Kekerasan dalam berpacaran

Posted on Updated on

Bulan ini (oktober 2011) saya mendapatkan 2 teman wanita yang mengalami memar-memar, bukan akibat berantem memperebutkan tas dari sang penjambret atau keinjek kaki penonton saat konser, melainkan dipukul secara indah oleh sang kekasih. Alasan apa yg sebenarnya terjadi sehingga sang cowok berani memukul teman saya yg notabene nya adalah seoranh wanita cantik, lembut dan sangat halus dalam tutur bicaranya bisa dibuat bonyok seperti itu?. mungkin masalah personal yang dimana saya tidak memiliki hak untuk mengetahui masalah mereka, mungkin karena si cewek banyak panunya atau bulu keteknya lebat seperti eva arnas.

Kasian juga melihat teman saya memiliki tato darah membeku akibat memar, namun mereka tidaklah marah kepada sang cowok, melainkan malah marah kepada saya. Lho kok? Saya seperti terjebak dalam kisah kasih ibu-ibu mertua yang kehilangan dompetnya di saung perjaka. Ini yang disebut dengan sebuah debut cinta itu memang buta, apapun yg dilakukan cowok tersebut, itulah cinta.
Preeeeeeet….

Ada banyak cara seorang pria menggunakan fisik sebagai tanda kekesalannya, seperti memukul ke tangan cewek hingga memerah, menampar, atau memukul perut. Hal pemicu kekesalan tersebut sebenarnya sepele, seperti terlambat datang, salah kostum, kirim sms ke orang lain atau hanya salah komunikasi saja. Luka-luka yg cewek alami biasanya berawal cuma luka ringan seperti kulit memerah hingga berdarah dan bahkan mengalami gangguan kesehatan dalam jangka panjang. Kebanyakan sih para cowok kasar menoyor kepala sang cewek hingga otak depan berpindah kebelakang, rasa pusing pun melanda sampai akhirnya mimisan (berlebihan kayaknya).Saya sendiri benci melihat cowok yg kasar, hobi banget mukul ceweknya ketimbang sering ngasih uang jajan. Kesian melihat wanita merasa tersiksa dengan perilaku sang cowok, tapi ada alasan kenapa cewek itu tetap bertahan dan sabar menghadapi perilaku si cowok.
1. Si cewek ada niat mau ngerubah sikap kasar si cowok agar menjadi garing dan lembut terhadap wanita.
2. Si cewek punya banyak hutang sama si cowok, untuk biaya kuliah atau sunatan adiknya sehingga pasrah mau di babak belur kaya apapun, yg penting hutang ga ditagih.
3. Si cewek sudah ditiduri bareng oleh si cowok, sehingga si cewek ga bisa lepas karena menuntut pertanggung jawaban si cowok.

Apapun alasannya, bersikap kasar terhadap wanita itu tidak dianjurkan oleh pihak manapun, sayangnya banyak cewek yg betah dengan perilaku cowok seperti itu. Lalu apakah semua cowok punya sikap kasar seperti itu? Tidak gan, beberapa cowok justru memiliki sifat keibuan namun yg pasti akan ada ketegasan dalam diri pria seperti membentak atau menghardik apabila dirinya merasa tidak didengarkan segala ucapan serta perintahnya. Menyelesaikan masalah lebih asik kalau dengan cara lembut, tidak ada yg dirugikan dari kedua belah pihak. Kalau sudah cinta mati memang susah, “gw tersakiti sama sikap kasarnya, tapi gw sayang banget sama dia” kalimat seperti ini lebih pantas diucapkan oleh pawang harimau atau buaya, “dia kasar suka menggigit saya tapi saya merasa sayang sama dia karena orang tuanya sudah menjadi tas kulit”.

Bagaimana kalau orang tua si gadis tahu kalau anaknya disiksa oleh anak orang lain, mereka sang orang tua selalu menjaga anaknya dengan penuh cinta, menjauhkan hal-hal yg membuat si anak gadisnya merasa tersakiti tetapi dengan mudah ada cowok menyakiti si cewek tanpa belas kasihan. Aneh juga, ketika orang tua si cewek menamparnya, pasti si cewek akan merasa sakit hati bahkan tak sedikit yg kabur dari rumah atau bahkan bunuh diri namun jika yg menggampar si cowok yg ia cintai, dirinya hanya menangis dan meminta maaf walaupun si cewek tidak salah. Kenapa lebih mudah membenci orang tua dibandingkan membenci atau menjauhi cowok yg bukan siapa-siapa (bukan suami ataupun sodara). Kasihan…. Wanita mudah buta dengan cinta semu.

