Dan Gw mengenal Band….

Posted on

Gw kenal sama yg namanya ngeband waktu kelas 1 SMP, waktu itu diajak sama temen sekelas buat ngeband di studio dekat sekolahan. Gambaran pertama tentang ngeband di studio adalah disana ada panggung dan beberapa penonton, setiap orang yg pengen main pasti ditontonin orang sekampung dan alay-alay yg membawa bendera grup musik kesayangan mereka. Ternyata dugaan gw salah, studio band hanya sebuah ruangan sebesar kamar yang berisikan alat-alat musik macam gitar, rhitem, bass dan drum serta sound plus ampli nya.

Gw saat itu belum bisa main apa-apa, jangankan main alat musik, nyanyi aja gw gak bisa. David, dialah temen akrab gw yang mengenalkan gw dengan dunia musik, setiap dia mau ngeband dengan teman-temannya gw selalu dipaksa ikut, padahal gw gak bisa main apa-apa tetapi gw disuruh bayar seiklasnya aja. Awalnya gw pikir Cuma dimanfaatin aja (Cuma buat nambah2 patungan) tapi ternyata dugaan gw salah, seminggu sekali gw diajak ngeband dan diakhir bulan pertama gw ikut david ngeband, dia menanyakan sesuatu yg menurut gw sangat memotivasi gw, gini pertanyaannya “nah… lo sekarang tertarik sama alat musik apa?”. Ternyata maksud dia mengajak gw ngeband hanya untuk memperkenalkan gw dengan alat-alat musik dan berharap gw tertarik mempelajarinya pada salah satu alat musiknya.

Gw tertarik sama bass, pas awal-awal kelas dua smp gw berlatih bermain bass. Guru gw waktu itu ya si david, dia jago mainin semua alat musik walaupun umurnya baru 11 tahun, lebih muda setahun dari gw. Pertamanya gw ragu dia ngajarin gw musik, karena dia ini musisi gereja dan biasanya ngebawain lagu-lagu rohani tapi gw percaya sama dia karena kita sudah bersahabat lebih dari 7 tahun malah dia hapal surat Al-Fatihah dan doa buka puasa hehehe… selama 2 minggu gw berlatih bermain bass, salahnya si david adalah dia tidak ngajarin gw mengenal kunci-kunci bass melainkan menyuruh gw hapalin letak-letak titik-titiknya saja untuk gw petik, waktu itu gw harus hapalin lagu karma nya coklat.

band gw yg masih aktif

Setiap ngeband gw mainin bass lagu karma terus, sampai bosan gw hahaha…. hingga akhirnya gw ogah main bass ketika david menyuruh gw hapalin not-notnya atau kunci-kuncinya. Dia sempet kecewa sama gw yg gampang putus asa, akhirnya gw mutusin buat jadi vokalis, suara gw emang ga bagus-bagus banget, mungkin kalau jaman sekarang suara gw hampir sama dengan suara justin biebier karena masih kecewe-cewean.

Biar suara gw gak terlalu kecewean, temen gw nyuruh gw ngerokok, ya ini awal mula gw kenal rokok, 1 batang dalam seminggu gw hisap rokok djarum, ternyata suara gw mulai agak kelaki-lakian tapi akhirnya gw mutusin gak mau pake cara ini semenjak gw kena sesak nafas. Lalu coba makanin sirih, eh buset ni daun sirih rasanya gak enak, akhirnya gw urung jadi vokalis yg berkepanjangan karena ribet dan tidak menyehatkan.

