Under Posesive

Posted on

Lagi search temen di facebook eh ketemu teman lama, lebih tepatnya sih bekas partner kerja di perusahaan cat dulu gw pernah kerja. Mukanya kaya bunga citra lestari Cuma rambutnya mirip gadis sunsilk, beuh semua cowok yang menatapnya akan tergila-gila deh. Gw? Ah enggak deh, hahaha udah tahu sifatnya kaya apa malah bakalan lebih sering berantem di kubikal kantor bareng dia. Disaat itu gw memang harus bekerja berdua bareng dia, apapun tugasnya, mirip pasangan yang dipaksa untuk bahagia dalam bekerja, diluar jam kerja kita lebih suka berantem karena hal sepele tapi gw lebih suka ngetawain dia karena suka ngejelasin hal yang absurb seperti :

Presdir kantor gw nanyain dia soal hobi kesukaannya dan dia menjawab “I Love swimming.. pool” ya kalau diartikan “aku cinta kolam renang” mungkin dia suka datang ke kolam renang sambil melihat air yang beriak tanda tak dalam sambil merenung nasib.

Bos gw nanyain dia kenapa baru datang ke ruangan meeting dan dia menjawab “maaf bu, saya abis beli sarapan siang” nah ini trend baru, sarapan sekarang bisa masuk kedalam jam makan siang. Mungkin maksudnya makan siang, bukan sarapan.

Atau pas gw suruh nyari artikel tentang budidaya keong racun dan dia menjawab “gw harus nyari dimana fik? Gak ada perpus disini” oh god.. sepertinya penemu google akan sedih mendengar dia berbicara dan merasa ciptaannya sia-sia buat gadis itu. Gw menjawab “woi.. internet kan udah ada google, lu cari lah”, dengan tampang polos dia bertanya “gimana caranya?” ha… rasanya pengen meluk sang penemu google sambil berkata ‘thanks friend, your failed’ gagal memberikan kemudahan cara mencari sesuatu di google.

Ada hal unik yang baru pertama kali gw temuin pada dirinya, yaitu hubungan pacaran yang gak biasa, dalam hal ini gw sebut dengan hyper super over protective. Kalau ada sesi kosong dia suka cerita soal hubungan percintaan yang telah terjalin selama 4 tahun, wow 4 tahun… bentar lagi lunas donk (kredit motor). Cowoknya ini unik bro, protektif abis, kemana pun dia berada harus lapor, bahkan ketika dia sampai dikantor bukanlah tombol power komputer duluan yang akan dia tekan, melainkan tombol telepon untuk menghubungi sang kekasih, estimasi waktu dia menelpon hanya untuk memberikan kabar “aku sudah sampai dikantor” bisa memakan waktu sekitar setengah jam. Dia juga gak boleh bareng sama teman sekantornya, harus naik jemputan atau taksi, gak boleh diboncengin motor sama siapapun karena nanti rambutnya ditempelin debu-debu intan. Ah tapi beberapa kali dia nebeng mobil gw buat berangkat atau pulang kantor :p dan itu dia harus bohong lho, kalau dia jujur bareng sama gw, sudah pasti si cowok minta nomer gw terus maki-maki gw deh, wtf.

Untuk urusan pekerjaan seperti dinas keluar kantor pun dia harus ijin sama cowoknya, kalau gak boleh ya gak boleh,gilak, mungkin saham kantor kami sudah dibeli olehnya. Bahkan dia bisa menolak mentah-mentah kunjungan kerja wajib ke Jogjakarta hanya karena cowoknya melarang, gokils dan hal inilah yang akhirnya dia dipecat bro. Ada satu peristiwa dimana saat itu hujan deras melanda daerah cibitung, saat itu kita berdua lagi lembur, gak Cuma berdua sih ada beberapa pekerja yang memang masih lembur. Disaat gw mau pulang, gw ngajakin bareng dia karena memang gak ada barengan lagi kecuali dia mau naik motor hujan-hujanan sama yang lain dan sisa mobil gw yang nganggur ke arah bekasi, sisanya mobil truk nganterin cat. Sayangnya dia galau, karena udah terlanjur ijin sama cowoknya kalau dia mau bareng gw, malah jadi berantem dia sama cowoknya katanya sih lebih baik dia kehujanan jalan kaki dari pada pulang bareng sama cowok lain. Mungkin dimata si cowoknya, semua pria adalah penjahat macam film the anarchy atau takut kalah ganteng sama gw yang mirip pemeran utama film GGS (Ganteng Ganteng Seringgaler). Walaupun begitu, dia tetep bareng sama gw dengan dalih pulang dengan taksi, tau aja mobil Timor gw emang kaya taksi bandara hahahaha.

