Ketika Cinta hanya untuk dirasakan

Posted on

Pernah gak sih ngerasain sebuah perasaan yang dinamakan cinta? Pasti kalian sudah pernah mengalaminya walaupun kalian tidak tahu pasti bagaimana rasanya itu tapi menurut gw secara garis besanya perasaan cinta itu adalah nyaman dan bebas. Nyaman disaat kita berada didekat orang yang kita cintai dan bebas mengungkapkan sesuatunya (mau ngelucu, mau marah, mau ngedumel gak canggung), seperti itulah perasaan gw dengan seseorang wanita dan sayangnya gw baru tahu kalau perasaan itu yang dinamakan cinta, telat untuk mengetahuinya padahal perasaan itu sudah ada sejak jaman SMA tapi gw pribadi gak tahu itu apa namanya.

Dalam hidup gw hingga berumur 26 tahun ini, rasa-rasanya baru sama dia saja perasaan gw seperti itu, perasaan dimana gw tenang, nyaman dan pokoknya selalu happy bahkan walau Cuma ngobrol lewat sms atau telepon rasanya itu bahagia sekali. Terlihat dari dirinya memang tidak ada yang sempurna tapi jika gw melihat dari perasaan dia itu sangat sempurna buat gw dan gw mempertahankan perasaan itu selama 8 tahun lamanya. Anehnya dalam satu bulan pasti ada 2 hingga 4 kali gw memimpikan dia dengan rata-rata memiliki kisah mimpi yang sama, gw mencari-cari alamat rumahnya dan ketika gw berhasil menemukan rumahnya ada perasaan bahagia walaupun sebenarnya gw sudah tahu letak rumahnya secara alam nyata tapi di mimpi gw selalu ingin tahu dimana rumahnya berada. Rasanya mirip banget ketika gw berada di jogja dan ingin makan batagor bandung, ketika menemukan tukang jualannya ada rasa bahagia dan lega luar biasa bukan kepalang.

Kisah awalnya …..

Di pertengahan tahun gw berada di bangku kelas 2 SMA, secara tidak sadar gw sering melihat dia lewat begitu saja didepan tongkrongan gw dan temen-temen sepulang sekolah. Makin lama makin penasaran karena tas merah yang dia gunakan lebih besar dari punggungnya sehingga mirip sekali dengan kura-kura hahahaha. Oh iya gw belum gambarin sosoknya ya ?, dia ini seorang cewek berambut panjang, putih karena keturunan chinese, kurus, tingginya sepundak gw kira-kira 168 kali ya. Ciri-ciri paling gampang gw ingat yaitu ada gigi depannya yang menguning (entah jarang gosok gigi atau memang begitu tapi gak kuning kaya biji jagung kok). gw yang semasa SMA suka banget nongkrong di loteng kelas lantai 2, duduk-duduk dipinggir sehingga kalau ada temen yang gak suka sama gw bisa dengan mudah ngedorong gw kebawah .  kebetulan kelas dia berada diseberang bawah dan duduknya berada tepat dipinggir jendela sehingga gw bisa melihat dia secara jelas keadaan kelas 1. Gw juga baru tahu dia itu kelas 1, gw kira dia kelas 2 juga sepantaran sama gw ehehehe.

Perasaan penasaran muncul disaat ada scene dimana gw sama dia sama-sama beli gorengan di kantin, waktu itu dia sama temennya berdua sedangkan gw single buyer (pembeli sendirian), gw kepengen beli tahu goreng yang ternyata sisa satu tapi ternyata dia juga mau beli karena tangan dia sama tangan gw sama-sama melesat ingin mengambil tahu itu tapi gw langsung reflek mendaratkan tangan ke tempe goreng agar dia bisa mengambil tahu itu. Gw langsung tahu kalau tangannya menuju tahu goreng bukan ke penggorengan, mengalah sedikit biar gak ada adegan rebutan gorengan terus sok-sok’an ngalah karena dia wanita. Mungkin karena dia tahu gw juga menginginkan tahu itu dia lalu berucap “kakak tadi mau tahunya ya?” gw Cuma menjawab dengan geleng-geleng kepala kaya celeng.