Pas mau naik ke kelas tiga, gw diajak ngeband lagi sama temen2 sekelas, pulang sekolah langsung cabut ke studio di deket SMP musuh, gw kira bakal mau tawuran karena yg ikut ada 11 orang dan itu semua masuk ke dalam Studio, awalnya sih gak boleh sama pemilik studio tapi karena kita mainnya 3 jam jadinya dibolehin deh. 2 jam pertama gw gak main apa-apa, hanya liatin mereka yg pada mainan musik, mulai dari lagu blink sampai dewa 19. sesekali gw nyanyi sih mengingat dulu temen-temen gw pernah liat gw jadi vokalis, tapi ga pernah gw mpe full satu lagu karena gw gak tahu liriknya dengan tepat. pas mau main di jam ke tiga kita disuruh berhenti karena ada band yg mau main, kita disuruh lanjut setelah band tersebut selesai main band, ya gw pikir sih bagus karena kita semua bisa istirahat selama sejam biar gak jenuh.

Setelah istirahat selama sejam, kita semua masuk lagi ke studio tersebut tapi dengan wajah bingung mau pada main apa. Nah disinilah terjadi keajaiban, saat mereka lagi pada nimbrung ditengah buat mainin lagu apa, kebetulan posisi drum lagi kosong karena temen gw yg main drum lagi ikutan nimbrung ditengah, gw coba deh mainin, eh… ternyata bisa lho… duk tak, duk.. duk.. tak dengan tempo lambat, lalu gw mainin dengan tempo yg agak cepat, duk tak duduk tak tak ces… yippie… gw bisa mainin drum dengan lancar. Temen-temen gw yg tadinya ada ditengah pada nganga liat gw asik main drum sendirian, akhirnya dicoba mainin satu lagu Gigi yg berjudul andai, walaupun blepetan cara mainnya namun menurut temen gw permainan gw sangat bagus untuk pemula yg baru nyoba-nyoba.

main musik dengan siapapun

Sejak saat itu, david sering ngebawa gw ke studio sama temennya yg jago banget main drumnya, setara deh sama Eno Netral ilmunya, kalau gak salah temennya david bernama dhea, namanya memang nama cewek “Dhea Pramaditha” tapi skill drumnya mantap, lagu-lagu punk macam manapun ia bisa mainkannya. Gw diajarin sama dia gimana cara mukul yg benar dan kalau kita ngeband dia selalu nyuruh gw ngisi drum di 10 menit pertama. Selama sebulan gw rutin belajar main drum, baik di studio maupun dirumah, kalau dirumah gw Cuma pake bantal sama guling plus sofa karena gw gak punya alat musik yg bernama drum. Lagu-lagu yang gw pelajarin antara lain coklat, dewa, dan sheila on 7.

Masuk ke kelas 3 SMP, gw mantap membentuk band dengan Abdul yang tak lain teman sekelas gw dan Despri yang juga temen sekelas, nah kalau despri ini mirip-mirip sama gw lah….. baru belajar main musik tapi dia punya basic di gitar walaupun Cuma hapal A, C, D, E, dan Am. Karena bedul (panggilan akrab abdul) ingin mengisi kekosongan bass, akhirnya Despri diutus menjadi pemain bass dan jadilah kita bertiga menjadi satu band dengan nama Whister Scanner, ini adalah band pertama gw yang gw bentuk berdasarkan insting serta naluri. Tiap malam minggu kita sering latihan bersama, lagu-lagunya kebanyakan dari Blink 182, Green Day, Sum41, dan Peterpan. Saat kami latihan juga banyak yang ikut nimbrung juga tapi gak ikutan main, ada fitri dengan setianya menemani abdul main, Lilichen, Lisa (dulu gw sempet suka ma ni cewek) terus ada si dwi yg mengisi kekosongan Rhytem.