Protektifnya si cowok tidak hanya didunia nyata saja, didunia maya pun dia bergentayangan lho. Kalau kita add si cewek maka akan satu paket dengan si cowok yang tiba-tiba nge-add kita. Jangan harap kita bisa komentar distatus si cewek, karena beberapa menit kemudian komentar kita akan lenyap atau kita diblokir. Temen gw si riki pernah coba iseng kirim inbox ke dia, alhasil terjadi keributan didunia maya antar akun facebook.

Gw berpikir,ada ya cowok protektif kaya gitu, layaknya udah menjadi suaminya dia, bahkan melebihi dari yang namanya suami. Gw sebagai cowok gak pernah kaya gitu, karena setiap manusia memiliki dunia nya masing-masing yang gak selalu ada pihak lain ikut campur. Partner gw ini justru malah gak nyaman tapi anehnya dia bisa bertahan dan sampai detik ini mereka akan melangsungkan pernikahan, wuih gw masih inget tuh kalimat yang pernah dia ucapin “fik, kalau gw nikah gw ada janji ma cowok gw, gw gak boleh kerja, dirumah aja, gak boleh keluar rumah juga” wuih bete amat haghaghag itu istri apa peliharaan.

Ya macam-macam gaya percintaan seseorang, ada yang kalem-kalem gak protektif malah gak suka si ceweknya, kesannya gak ada sosok cowok yang cemburuan. Mirip mantan gw yang benci banget liat sifat gw yang ga galak, dia pengen banget liat gw kaya Sanosuke yang tiap ngomong bentak-bentak atau berantem sama cowok lain yang berani ngeliat dia dengan mulut berliur,ha… gw bukan tipe cowok begitu. Oke lah kalau para cowok memiliki rasa cemburu yang berlebih kepada pasangannya, tapi kalau dari segi psikologis si pasangan kemungkinan besar akan berdampak buruk. Kenapa gw bilang akan berdampak buruk? Karena secara gak langsung si cowok udah merenggut kehidupan pribadinya.

Setiap orang dilahirkan memiliki tujuan hidup, kita punya cita-cita, harapan dan keinginan yang akan kita rasakan saat masih hidup terutama saat masih muda. Namun bagaimana rasanya jika segala keinginan dalam hidup kita di singkirkan begitu saja seiring munculnya ego dari pasangan, mengejar impian pun akan di jegal oleh ke posesifan pasangan dan sebenarnya orang tua kita sendiri gak melarang kita mengejar segala impian tapi akhirnya kita berhenti mengejar mimpi itu dengan alasan ‘udah gak minat lagi’. Ngaku deh, para cewek atau cowok yang ditanya sama orang tua nya ‘kok kamu gak jadi main sama temennya’ atau ‘kenapa kamu berhenti ikut kursus?’ pernah menjawab dengan kalimat seperti ‘aku udah gak minat lagi mah’ atau ‘lagi malas pah’ sembari menekukkan wajah berlabelkan Bete. Secara gak langsung kalian sudah menaikkan derajat pasangan diatas orang tua.