Saya sendiri bukan cowok yg anti anarkis ataupun berperilaku layaknya malaikat, saya juga memiliki sikap emosional namun saya lebih baik disalurkan ke benda mati seperti menggebrak meja, menghancurkan barang atau memukul tanah. Saya hampir menampar mantan saya dengan tangan kanan karena ketahuan selingkuh tapi hal itu tidak terjadi, saya selalu teringat wajah seorang ibu dan ibu saya seorang wanita. Ya walaupun kebanyakan yg kasar itu cowok, gak sedikit juga cewek yg kasar sama cowoknya, saya termasuk salah satu yg pernah dipukul, digambar sama dihina dina sama seorang mantan, cuma masalah sepele seperti gak bisa jemput. Kalau sudah dinasihatin tidak bisa, lebih baik saya out dari kehidupannya, itu lebih baik.

Ladies, jaga diri kamu jangan sampai menyesal diakhir cerita, siapapun yg jadi pacarmu itu belum tentu akan menjadi suamimu dan seorang suami pun dilarang berbuat kasar terhadap istri kecuali istri nya tidak mau menuruti perintah sang suami. Tetap menjaga harga diri sampai waktunya tiba, masih ada kok pria yg lembut hatinya dan berusahalah cari yg terbaik…. Ciri-ciri pasangan yg mencintaimu adalah orang yg sabar…

34 thoughts on “Kekerasan dalam berpacaran

    mei-mei said:
    20 November 2011 pukul 1:31 am

    mantap sekali gan.. Alhamdulillah, beruntung sekali saya, punya pacar yg baik🙂

    pay said:
    30 Desember 2012 pukul 5:11 am

    mUngkin shruz ny dr dlu Q memikirkn yg trbAix wat hdup q sndri thanks y

    riyandani said:
    26 September 2013 pukul 5:50 pm

    Saya pernah menampar seorang mantan saya sampay” dia nangis .. Awal nya kita berdua membuat perjanjian tetapi cwe saya malah ingkar saking kesel nya sampay” saya berani nampar si cewe nya …😥 sungguh menyesal atas perilaku saya terhadap cwe saya akhir nya dia mninggalkan saya .. Sebnarnya saya masih sayang banget sama dia tetapi atas kejadian itu dia udah ga mau mafin saya lagi dan rasa” pelnyesalan selalu menghantui saya …😥

    sep said:
    6 Oktober 2013 pukul 4:50 pm

    Sy lgi di ambang kebingungan,nsy emg sudah ditiduri,tpinsy sama sekali gk tkut ditinhgali,sy cuma tkut dy sndiri,tkut smngatny hilang,apa lgi ini bulan2 pnting kelulusannya, satu sisi sy mengaku menyayanginya dan gk mw dy sndiri di saat2 pntig di hidupny,saya berikrar ke diri sy 5 kali aja membiarkan dy memukul su,tpi skg sudah 9 bhkan bkn cuma fisik hal spele,kata2 sehari2 dy ksar dan brubah, 1 minggu min. 1x hub sex, padahal sy jg udh muak cpek. Tpi stiap sy ,mw pergi dri dy ad2 aja fkiran sy buat nolong dy. Sy frustasi,bhkan sy hmpir bunuh diri,tpi skrg sy sadar makash ya, klo sy biarkan dy trs kasar ke sy,sama sj dy menginjak2 hrga diri keluarga sy yg selalu menjaga sy,trutama almarhum abang sy. Sy udh gk perduli gmana jln hidup dy, yg pnting skrg diri ay hrus selamat,masa dpn sy msih panjang, tnpa dy keuanhan sy stabil,organisasi sy lancar,insyaallah tgs2 sy jgnlncr tnpa hrs kepikiran “muason hasrat” si kasar. Sy bercita2 akn mngubah negeri ini kelak,satu lgi salah 1 alasan sy tetap bertahan dgn dy,sejak juli 2011 sy jnji dgn allah akn selalu cinta sma dy, tpiii cintabgk hrus bersama kn? Sy kembali tertantang stiap mw meninhgalkan dy, mengubah dy saja sy tidak bisa,apa lagi negeri ini, namun blik lgi kalomorgnya gak bisa diatur trs sy mesti menhorbankan diri sy sndiri?hati sy,fisik sy, bhkn sy biarkan pelan2 psikologis sy diserang smpai mw coba bunuh diri lgi? Engga, bkn buat ini sy dilahirkan. Sperti negara inipun, ktika sy tdk diberi ksempatan/tdk di dengarkan lbh baik sy pergi ke negara maju tnpa hrs mengorbankan diri sy. Be positif woman. I can, sy gk akn pernh rela diinjak2 org yg sy cintai, jikanitu org laim mngkn skg sy sudah dipenjara dan dy sudah mati,krna ininorh yg sy cintai, dy hrs merasakan bagaimana rasanya disakiti org yg dicintai, agr kelak sy bisa merubah dy meski sy telah pergi, agr kelak tdak ad lgi prempuan bdoh sperti sy yg menyerahkan segalanya atas nama cinta. Cinta adalah mencintai diri sndiri.

