Cerita Singkat

Reuni SD Pekayon Jaya 6

Reuni itu identik dengan sebuah kenangan, ya kenangan masa-masa indah dahulu bersama teman-teman lama. Kira-kira 10 tahunan saya tidak berjumpa dengan teman SD lagi, sebagian masih suka jumpa karena rumahnya memang masih satu komplek dengan saya. Acara reuni yang diadakan pada tanggal 22 Januari 2012 ini sebenarnya mendadak, hanya obrol-obrolan ringan di BBG Alumni SD Pekayon jaya. Memang tidak semua anak-anak Alumni SD Pekayon Jaya angkatan 99 bisa hadir karena beberapa teman ada yang bekerja di luar pulau jawa dan sebagian entah berada dimana.

Acara reuni nya sendiri bertempat di gokkana Mall Metropolitan 2, awalnya tadi mau makan siang bareng di hanamasa namun harga perorang di hanamasa cukup menguras kantong apalagi sebagian dari teman-teman masih kuliah dan belum berpenghasilan, padahal saya pengen sekali manggang-manggang daging sluuuurp…. akhirnya makan mie ramen lagi. Dari undangan yang tersebar melalui dunia maya, Cuma beberapa orang saja yang bisa hadir seperti saya, abdul, irfan, roni, dwi, ika, eka, riri, karmon, sri, fitria, linda, dan stefani. Wah semuanya sudah berubah rupa dan bentuknya kecuali si karina moniaga (karmon) dan eka yang masih segitu-gitu aja gak gemuk tapi kurus hahahaha…

karmon yang sadar banget kamera

Janjian reuni jam 11 tapi saya baru nyamper abdul jam 1 kurang, memang jam tangan saya terbuat dari karet. Dirumah abdul sendiri sudah ada roni sama irfan buat jalan bareng menuju mall, kaget juga liat abdul yang berat badannya berkurang beberapa kilo, apakah pekerjaannya menjadi seorang gitaris band indie membuat dirinya tidak cukup mengkonsumsi nasi?. Roni juga masih berbentuk manusia kering, saya sih gak heran sama bentuknya yang masih tetap konsisten kurus seperti saya tapi kurusnya itu 2x lebih kurus dari saya, kebayang kan bentuknya ranting pohon rambutan kaya apa. Irfan tetap dengan senyuman ramahnya yang selalu berhias di muka betawinya. Kita berempat berangkat menuju MM namun sedikit terhadang dengan BBM si Stefani yang minta bareng “god damn”, stefani sekarang sudah memiliki berat layaknya 4 orang dewasa seukuran saya. Kalau saya menolaknya, niscaya saya akan ditinju nya sampai negeri khayangan.

irfan dan roni, sahabat perjuangan
stefani yg hobi banget senyum

Bersyukur juga si fani nebeng di mobil saya, karena sebelum menuju rumah abdul saya habis rekond shock belakang agar kuat nahan beban. Alhamdulillah mobil masih enak buat jalan dan tidak miring sebelah hahahaha peace mbak fani. Selama diperjalanan kita mengenang masa-masa kejayaan kita waktu SD termasuk ngomongin si hendrik yang mempunyai aib abadi waktu kelas 5 yaitu berak dicelana dan dia menyangkalnya. Sesampainya di MM, kita harus berjuang mencari parkiran, maklum saja parkiran di mall ini selalu penuh dan menjadi rebutan kalangan roda empat, padahal didalam mall nya sendiri tidak begitu ramai, ada kemungkinan satu orang pengunjung membawa satu mobil, beuuh gak kebayang deh. Sillux saya parkiran secara asal saja, yang penting gak di rem tangan biar kalau ada yang gak suka keberadaan mobil lokal rasa lancer di basement, bisa tinggal dorong keluar basement dan cemplungin ke kalimalang.

Sampai di gokkana sudah ada beberapa teman khususnya para kaum hawa yang menanti kami, gileee pada belum makan aja masih nungguin saya dan teman-teman lainnya, untung pada gemuk-gemuk ya (kecuali eka dan karmon). Di meja yang sudah dipesan untuk 15 orang tersebut sudah ada Neng ika, Fitria, Sri (saya sampai pangling kalau dia itu sri), karmon, linda, riri dan eka. Kita semua langsung memesan makanan, kasian si pelayannya sudah stand by di dekat meja kita karena takut ada yang gumoh tiba-tiba. Sambil nunggu pesanan tiba, saya beranjak dari tempat duduk untuk memboking ruang karoke di inul vista.

tetep dimanapun narsis

Saya suka ke tempat ini karena pelayanannya sexy boo Cuma sayangnya agak kecewa karena si mbak-mbak cakepnya gak ramah sama sekali sedangkan mbak-mbak yang gak gitu cakep ramah nya minta ampun. Saya diperlihatkan dua wanita yang memiliki sifat dan fisik yang berbeda, satu cantik tapi hatinya busuk mirip peran cewek antagonis di film Cinta Fitri series sedangkan si mbak-mbak gak gitu cakep mirip peran cinderela, biar jelek kalau lama-lama sering kesalon pasti jadi lumayan. Tanpa babibubebo, saya langsung bilang untuk boking ruangan VIP jam 3 sore, si mbak cantik tapi gak ramah itu menuliskan nama saya dengan gaya sangsekerta, saya yakin dia sendiri pun tidak bisa membacanya.

