Cerita Singkat

Pelayanan yang aneh dan tidak ramah

Gw sama nyokap mau nyobain belanja di supermarket baru yang bernama salah satu tokoh dalam kartun doremon, gak gede sih tapi menurut gw cukup membuat heboh warga pekayon karena di pekayon sendiri sudah berdiri banyak supermarket dari ujung ke ujung berdiri tegak merk2 supermarket mulai dari alfa, indo, naga hingga giant, ehm boleh nyebut merk gak ya hahahahha.. gw sama nyokap jalan kaki kesana karena jarak rumah ke supermarket ini gak terlalu jauh, hanya 100 meteran lah.

Kita kemari buat belanja bulanan, sesampainya disana gw heran dengan pintu masuknya yang kecil dan ternyata dalamnya memang sempit lebih mirip alfamart dengan luas dua kali lipat dari alfa. Dipintu masuk deket keranjang belanjaan ada roti bolu dengan promo beli 1 gratis 1, otomatis naluri geretongan yang manusiawi ini langsung terpancar, langsung saja gw ambil satu karena kalau gw ambil dua nanti gak dapet gratisan karena hanya dapat gratisan kalau beli satu. Lanjut lah kita belanja yang lainnya, karena gw nemenin nyokap belanja, gw dapet hadiah coklat tobleron hihihihi lumayan buat bolongin gigi.

Setelah semua belanjaan selesai, gw sama nyokap bayar entu belanjaan di kasir yang sedang bekerja. Si ibu-ibu kasir ini seperti sudah kelelahan padahal baru jam 10 pagi masa sudah terlihat lelah, dia ngambil barangnya sangat lambat, satu barang yg ia ambil dan ia input memakan waktu 20 detik, padahal menggunakan infra red sehingga dia tidak perlu lagi mengetik barcode nya. Nah pas input roti bolu yang terdapat promo itu, nyokap gw iseng ngomong “ini gratisannya di ambil nanti apa sekarang?”, lalu dengan bibir cemberut si ibu-ibu kasir menjawab “maaf bu ini gak gratis, yang gratis yang di banned”. Gw dan nyokap saling berpandangan seakan tidak percaya jika lumpur lapindo bisa membuat wajah menjadi tampan. Karena tidak ingin berdebat atau gengsi Cuma membahas masalah gratisan, maka kita berdua iklasin.

Setelah belanjaan kita bayar, kita langsung balik lagi ke tempat roti tersebut, ternyata tidak satu pun roti yg di banned (dibungkus double), semuanya dalam bungkusan satu dan tulisan promo tersebut masih ada, malah banyak ibu-ibu yang berdiri disitu membeli bolu tersebut.auw… apakah ini pembohong public?, semoga saja tidak karena ini akan membunuh supermarket baru ini sendiri. Tidak mendapatkan senyum dari kasir, pelayanan input barang yang lama, serta tidak mendapatkan roti gratis seperti yang ada dipapan promo.

Sebelum pulang gw mau beli sampo disalah satu outlet obat-obatan dan kecantikan, udah lama ketombe gw kambuh dan terbilang akut sehingga gw butuh shampoo dasyat dengan harga mencekik dompet namun gw sangat membutuhkan itu biar dikantor tidak menebar salju sembarangan. Gw masuk ke toko tersebut, milih2 sampo dan seorang cewek menghampiri, gw kira bakal menanyakan sesuatu sambil ngucapin selamat datang namun dugaan gw salah, dia hanya diam berdiri disamping gw sambil memilih sampo yg gw cari. Aneh, buat apa dia nyamperin gw kalau tidak ngomong apa2, jangan jangan dia mencurigai gw bakal nyolong papan reklame didepan tokonya?, oh tidak dirumah sudah banyak papan selancar.

Barang yang gw cari ketemu, dan langsung gw bayar ke kasir, lalu tiba-tiba kasir toko obat-obatan tersebut menawarkan potongan diskon “mas mau potongan diskon senilai lima ribu?”, ah apa lagi ini?, baru pertama kali gw mendapatkan diskon mesti ditanya mau apa tidak?, apakah kalau gw menolak potongan diskon tersebut akan mendapatkan hadiah?, atau dicap sebagai orang yg anti diskon?. Gw langsung nanya ke nyokap gw “mak, mau dapet diskon gak?”, lalu dengan muka heran nyokap gw jawab “kalau dikasih ya mau, kaya gitu aja kok ditanya”. Kasir tersebut langsung senyum2 kecut gak karuan, total belanjaan gw dipotong lima ribu sehingga menjadi Rp. 101.000, seratus ribu lebih seribu. Gw bayar dengan 150ribu namun tiba-tiba si kasir merengek kaya anak kecil (kasirnya cewek) “mas… seribu ada gak, plis… tinggal ngasih seribu…. Aja kok”. What the fuck…  akhirnya gw otak-atik dompet, tidak menemukan 1000 ataupun 2000, lalu si kasir itu tetap memaksa tidak mau ngembaliin 49ribu, terus merengek akhirnya gw deketin nyokap gw yang lagi asik diluar toko liatin kaset PS2. Gw minta 1000 dan akhirnya wajah sang kasir sangat-sangat senang sekali, ehm.. ada apa dengan para kasir di supermarket baru ini, training apakah yang mereka dapatkan?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s