Gw sering banget denger temen gw batal main atau batal ikut jalan-jalan karena dilarang pasangannya, sedangkan orang tua nya sih oke-oke aja gak masalah selama pulang tepat waktu dan dalam kondisi utuh. Pernah juga denger temen gw yang lain batal kuliah diluar kota, padahal tempat kuliah yang dia akan singgahi merupakan tempat favorit dia melanjutkan menimba ilmunya namun dibatalkan karena pasangannya gak memperbolehkan, lucunya temen gw akhirnya nyesel karena mereka putus sedangkan temen gw udah ga bisa kuliah lagi di tempat impiannya akibat usia nya habis dipakai buat mengikuti kemauan ego sang pacar. Miris ya, baru jadi pacar aja sudah ngatur-ngatur kehidupan orang sampai-sampai menggagalkan rencana kehidupannya, kecuali memang sudah menjadi suami yang memang sudah kewajiban mematuhi segala perintahnya sesuai yang diajarkan didalam Agama. Eh gw nulis blog dengan artikel begini ada yang bereaksi keras lho, katanya gw gak sayang sama pasangan dan gak punya rasa takut kehilangan. Ah salah tuh kalau mikirnya begitu, justru gw salah satu cowok yang mendukung segala impian pasangan dan gw ga mau jadi penghalang ataupun menjadi sebuah alasan kenapa dia gagal meraih segala keinginan hidupnya.

Rata-rata cowok yang sering ngekang segala kehidupan si cewek punya sifat egois lho, dia sendiri malah gak pengen di kekang dan akan berontak jika diberikan keterbatasan dalam pergaulan atau kehidupannya, gak enak kan. gw sih ketawa aja waktu temen gw ini curhat kalau cowoknya ketauan jalan sama cewek lain, nonton bioskop tanpa izin dan filmnya romantis ada adegan esek-eseknya. Ya gw sih Cuma ketawa aja sambil berkata “salah lu sendiri, ngapain lu nurutin kemauan cowok lu, suami lu bukan pake acara nurut di kekang lu kemana-mana, akhirnya cowok lu sendiri yang melakukan tindakan menikung” , dia terdiam lalu menangis sambil melukin gw dari samping. “tapi fik dia kan nanti jadi suami gw…” pernyataan yang cukup percaya diri ya. Gw pun bertanya pada dia “lu bisa tau nanti dia jadi suami lu dari mana?”, melepas pelukan lalu menatap nanar ke muka gw sambil berkata “ya gw ga tau, tapi gw yakin dia jadi suami gw dan harus”. Dengan wajah mirip winne the pooh gw bertanya “emang lu udah hamil?”. Plak… paha gw di pukul tangannya lalu dia melengos toilet kantor buat ngapus muka sedihnya.Temen gw ini terlalu yakin dia jadi istrinya dan dia sangat mengikuti permainan posesifer cowoknya, tipe cewek yang memang menilai dia sayang atau tidaknya dari sikap posesif si pasangan. Kalau nantinya dia akan menjadi pasangan pernikahan ya Alhamdulillah banget, tapi kalau mereka batal naik ke pelaminan pastinya ada rasa penyesalan terdalam dan dia akan sedih kenapa waktu masih muda dia jarang menikmati hidup.

Menurut gw seorang manusia harus menikmati masa mudanya tanpa harus diganggu siapapun, karena lu semua bakal ngerasain tua dan gak oke banget kalau nakalnya saat muda baru dirasakan saat berusia senja. Gak mungkin kan saat lu udah berusia senja baru nikmatin ketawa ketiwi di sevel bareng temen, atau hangout ke dufan teriak-teriak kegirangan, atau jalan-jalan keliling kota di Indonesia bareng sohib sedangkan temen-temen lu yang lain udah fokus banyakin pahala buat bekal diakhirat bahkan udah ada yang dipanggil duluan sama Tuhan. Buat para pasangan, sadarlah jika kalian tidak perlu mengkandangkan kehidupan seseorang demi menjaga cintanya, karena cinta itu perlu kejujuran, kesetian dari diri sendiri bukan terpaksa ataupun dilatih setia. Kalian bisa menikmati hidup bersama dengan kegiatan masing-masing, kalian bisa saling mengenal pergaulan masing-masing hingga terjadi persahabat jaringan (kenalan temennya dia, dia kenalan temennya lu) bisnis pun akan lancar dan gak ada selimut kecurigaan dalam hati kalian.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s