      tifani aisyarani said:
      25 Oktober 2013 pukul 7:50 am

      saya pun kini merasa berada pada posisi KDRT – perkelahian dengan intimidasi dan tekanan phisik ,,,
      apakah seseorang yang terbiasa menggunakan ” tangannya dari pada OTAKNYA maka org trsbut sudah gila..??? tindakan apa yg harus saya lakukan saat ini agar semua menjadi normal s’mula, apakah saya harus putus ? dan nntinya saat putus dorongan apa yg dapat membantu saya agar kelak tak ada penyesalan dan ingatan tentang dia kembali…
      makasih …

        Tawvic responded:
        25 Oktober 2013 pukul 10:31 am

        sebenarnya bukan gila, tapi karena kebiasaan. dalam hal ini, sifat orang seperti akibat beban pikiran, mungkin dia sedang stress sehingga melampiaskannya ke orang yg terlemah, dalam hal ini ya kamu. andai kamu bisa melawan mungkin dia juga akan menjadi lebih emosi, kalau sudah begini lebih baik tinggalkan. memang akan terjadi kenangan yang tak terlupakan,lama-lama juga terbiasa dan pastikan kamu tidak menghabiskan waktu hanya dengan mengenang masa lalu itu, move on… masih banyak pria yang lebih baik, pilihannya kamu sayang dengan masa depan kamu atau sayang kepada orang yang selalu menyakitimu.

      indri said:
      23 Februari 2016 pukul 6:45 pm

      Saat ini kita samaa…aku sedih baca kisahmu krna kisahmu tdk jauh beda dgn aku.

    nopi said:
    14 Oktober 2013 pukul 8:41 am

    saya sering di pukul cowo saya
    sampe_sampe saya sering sekali mimisan trus
    saya bingung harus gmna mau mnta putus nya
    soal nya saya pernah tdur bareng sama cowo saya

      Tawvic responded:
      16 Oktober 2013 pukul 1:30 am

      kalau sudah ditiduri lantas apakah sudah tidak bisa berpisah?, bagaimana dengan korban pemerkosaan apakah dia harus menikah dengan pelaku pemerkosa?, masih ada yang nerima kita apa adanya tanpa melihat masa lalu, jodoh tidak dikaitkan pernah tidur bareng kecuali memang sudah hamil karena itu tanggung jawab kalian berdua.

    Velo said:
    6 April 2014 pukul 6:26 am

    saya sering di tampar oleh pacar saya
    ketika dia marah dia selalu menganiaya saya, semakin saya nangis semakin gerang dia menampari saya. bahkan bukan haya menampar dengan tangan dia tidak segan2 memukulkan sepatunya ke arah saya. bahkan menyepak saya. saya takut tapi di setiap pertengkaran hebat saya selalu bisa meredakannya walau itu sulit tapi dia selalu bisa baik dan kembali normal seperti saat tadi sebelum bertengkar dan dia menganggap seperti tidak pernah terjadi apa-apa. dan kita kembali hangat seperti sebelumnya.
    saya bingung sebenarnya dia itu gimana sih?????????

