Olahraga Bukan Mainanku

Posted on

Dari semenjak TK gw udah nikmatin sama yang namanya pelajaran olah raga, mulai dari senam-senam pagi setiap hari sabtu sampai olahraga ekstrim seperti manjat-manjat besi yang berkarat. Barulah ketika SMP hingga SMA olahraga bukanlah menjadi tambahan pelajaran melainkan menjadi kewajiban murid-murid. Gw mau berbagi cerita tentang olah raga, mungkin gw dilahirkan bukan anak yang jago dalam hal olahraga, pernah diri gw hampir tewas karena olahraga. Banyak iklan layanan masyarakat yang menuliskan Olahraga itu sehat buat anda, tetapi kalau bagi gw Olahraga mematikan saya.

Waktu TK, dimana diri gw masih tergolong kanak-kanak, imut, lucu dan kumisan tapi tetap bertubuh kurus. Setiap sabtu anak-anak murid diwajibkan berkumpul dikelas untuk senam pagi sambil mengenakan pakaian super ketat, celana pendek dan baju yang bisa keliatan keteknya ketika kita mengangkat tangan. Beruntung waktu itu gw masih kanak-kanak sehingga pikiran gw agak sempit soal kepercayaan diri, disuruh telanjang juga gak masalah. Terkadang ada jam ketika akan pulang sekolah, anak-anak murid disuruh mencoba olah raga yang lain daripada yang lain selain senam. Pertama basket, dengan keranjang yang terbuat dari bak sampah bekas dan bola basket seukuran bola bowling, kita semua harus memasukan bola kedalam keranjang. Pemikiran verbal gw rada bermasalah waktu TK, bukan bolanya yang masuk ke keranjang melainkan bola tersebut masuk ke halaman rumah orang, guru gw sampai lelah bolak-balik bilang permisi kepemilik rumah untuk mengambil bola. Gw gak ngerti caranya masukin bola kedalam keranjang dan hanya mengerti cara memasukan telunjuk kedalam lubang hidung yang aman dan nyaman.

selain basket ada juga olahraga naik-naik ke besi,  buat gw hal tersebut itu sangatlah ekstrim. Kita harus manjat pada bangunan rangka besi setinggi orang dewasa dan meringkuk-ringkuk melewati besi-besi tersebut dari atas hingga turun lagi ke sisi yang lain. Gw selalu menolak untuk naik benda tersebut, bukan karena besinya keras, melainkan karena bentuknya bisa membuat gw tercelakai, memang sih ada banyak yang lulus memainkan permainan ini, ehm.. semua murid bisa naikkin ini tak terkecuali murid cewek. Pas giliran gw dipaksa seorang guru TK berdarah batak, gw naik ke atas dengan tangan gemetaran, keringat bercucuran dan ingus meler-meler keberbagai sisi. Ketika sampai dipuncak atas benda tersebut, gw melihat kebawah ternyata tinggi juga buat anak seukuran gw. Guru gw udah bersorak-sorak dengan megafon untuk segera turun tapi gw malah berdiam mematung seperti megazord dongo. Perlahan tapi gak pasti gw berusaha turun dari benda ini namun sayang, temen-temen gw hingga sang guru mentertawakan gw. Apa yang buat mereka tertawa?, karena gw kencing dicelana saking ketakutannya. Hangat diselangkangan lho…

setelah beberapa minggu gw disuruh naik benda seperti itu namun kali ini beda bentuknya lho lebih simple, wujudnya hanya seperti tangga biasa, kita belajar naik dan turun dari tangga sambil berhitung. Betapa tersiksanya otak dan otot gw, selain gw harus konsentrasi menaiki tangga, gw juga harus disuruh berhitung, otak gw jadi panas akibat overload perintah-perintah gw. Alhasil setelah sampai puncak tangga, tangan gw terlepas dari pegangan tangga dan terjatuh kebawah hingga akhirnya bibir gw robek. Darah mengalir kepenjuru dunia sehingga warna air laut niel menjadi merah, ya… cukup berlebihan memang tapi sungguh bibir gw robek kareta terjatuh kelantai dengan pose seperti orang yg jatuh dari helikopter.

Waktu SD sama seperti waktu-waktu TK, kalau sabtu suka senam SKJ (senam kesehatan jasmani) bersama guru olahraga yang disewa pihak sekolah. Guru senam tersebut berjenis kelamin pria berkumis lebat namun seperti seorang gay yang baru saja putus hubungan dengan teman seranjangnya. Dia suka garuk-garuk sela-sela pantat, gw rasa sebelum berangkat ke sekolah gw, dia sarapan pake parutan kelapa seperti klepon atau rangi. Setiap senam SKJ gw selalu ambil barisan dibelakang biar gw bisa bercanda sama temen-temen gw. Semua gerakan yang diinstruksi sang guru senam, selalu gw becandain sehingga menimbulkan suara tawa dari barisan belakang. Kalau sampai ketahuan palingan gw disuruh push up, tapi gw gak bisa push up karena otot lengan gw belum tumbuh dan sebagai gantinya gw dikeplak pake pulpen oleh guru pengawaas. Gila.. senam SKJ aja ada guru pengawasnya, seperti ujian nasional.

