Ay… ay….

Posted on

Ketika kita ingin menikah dengan orang yg telah kita tentukan, ada gak yang merasa sedih? Ada… Salah satunya temen gw yg bernama Ayu. Beragam alasan dia sampaikan kenapa dia sedih harus melihat gw menikah dan salah satunya adalah dia bakal kehilangan sosok temen dekat yang bisa selalu ada serta menghibur dia. Gara-gara pertemanan gw dengan ayu ini, temen-temen gw menganggap gw pacaran sama si ayu padahal hanya sebatas hubungan teman saja dan memang dekat bahkan sering sharing masalah asmara yang katanya dia sih lebih nyaman cerita sama gw dibandingkan dengan siapapun. Menurut gw, pertemuan gw dengan Ayu ini terjadi secara tiba-tiba, bukan gw yang sok genit kenalan sama dia tapi memang takdir mempertemukan kita.

Gw awalnya gak kenal sosok bernama Ayu, pertama kali kenal saat itu karena sebuah peristiwa. Saat itu gw baru pulang dari kondangan, baru aja sampai rumah dan memakirkan mobil di garasi, kemudian ada telepon masuk dari om Husni yg merupakan teman satu komunitas mobil didaerah karawang. Dia bilang ada teman yang mobilnya mogok di metropolitan mol bekasi, temennya cewek ga ngerti mobil sama sekali. Awalnya sih gw nolak tapi kasihan juga kalau cewek sampai kesusahan dengan kendaraannya, alhasil gw deal buat nolongin itu cewek, lalu om husna ngasih foto pemilik mobilnya dan kontaknya biar kalau ketemu ga bingung. “Ehm… Cakep” gumam gw dalam hati, lumayan lucu juga kayaknya nih cewek. Langsung aja gw capcus bawa mobil ke metmol ditemani tukang aki yg sengaja gw culik karena mobilnya si cewek tidak ada listrik sama sekali, feeling gw sih akinya soak.

Sesampainya disana gw parkir kendaraan sedapetnya, eh emang dasar jodoh ternyata mobil gw parkir ditempat sebelah mobil si Ayu karena gw lihat sudah ada cewek dengan wajah persis seperti yang ada di foto itu. Padahal gw udah muter-muter nyari parkiran diluar gak nemu, malah dapet didalam dan berada agak pojok. Gw langsung keluar dari mobil dan berkenalan, setelah basa basi kenalan ternyata bukan mobilnya si ayu yang mogok tapi mobil temennya yang gak jauh dari mobil si ayu. Sebuah mobil honda civic terbaru, dengan kap mesin menganga siap untuk dioprek oprek. Nama pemilik mobil nya bernama shinta, seorang karyawan swasta yang gw bilang lebih mirip model. Langsung aja gw suruh tukang aki eksekusi dan setelah itu ayu pamit pulang duluan yang gw kira bakal nemenin temennya sampai mobilnya kelar bener. Skip cerita,mobilnya bener.. Lumayan si tukang aki dapet 50ribu dan aki bekasan si mobil mewah itu..

Beberapa minggu kemudian, gw diajak ngumpul sama om husna ditempat cucian mobil deket rumah gw. Ya gw sih ayo ayo aja tapi yg bikin mengejutkan, ternyata ada si ayu juga disitu, “oi om moskie (nama samaran gw di komunitas) ni ada yang mau ngobrol sama elu” teriak om husna ketika gw sampai di lokasi. Singkat cerita gw ngobrol deh sama si ayu, dasar si om husna yang ngasih hoax katanya gw jago benerin semua mobil yang ada di Indonesia. Kalau cuma timor aja sih gw masih bisa benerin, lah mobilnya si ayu suzuki swift yang menurut gw bukan mobil tua. Si ayu ini hobi banget fotografi, kemana mana bawa DSLR ya memang saat itu lagi trend banget abg bawa slr haghaghag. Di hari itu,malam itu,kita tukeran pin BB deh,biar bisa komunikasi.

Beberapa hari kemudian, dia suka ввm™ gw apalagi pas gw ganti status yg lucu lucu,pasti dia nongol. Ngobrol deh ngalor ngidul setiap hari, hingga akhirnya dia memutuskan buat nemenin dia nonton cowoknya balapan di sentul. Aneh ya, kenapa harus gw yang nemenin? Alesannya sih biar sekalian gw juga nonton komunitas mobil gw balapan. Ya udah deh, pertama kali gw jalan berdua sama dia ke sentul, pake mobil dia dan moment hari itu adalah hari pertama gw menggunakan mobil matic.
” Ayu.. Gw ga bisa pakai mobil matic” gw udah diruang kendali mobilnya
” Lah masa sih mos?… Gampang kok” dia natap gw dengan serius.
“Iya apalagi sambil lu liatin gitu yu, liat kedepan aja ya” dan gw mencoba pelan-pelan bawa mobilnya.
“Elu pasti bisa mos, kecuali gw udah pasti gak bisa bawa mobil manual karena ga biasa bawa kopling” dia nyemangatin gw.
“Iya, cuma gugup aja” gw bergumam dalam hati.