      Tawvic responded:
      10 April 2014 pukul 3:44 am

      artinya dia belum dewasa, belum bisa bersikap bijak dan mampu menahan amarahnya, sekarang diperhatikan lagi amarah dia itu biasanya karena apa? kalau dia marah tanpa sebab kemungkinan dia sedang mencari perhatian. cowok itu kalau merasa tidak diperhatikan oleh orang yg disayang akan merasa marah dan kecewa. cewek juga begitu sih walaupun cewek lebih gak jelasin maksud keinginannya. cowokmu tipe cowok yg masih tinggi egonya, punya sifat gak gampang puas dan cukup temprament. cara menghadapi pria seperti dia, kamu jgn menangis kalau dia marah, biarkan dia marah sampai sejadinya, jawab kalau ditanya tapi jgn bicara kalau tidak disuruh dia berkata. setelah dia puas dengan amarahnya, silahkan kamu bicara secara halus, apa maksud yg ingin dia sampaikan karena amarah cowokmu adalah amarah bingung untuk menyampaikan sesuatu. kalau akhirnya kamu bisa hangat, berarti kamu bisa jinakin sifat amarahnya dia, tapi kalau akhirnya ada rasa renggang, lebih baik tinggalkan

    ads said:
    28 April 2015 pukul 10:37 am

    saya putus sama cowo saya karna cowo saya jenuh, tapi dia meminta saya menarik / mengejar dia / berusaha sekuat diri saya untuk dia ga jenuh lagi ke saya, TAPI saya hanya seorang perempuan biasa, dimana posisi perempuan ada batas lemah saat berusaha membuat hubungan jadi baik lagi, dengan balas komunikasi semaunya membuat saya merasa semakin ingin melepasnya, dia juga bebuat kasar pada saya dari mendorong saya hingga memar, nampar bahkan menjenggut saya, hingga saya pernah memar pada payudara saya. kejadian seperti ini terulang kembali bahwa saya sebagai perempuan diminta menarik dia apakah saya pantas melakukan ini ???

      Tawvic responded:
      30 April 2015 pukul 9:14 am

      wah ngapain kak, buang2 waktu, idiiih itu cowok ganjen amat maunya dikejar kejar. lagian kasar kan, istilahnya kakak ngejar macan buat diterkam. mendingan ngejar masa depan buat hidup lebih baik.

    riri said:
    3 Mei 2015 pukul 4:47 pm

    Sama sprti crita2 diatas. Sy sering dikasari tp bodohnya sy. Sy msh mw memaafkan dy. Terakhir kali dy main tangan karna emang udh sakit bgt. Ampe badan sy biru2 krna bkas pukulan dri dy. Sy lapor ke mama sy. sy lega skali tpi stelah itu sy merasa msh sngat menyayangi dy. Susah untk melupakan dy. Bgmana nih min?😦

      Tawvic responded:
      9 Mei 2015 pukul 3:10 pm

      lebih baik tinggali dia, kamu tersakiti, hati orang juga bakal tersakiti, orang tua mana yang rela anaknya dipukul oleh orang yang bukan siapa2, belum jadi bagian dari keluarga malah sudah berani.

    Deva said:
    7 Januari 2016 pukul 6:21 am

    Yah kLo pacar gue disuka cubitin pipi ato tangan, apa itu kekerasan

      Tawvic responded:
      20 Januari 2016 pukul 9:59 am

      itu kan becanda, berbeda dengan kasus di artikel

    mala said:
    8 Februari 2016 pukul 3:36 am

    Aq sering di kasari, di bentak dan di pukul sampai biru* di tangan di kaki … Tak hanya itu aj aq sering di jambak sama dia. Smakin aq nangis smakin dia mukul aq. Tetapi setelah aq diam cpek nangis . dia malah membujuk aq bicara baik* dan blg nyesal gak ngelakuin lagi. Tetapi dia selalu mukul aq , dia gk pernah nepati janji ny gak bkal mukul aq. Setiap ada masalah spele dia selalu mukul aq😥

      Tawvic responded:
      24 Februari 2016 pukul 10:22 am

      kok kamu bisa bertahan dengan kondisi itu? ngeri ah… gimana kalau udah nikah? yang masih pacaran aja udah merasa kamu udah jadi milik dia, gimana udah nikah? waduuh…

    chika said:
    11 Februari 2016 pukul 4:36 pm

    ceritanya sama yang saya alami , setiap lagi berantem dan emosi dia lg tinggi pasti saya di kasari dan bodohnya saya selama 2 tahun saya terima perlakuannya, terakhir kita berantempun dia memukul, menjenggut rambut, jedotin kepala saya ke tembok, menendang bahkan sampai meludahi muka saya:( . akhirnya saya menjauhi dia tapi trauma kekerasan selama 2 thn itu yang sulit saya lupakan apalagi dia selalu menjatuhkan mental saya selalu bilang saya tidak akan ada yang mau karna saya sudah ditiduri, padahal ayah saya sudah meninggal tapi dia malah berani kasar ke saya.

