Cewek materai

Posted on Updated on

Kira-kira cewek seperti ini bakal ada disetiap sudut kantor pos, namanya juga cewek penjual materai, mau yang 3000 ataupun yang 6000 rupiah juga ada, tapi yang pengen gw bahas kali ini bukan materainya melainkan cewek matre atau dalam bahasa latinnya Girlos of Materialistos, disingkat cewek matre. Pertama kali gw kenal sama istilah cewek matre berasal dari lagu Neo yang bunyinya kaya gini “cewek matre… cewek matre… kelaut aje”, kira-kira seperti itu, kemana ya lagu tersebut, padahal sempet jadi lagu hits dikalangan para pria koret.

Pernah gak sih loe-loe pada pacaran sama cewek matre?, ya gw sih pernah, awalnya cewek ini baik banget sama gw, perhatian dan selalu teleponin gw tiap malam padahal gw adalah tipe pria yang gak suka ditelepon lama-lama karena menyebabkan kuping gw panas serta cairannya keluar dari lubang telinga. Awal gw tahu dia matre, ketika gw ngajak dia jalan-jalan keluar, diterik mentari yang saat itu sangat membakar kulit, gw ngajak dia jalan pake motor, padahal gw punya mobil tapi kalau Cuma jalan-jalan sekitar bekasi sih.. masih enakkan pake motor, pake mobil mah boros banget. Akhirnya dia ngambek pas tahu gw gak pake boil, melainkan motor lelakian berawarna biru. Kematreannya dia terus berlanjut ketika makan, nonton dan segalanya mesti gw yang ngeluarin duit, walaupun dia pernah ngeluarin duit tapi gak iklas 7 turunan, diungkit-ungkit kalau kita ada masalah. Akhirnya dia selingkuh sama orang yang punya mobil bagus dari gw, tapi gw bahagia tuh putus sama dia. Beban hidup gw jadi berkurang. Tiap malam pun bisa tidur nyenyak tanpa ada yang telepon gw lama-lama dijam istirahat.

Gw sendiri juga heran kenapa cewek paling demen sama yang namanya harta, jarang lho cewek yang menerima cowoknya apa adanya. Padahal cowok kaya harta kalau gak punya alat perang (kelamin) sama aja bohong, apa nikmatnya…??. gw juga sering denger percakapan cewek kalau liat cowok perlente dengan blackberry ditangan kanan. Pasti salah satu cewek tersebut bakal teriak-teriak ke temennya “ih gila… keren banget…. mau donk jadi ceweknya…”, coba yang lewat orang biasa dengan hape 3310 ditangan kanan pasti bakal bilang “iiihhh….  cowok kuno buanget seeh”… gw ngebayangin yang ngomong gitu adalah fitri tropica dengan gaya khas lenjeh-lenjeh ghemana gHetoooh…

Temen-temen gw juga mengeluhkan, uang gajinya dalam sebulan kebanyakan habis buat konsumsi pacarnya yang benar-benar konsumtif. Kalau udah jadi istri sih memang sudah kewajiban suami mangkas uang gajinya buat istri tercinta. Back to my friend, gw suka kasian sama dia, akibat rasa cinta dan terpesonanya dirinya terhadap fisik sang pacar membuat dia menuruti segala kemauan pacarnya, beli baju, kosmetik hingga jalan-jalan ke surga dunia pun dia yang mesti bayarin. Satu kata buat temen gw, “emang lu udah yakin dia bakal jadi istri lu dengan cara ngeluarin duit gaji lu buat dia?”. Pertanyaan gw ternyata gak bisa dijawab sama temen gw, dia malah lari menuju hutan dan menabrakan diri ke pohon sehingga matanya buta, ia pun tinggal digoa gelap bersama beruk hitam dan muncul ke desa-desa dalam julukan si buta dari goa hantu. Sekedar intermezo….

Ada juga cerita mengenaskan dari sohib gw, dia punya cewek cantik, menggoda dan memiliki daya tarik luar biasa. Sohib gw ini juga kerjanya lumayan enak disalah satu pabrik kendaraan bermotor. Tiap hari minggu jalan-jalan sama cewek nya yang udah dia jadikan pacar selama 8 bulan, setiap kerumah gw mesranya minta ampun, serasa rumah gw seperti hotel melati yang membuat orang bebas melakukan praktek mesum didalam ruangan. Tapi akhirnya temen gw menyesal punya pacar cantik kaya gitu, temen gw bukannya menyesal karena pas dia ngaca ternyata dia gak pantes jalan sama tuh cewek, melainkan dirinya diselingkuhin. Ya, akibat dirinya abis kontrak dan belum menemukan pekerjaan baru, maka aktifitas seperti jalan-jalan, makan-makan hingga nonton terpaksa dikurangin. Semakin lama sang cewek semakin menjauh bahkan seperti merasa bosan, apapun bisa dijadikan objek kemarahan tuh cewek biar sohib gw merasa bosan juga dan melakukan pemutusan hubungan kekasih namun karena sohib ane udah cinta gila sama tuh cewek jadinya gak diputusin walaupun sering diperlakukan seperti TKI.