Sejak saat itu gw jadi kepikiran tahu goreng tersebut, kenapa tahu itu tidak jadi milikku seutuhnya ah… sebenarnya bukan masalah tahunya tapi senyum tipis gadis itu yang membuat gw punya perasaan aneh.  Entah kenapa gw jadi suka curi-curi pandang saat dia melintas atau kadang gw celingak celinguk sebatas ingin melihat dirinya atau tidak, pokoknya jadi gak jelas gitu deh. Disaat gw duduk di bangku kursi guru bp tiba-tiba terbesit ingin tahu berapa nomer telponnya agar gw bisa sms-an untuk berkenalan. Gw termasuk tipe cowok yang ga bisa berkata-kata terhadap cewek yang bikin gw penasaran, kalau sama cewek yang gak ada perasaan apa-apa sih gw berani ngomong, masa iya gw sampai gak bisa ngomong didepan ibu-ibu penjual gado-gado.  Untuk meminta langsung nomer teleponnya ya tidak mungkin, akhirnya gw menyuruh teman gw untuk meminta nomer hapenya lewat temannya cewek itu yang tidak lain adalah sepupunya temen gw. Setelah gw mendapatkan nomer teleponnya, pada malam itu juga gw langsung sms dia untuk berkenalan dan gw memakai identitas ‘van auger’ karena nama itu adalah salah satu tokoh penjahat di komik one piece yang memiliki kemampuan menembak jitu berharap gw bisa menembak perasaan secara tepat tapi pada saat itu gw gak tahu itu perasaan adalah perasaan cinta, hanya sekedar penasaran atau keinginan berkenalan.

Gw jadi hobi ngerjain dia lewat sms, setiap gw sms di sekolahan, dia pasti ketoilet karena letak toiletnya berada di seberang kelas gw dan coba-coba miskol gw tapi gak gw angkat. Penasarannya tidak sampai situ saja, bahkan dia nanya2 ke temen-temen sekelasnya barangkali kenal dengan nomer yang menerornya, salah satu temennya merupakan anak didik pramuka gw dan dia tahu nomer itu tapi dia diem aja gak mau kasih tahu ke dia kalau nomer itu milik gw, malah anak didik gw yang ngasih tahu ke gw kalau dia penasaran. Akhirnya penyamaran gw kebongkar saat gw lagi nongkrong2 sama temen-temen gw dideket kelasnya dan tiba-tiba ada yang miskol, ternyata dirinya yang miskol-miskol gw dan jelas saja gw ketahuan karena dia menatap gw sambil memegang hape dan gw menatap dia didalam kelas sambil tersipu maloe.

Malam harinya gw ngakuin kalau selama ini gw yang sms dia, tapi ya sekedar gw penasaran dengan tas besar merah seperti kura-kura itu. Hampir tiap malam gw sama dia sms-an walaupun tidak seseorang gw sms ataupun telponan dengan pacar gw. Wah lu udah punya pacar fik? Iya gw udah punya pacar jalan setahun kurang. Karena gw punya pacar itulah, gw sadar diri tidak melebihi batas yang namanya penasaran, cukup tahu saja tapi akhirnya gw ketahuan juga suka sms dia. Pacar gw sih gak marah karena tidak ada sms yang aneh-aneh seperti “udah berak belum?, keras gak eeknya?’ sms nya normal aja kok seperti “selamat hari selasa” atau “bekasi hujan”.

Bangkai itu baunya bisa kecium walaupun diumpetin didalam ketiak lho, waktu itu gw memang pengen nongkrong sama temen-temen sehingga gw gak bisa pulang bareng sama cewek gw dan dia paham karena dia juga pengen pulang cepet-cepet tidak mau nongkrong seperti biasa. Ketika di tongkrongan gw melihat cewek itu (mungkin pembaca bakal bingung kalau gw gak namain cewek ini ya, sebut aja namanya Sasha, sedangkan pacar gw namanya vika). Gw ngeliat sasha nongkrong sama cowok juga tapi itu juga gak lama, lalu gw beranikan diri ngobrol sama sasha hingga dirinya naik angkutan umum. Ternyata vika melihat aktifitas obrolan kami berdua, sehingga pada hari esoknya si sasha dilabrak vika secara habis-habisan. Gw pribadi disuruh ganti nomer sama vika, okelah daripada gw berantem terus-terusan akhirnya gw ganti nomer.