Diperjalanan kita banyak ngobrol, dia cerita tentang cowoknya, gw tentang cewek gw. Saling cerita dan adu hal yang romantis tapi ternyata berat sebelah karena kehidupan cinta si ayu ga seenak yg gw rasain. Cowoknya lebih sayang mobilnya daripada si ayu yang jarang diajak jalan. Sekali jalan sama cowoknya kalau gak ke bengkel ya tempat modif mobil, padahal quality time sama pasangan itu perlu. Masih untung lah cowoknya punya mobil jazz keren daripada gw mobilnya timor dan bisa tiba-tiba mogok tengah jalan atau batalin janji jalan karena urgent ke bengkel buat ganti part mobil. Sesampainya di sentul, gw ajak dia nongkrong dipaddock komunitas mobil gw, biar pada kenal gw punya komunitas keren walaupun isinya orang tua. Dari sinilah temen temen gw salah paham, menyangka kalau si ayu adalah cewek gw apalagi pas cowoknya nyamperin si ayu, “mos cewek lu digodain cowok pake jazz”, “jiaaah emang dia cowoknya, etdah gw sama ayu temenan doang”

kalau dilihat penampilan si ayu sih mirip cewek hedonisme yg selalu ikut trend pergaulanan ibukota. Celana pendek, kaos ketat,gigi behel dan rambut ala ala salon tapi dari penampilannya itu ada hal yang selalu buat gw salut, dia selalu ingetin gw sholat, bahkan di ввm™ pun sering ingetin gw sholat dan makan. Cewek gw aja gak seperhatian begini, paling ingetin makan doang dan jarang ingetin gw sholat. Saat kelar acara di sentul, otomatis gw balik sama si ayu lagi, jalanan agak macet tapi dia gak ngeluh malah disuruh pelan pelan aja jalannya. Dia mau lebih lama ngobrol sama gw, katanya gw orangnya asik buat diajak ngobrol, “ah elu mos, tau gak, gw baru kali ini punya temen cowok yg bisa bikin rahang gw pegel,ketawa mulu”, laaah… Gw emang begitu orangnya, sama siapa aja juga gw bikin ketawa, malah pernah disewa sama temen gw buat kondangan biar dia ga bete kondangan sendirian.

Setelah jalan berdua ke sentul, gw bisa sebulan 3x ketemuan sama Ayu untuk sekedar makan atau have fun bareng tapi belum pernah nonton bareng sih dan dia selalu mau aja gw ajak kemana, “ayok mos gw mau” dan kadang kalau dia lagi bete sama cowoknya dia ввm™ gw “mos lagi dimana?, besok ada acara?” Ya walaupun kadang gw nakal sama cewek gw dan lebih memilih jalan sama ayu tapi sepulang jalan sama ayu biasanya gw dibawain makanan sama ayu buat cewek gw. Hubungan kita dekat banget, saat mobilnya trouble, gw malam malam kerumah dia, jarak pekayon ke tambun ya lumayan jauh tapi entah kenapa gw merasa jarak nya cuma dari teras rumah sampai ke garasi mobil aja dan gw gak ada pemikiran kalau gw dimanfaatin, toh kalau di manfaatin pastinya dia ga ada timbal balik, buktinya kalau gw main kerumah ayu dia bikinin gw roti pandan isi selai nanas dan kacang hahahahaa aneh sih. Oh iya dia punya kucing bernama garfield, lucu juga kucingnya, kucing kampung yang gembuuuul…

Gw tahu dia udah gak jalan lagi sama cowoknya alias putus karena udah gak tahan sama perjalanan hubungan yang statis dan tak kunjung jelas. Kalau pulang kerja malam dan dia tahu gw lembur, dia selalu ingetin gw makan dan kalau gw ga capek dia nitip bawain makanan. Gw tetep kasih batasan sama dia, cukup beliin makanan terus kasih dan capcus balik karena lagian ga enak banget sama tetangganya karena dia dirumah itu tinggal sendirian. Nasibnya sama gw, gw di pekayon tinggal sendirian, ortu gw udah pensiun dan stay di purworejo melanjutkan hidup dan sisa hari tuanya dengan bercocok tanam. Mungkin ada rasa gak enak sama gw, pernah 2x dia kerumah gw, ya walau ga sendirian tapi suka ajak temen nya bernama magget main kerumah gw. Tetangga gw aja sampai ngira gw udah ganti cewek, “wuih mas topik ceweknya sekarang yang pake mobil” hahahaaa asem disangka gw matre kali.