      Tawvic responded:
      17 Februari 2016 pukul 12:23 pm

      wah kasiaan, mendingan ditinggalin aja deh, baru pacaran aja udah disiksa, gimana udah nikah, yang lalu biarin aja berlalu sebenarnya itu kamuflase dirinya biar kamu bisa menjauh dia, menjadi alasan kamu menjauhi dia karena udah gak mau tangung jawab

    ndri said:
    23 Februari 2016 pukul 6:51 pm

    Sama saya juga sama kisahnyaaa.setiap dia mrh hal yg sepele dia selalu lampiaskan amarahnya dgn memukul saya tendang dan injak2 saya.klw luka di wajah jdi biru semua .saya jadi tdk enak dgn tmn kantor.saya jdi tdk bisa bertemu konsumen.ujungnya2 saya dapat teguran.

      Tawvic responded:
      24 Februari 2016 pukul 10:11 am

      tuh kan rugi banget, selalu saja korban yang jadi rugi, mudah2an dalam dunia pekerjaan kamu tetap aman, kalau kenapa napa kasian juga rugi berlapis

    Mawar said:
    15 Maret 2016 pukul 11:59 pm

    Pacar saya orang yang baik tapi sangat tempramental,saya sering dimaki dengan kata kasar namun tidak lama kemudian dia meminta maaf dengan sungguh-sungguh,namun kemarin dia memukuli saya,benar benar memukul dengan menonjoki kepala saya hanya karena saya terlambat dan tidak mau dituruni di tengah perjalanan,dia bahkan mendorong saya supaya saya terjatuh dari motor,dia sudah meminta maaf pada keluarga dan saya pribadi,dia melakukan itu karena stress sedang terhimpit masalah keuangan,saya harus bagaimana? Entah bagaimana saya masih bodoh menyayanginya karena saya yakin dia orang yang begitu menghargai perempuan.

      Tawvic responded:
      27 Maret 2016 pukul 4:46 am

      kita bahas masalah si cowoknya dulu ya, tipe cowok kamu itu adalah cowok yang suka membawa masalah ke orang lain sehingga orang lain gak tahu tapi ikut kena. mudah emosi karena ingin banget orang lain tahu masalah dia tapi malu buat curhat, berasa tegar tapi rapuh. kalau kamu masih pengen melanjutkan dengan dia, gampang, jadilah ibu bagi dirinya, tahu kan tugas sang ibu? walau dia dipukul anaknya, digebuk sampai biru tetap sabar menasihati dan ngertiin anaknya, hingga (mungkin) suatu saat nanti dia sadar. kalau dia lagi emosi, jangan kamu tekan untuk terus deket dia, menjauhlah tapi jangan jauh jauh, sampai terus pantau dia. emosinya dia itu tipe api merah, kalau di nasihati saat itu juga malah makin besar, tunggu biar agak mengecil sedikit apinya, baru deh kita nasihati dan kasih senyuman. ingat,… jadilah ibu buat dirinya… dia itu butuh perhatian..

