Tetangga Oh Tetangga…

Posted on

Manusia memang makhluk sosial, butuh teman dan butuh kelompok lain untuk membantu hidupnya, makanya hidup bertetangga lebih baik dari hidup sendirian menyepi di pulau terasing. Gw tinggal bersama keluarga sudah 20 tahun lebih hidup bertetangga di komplek ini, suka duka memiliki tetangga selalu kita rasakan namun makin kesini dan makin kedapan, rasanya gw memiliki tetangga yang tidak sama sekali membantu malah lebih banyak sering membuat onar sama keluarga gw. Aseli gw empet banget sama tetangga depan dan ujung rumah gw, entah salah keluarga gw apa sama mereka sehingga mereka selalu membuat kami marah.

Tetangga depan rumah gw orangnya panasan, sebelumnya sih tidak panasan kaya gitu. Dulunya waktu dia belum punya suami, dia selalu bersama-sama membantu dan sosialisasinya tinggi namun setelah mempunyai suami yang modal kancut doank dan tinggal disitu, kehidupannya berubah drastis. Berawal dari pertama kali keluarga gw dapet hadiah motor, betapa senengnya gw dapet rejeki seperti ini namun si tetangga sepertinya panas maka dia pun membeli motor dengan tipe yang sama. Ya ga masalah buat gw, tetapi yang jadi masalah adalah tiap manasin motor, ia geber habis-habisan sampai bikin bising dan radiasi sinyal televisi terganggu. Baru tahu gw kalau manasin motor harus digeber gak karuan.

Lalu bokap gw beli motor baru buat gw, biar kalau kuliah gak telat terus akibat angkot ngetem gak karuan. setelah beberapa hari menunggu akhirnya motor pujaan hati gw datang, rasanya senang gembira dan riang. Beberapa hari ketika motor ini datang, tetangga depan gw jadi sering batuk-batuk, batuknya itu sengaja dikencengin kalau gw lagi moles si motor baru ini atau lagi dicuci. Sebulan kemudian tetangga depan gw bawa mobil sedan, gilanya lagi pas malam sekitar jam 8an dia nyalain sound tape keras-keras berirama lagu band tipe-x, norak abis gan. Apa didalam rumahnya gak punya audio sehingga harus nyetel di mobil, toh kalau mau nyetel ya di tutup pintunya lah.

Ternyata mobil itu mobil sewaan dia, terbukti dengan beberapa kali ia bawa mobil kerumah, beberapa hari kemudian gak bawa, dan bawa lagi tapi bentuk dan rupanya beda. Mungkin duitnya dah habis buat nyewa mobil, dia akhirnya beli motor lagi tapi beda tipe sama punya gw namun tetep aja di geber-geber gak karuan. orang tua gw hanya bisa bersabar meladeni orang seperti itu. Bokap gw dapet rejeki dan membeli sebuah mobil biar bisa jalan-jalan ke kondangan gak kepanasan dan kalau ngantor gak kehujanan lagi kaya dulu. Pertamanya sih aman-aman saja si tetangga enggak bertingkah, namun beberapa hari kedepan si tetangga suka bersin keras-keras dan batuk-batuk gak karuan, bahkan sambil buang ludah ke arah rumah gw, gak nyampe rumah gw sih ludahnya, gilee hebat bener tuh orang bisa mainan ludah mpe ketempat rumah gw.

Selang dua bulan kemudian dia membeli mobil APV, buat gw gak masalah, malah bagus biar dia gak geber-geber motor terus, kalau mobil digeber-geber kan masih bagus bunyinya. Tetapi dia tetap membuat ulah dengan mobil barunya, saat buka tutup pintu selalu saja dibanting, padahal mobilnya baru lho, tapi kenapa harus sering dibanting ya. sampai gw terbangun dari tidur kalau pagi-pagi dia pergi dengan mobil itu, ah pusing dah. Gw sabar aja, mudah-mudahan tuh pintu pada rontok karena dibanting-banting gitu. Setelah setahun lebih gw bekerja, ngumpulin duit buat nikah namun ternyata gak jadi nikah akhirnya tuh duit buat beli mobil bekas aja daripada gw stress terus-terusan mikirin gagal kawin. Gw beli mobil bekas sama om gw dan mobil tersebut di anter kerumah, gw udah tahu resiko punya mobil padahal dirumah udah ada mobil, yaitu parkir diluar rumah. Yup gw gak masalah, lagian gw butuh juga kendaraan ini buat keluar kantor daripada gw mesti rebutan mobil kantor sama temen satu kantor lebih baik gw punya sendiri deh.