Pernah suatu masa dimana gw juga lagi ribut sama cewek gw, ayu liat tweet kekecewaan gw dan langsung telp gw dan ngajak keluar buat have fun tapi gw nolak karena disaat seperti itu hati gw bisa aja berpaling ke cewek lain. Cowok kalau lagi galau ibarat cermin tipis, gampang retak dicolek doang.. Entah kenapa gerak gerik gw sama ayu banyak yg tahu juga, tapi cewek gw gak tahu apa apa soal ayu atau kehidupan gw sama si ayu,hanya temen temen komunitas mobil aja yang tahu. Sampai sampai ketua komunitas mobil gw ngomong serius ke gw

“Om mos,kenapa ga sama si ayu aja sih?”
” Gak bisa lah om, lagian jomplang banget, dari segi karier dia oke, lah gw gaji paling 3jutaan, dia bisa dapet 4-5juta”

“Kok elu gitu ommos, jadi bahas materialistis. Kalau emang suka dan cinta ga mandang begitu. Lagian gw liat elu sama dia itu cocok lho. Sama sama ditinggal orang tua buat mandiri, sama sama humoris dan orangnya humble”
” Kedepannya gw kan ga tahu om, kalau gw sama si ayu bakal gimana?”
“Emang lu tahu kedepannya sama cewek yg lu pacarin sekarang kaya apa?”
“Hmmm….”

“Lagian lu sama ayu sama sama bontott, bagus tahu. Bisa sama sama ngerti nantinya dan ga manja”
“Hauk ah..”

Hingga akhirnya beberapa bulan kemudian gw memutuskan untuk menikah dan gw kabarin diri gw mau nikah ke dia. Dia kaget dan telepon gw, “moooosss emang bener elu mau nikah? Kok buru buru bangeett mos… Ga ada masalah kan ?” Mungkin maksudnya ga ada masalah adalah gw ga hamilin cewek gw duluan. Sebenarnya gak mendadak juga sih, emang dasarnya aja gw rahasiakan rencana nikah gw sama siapapun. Hingga suatu ketika twitter gw di isi dengan kegalauan dia, dia galau dan kita sahut meyahut di twitter. Dia merasa sedihh aja harus gw tinggal nikah dan gak malu dia ввm™ gw buat harus nunda nikah sampai dia dapet cowok. “Yaelah yu, hidup harus jalan ke depan, gw juga harus ambil tahapan, ini jalan gw ke kehidupan yang baru dan dimana gw harus lewatin ini semua, elu juga nanti bakal nikah kok” dan dia cuma menjawab “iya mos tapi sama siapa?”

sebulan sebelum gw menikah, dia dekat sama cowok, walaupun dia udah ga securhat seperti dulu tapi dia cukup cerita banyak soal cowok yg satu ini. Gw sih cukup senang dia dapetin cowok dengan karir dan agamanya yang bagus. Istilahnya udah siap lahir batin, hingga disuatu moment gw kenalan sama cowoknya pas di nikahan gw hahahahaa.. Pas gw nikahan, ayu lah tamu terakhir gw, dia buru buru pulang dari bandung buat dateng ke nikahan gw dan ngenalin gw cowoknya yang akan nyusul menikah juga. Ya Alhamdulillah sih dengernya….

dari kisah ini dapat dipetik pelajaran, seakrab-akrabnya kita berteman dengan lawan jenis, pada akhirnya kita memiliki jalannya masing masing dan tidak bisa di paksakan harus sejalan apalagi tidak mau untuk saling bersama dalam satu ikatan cinta. selain itu, rasa sayang kita sama teman lawan jenis tidak selalu harus menjadi cikalbakal hubungan serius, ada yang lebih indah dari mementingkan perasaan, jujur sih ada rasa suka dengannya tapi untuk berteman lebih baik karena takut ketika menjadi cinta dan kandas ditengah jalan, kita akan saling melupakan sedangkan pertemanan tidak ada kata putus sampai kita saling berada dipendam kedalam tanah.

sekarang doi udah nikah dan telah memiliki 1 anak yang lucu, serius lucu banget anaknya, sedangkan gw? masih tak beranak pinak hehehe masih berdua belum bertiga alias belum sempurna, entahlah mungkin ini juga sebuah pelajaran buat gw untuk menjadi pria yang super sabaaarr…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s