    Shinta said:
    13 April 2016 pukul 2:44 pm

    Saya pacaran udah 1tahun 5bulan
    Waktu menjalin 3bulan saya ditampar,dicekek dll dan itu sakit , ketika itu pacar saya mau mengasih tau keorangtua ku klo aku pngenya mereka tidak tau masalah ini, eh gak taunya ketawan, dan saya tidak diperbolehkan lagi pacaran dengannya.
    Selama beberapa hari kemudian saya meyakinkan orangtuaku klo dia udah berubah dan tidak kasar lagi
    Dan bulan berikutnya dimulai kasar lagi dan melintir tangan saya seperti mau diborgol polisi
    Setelah itu ketauan lagi sama orangtuaku dan tidak diperbolehkan lagi
    Dan orangtua ku sudah memberikan kesempatan sampe 4x untuknya , tpi dia menghilangkan kesempatan itu
    Dan skrng saya menjalin hubungan ini secara diam diam, dan dia tidak kasar lagi sama saya , dia selalu mengalah dri saya, dan selalu minta maaf walaupun saya yg salah
    Mngkin dia terlalu sabar menghadapi saya, dia mulai mengeluarkan kata kata kasar lagi ketika saya cemburu dia nonton bioskop sama cewek lain, dan saya mulai mencari cowok lain, dan ketahuan oleh dia, dan dia sangat marah sampe sampe saya pusing dengernya. Dan saya langsung emosi ngak jelas seperti orang kesurupan, saya lngsung ditampar oleh dia, dan dia bilang “sadar hey” dan aku mulai nangis
    Dan dia mulai membawa saya kerumah cowoh yg baru saya deketin itu, cowok itu harus ketemu sama pacar saya
    Akhirnya ngak ketemu, pacar saya mengancam saya buat kerumah saya klo saya masih dengannya, dan segala hal
    Tpi saya tidak takut dengan ancamannya, dan saya dibawa ke rumahnya, harus minta maaf dengannya, tapi saya hanya menunduk saja, tidak ada reaksi, dan dia hanya minta saya untuk memegang tangannya dan duduk di samping dia dan sambil ngomong minta maaf, saya segera melakukannya, setelah itu dia memaafkan saya
    Setelah beberapa hari kemudian, saya ada janji dengannya buat nemui dia, tpi pas waktu mau keluar rumah orangtua saya ngelarang saya keluar, dan saya bilang ke pacar saya ngak bisa nemuinya
    Dan pacar saya mulai bikin status di BBM tanda emot sedih, saya tanya ada apa ?
    Ngakapapa, yah aku agak kecewa, krna ngak jadi
    Tpi sayanya yg nyolot “namanya juga ngak bisa karna dilarang orangtua aku, aku harus apa coba?”
    Iya dia marah marah, mulai mengancam saya buat kerumah
    Tpi saya tidak takut ancamannya
    Dan dia minta maaf

    Saya harus gimana cara ngehadapi dia ? Lebih baik putus/masih diperjuangin ?

      Tawvic responded:
      19 April 2016 pukul 2:49 am

      kalau masalah emosi sebenarnya gampang, kamu jangan hadepin dia dengan emosi, tenangin aja dengan berkata pelan. kalau perlu gampar aja dia, kalau dia balas lebih keras ya tinggalin. kamu tinggal bilang “aku cuma mau sama cowok yang bisa dewasa, bukan kekanakan-kanakan kaya kamu, aku gampar kamu bukan karena aku kasar tapi aku udah gak tahan sama sikap kamu, mau sampai kapan aku diperlakukan seperti bukan apa yang kamu sayangi” beress… kalau dia gak mau ngerti ya udah tinggalin. kalau dia ke orang tua kamu, biarin aja, kamu tinggal bilang apa adanya, dia malah jadi dapat gempuran kedua kalinya, intinya jujur terhadap orang tua terhadap apa yang sedang kamu rasakan, jangan ditutupin.

