Bukber bersama Melancong.com di masjid At-Tin

Posted on

Foto memfoto mungkin dari kebanyakan orang sudah pernah merasakannya dan mencobanya, baik menggunakan kamera pocket ataupun DSLR yang harganya bisa sama dengan harga motor bekas. Namun dari kebanyakan orang, kegiatan memfoto bukan dilakukan karena niat untuk berkarya seni melainkan hanya untuk mengabadikan moment-moment penting, apalagi sekarang banyak ABG labil bin alay yang menenteng nenteng SLR baik merk canon maupun sony tetapi tidak tahu cara menggunakannya, hanya sekedar mainkan zoom lalu jeprat jepret tanpa tahu cara memainkan tata cahaya. Karena hal itulah, kami tim melancong.com yang salah satu komunitas para pelancong penikmat traveling ini mengadakan event belajar moto bareng om edi “singomoto” bertempat di masjid At-Tin Taman Mini. Jangan ditanya kenapa Om Edi dinamakan singomoto, mungkin kebiasaan dia nguap kalau sedang mengambil kamera lewat kameranya, mungkin.

Masjid At-Tin, cakep nih mesjid

Siapa sih Om Edi Singomoto itu? pasti banyak temen-temen yang gak tahu jati diri orang kocak satu ini, dia adalah seorang photographer professional, karya-karya nya sering digunakan oleh Koran kompas dan beberapa majalah, bahkan namanya sudah tidak asing bagi kalangan photographer professional lainnya, terbukti ketika kita sedang melakukan aktifitas belajar moto, satu persatu orang-orang yg juga menenteng SLR menyapa dan bersalaman dengan om singo, tak jarang foto bareng. Gak nyangka gw diajarkan memotret bareng om-om yang terkenal dikalang pecinta kamera, walaupun gw sendiri kurang minat memotret menggunakan SLR karena penggunaan nya yang ribet serta harganya yang cukup mahal, lebih enak pakai kamera pocket yang praktis.

ini om singo bareng sama modelnya 'citra'

Selama sejam kurang kita diajarkan oleh om Edi mengenal kamera kita masing-masing, semua peserta yang dihadiri kira-kira 12 orang Cuma 2 orang yang membawa kamera pocket, sisanya bawa kamera DSLR dan ada juga yang hadir tidak membawa kamera kecuali kamera ponsel tapi hasil nya mantap kok. Dari pelajaran itu, gw baru tahu kalau kamera pocket canon ixus 9515 yang biasa gw pakai ternyata bisa disetting sama seperti SLR, itupun gw ketahui setelah gw otak-atik fitur-fitur kamera dan ternyata viola… gw menemukan settingan yang selama ini gak gw ketahui. Oh iya hampir lupa, acara ini diketahui om Akhmad Masun Gede atau biasa di sapa AMGD, orang ini juga udah sering melalang buana menikmati pariwisata diseluruh Indonesia dan beberapa Negara makanya dia membuat komunitas mlancong.com untuk bisa sharing pengalaman kepada para traveler tentang indahnya menjelajahi negeri Indonesia.

om AMGD sama Adiknya sang pendaki gunung

Tibalah waktunya untuk ujian memotret setelah diberikan penyuluhan bagaimana cara memotret dengan baik dan benar, kita semuapun diberikan kejutan ketika pihak TPI meliput kegiatan kami dari awal sampai akhir acara, beruntung gw ga disuruh ikutan wawancara karena gw orangnya gugup kalau disuruh bicara didepan kamera, merasa diriku ini bukan kalangan artis. Tanpa bosan-bosannya om singo memberikan pengajaran praktek, mengingat banyak orang-orang yang baru mempunyai SLR dan kamera pocket sehingga perlu banget diberikan penyuluhan agar tidak salah mengambil gambar. Gw pun mencoba  memainkan kamera pocket gw, jeprat jepret sesekali melihat hasilnya, ternyata ga busuk-busuk amat hasilnya.

para peserta lagi briefing...

Mungkin pada penasaran siapa modelnya?, modelnya ini dibawa langsung oleh om singo, cewek cantik yang mirip rosa itu bernama citra Sidney, model sebuah majalan terkenal di Indonesia namun gw ga tahu majalah apa, kalaupun majalah playboy kayanya bukan karena tubuhnya ga mencerminkan karakter wanita model bf. Mbak citra ini baik dan tidak sombong, walaupun gw Cuma pake kamera pocket, dia tetap tersenyum mau melayani gw dalam hal mengambil gambar walaupun gw adalah fotokamper amatiran.