kalau soal lahan parkir, rumah gw ada lahan diujung karena gang gw ketutup portal dan gw parkir disitu. Lagian lahan tersebut sering diurus nyokap gw, disapu, di bersihkan bahkan di tata rapih sapa tahu ada yang mau markir mobil disitu. Sekiranya 3 bulan kemudian, pas pulang kerja, gw langsung kaget melihat parkiran di rumah tetangga gw yang panasan itu mobilnya bukan AVP melainkan honda city. Wah mobilnya APV nya dituker sama sedan, keren juga ya. namun dugaan gw salah, ternyata selang beberapa hari mobil AVP itu nempatin lokasi parkir mobil gw, shitt… mobil bokap gw jadi gak bisa keluar garasi karena kehalang mobil gw yang markirnya setelah mobil APV itu. Terpaksa gw harus bangun malam-malam pas bokap gw gawe (bokap gw gawenya malam), mundurin mobil tapi ternyata nabrak pot tetangga, gw belum bisa mundurin mobil. akhirnya bokap gw mandu gw dan membuat tetangga keluar karena disangka ada keributan.

Sejak saat itu setiap mobil dia terpakir di tempat gw, terpaksa gw titip parkir di pos satpam, tapi lama-lama resah karena pernah ada motor hilang disitu padahal jelas-jelas daerah situ ramai banyak orang nongkrong. Akhirnya mobil gw titip dirumah abang gw dulu, selama 3 minggu gak bawa timor buluk dan harus bawa motor lagi. Mungkin tetangga gw gak betah parkir mobilnya disitu, kehujanan, kena jamur dan kepanasan. Mobil tersebut dipindahin ke garasi, tetapi bukan garasi rumah dia, melainkan garasi tetangga sebelah dia. Wadoooh, muke gile, dia yang punya mobil kenapa tetangga sebelahnya yang ketanggungan parkiran mobilnya?. Tetangga sebelah rumah dia curhat ke nyokap gw, gara-gara mobilnya parkir di garasi dia, jadi gak bisa jemur pakaian dan anaknya gak bisa kerja pake motor karena motornya gak bisa keluar. Dia gak berani protes karena dulu sering numpang mobilnya kalau ke gereja, mungkin balas jasa kali ya tetapi saat tetangga depan gw punya mobil 2, gak pernah lagi liat dia pergi ke gereja.

Setelah parkiran dirasa sudah gak ditempatin, gw markirin timor buluk gw ke situ, namun beberapa hari kemudian tuh APV makan tempat gw parkir lagi. Ya akhirnya gw Cuma bisa bersabar dan terpaksa harus mundurin jauh ke perempatan komplek agar bokap gw bisa keluarin mobilnya setiap jam 11 malam. Kejadian menjengkelkan saat timor buluk gw dah diparkiran semula, gw kira APV nya markir dirumah tetangga sebelahnya namun dugaan gw salah, dia nutupin mobil gw dari belakang sehingga hari minggu itu gw gak jadi jalan-jalan sama temen gw, karena mobil gw gak bisa lewat. Orangnya yang punya mobil APV pergi ke puncak, jadi gak bisa nyuruh mobil itu minggir dulu. Pas hari senin gw mau gawe, mobil tersebut tidak dipindahin juga, sehingga gw manggil-manggilin tuh orang tapi gak keluar malah nutupin pintunya biar disangka ga ada orang. Ya lagi-lagi gw bersabar, gw datengin pos satpam untuk bantuin buka portal yang sudah selama setahun tidak dibuka. Gw jadi telat gawe karena berusaha ngebuka portal tersebut, susah karena karat melekat gemboknya. Pas gw gawe, ternyata nyokap gw marah-marah sama dia, langsung ke orangnya karena nyokap gw udah habis kesabarannya. Berikut cuplikan debat yang diceritakan nyokap gw.

