Bersiap untuk Sendiri…

Posted on

“Tahun depan kamu udah tinggal sendiri ya” nyokap gw berkata saat sarapan bersama dimeja makan (masa dimeja billiard). Sarapan gw itu Cuma mie goreng kesukaan gw tapi entah kenapa pas nyokap gw ngomong gitu rasa mie nya jadi anyep. Memang isu ini sudah terdengar dari gw sejak lama, waktu itu pernah gak sengaja nguping pembicaraan nyokap dan bokap gw di kamar tidur. Bokap udah kekeh pengen back to village alias pulang kampung setelah masa pensiun karena udah capek tinggal di bekasi yang sumpek bin penuh tukang nguntang ini (bokap gw sering banget diutangin), akibat kemurahan hati bokap gw, jadinya sering banget dimanfaatin orang-orang yang tak bertanggung jawab.

Gw suka dengan keputusan ini, pengen banget ngerasain hidup mandiri dan gak lagi berantem sama tetangga karena permasalahan mobil Timor gw yg suka rebutan lahan parkir (dalam kasus ini tetangga gw yang salah, ngapain punya mobil banyak tapi ga dipake-pake). Namun permasalahannya bukan dari apakah gw bisa mandiri atau tidak, kalau soal ngurus badan sama masak sih gw dah gak diragukan lagi, secara gw suka bantu nyokap masak, nyuci sama beres2 rumah. Tapi yang membuat gw mengganjal di jiwa adalah “Rumah ini terlalu besar buat gw huni sendirian” hati gw menjerit kecil.

Kalau gw ditinggalin sendirian otomatis ni rumah sisa 2 kamar tidur dan 1 kamar mandi, gw bakal merasa benar-benar kesepian di rumah ini. Kalau ngajak temen gw nginep atau tinggal disini, banyak yang ketakukan kalau malam-malam, rata-rata banyak yang udah liat penghuni rumah ini ya baru sekelebatan tapi udah bikin temen-temen gw kapok nginap semalam. Kalau gw sih udah biasa di datengin tuh mahluk halus, dia ga ganggu kok Cuma kalau malam diatas jam 1 dinihari memang suka mondar-mandir aja diruang tengah, bukan rahasia lagi buat keluarga gw.

Akhir-akhir ini gw udah belajar menghitung pengeluaran buat tinggal sendiri, kalau selama ini kan gw dibayarin keluarga dalam hal mengurus rumah dan sekarang gw mesti mengitung jumlah pengeluaran rumah gw. Alhamdulillah klo urusan bayar listrik dan telepon bukan masalah berarti, Listrik dirumah gw ga pernah sampai 200ribu/bulan dan telepon Cuma 60ribu/bulan karena gak pernah dipakai untuk telepon keluar. Kalau beras otomatis beli seliter udah bisa buat gw makan 3 hari, secara gw makannya dikit dan lebih suka ngemil daripada makan-makanan yang berat-berat. Beras sih masih suka dikirimin dari kampung satu karung jadinya ga terlalu mikirin, nikmatin beras hasil sawah keluarga memang enak, walau sering ngunyah barang tambang (batu dan gabah), itulah seninya makan beras fresh dari sawah.

Urusan nyuci, sekarang udah punya mesin cuci hadiah dari menang undian, nah gw jadi bisa nyuci sepulang kerja dan paginya menggosok baju sembari mengeluarkan keringat dipagi hari itu sangatlah bagus. Nah untuk menutupi segala kebutuhan gw, ada niat buat renovasi rumah gw sedikit, gw mau rombak nih rumah jadi tempat kos-kosan. Kamar gw bakal jadi tempat kos pegawai, ya gw pasang tarif 300ribu/bulan, ini murah lho mengingat fasilitas yang gw tawarin itu plus-plus, gw kasih 1 Unit komputer lengkap dengan monitornya untuk menunjang pekerjaannya sehari-hari plus lemari untuk menyimpan keperluan, kalau gerah tinggal nyalain kipas angin dan para calon penghuni kost gak perlu beli-beli barang penunjang. Mudah-mudahan akhir bulan target perusahaan tempat gw bekerja jebol, jadinya gw bisa dapat bonus 5x gaji dan bisa nambah-nambahin modal buat renovasi rumah.

Kalau gak ada duit buat makan malam, masih bisa makan gretongan dikantor hahahaha, sarapan juga bisa greetongan dikantor tapi makanan kantor gak enak ah, masaknya Cuma pake garam tanpa bumbu lainnya. tinggal tugas-tugas bokap dan nyokap gw aja yang harus gw gantikan, arisan keluarga sama ngurusin bisnis minyak. Mudah-mudahan gw bisa ngejalanin semua dengan baik dan benar, ya walaupun gw pernah ditinggal dua hari sama keluarga gw waktu sodara gw ada yang meninggal, pas mau lebaran pula, alhasil gw masak makanan lebaran sebisa gw aja, Alhamdulillah enak dan para tamu gak demo karena merasa diracunin sama masakan gw.

Tapi yang bikin gw kepikiran terus adalah omongan nyokap gw…. “Tahun depan kalau bisa udah nikah ya, biar kamu ada temennya……” dan sejak saat itu nyokap gw tiap malam nanyain udah dapat ceweknya atau belum….. sigh….

4 thoughts on “Bersiap untuk Sendiri…

    ace said:
    4 Oktober 2010 pukul 10:15 am

    bokap gw udah nyuruh gw nyari rumah dari gw baru mulai gawe,,,,,tanda2 diusir semakin dekat !!!!

    tap emak gw kalo gw bahas tentang rencana gw beli rumah di cikarang-bogor, pasti ketus, “Mo kawin lu ???”

      Tawvic responded:
      5 Oktober 2010 pukul 8:06 am

      ya beli rumah aja dulu, nyicil sob… nanti pas udah lunas dah bisa lu tempatin…
      sekarang cicilan rumah murah2 kok, sama aja kaya nyicil motor… kalaupun gak kepake kan bisa lu invest jadi kontrakan…

    ace said:
    5 Oktober 2010 pukul 10:58 am

    masalahnya, gw males nyici rumah di sini, brosur ama realita 180 derajat nungging…..

    jadi inget HARAPAN INDAH KAWASAN BEBAS BANJIR…. maksudnya banjir bebas main2 ke harapan indah….

    delta mas bagus cuy…..

    Remon Sada Rio said:
    28 Desember 2010 pukul 7:25 am

    Gw setuju ama ide,kalo ada kamar yang kosong mending dikontrakkan aja,sekalian jadi passif income.”The contractor” secara tidak langsung menjadi teman dirumah,kalo terjadi kenapa-napa ama si kitanya.Yang penting harus selektif memilih calon2 kontraktor..kenali identitasnya,de-el-el.Curigai calon kontraktor yang sanggup bayar mahal..bisa2 tuh orang adalah bandar narkoba,penjahat,bahkan teroris..kan bisa brabe tuh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s