Rasanya Jatuh Cinta itu….

Posted on Updated on

Rasanya jatuh cinta itu gak bisa gw kasih gambaran atau kata-kata, kalimat seperti apapun tidak bisa menggambarkan rasanya jatuh cinta atau mendalami peran orang yang sedang jatuh cinta. Setiap blogger memiliki pendapat masing-masing soal rasanya jatuh cinta, kalau gw tarik benang beha merahnya bakalan terjawab lebih banyak jika jatuh cinta itu gak ada gambarannya. Kapan sih elu pada ngerasain jatuh cinta yang secara nyata, bukan cinta monyet ya, kalau cinta monyet sih emang dasar reaksi hormone bisa membuat kita bahagia. Kalau gw pribadi sih pernah jatuh cinta dalam skala dewasa dan bukan cinta monyet, perasaan gw campur aduk dan rasa itu Cuma sekali gw rasakan selama seumur hidup.

Kalau kalian sering baca artikel artikel gw dari ujung bawah, bakalan berkata “yaah ini sih certain dia lagi” ya emang iya karena menurut gw dia adalah cewek special yang bikin gw jatuh cinta. Back to my self (topic) , pada tahun 2005 gw pernah jatuh hati sama Sasha dan baru tahun 2010 gw jalan berdua sama dia. Banyak banget alasan kenapa 5 tahun kemudian gw baru bisa ngajak dia jalan, pertama karena gw udah putus sama bokin yang pernah ngelabrak dia dan alasan kedua adalah gw baru punya keberanian mengatakan “Ayok jalan” ditahun tersebut, merasa pede dengan apa yang gw punya walaupun tetap untuk ungkapin perasaan itu gak berani. Mungkin selama gw bernafas dan melihat matahari serta rembulan, tanggal pertama kali gw jalan sama dia gak bakal bisa gw lupain bahkan kalau ada binatang jatuh, ealah… bintang jatuh, gw bakal minta buat balikin posisi hidup gw disaat itu, bahkan kalau ada Son Go Ku gw bakal memohon minta bola naga tapi sayang itu semua hanya sebuah dongeng belaka.

Hari sabtu, entah tanggalnya berapa tapi tahunnya 2010, gw ngajak jalan dia. Awalnya dari keisengan gw chat sama dia soal makanan dari jepang bernama sushi dan deal lah kita untuk nyobain bareng makanan mentah yang dikasih nasi itu. Kebetulan gw juga habis gajian, gw langsung aja nentuin titik point kita di grand Indonesia Jekardah. Gw jemput doi di kampusnya yang terletak di bilangan pondok gede dengan sedan Timor tampilan Mitsubishi lancer, walaupun macetnya nauzubillah tapi rasanya selalu fun. Gokil, dijalanan mau jemput dia aja gw gak berenti berenti ngaca, dag dig dug, tangan dingin dan menyiapkan beberapa bahan obrolan yang mengasyikan, ibaratnya gw seperti mau interview kerja atau ngobrol sama band luar negeri idola gw. Udah gak keitung lah berapa kali mulut parfum di mobil berbunyi ssst… ssttt.. nyemprotin aroma ke badan, bahkan ke rambut juga gw semprotin biar kutu gw wangi. Teringat masa-masa SMA dulu, gw kelas 2 dia kelas 1 dan saat itu bisa dibilang gw merasakan yang namanya jatuh hati, menjadi teman curhat yang sembunyi sembunyi tanpa diketahui khalayak banyak atau nulis nulis nama dia dimeja gw hingga akhirnya ketauan pacar gw dan ploook ditabok.

Enggak nyangka gw bisa jalan sama dia, berduaan, bukan berempat sama ibu bapak atau sama teman-temannya, berdua, aku dan dia, dia dan aku, gw elu, elu gw, aku kamu, saya sampeyan halah…. Tepat dihalaman parkir kampusnya, gw sudah melihat dia berdiri dengan baju abu-abu garis-garis, poni miringnya yang melegenda itu membuat hati gw wuuuaaah, my idola… say hallo lalu ucapkan Assalamualaikum lalu kita berangkat menuju Grand Indonesia. Aneh… selama 5 tahun kita gak kontak-kontak tapi di hari itu ibarat teman lama yang udah lama menjadi sahabat, ngobrol tanpa kaku dan gak kikuk. Selama perjalanan, gw sadari omongan nyokap gw itu benar, kalau gw jatuh cinta bakal ada perasaan bahagia gak jelas kenapa, gw bakal jadi pelawak yang sempurna bisa membuat dia tertawa terus, tersenyum bahkan obrolan kita nyambung, gak ada obrolan yang miss, bahkan pemikiran kita sama menyatu padu dalam keanekaragaman topic bahasan.