Tetangga gw : ubur-ubur

Nyokap gw : nyokap

 

Nyokap : eh lu kalau markir mobil tahu diri donk, jam orang kerja ya dipinggirin donk

Ubur-ubur : ya mana saya tahu bu, lagian si Taufiq gak manggil-manggil saya

Nyokap : emang dasar lu budek aja, anak gw dah manggilin lu tapi pintu malah ditutup pelan-pelan.

Ubur-ubur : mungkin anak saya yang nutup jadi gak tahu deh.

Nyokap : lagian ngapain sih lu punya mobil dua kalau yang dipake cuman satu?

Ubur-ubur : satu lagi buat istri saya belajar mobil, lagian kan saya freelance jadi masuk kerja terserah saya.

Nyokap : ya kalau udah tahu jarang dipakai mendingan lu jual buat beli rumah daripada lu numpang kaya sekarang, nyusahin orang, nyusahin tetangga.

Ubur-ubur : orang-orang disini aja yang jam kerjanya unik

Nyokap : unik?, kerja lu tuh unik, ngaku kerja tapi kaya pengangguran dirumah terus. Orang kerja di waktu pagi emang aneh?, suami gw kerja malam juga gak ganggu lu tidur, gak kaya lu banting-banting pintu, norak.

Ubur-ubur :  ya udah bu gini aja, mendingan nanti kalau mau keluarin mobil, ibu tinggal panggil saya aja kedalam.

Nyokap : enak aja, lu dah berapa lama tinggal disini?, ngasih apa lu sama komplek ini?, nyapu rumah juga kagak, bayar iuran bulanan juga kagak, malah nyampah aja lu.

 

Kata nyokap gw sih ampe pak RT datang misahin nyokap gw, jujur gw kasian sama nyokap gw yang akhirnya marah-marah buat minta keadilan. Ya memang salah tetangga gw juga, dia punya mobil dua tapi dia sendiri kerja pake motor dan kedua mobil tersebut jarang dipakai sama dia. Berbeda sama gw dan bokap yang tiap hari mobil pasti jalan keluar karena memang dipakai buat kerja bukan buat pajangan dirumah. Apakah masalah kelar?, belum, sampai saat ini masih sering kaya gitu tapi nyokap dah capek hardik dia, malahan dia pernah bikin satu gang kebangun gara-gara dia pamer sirine polisi dipasang dimobilnya. Bukannya minta maaf malah cengar-cengir kalau ada abang gw udah di tonjok mulutnya. Kalau dia halangin bokap gw keluar, memang sih dia skarang mindahin mobilnya tapi lama banget, sepik-sepik nyari konci mobilnya dulu, manasin dulu malah gak mundur-mundur mobilnya, pas gw samperin baru deh dimundurin. Brengsek banget ngeledeknya.

Ternyata di komplek gw ada orang baru, dan orang baru itu sifatnya kaya tetangga depan gw, orang baru ini berada diujung gang rumah gw. Lebih parahnya lagi dia punya garasi, tetapi mobilnya selalu ditaro diluar, memang gak menghalangi jalan banget tapi roda depannya itu dia belokkin mpe mentok, sehingga perlu waspadai bukan kserempet body mobilnya tapi waspada keserempet sama ban nya. Pernah suatu ketika , mobilnya diparkir ditengah jalan, abang gw mau lewat jadi gak bisa dan pemilik mobilnya gak ada lagi keluar sehingga abang gw yang mindahin tuh mobil karena istri atau orang dirumah itu gak ada yang bisa nyetir. Gw Cuma bisa bersabar dan bingung, apa salah keluarga gw sama mereka?, gw gak pernah ngalang-ngalangin jalan. Bahkan kalau ada acara gotong royong, kita semua sekeluarga bahu-membahu membersihkan gang rumah. Jangan sampai gw bikin sakit hati tetangga supaya rejeki gw gak seret, ya Alhamdulillah rejeki nambah namun kesabaran terus diuji hingga hari ini…

10 thoughts on “Tetangga Oh Tetangga…

    ace said:
    18 November 2010 pukul 5:14 am

    salah satu sebab kenapa orang bisa susah masuk surga, adalah karena ia dzalim terhadap tetangganya.

    jadi, kedzaliman jangan dibalas dengan kedzaliman, karena itu sama aja lu dengan sukarela mau ikut bareng2 dia ke neraka.

    sabar aja pik, kalo butuh bantuan gw buat nebar paku, gw siap koq.

    inget pik, gak akan masuk surga orang yang suka nyusahin tetangganya.