Selama 2 minggu gak ada sms dari sasha karena dia gak tahu nomer hape gw yang baru hingga suatu ketika gw sama sasha pas-pasan ketemu dikantin dan dia langsung bilang “kak… nomernya ganti ya?” gw jawab “iya sha< kenapa?” , lalu dia berkata sambil melanjutkan perjalanan “miskolin nanti malam ya” hah…. entah kenapa dia gak kapok dilabrak cewek gw. Gw sendiri tidak miskol nomer gw ke nomer hapenya, walaupun dia terus meminta untuk di miskol, hingga ketemuan di tangga mushola dia teriak “kak, mana nomer barunya, di miskol donk” temen-temen gw langsung teriak ciyeee ciyeee…. topik nakal. Pada malam harinya Gw pun miskolin dia….

Gw nakal guys, gw rubah nama sasha dengan nama cowok yaitu munir, agar gw bisa sms-an dia tapi tetep aja ketauan karena cewek gw hapal nomernya sasha dan kali ini sasha dilabrak menggunakan surat. Mungkin surat itu membuatnya ketakuan sehingga kita berdua udah gak sms-an lagi, kita hanya saling melempar senyum karena gw pribadi juga capek diomelin pacar gw terus. Gw gak ada niat menjadikan sasha pacar atau orang tua angkat, tapi gw seneng aja ngobrol atau komunikasi sama dia hingga gw seperti orang gila saat gw dah gak kontak lagi dengan dirinya.

Hal-hal gila yang secara gak sadar gw lakukan :

–          Mencoret-coret meja, curhat kalau gw pengen ngobrol sama dia

–          Menulis nama dia lengkap di setiap karakter games the sims ataupun counter strike

–          Membuat lagu untuk dia yang berjudul “cinta dan sahabat” lagunya frontal, isi lirik sama judul lagu gak ada hubungannya.

Masih banyak hal-hal diluar dugaan bahkan sampai gw beberapa mimpiin dia, begitu seringnya gw mimpiin dia akhirnya gw berniat sama temen gw bernama andrie buat nyari rumahnya. Andrie menyanggupi permintaan gw buat naik motor berdua nyari rumahnya dengan modal ancer-ancer dari sasha sendiri karena si andrie juga punya nomer telepon sasha dan andrie sepik-sepik mau mampir sebentar sama sodaranya (gw).

Setelah 2 jam mencari-cari rumahnya, akhirnya kita berdua menemukannya, gw gak berani sama sekali berada dideket rumahnya karena masih merasa gak enak dia dilabrak sama cewek gw. Andrie asik ngobrol sama sasha sedangkan gw menatap jauh mereka berbincang dari kejauhan mirip banget deb collector mengincar korbannya. Tapi akhirnya ketahuan juga ketika pas kita pulang dari rumah sasha lalu nyasar, dan pas nyasar kita berdua ketemu sasha, gw masih inget dia marah-marah sama andrie “oh… ini toh sodaranya… ketauan ya bohongin gw lu kak” setelah itu dia buang muka, gw pun tancap gas karena gw udah malu banget. Sejak kejadian itu sudah gak ada ssenyumnya lagi, bahkan kita kalau ketemu serasa tidak mengenal satu sama lain.

