Kasih tak sampai

Posted on

Gw adalah cowok yang ga sempurna dalam hal percintaan, pada masa-masa menikmati dunia remaja sudah beberapa kali gw melakukan penembakan (pernyataan) cinta kepada kaum hawa dan seluru amunisi gw tidak 100% mengenai sasaran secara tepat, ada yang meleset, tertolak bahkan ga jadi nembak (keburu tau itu istri orang). Gw juga ga merasa tampan seperti george clooney ataupun seromantis advent bangun (hahahahaa..) Tapi dengan modal gw bisa memberikan kenyamanan terhadap siapapun yg beerada disamping gw maka gw akan percaya diri gw bisa mendapatkan hatinya. Dari beberapa wanita yang berusaha buat gw curi hatinya, hanya beberapa saja yang klepek-klepek hingga akhirnya menjadi milikku hehehehehhe (ketawa licik). Ga perlu malu untuk ungkapkan cinta kita kepada lawan jenis, justru memalukan jika kita ungkapkan hal yg manis dan romantis kepada sesama jenis sambil berpelukan serta bergandengan tangan.

Kali ini gw mau menulis kisah-kisah pengalaman gw dalam menembak wanita, gw awali dengan kisah gw menembak seorang cewek waktu jaman SD, cinta monyet kalau kata orang dewasa tapi dari sinilah kita bisa melihat potensi pendewasaan diri (tsaaah….). Waktu jaman kelas 6 SD gw menyukai seorang cewek bernama Linda (bukan nama samaran), sebenarnya gw udah suka sama makhluk satu ini sejak kelas 4 SD lho… Alasan gw suka sama dia karena dia pintar dan putih, pada waktu itu gw ga ngerti apa yg dimaksud dengan cantik, bagi gw kalau ada cewek pintar dan putih adalah seorang bidadari. Linda termasuk cewek yang rajin sekolahnya, selalu juara 1 di kelas dan nilai raportnya gak pernah ada nilai 7 nya. Sedangkan gw adalah cowok culun berambut belah pinggir dengan langganan juara 2 atau 3 saat pembagian raport.

Gw suka ngeliatin si Linda secara diam-diam kalau sedang berada di kelas, bahkan gw suka ngikutin gerak geriknya dan yang paling sering mengikuti gerak dirinya kalau sedang minum. Saat dia mulai mengambil botol, maka gw juga ikutan mengambil galon dan kita sama-sama minum diwaktu yg bersamaan. Menurut gw itu adalah hal yang paling romantis hingga akhirnya perilaku gw yang menyimpang itu ketahuan juga oleh dirinya dan dia hanya tersenyum. Rumah gw sama rumah linda juga gak jauh, hanya beda ketua RW saja namun gw jarang kerumah dia kalau ga penting-penting banget. Salah satu cewek di kelaas gw yang bernama Fitria sering juga kerumah gw sambil menunggu bapaknya pulang, dia sangat sayang banget sama bapaknya, gw masih inget tiap malam si fitria berdiri diportal komplek deket rumah gw sesekali mengintip ada gw apa tidak, jika terlihat sekelebatan bayangan gw, maka dia akan memanggil gw buat nemenin dia ngobrol sampai bapaknya datang tapi yang membuat gw sedih, bapaknya meninggal waktu fitria duduk di bangku SMP karena terkena penyakit jantung.

Back to Linda, mungkin karena gw kebanyakan menonton film sinetron tersanjung dan bias-bias cinta, gw terinspirasi untuk menembak si Linda agar linda mau mendekati gw dan bersama-sama menguasai dunia. Awal pendekatan gw rajin sekali kerumahnya tiap malam-malam ganjil, bahkan saat bulan Ramadhan gw sering sholat tarawih dideket rumahnya padahal masjid deket terdekat ada dibelakang rumah gw persis, tapi ini demi cinta bro, sholat di istiqal pun bakal gw lakuin kalau dianterin bokap. Main kerumah linda bukanlah hal yang mengasyikan karena adeknya yang bernama pepen lebih mirip tazmania devil, tiap gw dateng selalu dilempari apapun yang ada didekatnya bahkan berani menggigit tangan gw sambil teriak “kamu lezat sekali kakak…nyam…”

Beban mental yang berat seperti itu akhirnya membuat gw runtuh, walaupun gw beranikan bilang “aku suka kamu lin” saat jam pulang sekolah tapi dia hanya membalas “iiiih… Lucu deh kamu” sambil menyubit pipi gw dengan gemas dan dia berlalu tanpa pamit. Ya hanya seperti itu saja tanpa ada kejelasan gw ini diterima atau ditolak. Sekarang sih dia udah berkeluarga, menjadi istri seorang pengusaha sukses.