Saya lanjut makan siang bersama teman-teman lama, saya pandangi mereka sambil menyantap ramen hmmm…. benar-benar ada yang berbeda. Saya masih ingat mereka-meraka waktu masih kecil yang suka sekali nangis, kalau saya sih waktu SD hampir gak pernah nangis kecuali dirumah sendiri bisa sehari 5x nangis hahahaha…. kita saling mengenang masa-masa kecil dulu, khusus sesi makan siang ini kita gak ngebahas aib nya hendrik, gak kebayang deh ceritain hendrik saat jam makan siang begini, bisa ada gumoh massal. Tetep yang paling bawel diantara teman-teman SD adalah si karina wulandari atau biasa dipanggil riri, bodynya masih tetep gemuk gemulai berbeda dengan fani yang waktu SD Kurus, tau-tau pulang dari batam jadi gemuk banget. Linda sekarang sudah punya keluarga dan anaknya sudah berumur satu tahun, diantara yang hadir Cuma dia saja yang sudah punya momongan, kalau anak saya masih cairan di testis belum menjadi benda padat dan bernyawa.

Roni gak jemu-jemu ngeliatin karina moniaga atau karmon, emang sih dari jaman SD Cuma dia yang keliatan cakep tapi menurut saya masih cakepan dia waktu SD, kulitnya putih bersinar bagai mutiara. Sekarang agak gelap kecoklatan, mungkin keseringan main layangan atau nyari belut ditengah sawah pada masa kecilnya. Bokapnya karmon dulunya petinju terkenal macam krisjon tapi sekarang gak tahu deh masih main sarung tinju apa sarung kasur. Ada lagi sih sebenarnya teman saya paling cakep untuk saat ini (bahasanya aneh nih), yaitu Lisa, cewek yang waktu sd memiliki masalah gigi bolong dan patah sekarang sudah jadi pramugari cantik bagaikan model FHM, sayang susah banget saya hubungi karena jam terbangnya padat melayang. Apalagi bulan februari dirinya akan segera dipersunting oleh kekasihnya, selamat ya Lisa…..

Bagi para cowok-cowok yang hadir, obrolannya tak jauh dengan pekerjaan, si bedul sih memang masih kuliah tapi penghasilannya sebagai gitaris band Logout ya lumayan lah bisa beli honda jazz second dengan uangnya sendiri. Roni sudah menjadi supervisor engineer di AHM sunter, dasyat banget dah. Sedangkan irvan di suzuki motor jakarta, padahal irfan dan roni selalu cari kerja bareng-bareng bahkan dulunya roni ditolak mentah-mentah di Yamaha sedangkan irvan di terima tapi memang rejeki orang siapa yang tahu. Roni malah dapet kerja di honda, di angkat jadi karyawan secara cepat sedangkan irfan sudah pindah bendera otomotif ke suzuki karena kontraknya di yamaha sudah habis.

Lebih lucu lagi saya sama fitria, dia satu komplek sama saya Cuma beda gang dan jarak rumahnya hanya selemparan kolor. Cuma baru nyapa ramah pada hari itu, biasanya kalau ketemu pada malu-malu ayam, masukin kepala di ketek hahahahaha…. ya mungkin ini yang namanya canggung. Sri yang dulunya gak menggunakan jilbab, Alhamdulillah sudah berjilbab, padahal ni anak waktu saya kuliah sering banget main kerumah, Cuma sekedar ngobrol-ngobrol atau curhat. Lama gak main-main kerumah, tau-taunya udah berubah, pake jilbab dan kacamata, sampai pangling saya ndok…

Setelah puas makan siang di gokkana, kita beranjak menuju tempat karokean namun tiba-tiba dwi datang masuk ke gokkana saat kita mau meninggalkan meja. Hadeeh juragan konter nya telat dateng, untungnya dia udah makan siang. Lagi-lagi saya harus berhadapan dengan mbak-mbak gak ramah itu lagi, kali ini saya menanyakan apakah ruangan bisa di masukin pada waktu sekarang, dia mencari-cari nama-nama yang boking dan tertulis nama saya, dia teriak-teriak ke arah temennya “nama Taufik apakah orangnya sudah dateng” terus temennya menjawab “belum tau tuh mbak”. Padahal nama yang dia sebut itu adalah nama saya karena tertulis nomer hape saya di buku nya, “maaf mbak itu nama saya”, dia tidak menggubris omongan saya dan tetap nanya2 sama temennya. Akhirnya saya berbicara agak keras “mbak nama taufik itu saya”, dia ngeliat saya dengan tatapan tajam bagaikan mata mischa yang melihat shireen sunkar bermesraan dengan teuku wisnu. “iya pak sabar pak sabar”, lho.. kok saya disuruh sabar?, saya kan nanya tapi kenapa jawabannya gak enakkin begitu.