      Tawvic responded:
      18 November 2010 pukul 8:57 am

      Alhamdulillah gw gak pernah mengganggu jalan tetangga gw lewat, malah gw lebih sering ngalah brad.. demi kelancaran acara tetangga gw, kendaraan keluarga gw dipindahin ke rumah sodara semua yang jaraknya cukup jauh. mungkin di agama dia tidak ada bahasan mengenai larangan menyusahkan tetangga…

      alvabanyo said:
      5 Oktober 2011 pukul 9:15 am

      gw setuju sama Ace, soalnya gw jg punya tetangga macam tu .. tiap hari geber motor kenceng2,trus kalo buka garasi banting aja , (dasar orang gila stress) yg gw bingung orang macem kayak gitu bisa idup yaaa harusnya kan dia tinggalnya dihutan sono sama MONYET ..
      gw sumpahin tuh orang digamparin ama orang dijalanan, gw sich bisa aja gamparin tuh orang cuma masalahnya gw ama bini kerja nah gw khawatir aja ntar anak gw diapa-apain …soalnya dia kerjanya gw tau kerjaa apaan siang ada dirumah ..
      sayang ama tangan gw kalo hrs gamparin tuh monyet
      sekali waktu gw pingin laporin dia ke polisi biar nyahoo tu orang

    ace said:
    18 November 2010 pukul 12:19 pm

    dulu gw juga punya tetangga mirip kayak gitu, cuma gak ampe ganggu, cuma suka pamer….tapi rakyat sana udah maklum, soalnya dia baru turun gunung trus mendadak kaya, ya jadi gitu deh……..
    sing penting, ojo udur karo tetangga, sing kalem wae lah…..

    inget pik, kalo ada sumur di ladang, boleh kita menumpang mandi,,,,
    kalo ada tetangga yang nantang, boleh juga elu kebiri,,,,
    elu aja gw wasit.

    Ace said:
    20 November 2010 pukul 11:34 am

    woi blog gw udah pindah ke :

    http://www.topseykreetz.blogspot.com

    mangpir yaw……………

    gray said:
    26 Agustus 2011 pukul 9:19 am

    tapi segitu mah mas topik tergolong sabar, kalo gw mungkin udah tabrak tuh boilnya pake timmy, sabar trus mas, sabar gak ada batasnya…

      Tawvic responded:
      27 Agustus 2011 pukul 2:23 am

      Memang tidak ada batasnya tapi menguras hati hehehehehe… Kita bisa lihat mana manusia yg berkualitas mana yg tidak..

    alvabanyo said:
    5 Oktober 2011 pukul 9:19 am

    gw setuju sama Ace, soalnya gw jg punya tetangga macam tu .. tiap hari geber motor kenceng2,trus kalo buka garasi banting aja , (dasar orang gila stress) yg gw bingung orang macem kayak gitu bisa idup yaaa harusnya kan dia tinggalnya dihutan sono sama MONYET ..
    gw sumpahin tuh orang digamparin ama orang dijalanan, gw sich bisa aja gamparin tuh orang cuma masalahnya gw ama bini kerja nah gw khawatir aja ntar anak gw diapa-apain …soalnya dia kerjanya gw tau kerjaa apaan siang ada dirumah ..
    sayang ama tangan gw kalo hrs gamparin tuh monyet
    sekali waktu gw pingin laporin dia ke polisi biar nyahoo tu orang

    loki said:
    26 Februari 2014 pukul 5:05 am

    Tetannga saya, punya teras sendiri.tapi dia sering nongkrong d teras saya.padahal tuh teras buat naruh motor.motor saya tiap hari parkir dipinggir jalan.dia nongkrong d parkiran motor saya.sudah numpang mukanya gak tahu2.payah banget.pernah istriku ku mau masukan motor.mau jatuh eh gak d tolongin.bengong aja dia nongkrong.temen2 semua bisa bayangin gak kalau punya tetangga yang gak ngerti batas wilayah?.

      Tawvic responded:
      5 Maret 2014 pukul 1:16 pm

      tetangga gak tau diri itu, nanti kuburannya sempit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s