Temen yang malesin banget

Posted on

lagi sering banget temen-temen lama berusaha kontak-kontak ke saya dengan alasan ingin menjalin silahturahmi namun sebenarnya maksud tujuannya bukan itu, saya tahu maksudnya seperti apa karena saya sering banget mengalami kejadian kaya gini. Fesbuk merupakan media sosial yang bisa mempertemukan kita kepada orang-orang yang sudah lama tidak kita hubungi lagi, bisa dari temen sekolah sampai teman yang awalnya bukan teman. Saya sih senang sama yang namanya silahturahmi, malahan seorang Rasul pun menyarankan kita untuk selalu menjaga silahturahmi supaya rejeki kita lancar.

ada seorang temen SMA yang minta no telp saya lewat PM (Private Message) fesbuk, saya kasih nomer hape saya karena memang dia sahabat lama saya. sehari kemudian dia nanyain saya kerja dimana, diperusahaan apa dan bagian apa, setelah saya jawab semua pertanyaan dia, dimulailah kalimat-kalimat yang gak asik. “gw minjem duit sob, 3 Juta aja”, beuuh dikira gaji saya segitu apa?, minta 3 juta nanti saya makan apa?. secara otomatis saya tolak karena memang alasan dia minjem duit berubah-rubah sampai bawa-bawa orang tuanya yang sakit, ah.. masa gak punya keluarga yang bisa menolong dia. sori sob bukannya gak mau nolong ngasih duit, daripada nanti ente bingung balikinnya, ane bisa gondok deh.

adapula teman SD yang sudah lama-lama banget tidak pernah komunikasi, baru sebulan yang lalu minta no telp saya. saat itu juga langsung sms saya nanyain kabar dan ngajakin bisnis.

A      : “Taufik, aku mau ngajakin kamu bisnis, pokoknya bisnis ini cerah prospeknya”
Ane : “Bisnis apaan?”
A      : “Pokoknya bisnis cerah, yang penting mau dulu”
Ane : “kagak ah, yang udah-udah bisnisan gak jelas ditawarin dan cuma dapet eek’nya doank”
A      : “ini bukan bisnis kaya gitu, pokoknya kita bisa sukses dalam waktu sebulan”
Ane : “lah ente dah berapa lama bisnis di bidang itu? ”
A : “aku sih udah senior alias sudah 3 bulan di bisnis ini”
Ane : “udah punya apa aja?, tunjukin dunk. ya minimal sesuatu yg bisa dipercaya”
A      : “ya belum sih, kan lagi dalam prospek, ikut ya…”
Ane : “sori, takut gak bisa handle bisnis ane yg lain, kasian anak buah ane terlantar nanti”

terus saya gak bales-bales lagi sms dia, bahkan sampai beberapa kali telp saya dengan nomor yang berbeda-beda. saya tahu kalau dia yang telp karena setelah telepon tidak saya angkat-angkat dia pasti sms “ayo donk diangkat, sebentar aja”. ogaaaaaaah…. saya lihat profile di fesbuknya, dan ternyata dia anggota MLM. ah.. MLM, saya paling males berurusan dengan MLM, pernah sekali ikut kegiatan orang-orang aneh berdasi. bayar 150ribu tapi cuma dibalikin 100ribu dengan iming-iming produk kesehatan terbaik di dunia. kok saya gak tahu ya, produk kesehatan yang terkenal bagi saya cuma panadol dan karbol. MLM bagi saya tidak jelas alurnya, walaupun diberikan penjelasan singkat namun tetap kita udah kaya penyalur TKW, nyari-nyari korban lugu buat masuk ke team kita lalu didoktrin buat nyari2 orang lagi, setiap orang yang join sama kita wajib bayar biaya pendaftaran dan membeli produk. kalau digambarin dengan bagan, paling atas yang berak, dibawah kena tainya, yang kena tainya ikutan berak dan tainya mengenai yang bawah. apesnya bagian paling bawah cuma bisa kena tainya tanpa bisa berakin orang.

ada juga yang meminta-minta pekerjaan, ya kalau ini sih masih mendingan deh, karena dia masih ada keinginan untuk berusaha mendapatkan apa yang dia inginkan namun sayangnya terkadang kita bingung mau ngasih pekerjaan dia apa, secara hanya lulusan SMA dan diapun minta pekerjaan apapun. ketika dirumah saya ada pekerjaan buat dia, saya menawarkannya tapi itu pun kerjanya bareng-bareng saya dan saya butuh tenaga orang kedua biar cepet selesai.

Ane : “Pot, ada kerjaan nih, bantuin gw”
N      : “kerjaan apa?, berapa gajinya?”
Ane : “kerja dirumah gw bersihin akuarium”
N      : “Berapa upahnya?”
Ane : “50ribu lah, timbang bersihin akuarium kecil aja kok sebiji”
N     : “aaaah… gak deh, uang jajan gw aja sehari 1.500.000, masa lu beraninya bayar segitu”
Ane : “yaudah kalau gak mau”
N      : “15juta mau deh gw”

sudah malas berkontak ria dengan orang kaya gini, sms nya bisa tiap hari minta kerjaan apa-apa. sekarang saya kasih kerjaan malah jawabannya kaya gitu, 2 hari kemudian setelah sms begitu dia memohon-mohon minta kerjaan itu. ya saya bilang saja sudah diambil oleh orang lain yang memang menerima pekerjaan apapun dengan iklas. padahal saya kerja sendiri membersihkan akuarium sebesar tv 21 inc, gak susah dan gak sulit cuma memang ribet kalau sendirian nurunin akuariumnya ke lantai. sekarang sih dia sesekali sms minta kerjaan, tapi gak pernah saya tanggepin, heuuuuu.

diantara sebagian kejadian diatas, paling saya gak suka ya temen-temen lama yang berusaha ngajak silahturahmi tapi ujung-ujungnya minta duit, setelah permintaannya saya tolak, mereka putus kontak begitu saja. jujur saja, saya bukan orang kaya dan saya masih butuh biaya banyak untuk hidup. kenapa banyak yang berpikir saya kaya?, ya karena saya sering2 bersyukur atas apa yang saya dapat. saya juga lagi nabung buat nikah dan itu pun susah banget nabung secara banyak karena kebentur pengeluaran secara tiba-tiba.

sori kawan, jika memang niat untuk menjalin silahturahmi, jangan mencampur niat selain itu. kalau sedang kesulitan ekonomi, berdoalah kepada sang pencipta dan jangan pernah menyerah menggapai apa yang kalian inginkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s