Selamat Jalan Guru ku Tercinta…

Posted on Updated on

Selamat Jalan Pak Nandang..

Semalam (10.10.10) jam 9 malam mendapat sms kalau guru SMP gw yg bernama bapak Nandang meninggal dunia, saat itu dirumah gw lagi ada temen-temen milkiez (band gw) sedang briefing untuk persiapan rekaman, kita semua shock walaupun berita beliau sakit memang sudah kita tahu sejak hari kamis kemaren. Malam itu juga kita ngebahas waktu menjenguk beliau besok malam, namun apa daya beliau sudah dipanggil oleh maha kuasa dan menutup masa hidupnya. Gw sms anak-anak yg masih berada dirumah sakit dan mendapatkan berita jika beliau sudah dibawa ke rumah duka pukul setengah 10 malam.

Pukul 10 tepat, ambulan yang membawa jenazah lewat didepan rumah gw beserta ratusan motor para penjenguk yang sudah berada di rumah sakit dari ba’da Isya tadi. Baru kali ini gw melihat sebuah ambulan diiringi ratusan motor yang tak lain adalah kerabat dan anak-anak didik beliau, bahkan saking banyaknya seperti para anggota club motor yang lagi mau turing besar-besaran. Gw pun gak mau ketinggalan, gw langsung kumpulin pasukan dan berangkat menuju rumah duka di bilangan kampung bulak, kira-kira 2 kilo dari rumah gw. Saat kami menuju rumah duka, sudah ada kira-kira 15 motor menunggu digerbang komplek, mereka tak lain adalah Alumni SMP 12 Bekasi bahkan ada beberapa Alumni SMP 10 (sebelum ganti nama menjadi SMP12). Rewo-rewo berangkat kerumah duka, belum lagi di jalanan sudah banyak pengendara motor yang memakai baju duka ikut perjalanan kami menuju rumah duka.

Sesampainya disana gw takjub luar biasa, ada sekitar 300 pelayat memadati perkampungan beliau, beberapa kali dalam hati gw berzikir Subhanallah karena baru kali ini gw melihat banyaknya pelayat hingga jalanan sekitar tertutup kendaraan pribadi milik para pelayat. Gw dan temen-temen milkiez jalan menuju rumah duka, namun sempet berbalik lagi untuk urung masuk kedalam karena antrian kerumah duka hampir sepanjang 20meter. Sesak juga lama-lama berada ditengah-tengah antrian yg ingin melihat jenazah untuk terakhir kalinya, karena gw ga bisa berada ditempat yg begitu sesak akhirnya gw mutusin untuk keluar dari antrian. Sambil menunggu antrian sepi, gw ngobrol-ngobrol sama temen-temen SMP yg sudah bertahun-tahun tidak ketemu dan ini mungkin juga sebagai reuni akbar karena dari angkatan awal hingga terakhir menjadi satu turut larut dalam kesedihan.

Gw kira antrian semakin sepi namun dugaan gw salah, ternyata semakin ramai, beruntung salah satu temen smp gw memiliki otak cerdas, kita semua masuk lewat pintu belakang yg cukup sempit, gak perlu antri panjang kita sudah berada dipintu rumah Almarhum tetapi kita gak bisa langsung masuk karena pengunjung dibatasi 20 orang dan diberikan waktu paling lama 1 menit saja untuk berdoa dideket jenazah Almarhum. Setelah gw berada di dalam ruangan duka, terlihat wajah kaku membisu milik Bapak Nandang seolah-olah dia sudah tak mengenal siapa-siapa lagi, baik anak muridnya maupun keluarganya. Ini pertama kalinya gw melihat beliau setelah 7 tahun meninggalkan sekolah menengah pertama dan terakhir kalinya gw melihat rupa beliau yg sudah tiada.

Gw ada niatan senin ini menjenguk sembari memberikan semangat namun sayang gw harus melihatnya terakhir kali dengan dirinya yg tak lagi bisa tersenyum dan memberikan wejangan-wejangan untuk pegangan hidup gw. Pukul 11 kurang, gw pamit sama teman-teman yg masih berada dirumah duka, karena gw mesti kerja besoknya. Padahal gw masih ingin berlama-lama disana tetapi apa daya gw mesti bersikap bijak dalam hal waktu.

Siapa sih sosok yg bernama Bapak Nandang?

Buat yang pernah sekolah bahkan menjadi alumni SLTPN 12 Bekasi (dulunya SMP 10 Bekasi) pasti mengenal sosok beliau, berpawakan kurus dan bergerak cepat serta memiliki suara yang lantang. Bapak Nandang, begitulah kami mengenal dia, namun gw selalu memberikan nama lain kepada dirinya yaitu Umar Bakri. Alasan gw memberikan nama itu (beliau tahu gw kasih nama itu) karena beliau kemana-mana naik sepeda, sepeda mustang warna merah yang suka bunyi reyot-reyot ketika dikayuh adalah teman sejati beliau, walaupun teman-teman sepeguruannya sudah banyak yg mempunyai motor bahkan mobil namun beliau memang setia dengan sepeda. Pernah gw tanyakan kenapa masih setia dengan kendaraan tak bermesin itu?, dia hanya menjawab “takut naik motor”.