Sampai gw lulus SMA kita gak kontak-kontakan lagi lho, hingga gw kuliah pun gak ada kontak-kontakan. Waktu jaman kuliah semester dua gw iseng-iseng membuka buku memo jaman SMA. Secara gak sadar dibulan puasa itu terdapat hari ulang tahun Sasha, jadi terkenang kembali masa-masa indah jaman SMA. Gw udah lama gak denger atau melihat kabar dari dia, mungkin saja gw udah dilupakan sama dia tapi entah kenapa ada rasa keberanian gw pengen kasih dia kado ultah sebuah perlengkapan alat tulis dan ujian lengkap dengan penggaris buat buletin lembar kerja ujian. Hal itu bener-bener gw lakuin, hahaha lucu sih kalau inget-inget soal kado itu dan gw gak kapok dateng kerumahnya pagi-pagi sama si andrie buat nyerahin kado dibulan puasa. Sampai dirumahnya disambut oleh ibunya yang mengatakan si sasha masih bobo manis dikamar, ketika dia keluar menyapa tamunya, dia cukup kaget kalau yang datang mengucapkan ulang tahun adalah gw dan andrie. Dua onggok manusia yang tampan sudah hadir dirumahnya pagi-pagi sekali, menyerahkan kado walaupun mungkin dirinya akan ketawa disaat membuka kado tersebut.

Ada rasa senang serta gimana gitu saat gw duduk sambil melihat dia dan andrie berbincang-bincang sembari menatap wajah sasha yang masih bau kasur. Gw gak tahu kenapa gw ga banyak bicara karena masih ada perasaan gak enak banget soal kejadian beberapa tahun yang lalu, dia sih sesekali mengajak gw ngobrol soal ini itu tapi gw jawab singkat jelas dan gak padat. Diem-diem gw rekam obrolan mereka di hape n-gage gw, siapa tahu gw kangen suara ketawa lucunya sasha dan bisa kembali mendengarkannya kapanpun gw mau. Setelah puas gw melihat sasha, gw sama andri berpamitan karena sudah hampir masuk jam gw harus kuliah. Kata andrie gaya bawa motor gw jadi berubah, berangkat nya ngebut, pulangnya kaya kura-kura bawa beban 5 ton. Apalah itu, yang pasti gw seneng bisa ngeliat dia lagi…

Setelah hari itu kita gak ada kontak lagi, gw hanya berani liat kegiatan dia di friendster, ngeliat komentar-komentar dari temen-temennya hingga melihat koleksi beberapa foto dirinya, ada sih yang gw save as ke flasdisk 128mb gw tapi gak lama hilang kena virus. Jamannya trend facebook muncul, gw mencoba mencari-cari nama dirinya dan hasilnya gw berhasil menemukan dia tanpa kesulitan sama sekali. Mudah-mudahan sih di approve agar gw bisa jalin komunikasi kepadanya, memang di approve tapi setelah sebulan menunggu.

Lulus kuliah dan bekerja di perusahaan swasta, tidak dapat juga gw melupakan dirinya walau tidak separah tahun-tahun sebelumnya, gw masih bisa sadar kalau gw gak bisa menjalin persahabatan dengan dirinya karena mungkin memang kita tidak ditakdirkan tapi rasa penasaran itu akan terus menghantui gw apalagi jika dia selalu hadir didalam mimpi gw menjadi sosoknya sendiri seperti dikejar-kejar oleh kepastian. Gw sendiri sudah 2x berpacaran, sama vika sudah putus karena bunting duluan sama temen sekolahnya dulu, lalu lanjut sama nia dan itu juga gak lama karena merasa gak aman pacaran sama dia, terakhir gw sama vhe. Ketika sama vhe inilah gw bisa kontak kembali sama sasha lewat twitter.

Saat itu gw lagi seneng curhat di twitter soal hubungan gw sama vhe, pacaran sama vhe sama saja pacaran dengan manequin, kemana mana diem gak ada komunikasi secara verbal atau lisan hanya ada senyum, geleng-geleng atau angguk-angguk. Tau-tau sasha nongol mention twitter gw, kaget dan bingung tahu-tahu di mention doi, mulai saat itu timeline gw selama seminggu di isi sama mentionan dia terkadang dia retweet teriakan gw ditwitter, wah udah berasa mirip artis saat itu ahahahaha. Gw memberanikan diri mengirimkan request nomer telponnya, secara cepat dia membalas memberikan nomer hapenya wah inilah awal dari sebuah kisah yang gak terlupakan.