Entah apa yang membuat bahagia, kata temen-temen gw sih dia biasa aja, gak ada yang menarik, kategori cantik juga enggak, tapi dimata gw dia itu beda dari cewek yang lain, emang sih dia hanya seorang wanita biasa, berambut panjang berponi, keturunan Chinese, badan kurus putih namun dari sanalah perasaan itu mengesampingkan fisik dan latar belakangnya seperti apa. Saat berada di sampingnya itu ada perasaan didada ‘nyeeeessss……’ enak banget, apalagi saat kita tertawa bersama, seperti bahagia yang terbendung dan keluar meledak-ledak, huaaah gw merasa di mall itu Cuma ada gw sama dia, mall nya sepi. Selalu ada obrolan untuknya, padahal gw kalau ketemu orang yang udah lama gak ketemu apalagi belum pernah komunikasi secara langsung akan merasa canggung mau obrolin apa tapi kalau sama dia ibarat ada google di kepala gw. Gw gak perhatiin denyut jantung, tapi gw yakin saat itu detaknya lebih kencang dari biasanya apalagi disaat tangannya menggandeng tangan gw, pecah bahagianya, gw gugup abis walaupun jadi malu karena saat itu adalah moment dimana gw lupa naro mobil gw dimana, sehingga kita berdua muterin parkiran grand Indonesia sampai ketemu. Mungkin dia capek sehingga dia memegang lengan gw walaupun gak lama Cuma satu menitan tapi disitu gw udah merasa ‘gw cowok lu sha….’ Namun… namun… gw harus sadar kalau dia punya cowok dan makanya gw gak bisa sampai malam di grand Indonesia takut cowoknya ngapelin dia tapi dia gak ada.

Perjalanan pulang yang seharusnya dekat malah gw buat jauh karena gw sengaja mencari jalan memutar, rumah dia di graham indah yang bisa keluar cepat di tol pondok gede namun gw nya malah pengen keluar bekasi barat, sungguh kesengajaan yang menyenangkan dan dia pun gak protes malah obrolan kita makin asik, apalagi gw puterin lagu-lagu romantic khas malam minggu dan sesekali dia teriak “ih lagu kesukaan gw” iya gw juga suka lagu itu, sampai sekarang gw hapal lagu-lagu yang ia suka di playlist mobil gw dan kadang-kadang gw setel kalau lagi kangen, saat menulis ini artikel ini lagu-lagu kesukaannya gw puter biar berasa chemistrynya…

Sampai sekarang gw suka ada perasaan nyesss… walau kita udah gak jumpa tapi masih komunikasi via whassapp. Gw jomblo dia isi, gw isi dia jomblo, gw nikah dia jomblo, gw… ya intinya masih menyenangkan untuk mengingat hari itu. Berat ternyata, gw gak tahu kalau hari itu merupakan pertama dan terakhir gw jalan sama dia, entahlah kenapa gw gak ada keberanian buat memainkan perasaan untuk menjadi hal yang menyenangkan dalam hidup gw. Dia sih beberapa kali ngajak jalan tapi selalu tidak tepat, kalau gak gw kerja, ya gw main sama teman, gw masih merasa gak enak sama statusnya dia yang sudah memiliki cowok walaupun dari dia pribadi gak masalah dan terkesan ‘dia adalah dia dan kamu adalah yang ingin kujalani’. Tahu gak sih, ada pertanyaan besar yang selalu ingin gw tanyakan kepada Tuhan, apakah perasaan ini dirasakan juga dengan dirinya, atau memang hanya gw saja yang merasakan hingga terkesan gw ini Gede Rasa dan kepedean tapi ya mau gimana lagi, ini hidup gw, perasaan sakit, jatuh cinta, senang, bahagia, Cuma gw yang rasain.

Satu hal yang sampai sekarang mungkin bisa gw gak semangat, mungkin disaat dia menikah, waduuh bakal nyesel seumur hidup gw tapi gw sadar gw udah melakukan dosa besar. Besaarrr bangett… lupain fik lupain, tapi ya tapi tapi percuma, kecuali gw jedutin kepala sampai amnesia. Sampai sekarang aja gw masih suka mimpiin dia, tema mimpi yang sama yaitu mencari rumahnya dan ketemu dia, oh betapa bahagia. Gw selalu bermimpi seperti itu selama kurang lebih 10 tahun lamanya, gak sering sih tapi dalam setahun bisa 5 kali gw bermimpi seperti itu. Dihati kecil ingin banget ketemu, sekaliii lagiii… gw sih sadar ketemu sama dia sama saja membuat dosa besar, namun apakah salah hamba untuk bertemu, ngobrol sama dia yang sudah berhijab “makin cantik… heuheuheu”, sekalii aja ketemu sama dia akan tetapi gw harus punya alasan terbaik untuk ketemu dia, bukan ajakan seperti gw gak punya siapa-siapa, atau kah gw jujur ungkapin rasa kangen ke dia.

Cinta adalah bahagia…. Dan bahagia itu adalah sederhana

Gak selalu jodoh pasangan hidup itu adalah orang yg kita cintai, bisa saja hanya orang yang kita sayangi dan terkadang cinta tak perlu diungkap, biarkanlah menjadi kenangan dihati agar selalu bahagia saat dikenang.

gak boleh egois, gw tetap doain dia untuk bisa merasakan apa yang gw rasakan waktu itu hingga kini walau dia merasakannya dengan pria yang memang dia cintai dan pria yang memperjuangkan perasaannya walau hati terasa malu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s