All Vespa Are Brother

Posted on

IMG_20150709_084316Slogan ini memang gak Cuma tulisan stiker di kendaraannya aja lho, gw pribadi ngerasain yang namanya mogok pas pake vespa dan sangat-sangat bangga (mogok kok bangga?) ya gimana gak bangga karena setiap ada trouble pasti ada yang nolongin atau sekedar bertanya. Pengalaman keren ini gw dapat setelah gw dapet hibahan vespa dari ipar, berhubung doi punya garasi sudah overload dengan roda dua akhirnya salah satu koleksi vespa supernya dikasih ke gw, jadilah gw kekantor pakai vespa. Sungguh-sungguh menyenangkan sekali pakai vespa, benar-benar pengalaman yang unik dan akan selalu punya cerita saat menggunakannya.

Vespa memang hanya sebuah motor tua dengan sisi kanan kiri gemuk dan memiliki tameng didepan buat menahan tembakan dari para serdadu belanda hahaha.. suaranya yang khas dan gak bisa bedain mana vespa lewat dan mana bajaj yang baru aja lewat. Dibalik usianya yang lebih tua dari gw, vespa memiliki daya pikat yang aduhai dan gw pikir rata-rata orang yang membeli vespa lebih kepengen punya banyak teman dijalan. Gw pribadi paling seneng kalau dijalan bisa nyapa atau disapa walaupun gw gak kenal mereka siapa tapi ada perasaan W.A.H gw ada temen dijalan. Di 3 minggu gw menggunakan vespa, ada point point hasil gw menggunakan vespa, antara lain :

  1. Banyak teman

Sesama pengguna vespa baik vespa klasik ataupun vespa terbaru (matic) harus saling sapa, faktanya peraturan ini gak ada di UUD manapun tapi emang dari inisiatif para pemilik vespa yang memang ingin menjadikan vespa merupakan lambang kendaraan persaudaraan.

  1. Sabar

Gw jadi lebih sabar dijalan dan pengendara lain juga sabar sama gw, ga akan ada yang marah gw tiba-tiba mogok didepan motor atau mobil dia karena udah tahu “ini vespa tua”. Gw juga gak bisa ngegas seenak udel, karena emang vespa dirancang buat santai bukan buat nguber maling.

  1. Menghargai hidup

Entahlah, semenjak gw pakai vespa gw merasa gw bisa lebih menghargai hidup dijalan, gak selanang selonong seenaknya dan tertib lalu lintas. Mungkin ini yang membuat pengendara vespa jarang bahkan gw belum pernah denger ada vespa kecelakaan.

Akan tetapi secara garis besarnya, embel-embel brotherhood bukan Cuma sekedar slogan. Beda banget sama klub motor biasa, lu harus punya stiker yang sama biar disapa dan kalau lu mogok ya jangan harap bakal ditolong sama pengendara yang motornya sama kaya lu ahahahaha. Gw pribadi bekas anak motor, kurang lebih jadi anak motor dan baru sadar kalau vespa itu yang benar-benar ada kekeluargaannya. Pemilik vespa gak wajib ikut klub atau komunitas, kita udah punya vespa aja udah jadi keluarga dan vespa memiliki komunitas terbesar kedua setelah harley davidson. Beda banget sama klub motor jepun, walaupun satu merk motor tapi beda klub, bakal ludah-ludahan dijalan, pengalaman gw gitu, motor gw megapro dulunya, klubnya bermacam-macam tapi kalau dijalan gak bakal nyapa sama beda klub bahkan geber-geberan ajak berantem, ah taik banget dah kaya gitu. Kalaupun mogok gak bakal ada yang nolongin deh, gw pernah pas pakai megapro dan kabel kopling putus, ada beberapa anak klub megapro atau tiger atau motor laki lewat gak ada satupun yang nolongin hahahah yang ada Cuma liatin doang, mungkin bagi mereka kalau gak satu klub bakal haram ditolongin.

Di vespa gak gitu kok, gw pernah ditolongin anak abg, bapak-bapak bahkan mas-mas yang cukup keren vespanya. Jadinya memang terkesan gw dijalanan gak sendirian dan gak bakal takut akan menjadi pria kesepian saat vespa nya mengalami masalah. Ada yang unik dalam bersosialita dengan vespa, ketika ada masalah dijalan baik diri kita ataupun orang lain, wajib ditolong dan apabila kita punya sparepart yang dibutuhkan memang harus diusahakan dikasih ke orangnya tapi ini sih kembali ke jiwa sosial masing-masing, kalau perhitungan bakalan duitin sparerpart yang udah dikasih tapi kalau orangnya iklas bakal bodo amat yang penting vespanya hidup dan pemiliknya kembali senang. Saat gw di storing sama anak-anak vespa, gak ada yang mau gw kasih duit sekalipun untuk membeli rokok padahal udah setut vespa gw cukup jauh sampai bengkel, wah terenyuh banget, bahkan gw ajak ngopi juga ga mau. Beberapa teman-teman gw yang menggunakan vespa juga begitu, busi atau kabel kopling pernah dikasih sama orang lain, ketika di kasih duit malah kabur dan ada juga yang marah sambil bilang “gak usah mas, kita pengguna vespa saling tolong bukan buat jual sparepart”

Ya begitulah sedikit kisah atau tulisan gw yang fun banget pakai vespa, walaupun sebenarnya vespa gw masih ada PR nya seperti rangka vespa yg udah karat bahkan sudah ada yang patah, rumah kopling bocor sehingga olinya ngucur dan terakhir rapihin bagian kepala lampu utamanya biar gak klotok klotok saat melewati jalan rusak. Awal-awal pakai vespa emang capek banget berasa pegalnya sampai ke pantat, tapi seminggu gunain jadi biasa malah lebih enak dari gw pakai si Beat Putih dalam urusan kenyamanan, kalau urusan ngebutnya jangan ditanyain hahahaha….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s