Kedua
Kisah penembakan kedua waktu gw duduk dibangku kelas 1 Smp, sbenarnya hanya mengikuti trend teman sebangku memiliki pacar. Teman sebangku gw seneng banget nembak cewek, diterima lalu ga lama putus, menurut dia ada sensasi yang ga pernah dia temui didunia, mungkin benih-benih playboynya sudah mulai tumbuh sejak dini. Temen gw mencoba nembak seorang cewek yg bernama syahla dengan cara menaruh surat cinta (isinya surat + pas foto 2×4) kedalam tas nya dan berharap si syahla membacanya dengan khusyuk serta terkesima dengan bonus foto temen gw. Gw juga ga mau kalah, target gw bernama Santi, cewek dengan gaya khas solo, kulit sawo matang dan manis dipandang, dia jadi idola ke 4 dalam ajang cewek terpaporit dikelas 1/11.

Nembaknya kali ini memang ga menggebu gebu, apalagi gw baru putus sama pacar pertama gw sebulan lalu, jadi ada trauma psikis takut kejadian serupa terulang kembali. Penembakannya cukup sederhana, hanya ngungkapin perasaan setelah para perjaka dikelas pulang dan ruangan sepi. Gw menahan santi untuk tidak beranjak karena ada sesuatu hal yg penting untuk dibicarakan berdua. Pojokan kelas menjadi saksi bisu adegan gw nembak si santi dan gw yakin ini adalah cara nembak cewek paling sederhana tapi cool. Dengan tatapan nanar, santi berkata “ada apa fik? Tumben lu ngajak gw ngobrol berdua”, lalu dengan apa adanya gw menjawab “Jadikan Aku Pacarmu, kan kujaga selalu indahmu”. Mukanya bermerah bagai lampu traffic light dan sambil ketawa kecil dia berkata ” ah elu, ada2 aja, maaf ya fik gw ga bisa,mau serius belajar dulu hehehehee “, gw dengan wajah tabah berkata “okee gapapa kok san” masing-masing berwajah datar. Kesalahan gw kali ini ialah gw terlalu ekstrim karena gw ga pernah beri dia perhatian atau kenyamanan apapun, ngobrol juga jarang apalagi duduk berduaan, wajar kalau dia menolak gw dan gak wajar kalau gw diterima.

Ketiga
Duduk dibangku kelas 2 SMP dan gw masih jomblo, gw belum berhasil mendapatkan target yg gw inginkan hingga sampai pada titik cerah penemuan ketika gw diangkat menjadi wakil ketua kelas dan ketuanya seorang cewek ‘cukup’ gemuk, putih, cantik dan berambut keriting. Entah kenapa gw suka sama ketua kelas gw sendiri, kemungkinan besar karena dia sangat ramah serta selalu tersenyum kepadaku, mudah2an senyumnya bukan berarti “enak juga nih cowok gw makan” . Karena kita berdua mempunyai ikatan dinas sebagai ketua dan wakilnya, maka gw akan selalu diskusi dengan dirinya. Dia beberapa kali menggoda gw dengan kalimat “eh cewek lu cemburu kagak?”, dan gw bosan menjawabnya dengan “gak kok, cahyono orangnya ga cemburuan”.

4bulan gw berinteraksi dengannya akhirnya gw mencoba menyatakan cintanya lewat surat, ajakan nonton di bioskop film ‘jelangkung’ sepertinya pas banget untuk digelar. Sayangnya, undangan kencan itu ditolak olehnya dengan alasan takut menjadi lebih dari sekedar teman. Setelah gw usut ternyata si cewek ini sudah memiliki pacar kakak kelas, cowoknya itu merupakan satu-satunya anak smp 12 yg bagi gw punya keanehan. Gw sering liat tuh cowok berangkat pulang sekolah sendirian, rambut agak gondrong model the beatles (berponi) mirip jamur. Tas selempang bahan jeans kumel, sekumel baju dan celananya tapi arah tempat tinggalnya merupakan daerah orang berduit (komplek bank). Fakta lain yg mengejutkan, cowok tersebut ditakuti segala lapisan pemalak, baik pemalak sebaya maupun anak SMA, entah kenapa dia sangat disegani bahkan orang lainpun malas berinteraksi dengan dirinya.