Makan sushi…

Di twitternya gw melihat dia sangat menyukai sushi, ada kepikiran kenapa gak gw mencoba jalan bareng sama dia untuk pertama kalinya sambil traktir dia sushi. Ternyata undangan traktiran gw langsung dibalas ‘iya’, wah betapa cihuy nya nih. Langsung aja dalam seminggu gw bersihin si timor agar tidak memalukan ngajak cewek yang selalu bikin gw happy untuk jalan-jalan. Settingan jalan-jalan sudah gw buat, sehabis lemburan gw jemput doi di kampusnya, sekiranya jam 1 siang gw sudah bisa sampai grand indonesia dan muter-muter nyari tempat makan sushi yang ajibs. Siapin baju terbaik gw agar tidak memalukan jalan sama dia, tentunya minyak wangi dengan aroma singa jantan jangan sampai terlupakan.

Pada sabtu itu, setelah gw lembur setengah hari, gw langsung meluncur dari cibitung menuju pondok gede, keadaan jalan sedikit macet serta terik. Mobil gak berhenti-henti melaju kencang dan sesekali melewati bahu jalan karena gw sadar gw udah telat dan sasha sudah beberapa kali telpon serta sms menanyakan posisi gw dimana, sebenarnya sedikit nyasar ketika mencari dimana letak persis kampusnya berada, mungkin kalau dibangku belakang ada penumpang bakalan mengira gw udah sarap karena beberapa kali gw teriak-teriak “im feel free and so happy today honey….” hahahaha dasar orang yang sedang jatuh hati. Dari jadwal janjian sampai jam 12 siang, malah jam 1 nyampe diparkiran kampusnya, disana sudah berdiri seorang gadis yang ‘mungkin’ membuat gw menjadi pemuja rahasianya. Dia menelpon gw untuk mencari tahu jenis kendaraan gw apa, gw jawab gw bawa lamborgini, eh dia malah langsung tau kalau mobil gw timor haahhaha sial.

Ini pertama kalinya gw sama dia jalan berdua, duduk sebelahan dalam satu mobil dan ngobrol kesana kemari sambil cekikikan. Kita gak ada rasa canggung sama sekali, gw juga sudah mulai lepas landas berbicara apapun yang ada di otak gw, termasuk bicarain cowoknya dia atau cowoknya gw, eh sori ceweknya gw. Sama-sama gak enak mempunyai pacar pada saat itu, entah kenapa kita berdua seperti gak ada dosa membohongi pasangan masing-masing, gw pribadi bilang ke cewek gw ada acara jalan-jalan sama temen, begitu juga dengan dia. Di moment itu gw selalu berharap jalanan ibukota macet, tapi perut memang gak bisa dibohongi kalau kita berdua sudah kelaparan, andai perut gw masih kenyang, gw bakal berdoa untuk menghentikan laju mobil serta waktu agar ada waktu panjang berbincang dengannya.

Sesampainya di grand indonesia, kita saling celingak celinguk kekanan kekiri mencari tempat makan sushi yang enak karena ini pertama kalinya gw ke grand indonesia, sebelumnya belum pernah sama sekali makanya gw bingung cari parkirannya dimana. Akhirnya mendaratlah kaki kita di sushie groove, tempatnya cukup unik satu meja panjang untuk ramai-ramai dan ocha tea nya bisa refill berkali-kali. Gw masih ingat saat itu sasha cerita kalau dia suka sushi tapi benci banget sama telur ikan yang berwarna merah dan persanannya dia ternyata ada telur ikan diatasnya. Dengan gagahnya gw membersihkan telur-telur ikan itu dan menaruhnya di sushi milik gw, dia hanya senyum-senyum sambil natapin gw seperti melihat ikan arwana di akuarium. Ketika matanya menatap tajam kearah wajahku, ada rasa yang belum pernah gw rasain sebelumnya, seperti lega setelah buang air besar namun juga seperti melihat nilai hasil ebtanas yang memuaskan walaupun semalaman tidak belajar. Ah pokoknya gak karuan deh tapi intinya sih gw seneng melihatnya.