    rahmakanias30 said:
    23 April 2016 pukul 2:48 am

    pacar saya awal hubungan sangat baik banget sampe-sampe sering nangis ke saya dan bilang kalo dia emang sayang banget sama saya, sebenernya saya udah pernah pacaran sebelomnya 3 tahun lalu saat sma dan saat saya kuliah dia mencari saya lagi, saya menjalani hubungan di awal 1 tahun itu dia banyak berkorban tapi memang dia sangat sangat dan sangat over protektif dan juga pencemburu hal-hal yang sangat kecil sekali akan selalu di permasalahkan apalagi kalo dia liat saya berhubungan sama cowo, saya memang awal pacaran lagi sama dia punya komitmen kalo gak akan deket sama lawan jenis lagi tapi bukan berarti saya di kampus ga boleh sekelompok, ga boleh ngomong sedikit, jadi menurut dia kalo komitmen nya A ya A, dan 1 tahun itu dia sangat bikin saya stres banget saya jadi suka bohong sama dia hal apapun karna kalo saya jujur udah pasti banget2an dia marah dan emosi. co : saya mau ke pasar nganterin mamah saya atau jalan sama keluarga, dia pasti langsung bilang kalo saya pasti nanti bakalan genit sama cowo. awalnya 1tahun dia ke saya kalo ngambek dan marah masih ngalah dan mau baik-baik lagi sampe saya pernah marah banget sama dia karna dia sering ngatur saya berlebihan dan sangat berlebihan parah apapun diatur soal baju dll. dan akhirnya saya mutusin untuk putusin dia dan delcon semua nya, akhirnya saya nyesel banget kaya gitu. mungkin di sisi lain dia mikir juga karna saya sering bilang putus dan putus tp nyambung lagi kali ini saya mikir untu kebaikan saya karna udah strees akhirnya saya mutusin dia aja tapi nyesel dan seminggu kemudian saya ngehubungin dia lagi dan dia mau balik lagi….
    dan disinilah sifat dia keluar semua yang emosian makin parah, dia selalu emosi dan ngambek kalo apapun yg dia gasuka kadang saya gatau dia gasuka tapi nanti ngomel2 di belakang nya dan saya bener2 di kekang abis2an di omelin kalo ada ceroboh atau lupa apa, dia jadi orang yang berubah gak bisa di ajak ngomong baik-baik lagi kaya dulu, dan sayapun menjadi sering bohong yang parah nya saya jadi suka bohong sama orang tua saya, ibadah saya jadi gak bagus, dan kuliah saya makin berantakan gak fokus.
    dia bikin saya sering nangis padahal dulu dia yang sering ke saya berusaha apapun itu sampe nangis2 tapi sekarang kasar dia makin menjadi-jadi. kita bisa yang tadi nya ketawa2 becanda kaya temen mungkin gak lama dia berubah marah emosi lagi kambuh penyakitnya.
    tapi disis lain dia baik banget sama saya, selalu ada buat saya, pokoknya dia ada sisi baik nya tapi entah kenapa dia sangat kasar semenjak balikan. hubungan saya udah mau 2 tahun dan saya udah cape untuk bohong2 terus sedangkan kalo saya jujur saya di omelin terus, gak boleh ini itu. saya jadi orang yang kata temen saya kaya kesepian,
    saya juga udah ngomong sama mamah saya dari dulu sifat dia tapi mamah saya orang yg bijaksana dia ga mau ikut2an tapi sekarang saya curhat lagi dan dia pokoknya gasuka dan mau bicara sama cowo saya. tapi saya halangin
    gimana yaa solusi nya? apa putus saja? atau saya bisa ngerubah sikap dia? yg saya tau merubah karakter orang itu sulit tdk akan 100 persen bisa?

      Tawvic responded:
      25 April 2016 pukul 9:52 am

      kesalahan kamu dan dia adalah putus nyambung berkali kali, ibaratnya dikasih sakit gak lama sembuh eh dikasih sakit yang sama lama2 frustasi dan stress walaupun itu bakal sembuh. cowok kamu mungkin udah jenuh sehingga udah ngambang sama perasaannya, gak seperti pertama kali, jadi harus hati hati bersikap, sekarang sudah enggak ati2 alias ngambang karena udah sering denger kata putus dari kamu. hal ini gak bagus lho, apalagi kalau sudah berumah tangga, terlalu mudah ucap kata akhiri tanpa memikirkan dahulu jalan keluarnya.

      sepertinya kamu cuma butuh waktu, ketika putus, perasaan kamu gak biasa dengan kesendirian, kalau emang serius mau mengakhiri, move on donk, main sama sahabat dan sodara, jangan terlalu keseringan bengong mikirin kebiasaan. merubah sikap orang itu gak bisa pake emosi, sifat atau sikap orang ibarat kaca tipis, kita harus lukis pelan-pelan dengan rasa agar tidak pecah, kalau dipaksa udah pasti retak. gak mudah tapi gak susah buat jalaninnya karena kalau memang dia mencintai kamu juga sudah pasti akan mau menerima sikap kamu sekeras apapun.

      Tawvic responded:
      16 Mei 2016 pukul 8:36 am

      merubah karakter orang gak mudah, kecuali dia punya tujuan untuk menjadi lebih baik dan bertahan demi orang yang ia cintai, kalau dia gak mau berubah ya jangan harap dia bisa merubah sifatnya ke kamu. ibaratnya seperti orang sakit parah, berusaha minum obat sepahit dan enggak enak tapi demi kesehatan dia akan bela-belain.
      apalagi kalau sampai orang tua turut campur dan tidak setuju, lebih sulit lagi hidup kamu nantinya melawan egonya, apalagi orang tua kan bisa melihat masa depan anak dengan perasaan.