Alhamdulillah di liput media tipi

Para peserta mlancong.com berlomba-lomba mengambil gambar terbaiknya, selagi kita semua memotret, pihak TPI syuting untuk pengambilan gambar acara ngabuburit yang ditayangkan TPI tiap hari di waktu sejam sebelum buka puasa. Yang diwawancarai oleh pihak TPI bernama bu Rini yang jauh-jauh dari solo ingin belajar moto bareng om singo, gak sia-sia ibu-ibu berkerudung ini dari solo ke Jakarta Cuma pengen memotret dan masuk tipi.

ngintip wartawan ngambil gambar

Dari jam 4 hingga setengah 5 sore kita belajar foto, nah jam setengah 6 kita meripiu hasil motret kita, baik yang SLR ataupun Pocket semuanya dinilai sama om Singo, tak terkecuali kamera handphone dan blackberry. Alhamdulillah, dalam penilaian seluruh kamera, ternyata hasil jepretan gw hampir mengalahkan hasil foto dari kamera DSLR, kata om singo kalau gw pake kamera seperti DSLR kemungkinan besar gw bisa lebih bagus lagi, artinya gw ada bakat untuk jadi seorang fotografer professional. Karya-karya gw dinilai om singo cukup bagus, pandai memanfaatkan cahaya serta menyetting kamera dengan pas sehingga objek yang ditampilkan jelas serta sisi seni nya dapat. Mantap!!!…..  tapi ada yang lebih bagus lagi, yaitu foto hasil jepretan om Tulus yang hanya menggunakan kamera ponsel Nokia E72, hasilnya bagus karena pengambilannya pas walaupun orang ini Cuma foto modelnya sekali saja.

rewo-rewo liat hasil moto...

Waktu berbuka puasa sudah tiba, masjid At-Tin pun sudah dipenuhi kaum dhuafa yang berkeliling minta makan, ini yang membuat gw dan rekan-rekan mlancong team gak nyaman, dikasih satu minta lagi temennya, padahal mereka melihat dengan jelas kalau paket nasinya udah kita makan semua.  Akhrinya gw bagiin jeruk-jeruk yang ga dimakan biar mereka pada pergi, rasanya gak nyaman aja kita lagi menikmati hidangan buka puasa tau-tau ada suara rengek-rengek anak kecil “bu… minta nasi bu..” diulang-ulang hingga ratusan kali. Setelah menyantap buka puasa, kita semua sholat magrib bersama orang-orang pengunjung masjid At-Tin. Beruntung gw dikasih tahu sama adiknya om AMGD kalau jangan naro sandal diluar, lebih baik dititipkan karena sandal jepit aja bisa ilang diambil orang gimana sandal yang bagus.

proses praktek moto modelnya
semuanya motret, jeprat jepret...

Setelah sholat jumat, kita semua berkumpul lagi diparkiran masjid At-tin, disini om AMGD menyuruh kita untuk sekedar mampir ke warung kudusnya, dari dulu gw penasaran sama warung kudus om AMGD, konon katanya nikmat bener soto kudusnya, maka dari itu gw mau mau aja diajak mampir berhubung rumah om AMGD dekat dengan komplek gw. Ada tiga mobil konvoy menuju rumah om AMGD, pertama mobil mas Riza, mobil om AMGD dan mobil gw. Padahal mobil mas Riza udah jalan duluan bareng om AMGD tapi gw malah nyampe duluan dilokasi, entah lewat mana mereka… sampai di warung soto kudus, gw bertemu dengan Istri Om Amgd, ramah dan sangat bersahabat, maklum sama-sama orang jawa jadi sama-sama ramah hahahahaa….

modelnya low profile dan baik banget

Gw langsung disuruh memesan apa saja terserah, yang penting jangan memesan pizza atau makanan diluar warung kudus ini. Gw mesan soto kudus tanpa nasi karena perut udah cukup kenyang dengan nasi dan secangkir es teh manis. Rasa sotonya nikmat, belum lagi porsinya yang pas sehingga tidak banyak tapi tidak juga sedikit. Konsep warung sotonya cukup unik karena didinding terpanjang foto-foto traveling om AMGD bersama istri dari penjuru Indonesia hingga luar negeri. Ehm….. kapan ya gw bisa seperti itu….

dibawah ini hasil foto yg sudah gw hasilkan dan dapet nilai A

gw cuma modal kamera pocket kesayangan
pencahayaannya pas nih...
cuma kurang sedikit ketengah aja nih anglenya
favorit gw nih, pas saat sang model liatin gw
ini juga gw suka, mantap....

sebenarnya masih banyak tapi kalau ditaro disini semua bisa-bisa blog gw over capacity…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s