Catatan Kecil, Unique

Hiburan Setelah pulang sekolah

Waktu jaman SD setelah pulang sekolah pasti mencari hiburan dahulu sebelum mendarat ke rumah, biasanya saya paling suka nongkrong di pos koperasi RW 5 yang letaknya berada di samping sekolahan sambil menunggu teman-teman seperjuangan kumpul ketawa ketawa gak jelas, gak ada apa-apa pokoknya langsung ketawa dah. Biasanya sambil nunggu mereka datang, saya menikmati jamuan camilan yang dihidangkan oleh abang-abang kojek, biasanya saya membeli makaroni yang di siram sama kuah indomi, enak sih gurih2 renyah dan harganya Cuma 200 perak dapet banyak tapi gak kenyang karena tidak ada nasinya. Jajanan favorit saya kalau lagi ada duit lebih biasanya beli nasduk yang harganya Cuma 400 perak/piring, cukup bikin kenyang dan rasanya enak banget (nasinya pe’ra).

 

Hiburan kita-kita memang mengikuti musim dan trend anak pada tahun 90an, waktu itu playstation belum masuk ke Indonesia sehingga paling banter ya main gimbot 100 perak sampai nyawa di game tersebut habis. Cuma sayangnya kalau main gimbot item putih kaya gini gak bakalan bisa jauh-jauh dari abangnya karena ditaliin dan di ikat pada gerobak sepedahnya, mungkin pernah mengalami kejadian pencurian gimbot atau mencegah si pemain ketiduran saat bermain gimbot. Game-game yang ada di gimbot jadul itu sama membosankannya dengan mainin kalkulator, gerakan yang begitu2 saja dan level 1 – terakhir yang tidak ada perbedaannya. favorit saya waktu itu gimbot yang bisa ngomong, permainannya tetris, bisa mengeluarkan suara “bego lu bego lu”, “ayo donk, ayo donk”, “hebat juga lo hebat juga lo”  saya jadi penasaran siapa pengisi suara cempreng sember busuk itu, pasti dosanya gak ketulungan ya tiap ada yang ga bisa main tetris dikatain bego.

Tidak beberapa lama muncul console game yg langsung booming, awalnya gak ada yang berani sewa console tersebut, ada kebiasaan di sekolah dasar saya yaitu kalau ada pedagang atau penjual yang baru ada di SD tersebut, tidak akan langsung jadi pelanggan anak-anak, melainkan harus ada yg testing dulu, kalau ada yg bilang enak atau asik, baru deh pada rebutan. Gameboy nama consolenya, menjadi booming buat anak-anak SD saat itu, bahkan kita harus menunggu mengantri kalau unit gameboy-nya sedang di sewa semua. Harga sewanya 300perak/10 menit tapi sayangnya hitungan menitnya hanya kira-kira si mas-mas yg mempunyai lapak saja. Terkadang baru main saja sudah dibilang 10 menit habis, mau ngelawan ya galakkan abangnya, kasus kaya gini biasanya menimpa anak-anak culun yang gampang banget dibegoin tapi pintar di kelas (tetep aja bego, kalau 10 menit disamain 1 menit).

Kalau saya sih suka juga sama mainan ini, biasanya sewa 500perak buat 20 menit, lumayan lah apalagi waktu jaman segitu waktu semenit bener-bener semenit dan gak terasa. Malah dulu sempat bikin gosip kalau bisa namatin satu game yang ada di gameboy itu bakal dikasih abangnya satu set gameboy buat dibawa pulang, anjrit… menggiurkan banget kan hahahaha tuh gosip saya yang bikin. Sampai temen saya berhasil namatin game super mario bros hasil dari main dari pulang sekolah (siang) sampai sore, abis 3000 kayaknya tuh. Tapi pas nagih hadiah, abangnya bingung dan bertanya itu gosip dari siapa hahahaha… kasian deh lu.. mau aja pada gw kibulin tapi seharusnya saya dapet royalti karena telah menaikkan trafic penyewa yang makin giat bermain game boy. Andai harga gameboy murah, saya pengen banget punya satu dirumah tapi harganya boo dan orang tua saya lagi susah-susahnya pada jaman itu, tapi bersyukur masih bisa main SEGA hadiah dari om-om yg bukan sodara.