Mungkin karena nama Taufik yang dia kira belum datang-datang juga, akhirnya saya di boyong keruangan VVIP. Nah lho, kok dibawa ke VVIP padahal saya bokingnya ke VIP. Temen-temen kurang gitu suka tempatnya karena terlalu lega, ruangan yang sanggup menampung 25 orang lebih tersebut terasa longgar di isi kami yang Cuma ada 13orang belum lagi suara bass di ruangan tersebut pecah euy masih bagusan subwoofer mobil saya. Temen saya sudah minta tuker ruangan tapi alasannya “ruangan VIP gak ada, ya palingan buat rame2 ya segini”. Saya jadi ga percaya, masa iya ruangan di tempat ini Cuma ada small, medium, too bigger hahahahaha…

Fitri, karmon dan fani...

Maaf teman-teman atas ketidaknyamanan ini, bukan salah saya lho… setelah ac dingin dan ruangan siap untuk di nyanyikan maka sang diva dangdut Riri mulai beraksi menyanyikan beberapa lagu dangdut kesukaannya. Yang paling heboh adalah aksi dari Roni, rasa percaya diri dan tidak tahu malunya masih melekat di dirinya, dengan modal suara pas-pasan dan gaya bernyanyi mirip Giring nidji, dia pun menghibur teman-temannya dengan lagu disco lazy time. Tawa terbahak-bahak tak henti-hentinya keluar dari mulut saya dan teman-teman karena melihat tingkah roni yang ajaib tapi dengan adanya dia, semua teman-teman disini jadi terhibur.

mikirin apaan mon...

Masing-masing teman kebagian nyanyi kecuali eka sama irfan yang katanya gak pede buat nyanyi padahal saya sendiri gak memiliki suara emas bagaiakan mus mudjiono tapi tetap pede bernyanyi alakadarnya mengingat ini adalah acara kita untuk kita bukan untuk penonton, lagian rugi kalau gak nyanyi soalnya tetep bayar hehehehe. Di lagu Dear God saya berduet dengan sri, masih tetep suaranya dia serak-serak basah, apalagi baju kita berdua sama-sama hejo garis-garis kaya kue talam. Yang paling aktif bernyanyi adalah riri sama fani, duo jumbo ni memang sangat pas banget bernyanyi dangdut, untungnya mereka tidak bernyanyi lagu-lagu daerah ya…

ayo digoyang riii....
aksi roni bernyanyi
Roni the super star

Kelar bernyanyi dan ngobrol-ngobrol ringan di Inul Vista, saatnya kita foto bareng untuk perpisahan hari ini. Mengingat hari sudah menjelang sore dan beberapa temen yang memang masih ada acara lagi dilain tempat. Rasanya seharian bersama mereka masih kurang ya, masih banyak kenangan yang pengen di kuras dan dikupas. Andai semuanya bisa hadir, pasti acaranya akan menjadi lebih meriah lagi dan makin banyak kenangan-kenangan yang disebut. Dilantai dasar kami berpisah secara sepihak alah, maksudnya pihak cewek masih jalan2 cari baju sedangkan pihak cowok rencananya mau main dirumah abdul bentaran. Alhamdulillah acara reuninya sukses, gak ada yang jenuh apalagi merasa kosong acaranya, padat full penuh keceriaan. Terima kasih teman-teman atas dukungannya, semoga acara reuni nanti bisa dateng semuanya mengingat kita mau jalin silahturahmi lagi demi melancarkan rejeki.

pose sebelum berpisah
sukses buat semuanya

Saya, irfan dan roni singgah dulu dirumah abdul, rumah abdul di bekasi akan dijual dan pada saat itu rumahnya sudah berantakan penuh barang-barang yang siap diangkut. Padahal rumah abdul sendiri banyak kenangannya buat saya, roni dan irpan termasuk temen-temen cowok waktu SD. Jamannya SD dulu kita suka main PS 1, abdul merupakan satu-satunya anak cowok yang memiliki PS, saat itu PS merupakan barang mewah dan kasetnya masih seharga 20ribu/CD. Waktu jaman SMP, pertama kalinya nonton bokep dirumah abdul hahahaha dan waktu SMA adalah terakhir kalinya saya dan abdul ngeband bareng. Band yang pernah kami buat dari SMP dinyatakan bubar mengingat kita sudah berbeda sekolah dan sangat susah untuk berkumpul-kumpul.

abdul dan rumah kenangan kita

Memang kita ada rencana akan mengadakan reuni besar-besaran lagi, karena reuni hari ini Cuma untuk menjalin komunikasi yang sempat putus dan dengan adanya kumpul-kumpul kaya gini diharapkan info-info dari teman-teman lama bisa mudah diketahui termasuk teman-teman yang ada rencana menikah tahun ini. Selamat ya buat yang akan menikah di tahun ini, semoga langgeng sampai anak cucu…

Iklan

2 thoughts on “Reuni SD Pekayon Jaya 6”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s