    puji said:
    20 Mei 2016 pukul 1:25 am

    Sy pacaran uda 1,5 th…krna sy janda dan dy jg duda….klo critain smua kpanjangan jd sy ambil intinya.cwok sy pnyayang,setia,prhatian cm tenpramen dan jarang kluar duit untuk kt berdua dg alesan gji yg pas2n buat setoran.dy 3X menganiyaya sy dan 3X pula membanting hp sy….dia overprotective dan pencemburu bgt ama sesiapa cowok yg dideket sy bahkan kluarga sy.pemukulan 1 dy brani mencekik dan hampir memukul kpala sy dg helm,pmukulan kedua dy hampir menusukan bolpoin ke leher sy,sy hny diam dan pasrah bila umurku akn hbis ditangan dy,dy sering meminta maaf jk sdh kasar sprti itu,kt sering putus nyambung.cerita dimsa llu nya dg Ex nya jg sm ktanya prnah kekerasan ini q dpt info dr pihak kluarga ex dan tetangga cwok sy.dy kluarga beragama dy ajar kan sy mnutup aurat dy ajar kn sy berhijab semua sy lkukan…tp ttp sj ad yg kurang di mata dy,dy prnh menyebarkan foto sy ketika sdg tidur yg trlihat di bagian sensitive sy ke medsos…uda prnh sy lapor ke kluarganya dan ditentang kedua belah pihak ortu kita agar di sudahi..tp kt nyambung lg..dan kjadian ke 3 semalam…hny krna sy enggan minta maaf dy pukul wajah sy…dipukul kpala sy untung sy sdg pkai helm dan lalgi2 hp dibanting…dan lagi dy sebar kan foto aib ke medsos bbm.pertanyaanya…sy ingin banget ninggalin dy tp ga prnh bisa dg cra ap pun,bhkan prnh sy mnta bantuan ke org pinter jg ga bs mlupkaanya krna sy mudah luluh dg kt maaf ny…tiap kali kjadian sprti ini sy brusha mngenal cwok lain dan di halau dy..dy mengancam ingin mengroyok cwok yg dkt dg sy….sy capek,bagaima sy bisa lpas dr dy bnr2 ninggalin dy.tnp rasa kasian lg bila brtemu dy.

      Tawvic responded:
      20 Mei 2016 pukul 3:33 am

      waduuh banget banget kasian, sebenarnya udah gak bener, apalagi dia gak bisa menjaga aib kamu, lelaki macam apa yang gak bisa menjaga aib pasangannya dan apa dia senang pasangannya dicabuli lewat foto ? gak waras tuh sist. lebih baik putusin aja, biarin aja, bisa kok kamu, yang penting tinggal rubah mindset kamu, kata maaf sama saja dengan kata selamat tinggal, jangan percaya maaf sama dia. gak ada alasan apapun untuk menyakiti wanita, baik fisik maupun perasaan, mau alasannya lagi stress dikantor ataupun lagi badmood, jangan bawa-bawa masalah pribadi dengan pelampiasan emosi ke orang lain.

    Nadnad said:
    18 Oktober 2016 pukul 6:28 pm

    Saya punya mantan, yg sudah saya kenal lama dr saya SMA hingga skrg, selama ini dy baik lembut tidak pernah kasar sama sekali, saat dy tidak punya pacar dy selalu menghubungi saya dan saya pun begitu. Berkali2 kita ribut verbal dan baik kan lagi. Dy masih punya pacar skrg dan dy ngajak ketemu saya. Dy bilang udah putus dan saya pun mau di ajak ketemu. Ternyata pacarnya tau kalo dy ketemuan lg sama saya, dan disini saya yg di salahkan. Mantan saya marah ke saya dan menampar saya 2x dan mencekik saya. Padahal dy yg ngajakin saya ketemu lagi. Saya ga nyangka dy sekasar itu. Selama bertahun2 baru hari ini dy sangat kasar. Saya baru sadar dan tau sifat asli dy, disini saya trauma.

      Tawvic responded:
      19 Oktober 2016 pukul 9:35 am

      masih ada beruntungnya sih, daripada sudah semakin jauh baru ketauan sifat aslinya, itu artinya dia cowok yang tidak bertanggung jawab, menyalahkan orang lain buat membela diri. bisa bikin orang trauma dan gak mau ketemu lagi. tetap semangat ya, udah lupain aja orang seperti itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s