Lambat laun tuh cewek ketahuan selingkuh dengan cowok yang lebih royal, kaya serta berhidung mancung. 2 contoh diatas merupakan kemirisan hati kita, bukan bermaksud menyudutkan kalau cewek itu identik dengan harta tapi gw disini hanya mengukur perbedaan pandangan cowok terhadap cewek dari kebanyakan perasaan cowok. Cewek liat cowok kaya berasa seperti mendapatkan hadiah sebuah mobil lamborgini, sedangkan cowok dapetin cewek tajir berasa seperti dapet mobil berhias emas permata namun ngendarainnya sambil telanjang, pasti berasa malu. Gw aja merasa seperti itu, kalau ada cewek yg suka sama gw ternyata cewek tajir, gw lebih baik nolak secara halus tapi saat ini belum ada cewek kaya atau tajir yang suka sama gw. Wahai para kaum hawa, apakah engkau hanya menginginkan harta dari kaum adam?, tak merasakan  kah kau kalau nyari duit itu susah, berkeringat dan sangat melelahkan. Memang jarang banget wanita yang mengerti akan cinta, bagi mereka cinta itu hanya sebatas harta, kalau harta habis ya cinta pun habis. Rata-rata cewek yang kaya gini memang mempunyai fisik yang aduhai, sehingga membuat mata-mata pria tergoda akan fisiknya, rela mengeluarkan biaya berapapun yang penting bisa berdua sama si gadis (gw gak tahu masih gadis atau duda). Tapi ada juga kok, cewek buluk yang seleranya sama om-om berkelas, aje gile, tuh cewek malang nian nasibmu, pengen punya cowok kaya tapi gak mencoba merawat diri dulu, ini pengalaman temen satu kelas gw lho, cewek item dan kalau ngomong liurnya kemana-mana. Asal ada cowok satu kampus tajir dan tampan pasti dideketin sama dia, malang nian tuh cowok.

Gw cukup terbebani oleh cewek-cewek gila harta, yang menguras dompet cowok dengan cara menukar fisiknya, mirip-mirip sama jablay, Cuma kalau pacar sendiri jadi jablay, niscaya mainnya pasti gratis, Cuma kasih dia baju baru pasti bisa main seharian berkali-kali, gak ngerti main apaan. Kalau memang wanita lebih senang berperilaku seperti itu, seperti nya para pria bakal menangis kalau dengar kalimat seperti ini “yang miskin gak boleh punya cewek cantik”. Kalau gw sendiri trauma punya cewek cantik, kebanyakan cantik fisik aja, hatinya busuk banget kaya buat mangga matang ditanah gak ada yang ngambil. Coba deh para kaum hawa, nikmatin cinta kalian apa adanya, kalaupun pasangan kamu itu miskin, melarat serta tidak mempunyai mobil alpard ya terima saja, kan bisa bersama-sama membangun kemewahan berdua tanpa harus mengorbankan satu orang.

Cinta itu bukan dari harta karena cinta itu tidak bisa dibeli, jangan menjual diri secara halus karena kasian diri kalian sendiri, secara gak sadar seperti wanita penghibur yang gonta-ganti pelanggan. Toh, gak rugi kok punya cowok yang sederhana (bukan pelit ye), biasanya cowok yang sederhana hidupnya teratur dan gak boros sehingga untuk mengatur biaya rumah tangga pasti mahir. Harta masih bisa dicari kok, tapi kalau cinta, diantara ratusan juta cowok, susah mencari yang benar-benar tulus mencintaimu. Ingat pesan kakek, terima kaum adam apa adanya dan jangan memandang hartanya karena harta merupakan bom waktu yang siap menghancurkan kehidupan. Salam duper…

6 thoughts on “Cewek materai

    Ace said:
    14 Juli 2010 pukul 6:32 am

    makannya, pas baru kenal, tanya dulu dia kalo pagi sarapannya apaan…….disitu bisa tau tipe cewek apa dia………..

    mau tau lebih jelas ? Cek PM gan……..

      Tawvic responded:
      14 Juli 2010 pukul 6:47 am

      kalau di makannya tai gimana tuh gan….??

    Ace said:
    16 Juli 2010 pukul 10:43 am

    berarti gak cocok sama lu, lu bakal tiap hari jadi makanannya donk….

      wewhycool said:
      22 Juli 2010 pukul 5:26 am

      kikikikiki….

    wewhycool said:
    22 Juli 2010 pukul 5:34 am

    gak semua cwe begitu Gan…
    justru ada juga cwo nyang matre, mo nya pacaran ama cwe yang tajir n berasal dr keluarga nyang kaya..

    klo untuk pengalaman ane sich ya emang persentasi cwe matre lebih banyak dibanding cwo matre. Tp klopun seorang cwe matre, itu ada alasannya, yaitu untuk menjamin kehidupannya di masa depan nanti.. nah klo cwo matre, buat paan? kan cwo yg nantinya akan jadi pemimpin keluarga.. masa belum apa2 udah ngarepin si Cwe…

    So, menurut ane itu semua (materialistis) gak bisa dilihat dari sudut pandang gender aja… tp kepribadian dan pemikiran perseorangan…
    please correct me if i’m wrong…

    Remon Sada Rio said:
    9 Februari 2011 pukul 5:01 pm

    KALO MENURUT GW, GW SETUJA..EH SETUJU KALO URUSAN MATRE TUH TERGANTUNG TIPIKAL MANUSIANYA..COWO MATRE ADA,CEWE MATRE JUGA ADA..MANTEBNYA LAGI NIH, BENCONG MATRE APESNYA JUGA IKUT2AN ADA..OALAAAHH PANCEN JAMANE JAMAN EDHAN..SENG ORA EDAN ORA KEDUMAN..CONTONE,SBY JUGA IKUT2AN NANYAKEN KENAIKAN GAJI..LHA WONG GAK USAH DIGAJI JUGA WES SUGEH ….NGONO YO NGONO ORA NGONO NING OJO NGONO…ROMO ONO..ROMO ONO MALENG..HA..HA..HA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s