Touring Bekasi, Bandung, Lembang, Subang + HBH

Posted on Updated on

Minggu tanggal 03.10.10 adalah sebuah saksi sejarah gw mengemudikan si silver dalam jarak terjauh dan terumit. Gw dapet undangan dari timor-er (sebuah komunitas mobil Timor) untuk menghadiri acara HBH atau diperpanjang menjadi Halal BiHalal bertempat di Lembang Bandung. Sebenarnya acara sudah di jadwalkan pada hari sabtu tapi berhubung gw masih ada acara di hari sabtu maka gw lebih baik berangkat pas hari minggu pagi. Agak kurang optimis sama mobil gw, selalu berpikiran kalau di tengah jalan mobil gw bakal kenapa-napa, maklum umurnya sudah 13 tahun, sudah menua lah.

om ang, om johar, om bembeng, om rudy

Sebelumnya kita janjian kumpul di rest area 19 didepan starbuck kopi, namun ada juga yang kumpul di black canyon coffee, udah tahu salah kenapa juga gw pake ikutin 2 mobil itu kumpul ya hahahaha… akhirnya pindah parkiran dari tempat semula menuju tempat yang benar-benar dituju. Disana sudah menunggu Om Dicky selaku captain roadnya, om gerry, om bembeng dan masih banyak lah.

siap-siap berangkat menuju bandung

Jam 8 kurang kita berangkat menuju bandung, gw berada diurutan buntut karena Cuma gw yang punya rakom dan antena Rig untuk komunikasi radio, sedangkan urutan depan juga punya HT, lumayan bisa kontek-kontek kan situasi jalan dari depan dan belakang saat konvoi. Diperjalanan tol, kecepatan mobil gak terlalu gila-gilaan kok minimal ya 60kpj dan maksimal 120kpj mengingat ini tol yang cukup besar sehingga kita tidak boleh terlalu pelan dan juga terlalu kencang karena banyak turunan yang lumayan cukup memacu adrenalin, belum lagi rem mobil gw kaya sepur. Saat diperjalanan ada dua mobil yang menyusul dari rest area 40, sempat kaget sama mobil merah yang dibawa om Halim, gw kira bukan peserta karena beberapa kali berusaha menyalip mobil gw untuk menerobos barisan, ini sih ke isengaan gw aja yang ngalang-ngalangin mobil timor hehehe…. gw sempet apes di tol cipularang, mobil om bembeng melindas sebuah karet yang menurut gw itu ban luar truk kontainer, karet tersebut terpental kebelakang sehingga menabrak depan mobil gw dan jatuh di atas atap gw, suaranya kaya ketiban mangga. Pas dicek grill depan gw yang baru 2 bulan beli patah ditabrak tuh karet.

sampai di tol pasteur..
Narsis Dipinggir Tol

Kurang lebih 1 jam kita sudah sampai di luar gerbang tol pasteur, kita semua berhenti untuk mengecek keadaan anggota konvoi. Asik juga konvoi dengan mobil, ya kita semua gak mau di prioritaskan, standar saja bawa kendaraannya seperti tidak konvoi sehingga pengguna kendaraan lain tidak merasa di diskriminasikan. Setelah istirahat sebentar di pasteur, kita semua menuju bandung, dan disini lah para anggota terpecah lumayan belah. Beruntung gw, om bembeng sama anggi gak tertinggal jauh jadi masih keliatan bemper belakangnya, ya gw sih kontek-kontek terus sama om dicky namun pas mau nanjak kelembang radio HT kehilangan sinyal, kresek-kresek gak karuan kaya pada ngomong jorok. Setengah jam perjalanan dari tol pasteur akhirnya sampai juga ya ke tempat acaranya, Villa lemon, ya itulah nama villa yang menjadi tempat acara kita.

sampai juga ditujuan

Spanduk besar menyambut para rombongan yang berangkat hari minggu, didalamnya sudah terparkir puluhan timor setidaknya ada 50 mobil yg terparkir disana, dari berbagai macam aliran, plat dan warna. Keadaan villa cukup bagus, kalau kita naik ke lantai atas bakal menemukan pemandangan perbukitan yg berkabut, masih hijau banget memanjakan mata. Parkirannya cukup luas dan bagus banget, dibawahnya ada kolam renang tapi siapa juga yang mau berenang di daerah yang dingin begini, bisa mengkerut bijinya.

kolam renangnya bagus, karena masih baru
pemandangan yg bagus nih..