Puas makan sushi kita jalan-jalan keliling mall, terus makan eskrim yang harganya bisa buat beli eskrim walls satu gerobak hahaha, untung ada kartu kredit abang gw. Enaknya jalan sama sasha, mau makan apa aja gak protes ‘aku sedang diet’ selain itu selera kita hampir sama dalam hal kuliner. Oh iya si sasha ini biarpun chinese tapi dia tidak memakan babi karena dia muslim, jarang-jarang nemu wanita chinese muslim. Disaat gw jalan berdua melihat-lihat isi mall, sesekali lengan kita saling bersentuhan, jemari gw sesekali menyentuh jemarinya dan wajahnya jadi memerah seperti tomat.

“Kesalahanku, melewatkanmu, hingga kau kini dengan yang lain, maafkan aku.” Tiba-tiba terdengar bait lagu sheila yang berjudul ‘yang terlewatkan’.

Pada hari itu rasanya tidak ingin ada malam yang datang, tidak ingin ada lelah yang menghampiri, serasa ingin selalu bisa bersama dirinya walaupun kita sadar kalau berlama-lama maka tarif parkir kendaraan akan semakin mahal. Pukul 7 malam kita beranjak pulang, disaat pulang mungkin ini hal yang paling gak kita lupakan… gw lupa naro mobilnya di parkiran mana, haiiissh, selama setengah jam kita keliling parkiran dari atas sampai bawah dan ke atas lagi tapi Alhamdulillah dia tidak menggerutu. Wajahnya selalu tersenyum, senyum, dan senyum… sampai saat gw berkata “capek ah sha dari tadi muter-muter gak nemu mobilnya”, entah ada perasaan apa, dia memegang lengan gw sambil berkata “ayo donk kak jgn nyerah, inget-inget aja tadi parkir dimana”. Ajaib, setelah kita saling pandang dan dirinya berkata demikian, mobil gw ternyata tepat berada dihadapan kita berdua, terparkir dipojokan tanpa dosa. Kita sama-sama menghela nafas dan keringat, beruntung asupan makan sore kita tadi sudah bernutrisi dan berenergi sehingga tidak mudah lapar kembali.

Jakarta- bekasi sebenarnya tidak begitu jauh, tapi gw sengaja melajukan mobil tidak begitu kencang, sambil mendengarkan lagu-lagu yang terpurat di head unit cang cing cung kita kembali berbincang-bincang apa adanya, terbahak-bahak sampai lupa pasangan kita dirumah mungkin menunggu malam minggu yang seperti biasanya. Dalam hati kecil berteriak tidak ingin ada malam yang menghampiri, tidak ingin ada ngantuk yang singgah di mata ini. Akhirnya pun gw sampai dirumahnya, rasanya masih pengen ngobrol panjang tapi gw masih rada trauma main kerumah pacar orang lalu pacarnya datang, baku hantam tak terelakan maka dari itu gw segera beranjak meninggalkan rumahnya setelah pastikan dia ngikut lagi gw pulang, lho kok sasha nya ngikut lagi? Ya… gw gak tahu jalan pulangnya, gw lupa sehingga sasha dengan baik hati ngikut gw balik sampai keluar komplek rumahnya dan dia nanti naik becak pulang kerumahnya hehehehe makasih ya sasha.

Ada yang bimbang

Setelah hari itu, kita jadi sering komunikasi, setiap hari dia ngasih gw semangat dalam bekerja, lebih intens daripada cewek gw sendiri ngasih icon senyum di sms nya. Sebulan berlalu gw putus sama vhe, putus karena memang gw merasa kasian sama dia setelah gw baca status fesbuknya dan beberapa cerita dia yang sepertinya pacaran sama gw malah kesiksa dan jadi penyakitan, lebih baik gw mutusin dia agar dia kembali sehat dan gak kesiksa, ada ada aja ya. Disaat gw putus, sasha makin mesra sama cowoknya, saat itu gw udah pake bb dan add pin bb dia, melihat status-status di bb nya bikin gw merasa sakit hati tapi gw ingat nasihat sebuah lagu dari band zimbabwe “jika kau mencintainya, biarkan dia mencintai apa yg ia cintai karena itu kau kan melihatnya bahagia sebab belum tentu akan menjadi hal yang paling bahagia jika bersama dengan dirimu” ya mungkin dia bahagia walaupun gw tahu dia beberapa kali disiksa cowoknya akibat sering mabuk minuman keras serta kasar, ya ampun masih ada aja cowok kaya begitu.