Beliau mengajar pelajaran matematika, berpuluh-puluh tahun dia tidak bosan-bosan mengajar matematika walau muridnya sudah berganti-ganti rupa, masa serta jaman beliau masih setia mengajar matematika. Pembawaan beliau selalu kocak, suka bercerita hal-hal yang lucu namun para murid takut kepada beliau karena dia memang dikenal cukup galak dan pemberani. 80% anak-anak murid lelaki yg sekolah di SMP 12 pernah merasakan sentuhan panas telapak tangannya. Gw sendiri sudah 2 kali terkena sentuhan hangat nya, hingga harus sadar kalau kita harus hati-hati dalam bertindak sama beliau ketika di jam belajar.

Cara ia menghukum anak muridnya cukup unik, dia tidak akan menampar muridnya kalau gak salah, kalau dia ingin menampar anak muridnya dia akan menipu anak muridnya dulu dengan menyuruh kedua tangan muridnya itu dimasukan kekantong celana atau kebelekang dan langsung deh ditampar hehehe tapi itu bukan tamparan yg menyakitkan, itu hanya sebagai hukuman agar kita sadar. Kalau ada muridnya yang sudah bego stadium akut, dia akan meremas pipi murid tersebut karena menurut dia tidak ada murid bego atau bodoh hanya ada murid malas untuk belajar. Dulu beliau sempat ngatain gw bego, terus gw marah kenapa gw dikatain bego, ternyata bego yg dimaksud bapak nandang adalah “BElum Gitu Oke”, sehingga kita harus lebih oke lagi.

Saat upacara bendera di hari senin merupakan saat-saat para murid diharuskan tertib, jika ada yg bercanda maka jangan salahkan gayung bersambut, pak Nandang sering membayur (menyiram air) dengan gayung kepada para murid-murid yg ketahuan bercanda saat upacara bendera. Kalau air dalam gayung tersebut habis, “pletok” gayungnya dijadikan alat buat keplak kepala murid-murid yg nakal, tak jarang hal tersebut menjadi gelakan tawa bagi murid-murid lain yg mendengarkan bunyi tersebut. cara mengajar beliau juga khas, suka pakai istila-istilah lucu dalam menghapal rumus pitagoras ataupun rumus-rumus menghitung sudut ruangan.

Cepat dan tepat, itu ciri khas utamanya, ngajarnya memang cepat dan sangat-sangat ringkas, maksudnya sih biar tidak memakan banyak waktu. Gw sendiri jarang bisa mengikuti gaya mengajarnya karena gw memang saat SMP lemotnya minta ampun, lebih sering ngayal jorok sama liatin cewek-cewek yg asik serius ngeliatin Bapak Nandang mengajar. Selain ngajar, beliau juga bertindak sebagai supervisor, kalau lagi tidak ngajar beliau keliling ke lingkungan sekolah baik kantin maupun toilet. Kalau ada murid yg lagi mangkir makan dikantin niscaya beliau akan ngejar sampai keujung sudut kelas, kalau ketangkap wah… siap-siap pipi merah. Beliau juga suka keliling sekitar luar sekolah jika ada muridnya yg kabur dari upacara 17 agustusan, gw pernah dikejar-kejar lari-larian sekitar 2 kilo sama beliau karena ketauan manjat dinding belakang sekolah dan kabur dari upacara, rasanya menegangkan sekali.

Beliau sudah sampai sekolah kira-kira pukul 6 pagi, dan pulang saat murid-murid sudah tidak ada lagi di sekolah. Dulu gw pernah ikut ekskul pencak silat, dan latihannya itu malam-malam diatas jam 7an sampai jam 9 malam. Saat gw latihan, bapak nandang masih saja berada disekolah sedang duduk termenung melihat gw dan teman-teman lainnya silat. Ketika istirahat gw samperin dia sambil berbincang-bincang ringan, ada alasan kenapa dia pulang belakangan dari guru-guru lain. Supaya dia bisa pulang malam sekaligus mengawasi jalanan, kalau ada anak muridnya yg masih berkeliaran main gitar atau di rental-rental PS bakalan di hardik habis-habisan. Gw pernah sekali ketangkap basah lagi nongkrong di bale rumah teman gw, anak-anak bingung dan akhirnya kami bilang aja lagi belajar bersama, untung gitar temen gw lagi diganti senarnya sehingga gitar tersebut berada di dalam kamar buat digantiin senarnya.