Pas perpisahan adalah pertama kalinya gw ngeband dengan band gw sendiri, kalau dulu sih pernah juga naik panggung tapi waktu itu gw masih jadi vokalis dengan suara mirip JB. Saat perpisahan, Despri terpaksa gw suruh mundur karena udah jarang latihan dan kalau main bass kakunya minta ampun. Akhirnya kita merekrut Yuli (cowok) sebagai vokalis dengan suara malu-malu basah. Pengalaman latihan dengan band pertama adalah saat kita pernah latihan di studio band yang mau bangkrut, 2 jam Cuma bayar 15ribu, padahal normalnya sejam itu 15ribu, ya alatnya memang jelek, seperti alat-alat band yang sudah 10 tahun tidak di ganti-ganti dan terus dipakai. Ketika hasrat ini siap untuk show, kita akhirnya pentas pertama di atas panggung perpisahan SMP, dibantu sama sohib gw bernama david yang bersusah payah bantuin gw daftar menjadi peserta pentas musik perpisahan. Kostum kita kayak the beatles, pake jas semua lengkap dengan dasi, mantap deh, namun sayangnya stik drum gw jatuh saat pentas tapi gak sampai membuat permainan berhenti karena gw dengan sigap dan cepat mengambilnya lagi, beruntung personilnya tidak ada yang berhenti untuk sekedar ketawa.

masih terus belajar ngasah skill

Setelah lulusan SMP, whister scanner masih berjalan sampai gw kelas 1 SMA akhir, kita terpaksa bubar karena sudah bosan satu sama yang lain. Ya maklum kita semua masih remaja dan masih mencari jatidiri sehingga sangat sulit menentukan kedewasaan. Waktu SMA gw membuat Band lagi dengan orang-orang jago tapi yang paling menonjol adalah moris, seorang gitaris yg jarang mandi namun paling gampang ngambek. Bagi gw dia adalah orang paling jago dalam bergitar, gw ga perlu kasih dia MBS atau kunci-kunci gitar untuk memainkan sebuah lagu, cukup dia dengarkan sedikit lalu dia tahu kunci-kunci apa yang harus dia mainkan.

Bareng bang emil, kita bertiga membentuk band, bang emil ini temen sekelas gw juga Cuma umurnya tua banget, lahiran 79 baru masuk SMA kelas 1 hhahahahaha, dia telat masuk SMA karena sempat berpetualang dikalimantan sehingga lupa dengan kewajibannya. Bang emil megang bass, gw drum, moris gitar dan ditambah Febri untuk mengisi kekosongan rhytem. Lagu-lagu yang kita mainin benar-benar lagu lama, GNR, Dewa 19, Europe, Deep Purple dan lain sebagainya, kalau ada agung yg menjadi vokalis, niscaya bakal terus-terusan mainin lagu bon jovi. Namun pas kelas dua, bang emil berhenti main band sama gw karena fokus sama band cafenya, tinggal gw sama moris dan febri saja yang masih ngeband tapi lagu-lagunya jadi agak brutal, kita mainin SID, SUM41 dan Limp Bizkit. Saat-saat masa ini skill drum gw bertambah, precaya gak percaya waktu itu gw bisa mainin lagu-lagu SID dengan gampang.

Pas Kelas 2 akhir, moris ngambek sama gw karena masalah batre walkman, akhirnya dia gak mau lagi main sama gw, sukurlah karena gw juga kesal sama karena telah merusak 3 kaset audio milik gw (slank, SO7, Lilo) tanpa merasa dosa. Belum lagi dia pernah nipu gw kalau dia mau beli kaset Blink buat dipelajarin dengan meminta duit ke gw sebesar 15ribu untuk membeli kaset original tetapi kenyataannya dia beli yg bajakan seharga 5000. temen gw bernama Siswo mulai mencoba bangun band sama gw, ini adalah langkah awal gw ngebentuk band serius bernama Kamikaze. Personilnya gw, siswo sebagai gitar dan Febri sebagai bass, kita bermain lagu-lagu sheila on 7 saja, gw suka sama band ini karena alirannya pas, walaupun Siswo masih tergolong baru belajar main gitar tapi lumayan cepat belajar memahami skill2 bergitar milik paul gilbert.