Acara halal bihalal di lantai dua, suasananya ya biasa saja, kumpul-kumpul sesama pengguna timor sambil bahas isu-isu yang sedang hot saat ini. Acara ini juga dihadiri oleh club timor lainnya yang berasal dari semarang, jogja, solo, bandung (selaku tuan rumah) dan lampung. Rencananya juga timor bali juga mau datang namun mengingat waktunya yang cukup singkat maka para anggota bali mengurungkan niat untuk datang. Berbagai hadiah diberikan buat tamu-tamu yang sudah datang, gw dapet kaos sama mug, ya sebenarnya dapet juga kaos dari TOP 1 (topwan) tapi entah kenapa kalau gw mendengar merk oli tersebut gw kurang minat buat diambil hehehehehe…. saat makan siang adalah saat yg gw benci, sayur asemnya habis sehingga gw Cuma makan nasi sama tempe, kering banget deh belum lagi cuaca gerimis sehingga nasi panas yang ada dipiring gw berlangsung dingin dalam 1 menit. Banyakin makan kue aja buat ganjel perut gw yang minta di isi.

siap-siap pulang nih, kangen jakarta

Pukul 3 sore kita pulang ke jakarta, namun dapat kabar dari traffic dilantas kalau lembang turun ke bandung macet total dan terbukti saat ada peserta yang pulang dari jam 2 namun jam 3 masih stuck di lembang. Akhirnya kita semua muter jauh lewat subang, wah ini sih turing perdana gw pake si silver. Rombongan pulang lebih banyak dari yang berangkat, gw sekarang berada diurutan ke enam di rombongan konvoi, mengingat om dicky berada dipaling belakang sehingga gw yang kontek-kontekan lewat radio memberitahukan keadaan lalu lintas disana, namun sayangnya suara di Rakom kresek-kresek gak karuan, lagi-lagi kaya pada ngomong jorok. Saat diperjalanan memang bikin orang terpacu adrenalinnya, apalagi saat melewati tangkuban perahu yang kondisi jalannya naik turun dan cukup curam. Alhamdulillah mobil gw bisa melewati itu semua dengan aman dan nyaman, walaupun pas nanjak agak berat saat pakai gigi 3 terpaksa di pacu dengan gigi dua.

nanasnya pak.... oleh-oleh khas subang kali ya..?

20 kilo dari tangkuban perahu kita sempat berhenti di pinggir jalan, dekat para pedagang nanas dan manggis, gw sempet nyicipin manggisnya lumayan asem… jadi gak pengen beli deh,, nanasnya sih murah 10ribu 3 biji, tapi gak tahu deh segitu murah apa kagak, belum pernah beli nanas gw. Mau beli buat orang rumah tapi kayaknya asem gimana gitu, apalagi dirumah gw yang suka nanas Cuma nyokap doank itupun sedikit makannya. Gw gak beliin oleh-oleh deh, soalnya takut gak kemakan. Kita berhenti dipinggir jalan seperti ini sebenarnya bukan mau pada beli oleh-oleh melainkan ada bau kanvas kopling hangus dan satu mobil remnya bau gosong akibat jalanan naik turun tadi. Alhamdulillah mobil gw gak kenapa-napa masih aman buat dijalankan, Cuma mobilnya Azri aja yang bau tai, entah kenapa bau tai, padahal tidak ada binatang macam kucing atau anjing yang tinggal di perbukitan.

Sholat Ashar dulu, biar selamat mpe jakarta

Setelah kanvas kopling dan rem cukup dingin, kita lanjutkan perjalanan menuju subang. Sesampainya disana kita istirahat sekalian sholat ashar berjamaah, malu sama Pak Haji Jodi yang selalu ingetin solat heheheehehe seharusnya malu sama yang maha kuasa kalau touring-touring begini gak solat. Kira-kira 40 menit kita istirahat dan sholat ashar, setelah itu berangkat lagi menuju Jakarta. Gw liatin plang kalau jakarta masih 141km lagi, cukup jauh buat gw dan lengan gw sudah cukup pegal nih. Belum lagi emosi gw sudah agak memuncak melihat pengendara motor yang gak mau minggir kekiri pas gw mau lewat, maunya ditengah, padahal gw sudah lampu tembak biar mereka minggir, kalau gw klakson takutnya mereka tersinggung. Namun pengguna motor disubang banyak yang tidak pakai spion dan helm sehingga percuma saja gw lampu tembak, cahayanya gak bakalan mantul, terpaksa gw pepet sedikit sambil gw klakson biar mereka minggir.