Mungkin makanan kesukaan beliau adalah bubur kacang hijau, tiap gw pulang dari latihan silat, gw suka ketemu beliau lagi makan bubur kacang ijo di sebuah warkop dekat dengan rumah gw. Ya pak Nandang sih gak heran kenapa malam-malam gw dijalan sambil bawa tas, paling dia nanya “baru pulang latian?, jangan lupa belajar ya”. entah kenapa sosok beliau jika diluar sekolah sangat berbeda, ngomongnya halus lembut dan suka tebak-tebakkan yg sebenarnya dewasa tapi sebenarnya tidak, tergantung pikiran kita aja. Gw sama beliau memang tidak terlalu dekat seperti murid-murid bintang lainnya, tapi sekali gw ngobrol sama beliau banyak cerita yg pedih sering ia ceritakan, biasanya dia mengeluh dengan sifat anak-anak jaman sekarang yg susah diatur dan tidak mau belajar.

Gw selalu ingat sosoknya yg penuh wibawa, cara jalannya yg khas dan seragam safari coklat yg selalu menemani beliau mengajar. Selain sosoknya, gw juga ingat bagaimana dia marah, berteriak lantang hingga membuat bulu kuduk berdiri. Dia juga suka membantu para teman-teman paskibra dalam hal mengajar baris-berbaris dan mendisplinkan anggota paskibra, kadang-kadang juga membantu anggota pramuka dalam hal baris berbaris. Impiannya adalah ingin melihat bekas anak muridnya sukses namun sepertinya impian beliau berhasil, dipelantaran jalanan dekat rumah beliau, banyak pelayat yg membawa mobil-mobil mewah, seperti alphard, evo, estrada dan mobil mewah lainnya. mereka semua itu adalah kakak-kakak kelas gw yg sudah sukses tapi tak sedikit pula temen-temen gw yg juga sudah sukses.

Sudah telat rasanya gw bersilahturahmi kepada dirinya yg masih bernafas, gw Cuma bisa melihat dirinya yg sudah tiada, tak bernafas namun sepertinya masih menghardik diri gw yg malas belajar waktu itu. Malam yg begitu cerah ditangisi ratusan pelayat, mungkin beliau juga menangis melihat banyak anak muridnya menangis. Ah… sesal memang selalu datang terakhir, kenapa gw gak pernah sempat kerumahnya akhir-akhir ini padahal gw suka kepikiran beliau ketika ingat masa-masa SMP dulu. Gw Cuma bisa meminta maaf pada jasadnya yg telah kaku, maaf atas semua kelakuan gw waktu SMP yg nakal, jarang belajar dan selalu dapat nilai merah delima saat ujian pelajaran matematika. Gw akan selalu mengenang sosok bapak dan tawa lepas saat kita main tebak-tebakkan malam itu……

Terima Kasih Bapak Nandang, Aku Sukses Karenamu Jua

5 thoughts on “Selamat Jalan Guru ku Tercinta…

    Anggie said:
    11 Oktober 2010 pukul 4:37 am

    Salut buat dikau yang mengabadikan kisah pak Nandang di blog ini.. Terima kasih..

    Semoga Allah menempatkan pak Nandang di sebaik-baiknya tempat di sisi-Nya. Amin..

      Tawvic responded:
      11 Oktober 2010 pukul 5:02 am

      Terima Kasih telah Berkunjung
      sebenarnya masih banyak kenangan manis dari beliau, walau beliau sudah tiada tapi sosoknya masih saya kenang hingga saat ini…
      kita semua merasa kehilangan beliau…
      kehilangan satu-satunya guru terjujur di SLTPN 12 Bekasi…

      alumni 12 tahun 2003

    rama said:
    11 Oktober 2010 pukul 1:11 pm

    pak selamat jalan yakk. semoga lebih baik di sisi allah

    bhet_slowseen said:
    22 Oktober 2010 pukul 4:37 pm

    Keluarga Besar SMPN 12 Bekasi menghaturkan terimakasih atas segala atensinya terhadap beliau (almarhum), semoga segala amal ibadah serta pengabdian almarhum semasa hidup mendapatkan tempat terindah dari Allah SWT, bila berkenan sekalian mohon izin untuk dishare di web smpn 12 bekasi, suatu bentuk bukti rasa hormat dan rasa sayang kita terhadap beliau dan bila berminat dipersilahkan untuk mempersembahkan karya tulisan terbaik anda dlm lomba menulis kenangan tentang Pak Nandang yg diadakan oleh :

    http://saungmahabbah.com/lomba/

    http://smpn12kotabekasi.sch.id/artikel/181-lomba-menulis-kenangan-tentang-pak-nandang

    sukses selalu dan terus berkarya

    -best regards-
    SMPN 12 BEKASI

      Tawvic responded:
      25 Oktober 2010 pukul 12:44 am

      Terima Kasih atas infonya, nanti saya akan berkunjung dan mencoba menggoreskan tulisan saya tentang bapak Nandang tercinta yg tak lekang oleh masa segala pendidikannya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s