Love's

this Is A Love ?

Semua makhluk dibumi pernah merasakan jatuh cinta, binatang yang hanya memiliki akal saja pernah jatuh cinta. Saling mencintai adalah hal yang lumrah, semua agama pun mengajarkan umatnya untuk saling mencintai. Tetapi seperti halnya barang KW dan barang Asli, antara nafu dan cinta itu bias, sama-sama mirip tapi kita sulit membedakannya. Apakah cinta itu?, seperti apa rasanya?, inikah cinta?

Gw sendiri pernah merasakan jatuh cinta, perasaan ini sudah lama gw simpan berminggu-minggu hingga akhirnya berhasil diungkapkan oleh hatiku ke hatinya. Siapa dia?, itu rahasia, gak baik pamer-pamer pasangan, toh bakal tahu nanti pas kita udah nikah. Hihihihihi…. ternyata cinta itu rasanya beda dari perasaan apapun, bisa mengubah seseorang menjadi beda banget dan menjadi lebih nyaman pada seseorang.

Cinta itu berarti nyaman (ini menurut gw), alasan mendasar cinta itu nyaman adalah saat kita dekat dengan dirinya bakal merasa tenang, tidak cemas dan selalu merasa bahagia. Gak semua orang bisa menjawab pertanyaan “kenapa kamu pacaran/menikah sama dia?” dengan jawaban cinta, pasti kebanyakan menjawab “karena dia cantik, sexy dan enak dilihat”. Jawaban seperti itu hanya untuk pertanyaan “kenapa kamu nafsu/memperkosa dia?”. Pernah suatu ketika gw melihat temen gw pacaran bahkan sudah menikah dengan sesosok wanita yang menurut gw kurang seimbang sama ketampanan temen gw, pas gw tanya kenapa memilih dia padahal kehidupannya bermelimang wanita-wanita cantik super duper deh tapi malah memilih wanita yang menurut gw standar banget, dan dia Cuma berkata “tidak tahu, kalau sama dia nyaman aja”.

Dulu gw hampir mendapatkan wanita yang menurut gw cukup sempurna, dia cantik dan gw nyaman sama dia karena dideket dia gw jadi sering melucu padahal gw sendiri bukan jebolan pelawak namun sayang, kesetiaan susah ia jaga dan akhirnya kandas disaat kita akan menuju era kehidupan berumah tangga. Lupakan masa lalu. Sepintas perasaan cinta itu mirip kita mendapatkan barang baru, awalnya pasti selalu menjaganya namun kalau sudah kelamaan nantinya juga jarang diperhatikan, lho… ini sih bukan cinta namanya, ini hanya perasaan yang mencintai seseorang dari fisiknya saja. Gw gak mau salah langkah lagi, apalagi salah pilihan wanita. Gw gak mau jadi pacar seorang wanita namun ujung-ujungnya jadi tukang ojek, supir taksi atau cowok pengantar barang. Rasanya bukan menjadi sosok pria yang dia idamkan, namun menjadi seorang sahabat yang bisa membantu dirinya kapan saja.

Untuk saat ini gw udah melakukan tes terhadap dia, ternyata dia itu jauh dari nilai sempurna, walaupun secara fisik memang gak sempurna tapi apalah arti fisik, semua bisa diperbaiki. Dia gak mengeluh dengan keadaan gw, dia tetap senang walaupun kita jarang ketemu dan cukup dengan sms saja. Dia juga aneh, kalau lagi gak berduaan dia orangnya pendiem banget bahkan pemalu, tapi kalau sudah dekat berdua sama gw pasti jadi bawel, banyak cerita yang seru-seru dari dia, hingga terkadang dia ketawa-ketawa melihat tingkah aneh gw. Dengan setianya setiap magrib atau subuh selalu ingetin gw solat dan waktu puasa kemarin, dia bela-belain telepon kalau sms dari dia gak gw balas (gw lagi ga ada pulsa) dia sangka gw belum bangun untuk shaum.