Permainan konsol tidak begitu lama digandrungi karena anak-anak jaman segitu lebih menyukai permainan yang nyata seperti berantem-beranteman (akhirnya berantem beneran), pedang-pedangan (biasanya pake mistar sama sapu, ujung2nya ya berantem), atau main balap-balapan sepeda tapi tetep ujungnya berantem beneran karena gak terima kalah adu balapan, ya namanya juga anak kecil. Permainan favorit saya waktu SD itu pletokan, sejenis pistol yang terbuat dari bambu panjang dengan peluru berbahan baku kertas yang dibasahi oleh ludah (gak mungkin kan bawa2 botol akua saat berperang). Permainan ini seru banget, karena kita bisa berpikir secara rasional serta melatih kecepatan tangan untuk memilin milin kertas menjadi bola yang sudah dibasahi air dan memasukkannya ke pletokan. Permainan ini cukup berbahaya karena kalau kena mata bisa bikin perih juga lho apalagi kalau kena ludah musuh kita, perih dan bikin emosi.

Permainan ini sempet diprotes oleh warga komplek karena bikin kaca rumah orang blepetan kertas kering, hal ini terjadi karena saya (lagi lagi saya) suka nembakin kaca rumah temen saya, trend seperti ini akhirnya di ikuti oleh teman-teman yang lain, beruntung rumah saya waktu itu banyak ditanami pohon dan pagarnya tinggi sehingga teman-teman saya tidak mudah menembaki kaca rumah saya dengan pletokan. Sebenarnya permainan ini gak bikin kematian kok, kecuali mainnya di jalan Tol atau pas lagi kerusuhan. Berbeda dengan tembak-tembakan pistol yg menggunakan peluru plastik, sudah 3 teman saya hampir buta gara-gara matanya tertembak peluru plastik. Permainan pletokan termasuk musiman juga, gak setiap hari ada bahkan kalau saya tunggu-tunggu pasti gak akan ada, sedihnya.

Biji karet, sejenis biji-bijian yang berasal dari pohon karet. Bentuknya bulat kaya telur puyuh dan terkadang ada yang berurat tapi lebih sering ditemukan tanpa urat. Harganya 200 perak 3 biji tapi khusus yang berurat dijual dengan harga 300perak/biji, apalagi kalau dapat yang keras, bisa-bisa dijual dengan harga 1000perak. Dulu saya paling bego sama permainan ini, padahal ni permainan gak pake mikir aja bisa sampai bego. Saya paling gak bisa memilih biji karet buat dimainkan, cara maininnya gimana sih?, gampang kok, Cuma ditindih saja antara biji karet saya dengan lawan saya, lalu di geprak pake tangan. Biji karet yang pecah akan dinyatakan K.O, ga ada jaminan penaruhan biji karet diatas lawan bisa menang atau sebaliknya, tergantung dari kekuatan biji karet yang kita miliki seperti apa. Banyak temen-temen yang licik melubangi bagian ujung tengah biji karet, lalu dimasukkan semen serta air dengan sedotan akua gelas. Dijemur di terik mentari selama 3 hari, lalu diturunkan tanding tapi kalau pecah dan ketauan pake semen, siap-siap saja ditendangin anak-anak lainnya. Boleh pake trik bikin keras biji karet kita tapi tidak dengan cara mengisi sesuatu didalam bijinya.

Saya akhirnya dikasih teman sebuah biji karet berurat, mungkin karena kasian melihat saya kalah terus dalam pertarungan tingkat antar kelas. Dengan bangga saya kantongin biji karet tersebut, sambil menunggu ajakan tanding, saya olesin biji karet tersebut dengan minyak goreng lalu saya jemur biar makin kuat dan keras. Selama tanding, biji karet saya menang terus tak pernah kalah bahkan melawan biji karet yang sama-sama berurat pun tak kunjung kalah. Akhirnya saya jual dengan harga 1000 rupiah, karena saya kebelet pengen beli mobil-mobilan kecil yang bisa berubah jadi robot, harganya 1000 rupiah juga. Tuh biji karet dibeli temen lain sekolah, namun baru sekali tanding sudah pecah. Hahahahahahahaha…………….. sama seperti pletokan, permainan ini juga musiman tergantung panen biji karetnya kapan.

 

Iklan

4 thoughts on “Hiburan Setelah pulang sekolah”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s