

        cika said:
        16 Juli 2016 pukul 9:10 am

        Hahaha critanya lucu n konyol

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s