Dia bukan anak orang kaya, tapi kalau kita lagi pengen jalan-jalan, penampilannya selalu ingin terlihat sempurna dimata gw. “aku Cuma pengen terlihat maksimal dari diriku yang minimal ini”, makin jatuh cinta kayaknya… dia gak ngeluh kalau gw ajak jalan pake motor, panas-panasan dan hujan-hujanan, justru dia lebih senang naik motor karena bisa lebih dekat aja perasaannya. Dia suka ngasih kejutan buat gw, ngasih gw kue buatan nyokapnya, bukan 1 slice atau 2 slice tapi 1 loyang sekaligus, belum lagi puding buatannya diberikan ke gw dalam ukuran satu tupperware gede dan pas mau lebaran kemarin gw dapet kiriman akar kelapa (walaupun keras tapi ya lumayan, diemut-emut aja makannya) hehehehe…..

Sayangnya, kita sepakat gak pakai istilah pacaran. Maka dari itu gw gak pernah malam mingguan sama dia karena udah kesepakatan bapaknya untuk tidak melakukan hubungan berjenis pacaran. Ya kalau pendekatan seperti selama ini gw lakukan sih masih di ijinkan sama sang ayah, dan orang tuanya menyetujui gw dekat dengan anaknya. Kegiatan kita berdua lebih sering nonton berdua sambil ngobrol-ngobrol serius untuk hubungan ini, maka dari itu kalau temen gw nanya “lu dah punya pacar belum?” ya gw jawab belum, soalnya emang ga punya pacar tapi kalau ditanya udah punya calon atau belum, pasti gw jawab sudah punya.

Apa sih yg buat gw merasa dia menjadi sebongkah cinta?, gw sendiri gak tahu, Cuma berawal dari sama-sama saling menatap disebuah pintu kaca, lalu entah kenapa jadi sering ketemu dengan tanpa sengaja. Ya akhirnya ngobrol-ngobrol, namun semenjak ada perasaan ini gw jadi diem didepan dia, namun kalau kita lagi jalan berdua sih ngobrol-ngobrol seru seperti gak ada orang lain didunia. Kita punya hobi sama, sama-sama suka baca dan menulis sebuah cerita. Seneng banget kalau udah denger dia ngomong, apalagi saat dia ketawa, pokoknya lucu deh. Umurnya lebih muda 3 tahun dari gw, dan ini merupakan suatu hal yang bagus, gw gak mau deh punya pasangan yang umurnya sejajar atau lebih tua dari gw, jadi susah diatur nantinya, maunya merasa paling tua.

Kalau didepan dia, gw jadi suka ngelucu, biasanya agak kikuk kalau berduaan sama seorang cewek tapi ini sih kelewat pede banget gw didepan dia. Satu hal nilai plus dari dirinya adalah, gw selalu diingetin sholat, kita lagi jalan-jalan pasti dia ngingetin solat, makanya gw gak heran kalau kemana-mana dia pasti bawa tas tangan lumayan gede yang isinya mukena. Dia juga bakal marah-marah kalau gw ngajak dia jalan dengan menggunakan celana pendek, takut nantinya gw susah nyari sarung kalau sudah waktunya sholat. Ya mudah-mudahan gw bisa melanjutkan hubungan ini ke jenjang yang serius lagi, gw sayang sama dia dan karena rasa sayang itu gw pengen cepet-cepet bawa dia ke rumah nemenin gw dan berjuang hidup bareng-bareng…hehehehehe…

Positive Thinking dan Saling jaga kepercayaan….

Iklan

3 thoughts on “this Is A Love ?”

  1. yah akhirnya lu sama aja….”gak pake istilah pacaran”, akhirnya lu jadi dewasa juga ya dalam menyikapi hidup….bagus muridku….bagus….

    1. bukan masalah kedewasaan, gw sengaja ga pake istilah pacaran biar bisa jaga jarak saat berduaan…., kalau ada rejeki mendingan gw nikahin, biar berduaannya gak jauh hahhahaha….

  2. jadi lu udah ngerti ? bagus…bagus…….

    orang pacaran gak melulu diliat dari status cuy,,,,yang penting mah hati, kalo cinta pasti ngerasa deh….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s