Kitapun membuat lagu bersama-sama, udah pernah rekaman akustik dirumah gw sebanyak 2 album, wah andai saja gw adalah anak orang kaya yg orang tua nya mau memodalin anaknya rekaman di studio musik, niscaya gw dah jadi bintang musik karena modal 2 album akustik itu sudah cukup bagus, lirik lagu-lagunya pun gak sembarangan, walaupun secara jujur lagu-lagu kita memang sama dengan Sheila On 7.

Sayang, selama 3 tahun bersama dengan band kamikaze, kita selalu saja terhadang jika mau rekaman di studio, mulai dari Febri hengkang dan posisinya diganti Yuli, sampai dengan Yuli juga ikutan hengkang karena sempat selisih paham. Ujian band kamikaze bukan itu saja, Siswo mesti meninggalkan bekasi ke tangerang mengikuti kemauan orang tuanya. Selama gw kuliah, band Kamikaze seakan terkubur dalam-dalam dibawah reruntuhan kejayaan gw bermain drum. Lama banget gw gak ngeband dengan serius, palingan ikut-ikut band orang lain aja yang memang lagi pada latihan. Pas pertengahan 2008 gw sempet hidupkan kembali kamikaze, gw dan yuli berniat mau menggali nama kamikaze yang sudah terkubur dalam dan kita jadi sering latihan band walaupun jarak memisahkan. Ya lagi-lagi kita semua punya kesibukan, ibarat dagangan gak laku, kamikaze terlantar begitu saja tanpa ada yg mau menjamah. Gw, Yuli, dan Siswo memang membiarkan Kamikaze terkubur karena jarak dan membuatnya menjadi Proyek masa depan nanti.

siap-siap ngejams dikantor

Sekarang gw juga udah banyak bandnya, walaupun bukan band yang terbentuk karena keinginan gw, gw diajak main ya okelah gw ngikut, mereka cocok sama permainan gw pasti langsung diajak main lagi. Gw juga pernah main sama band nya Ahmad Dhani tapi ini band Cuma band cadangan kalau band republik cinta yg utamanya gak bisa manggung, maka band ini yg main buat iringin mulan jameela. Sayangnya gw kurang tertarik sama konsep permainan mereka, apalagi ada embel-embel ahmad dhani nya, gw pun urung ikutan mereka main lagi. Sekarang gw punya dua band yang sama-sama serius Cuma kadar keseriusannya beda banget, yang satu personilnya pada pengangguran jadinya ngeband kalau ada duit aja, dan yang satu lagi memang pekerja tiap malam minggu kumpul dirumah gw atau dirumah salah satu personilnya tapi kendalanya adalah masing-masing personil punya band yg lain sehingga bentrok sama jadwal latian.

Apakah gw mau jadi anak band seperti band-band yang ada dilayar inbox atau dasyat?, gw dengan tegas menjawab ‘tidak’. Gw Cuma mau jadi pekerja biasa tanpa harus sering manggung diatas hingar bingar anak muda. Lalu musik yang sudah di buat?, gw bakal buat bisnis saja, menjual RBT, Rintone, atau Musik Digital lainnya. sambil ngantor kan jadi punya tambahan masukan, kalaupun mau manggung kita bisa menawarkan diri ke festival atau kita yang ditawarkan selama jadwalnya adalah saat-saat kita semua tidak sedang bekerja. Kalau jadi anak band murni tanpa ada kerjaan tetap, niscaya gw bakal hidup penuh tanda tanya, tidak ada jaminan kesehatan, jaminan perlindungan, keluarga dan uang bonus. Memang sih awal-awalnya kehidupan band sangat layak bahkan jadi orang kaya tapi kedepannya gak ada masa depannya, semua itu akan jadi hal yg membosankan…..

One thought on “Dan Gw mengenal Band….

    ace said:
    29 Oktober 2010 pukul 1:02 pm

    untung lu nyanyiin cokelat………..temen2 smp & sma gw kalo ngeband pasti ada ariel-nya…………..

    ada apaaaaaaaa denganmuuuuuuuuuuuuuuu………..

    cuuih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s