Ketika magrib menjelang, kita istirahat disebuah mesjid besar. Om bembeng, gw, dhidhien dan adhie ngebahas perilaku pengendara motor didaerah sini, kita berempat ini adalah bikers juga. Dhidin, dan gw adalah anggota HMPC ya walaupun udah gak terlalu sering nongol, kalau Adhie dulunya anak motor juga, tau deh motor apaan. Kalau om Bembeng berasal dari HTML. Selain itu kita juga bahas betapa banyak truk yang gak kuat nanjak sehingga membuat perjalanan jadi lama karena menyalip satu-satu truk yang melambat ditanjakan, belum lagi asap knalpotnya yang mengebul gak karuan.

Akhirnya kita semua sampai di gerbang tol cikampek, niatnya sih nungguin rombongan belakang yg tertinggal namun pak polisi melarang kita berhenti dipinggir jalan, ya daripada dia nanti minta jatah makan malam, lebih baik kita menuruti keinginan si bapak pulisi. Di dalam jalan tol kita ditemani hujan gerimis, maka dari itu di rest area kita berhenti buat makan, rasanya pas gak asik bener nyetir dengan perut kosong dan hujan gerimis mengundang. Akhirnya kita belok ke kiri menuju rest area, namun ada 3 mobil yang tidak melihat rombongan masuk ke rest area alias bablas terus, ada 1 mobil yang hampir ditabrak truk kontainer karena memaksa banting setir kekiri untuk bisa masuk ke dalam rest area. Sesampainya di rest area kita langsung parkir dan menuju sebuah restoran kecil bernama bebek kalio, gila parah nih pelayanannya, dikasih list daftar makanan masih nanya dan salah ngasih pesanan. Udah gitu lama banget, meja kita yang sudah mesan setengah jam yang lalu belum dikasih juga terpaksa jadi pada mesen mie baso yang disajikan cepat dan ringkas buat ganjel perut. Belum lagi banyak menu yang tidak ada alias habis namun baru dikasih tahu 15 menit kemudian. Akhirnya banyak yang memutuskan untuk pulang duluan dan makan ditempat lain, gw udah gak tahu mau gimana, perut lapar jadi malas mikir. Tungguin aja deh sampai makanannya datang, ya kesabaran memang membuahkan rejeki, Alhamdulillah semua ditraktir Pak Haji Jodi, ni orang emang baik banget deh, pantesan rejekinya bagus terus.

makan malam dulu direstoran bapuk

Setelah makan dan pamitan, kita semua menuju jakarta dengan tanpa konvoi, alias pulang sendiri-sendiri tancap gas sendiri-sendiri. Gw langsung tancap gas deh, di tol yang lumayan padat gw pacu mobil 80-140kpj mengingat besok mesti kerja jadinya gw buru-buru pulang, belum lagi abang gw minta di ganti oli motor (dia gak tahu lubang olinya dimana). Dari cikampek sampai bekasi barat gw lahap Cuma setengah jam lebih 10 menit, sampai rumah jam ½ 10 dan langsung beres-beres sampah dimobil serta cuci muka. Jam setengah 11 baru deh tidur. Sebagai info sih gw ngabisini bensin pertamax 100ribu, itu di isi dari setengah sampai full kurang dikit, nyampe rumah masih ada setengah. Irit juga nih mobil, padahal banyak melahap jalan tanjakan dan speed yang lumayan kenceng tapi gw irit karena sama sekali tidak nyalain AC karena suasana jalanan cukup dingin…..

4 thoughts on “Touring Bekasi, Bandung, Lembang, Subang + HBH

    Genta said:
    4 Oktober 2010 pukul 3:43 am

    manstabb bro….ntar gua juga ikut dah

    Tawvic responded:
    4 Oktober 2010 pukul 6:28 am

    cobain lah, nikmatnya sama kok…

    Remon Sada Rio said:
    27 Desember 2010 pukul 4:19 am

    wuih..paten bangetz tuh turing barengan pakek Timor,kebelutan gw punya Timor’ namae wa”SI IJO”,..lagi ngidam turing rame2 kek gitu,but blom k’sampaian.Soale di Pekanbaru gak ada semacam club Timor Er gitu loh.Oh..indahnya turing rame2(Si Ijo mendamba..)

      Tawvic responded:
      28 Desember 2010 pukul 8:22 am

      cobalah di buat sendiri om… biar ada pelopor tersendirinya… mantap kan…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s