Keempat
Duduk dibangku kelas 3 membuat gw tertarik dengan cewek sekelas yg bernama Lisa, cewek putih tinggi dengan rambut yg sering ia kuncir kebelakang. Entah kenapa kalau gw liat dia seperti melihat artis Dina Olivia. Gak mau mengulangi kesalahan sebelumnya, gw banyak belajar cara mendekati seorang cewek lewat pelajaran biologi di televisi, dimana saat itu ada episode perkawinan burung di kepulauan Galapagos. Burung tersebut harus bernyanyi sambil menari-nari didepan gebetannya dan berharap si betina akan mau dikawinin dengan si jantan, tentu cara ini berbeda dengan ayam kampung yg main tindih betina nya tanpa babibubebo. Setiap ada kesempatan gw mendekati si Lisa, misalnya saat jam istirahat atau dikelas sedang tidak ada guru. Saat itu tingkat kepedean gw maksimal sekali dan gak peduli temen-temen gw acapkali mencemooh apa yg gw lakukan saat itu.

Ketika pedekate gw cukup untuk memulai penembakan, maka gw mulai melakukan cara bagaimana menembak Lisa dengan cara yg berlogika. Saat dia berada di jadwal piket bersih-bersih kelas, otomatis dia akan berangkat pagi-pagi untuk membersihkan kelasnya bersama teman-teman seperjuangannya, nah.. Gw akan berangkat pagi-pagi juga untuk menyatakan cinta monyet gw kepadanya. Rencana gw sudah tepat, lisa sudah didepan kelas sambil menyapu tinggal gw nya yang eksekusi doi untuk  berkata “aku padamu”.. Gw coba dekatin dia perlahan karena kalau gw deketin dia tergesa-gesa akan menimbulkan kecurigaan gw bakal menculiknya.

Sambil menatap matanya dan menyapanya gw langsung berucap “sa.. Gw suka sama lo sa”. Anehnya dia ga terkejut, wajahnya datar biasa saja seperti mendengar pedagang tahu “mbak tahu mbak, rasa cinta tahunya mbak” . Ga ada ekspresi terkejut apalagi tidak percayaan, pokoknya datar abis dan dia menjawab kalimat gw dengan “iya.. Gw juga.. Hehehheee” sambil terus menyapu kelas. Gw langsung menaruh tas di meja dan lari kekantin membeli sarapan. Setelah kejadian itu gw selalu berfikir apakah ada yang salah dengan cara gw mengungkapkan perasaan, sampai jam pulang sekolahpun dia tidak berubah, seperti tidak ada kejadian apapun tadi pagi. Masa gw nanyain lagi “eh mau ga jadi cewek gw ?”, gila aja brur.. Harga diri gw sebagai cowok yg jago melempar upil ini mau ditaruh dimana?.

Seminggu berlalu, tidak ada kepastian dan gw langsung berasumsi jika gw ditolak mentah-mentah. Hingga akhirnya si lisa jadian sama ketua kelas gw, secara jujur gw ga setuju dengan ikatan kisah kasih mereka,seperti kopi susu dan kakak adek. Lisa tinggi putih sedangkan cowoknya item kelam pendek dan suka cengengesan ga jelas. Ketidak setujuan itu gw ungkapin ke novelia, salah satu sahabatnya si Lisa dan gw mendapatkan fakta bahwa :
– lisa jadian karena gw ga serius nembak
– lisa jadian karena kasian si cowok sering nembak
– lisa sebenarnya nerima tembakan gw
– lisa lagi ga enak badan saat gw nembak dia
– lisa jaim dan maluan
Okeh sekali lagi gw ga bisa baca situasi yg akhirnya merugikan gw sendiri. Haghaghaghag, tapi biarpun lisa jadian sama si cowok itu, kalau dikantin atau kita makan diluar sering bgt traktir gw lho.

