Kuliner

Bukber @Ta Wan (pertama kali makan kodok)

Judul diatas memang standar banget ya, tapi ini moment pertama kalinya gw makan hewan amphibi yang jalannya loncat-loncat dan biasa mengkwook kwoook di pematang sawah. Sore itu tanggal 5 september 2010 gw ada acara bukber bareng temen2 main, Cuma berempat sih secara mobil gw Cuma bisa nampung 4 makhluk hidup bernama manusia. Tujuannya buka di MOI kelapa gading, penasaran sama omongan Fenny Rose yang katanya ini mall paling keren se indonesia, namun akhirnya gw melihat mall ini lumayan saja, ga ada kesan wah keren, Cuma disana memang banyak wahana mirip2 dufan dan berbagai macam toko-toko yang di Bekasi tidak ada.

Tujuan kemari ingin buka puasa, kita berempat keliling-keliling nyari tempat makan yang dibekasi gak ada, tapi ternyata banyak yang dibekasi juga ada. Temen gw bernama Deborah ngajakin makan di solaria, oh… ya ampun… jauh-jauh dari pekayon Cuma makan di solaria..???, lalu Fitria salah satu teman yg dah gw anggap sepupu gw ingin makan di Hok ben, oh ya Tuhan…. jauh-jauh dari Bekasi Barat Cuma buat makan Hokben, sedangkan Angga temen komplek gw Cuma bisa pasrah melihat para wanita yang selera makannya itu-itu aja.

Akhirnya pilihan jatuh pada restoran bernama Ta Wan, di giant bekasi sih sebenarnya ada tapi berhubung kita berempat belum pernah nyobain menu2 disini, jadilah kita nangkring dimari. Tempatnya cukup sempit, Cuma ada beberapa meja yang gw rasa tidak lebih dari 15, viewnya lumayan karena terletak dilantai 3 MOI jadi kita bisa melihat ke area bawah. Dari segi pelayanan kurang ramah ah… masa temen gw order dicuekin, padahal dia melihat ke arah meja kami tapi tuh pelayan asik pura-pura sibuk sama kantongnya, jangan2 ni orang adalah doraemon… gak lama temen SMP gw bernama Sri datang, kebetulan dokter muda ini lagi jaga di RS. Mitra kelapa gading dan ga jauh letaknya dari MOI.

Setelah semuanya berkumpul maka kita langsung order makanan karena takut kelamaan dimasak dan keburu buka puasa. Gw pribadi mesen Mie Goreng Bebek panggang sama es teh manis (orangnya lupa ngasih gula, jadinya tawar) dan ice lemon tea (standar banget). Sedangkan yang lain mesennya makanan rumah, mie ayam lah, nasi goreng lah dan mie rebus ayam jamur… gw sih mendingan, ada embel-embel bebek panggang yang ditempat lain ga ditemui.. paling unik adalah pesanan si Sri, dia mesen oseng-oseng kodok, gw ga tahu namanya apa tapi kata dia ini adalah oseng-oseng kodok. Gw kira dia becanda mesen itu tapi ternyata beneran pas makanan datang, kodok tersebut lagi terjengkang diatas hot plate dan saus kecap yang mendidih bersama sayur-sayuran.

Mie Goreng Bebek Panggang, mantab...

Baru kali ini gw makan ditempat yang pelayannya sudah 3 kali salah ngirim pesanan makanan kemeja gw, apa ga diliat nomer mejanya, main taruh aja di meja. Parah nih pelayanannya, mana gak minta maaf. Rasa makanannya lumayan enak, terutama pesanan gw, gw suka mie bebek nya, sayang terlalu banyak minyak sehingga membuat mulut gw berminyak. Bebeknya empuk tapi kurang banyak, lebih banyak togenya dari pada bebeknya. Kalau kodoknya enak juga, gw nyobain makan tuh kodok satu ekor, paha kodoknya ga beda jauh sama daging ayam Cuma lebih lembut dari ayam. Gurih-gurih gimana gitu, Cuma sayangnya agak kurang bersih, masih ada organ-organ daleman kodoknya menempel tapi lumayan enak kok. Gw nyesel ga mesen buburnya, secara ta wan terkenal dengan bubur vietnamnya. Lain kali gw nyoba deh, tapi ga di cabang ini, pelayanannya parah abies….

salah satu korban kodok yg gw makan
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s