Gw sadar dia punya pacar, sedangkan gw jomblo, kenapa disaat gw jomblo dia tidak jomblo ya hahahaa… tapi dia selalu aktif memberikan feedback soal teriakan gw di twitter. Bahkan pernah ada obrolan yang sebenarnya gw bicara jujur sama dia.

Gw : “makanya cari cowok yang baik, jangan asal tampan, kalau kasar bukan cowok namanya”
dia : “ia sih, tapi ya mau gimana, lagian jodoh gak ada yang tau ya”
gw : “yup, bisa saja gw yang jadi jodoh lu ya hheeehehe….”
dia : “>.< hihihi whos know… “
gw : “gw mau kok”
dia : “mau apa? :p “
gw : “ mau pup dulu hahahahaha” tangan gw berkeringat

Agak bosan juga ketika dia bbm gw selalu curhat soal cowoknya, kenapa gw jadi ajang media curhat wanita yang gw rasakan bahagia berasama gw malah bercerita soal kaum adam lainnya. Cowoknya kasar kaya amplas ukuran 1000, sedangkan gw adalah cowok halus bagaikan sutera. Hingga akhirnya gw dekat dengan salah satu teman masa SMA gw, dia pun tahu gw dekat dengan dia karena gw sudah berani menampilkan foto gebetan gw di foto profile bb, dia Cuma bisa bilang “cantik kak” sedangkan dia memang belum pernah menampilkan foto cowoknya secara utuh, hanya seuntas foto atau sketsa foto-foto berdua mereka.

Seiring dengan waktu, gw sudah lumayan melupakan sasha karena gw lihat dia sudah dapet cowok lain yang sepertinya lebih baik daripada sebelumnya karena gw melihat status bb nya yang sudah lebih baik dari sebelumnya. Terakhir kali kita kontak saat malam mingguan dengan cewek gw, dia sempet nanyain kabar gw gimana, terus ya gw bilang gw baik-baik aja dan sedang malam mingguan.  Mungkin dirinya ingin ngobrol atau membicarakan sesuatu tapi gw pribadi udah terlena dengan sesuatu yang menurut gw pas untuk mendampingi gw.

Singkat cerita, hubungan kita hilang begitu saja setelah gw menikah. Sasha entah kemana, twitternya pun hilang, nomer hapenya gak aktif dan pin bb nya sudah tidak ada lagi karena gw di delcon sedangkan fesbuknya hanya menyisakan sisa-sisa statusnya masa lampau dan kalaupun gw kirim private message ke dia takkan membalasnya sepatah katapun. Dari sini gw mengerti arti lirik lagu, cinta tak harus memiliki terkadang cinta harus kita berikan kepada dirinya yang terbaik. Sampai detik ini pun dirinya suka datang kedalam alam mimpi gw walaupun tidak sesering waktu sebelum gw menikah, bagaimanapun juga akan sulit untuk melupakannya karena secara gak sadar gw akan terbesit untuk mengingatnya, entah sampai kapan. Pernah sekali gw berjumpa dengan dirinya bersama cowoknya sedang makan di food court galaxi pada malam hari, ya dia merasa gak kenal gw tapi ya itu mungkin imbalan yang pas buat gw.

Terima kasih buat sasha yang selama ini mau menerima gw jadi sahabat, terima kasih juga udah bisa buat gw deg deg seer saat berjumpa. Gak akan lupa cerita lucu kita soal jason statham ataupun soundtrack film transformers. Betapa nyamannya duduk di bangku jok Timor ya sha, sampai-sampai lupa waktu udah malam hehehehe….

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s