Kelima
Lagi pedekate sama temen kuliah tapi udah langsung ditolak karena gak suka cowok kurus dan tinggi.

Keenam
Ini sejarah yg cukup membuat gw malu, dikisahkan gw mempunyai target yg menurut gw doi itu cakep, pipinya tembem sperti pantat bayi, rambutnya pendek dan postur tubuhnya tinggi. Dulu jaaman kuliah gw ga akrab sama dia, padahal pernah juga sempet mau gw deketin waktu jaman kuliah tapi urungkan niat karena temen deket kuliah gw sudah berhasil duluan mengambil hatinya. Namanya mirip merk permen karet jamaan baheula, kalau ngomong lucu suka ada badutnya dimulut. Sekitar tahun 2010 gw mencoba deketin dia berhubung dia juga sudah putus sama temen gw jadi ya sah sah saja gw mencoba ambil hatinya.

Berawal dari makan bareng di pizza hut rame-rame, terus main game di taimzon hingga akhirnya gw menemukan chemistry. Gelagat gw suka sama dia sih sudah terendus lama, bahkan 1 kampus pun tahu sehingga kita malu2 kucing saat berpapasan. Singkat cerita, gw mau nembak dia di kebun raya bogor biar terkesan acara nembak gw itu go green. Sebuah mobil carry menjadi saksi kita jalan-jalan bareng, ada 5 orang berangkat menuju bogor. Sayangnya gw ga jadi nembak dengan alasaan keamanan, gw ga dapet situasi yang nyaaman gara-gara gw kebanyakan sop buntut hingga kepala gw pusing (kolestrol).

Gw ga sampai disitu aja, gw dikenal ga pantang menyerah soal cinta dan seminggu kemudian gw memberikan dia boneka sapi kecil yg berisikan surat cinta alakadarnya. Gw yakin surat nya dibaca walaupun sudah seminggu pula ga ada balasannya, pasalnya gw takut surat yg gw selipin jatoh dijalan dan dieker-eker ayam. Dugaan gw salah karena dia membalas surat gw via sms yg berisi penolakan, kecewalah gw dengan apa yg gw baca tapi gw sadar kalau dia sebenarnya memang udah punya pasangan. Kegagalan tersebut gak membuat gw isin sama dia, malah kita makin dekat ibarat sepupu dan paman. Kita sering sms-an & ngobrol ngalor ngidul ditelpon, malah ada salah satu moment dimana gw sedang kumpul sama temen lalu dia sms “fik.. Gw lapar, didepan gak ada yg jualan” naluri ksatria gw berkobar, gw bawain deh besek kue-kue yang ada diacara temen gw, dia pun senang. Hingga akhirnya gw mencoba menembaknya lagi tapi tetep ditolak karena dia mau menikah dengan cowoknya meskipun baru rencana beberapa tahun kemudian nikahnya. Gw juga sempet kenalin dia ke orang tua gw pas wisuda, hanya pengenalan yang membuat nyokap gw salah paham tapi akhirnya mengerti kalau gw sama iyos sahabat dekat berlainan jenis kelamin.

Kalau dipikir-pikir Tuhan sedang memberikan teka teki siapa jodoh gw, ga diterima saat pedekate ya jangan maksa sampai nembak 2kali karena itu yg namanya bukan takdir lo sama dia. Malah yg dikira tidak akan berjodoh karena tidak pernah berkomunikasi malah menjadi pasangan hidup hehehehee. Manusia memang bisa memilih akan dengan siapa dia hidup namun Tuhan yang menentukan dengan siapa layak jadi pendamping hidup kita nanti. Banyak pembelajaran dari kegagalan, karena kegagalan adalah guru yg terbaik,artinya bila seseorang gagal terus berarti dia banyak gurunya.

4 thoughts on “Kasih tak sampai

    ridwan said:
    1 September 2014 pukul 2:49 am

    lucu… tulisan nya… =))

    keep write…

      Tawvic responded:
      1 September 2014 pukul 3:48 am

      thanks sudah mampir ya

    Priyanto Tamami said:
    14 November 2014 pukul 1:45 am

    Om.. dikau nulis buku saja om.. bahasanya udah dapet banget..

      Tawvic responded:
      23 November 2014 pukul 7:54 am

      wkwkwkw malu om, masih newbie…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s