Hari kamisnya, kelas gw kebagian jam olahraga, kita wajib bawa dua baju, pertama baju batik buat pelajaran biasa sedangkan baju olahraga ya buat pelajaran olahraga. Buat para murid cewek yang telah mempunyai tetek yg sudah mulai membesar, seragam olah raga SD gw merupakan kendala karena bahannya tipis dan ketat, sehingga banyak anak cewek dikelas gw yg dah tumbuh dewasa terpaksa bawa baju sendiri. Kalau gak bawa bisa jadi konsumsi publik tuh, kalau gw sendiri ada kendala dicelana karena celananya pendek sehingga bisa membuat sempak gw terlihat kalau gw lagi salto. Biarpun gw ada jam olahraga, gw suka cabut gak masuk jam pelajaran olahraga, palingan mumpet ditukang tambal ban atau tukang tamiya. Kalau udah kesal, tuh guru olahraga gw yang galak langsung nyari-nyari ke sudut sekolah. Hidup dan mati gw ada pada saat-saat tersebut kalau tidak ketahuan malaikat maut serasa jauh tapi kalau ketahuan siap-siap nyawa gw diambil. Hukumannya disuruh lari-lari lapangan dengan baju batik.

Alasan kenapa gw suka cabut olahraga adalah, gw gak bisa mengikuti permainan yang disajikan guru olahraga gw waktu SD. Seperti Voli, gara-gara voli lengan tangan gw jadi pada merah-merah gak karuan, memar dan trauma. Sepak bola, ketika main sepak bola, nasib gw kaya cristian ronaldo, selalu jadi bulan-bulanan temen gw untuk dilukai, padahal posisi gw beck tapi kenapa gw selalu dihajar habis-habisan seperti penyerang. Belum lagi gw digebok pake bola, kena kepala, dada dan pantat hingga tepos. Hal tersebut membuat gw menjadi trauma, setiap bola akan ditendang oleh lawan gw jadi berlari menjauhi lapangan bola tapi tetap saja bola tersebut memang disetting untuk ngenain gw. Gw juga udah sering nyium rumput lapangan karena terjatuh dan prestasi gw adalah memasuki bola kedalam gawang lho….. tapi gawang sendiri.

Diluar jam sekolah, temen-temen gw sering ngadain pertandingan kasti, murid cewek lawan murid cowok, akibat sedikitnya murid cowok, maka terpaksalah gw menjadi pemain kasti ikutan pertandingan tersebut. gw lumayan berbakat dalam olahraga ini, berbakat melukai hati temen-temen gw, karena lebih sering tongkat kastinya homerun dibandingkan bola kastinya, padahal tongkat tersebut boleh patungan rame-rame. Yang gw suka dari permainan kasti adalah kita jadi bisa kerjasama dalam satu tim, walaupun gw yang sering mengecewakan rekan-rekan se-team gw sendiri. Kalau gw lagi kebagian memukul bola, biasanya temen-temen gw pada megangin kepalanya, soalnya udah banyak korban yang kepalanya jadi tampan karena terkena hempasan bola kasti. Buat yang mukanya jadi jelek, kemungkinan ada dua hal, pertama emang udah nasib dan yang ke dua gw mukul bolanya kurang keras sehingga kuras terasa diwajah ketika bola itu mengenai wajah kalian. Biarpun begitu, gw juga sering terkena bola kasti temen gw, tapi lebih sering terkena pada bagian pundak karena gw selalu menghadap kebelakang.

Waktu SMP mungkin adalah jaman-jaman paling kejam, gw gak bisa gak ikut olahraga, karena kalau ketahuan gak ikut olahraga, niscaya bakal digampar-gamparin pake telapak tangan yang kasar. Guru olahraga gw waktu SMP ada 3, pertama ada pak charles, ini bapak guru olahraga yang paling baik karena tidak pernah kasar kalau ada anak yg gak bisa olahraga. Yang kedua bapak Imam, biasa anak-anak manggilnya buluk, karena emang buluk rupanya dan juga kelakukannya. Gw sering digebok pake bola karena gw gak bisa masukin bola kedalam keranjang, nahan smesan bola voli hingga tak sanggup menendang ala banana shoot. Dan yang terakhir ada ibu ningsih, duh ini guru galaknya minta ampun, gw gak tahu alasan Tuhan menciptakan makhluk segalak dia. Gw pernah difitnah make narkoba karena mata gw merah terus, walaupun gw merasa benar ngikutin jam olahraganya tetep aja gw salah, gw seperti sumanto yg selalu disalahkan ketika ada orang makan orang. Oh iya, bu ningsih pernah berhadapan dengan nyokap gw karena fitnah tersebut, nyokap gw gak terima dan langsung nyamperin tuh guru minta klarifikasi kepada wartawan 6 media cetak majalah sobek, yasin dan aneka tanah kuburan.

Gw gak bisa sama sekali olahraga secara sempurna, pernah menjadi pemain sepak bola saat pertandingan antar kelas. Namun kejadian gw waktu SD terulang kembali, gw digebok, ditendang, dislengkat hingga didorong terpental kedepan (gak mungkin didorong mental kebelakang) pada saat itu gw jadi pemain cadangan dan gak ada ditengah lapangan. Gak tahu gw salah apa sama mereka sehingga membuat gw seperti cinderela dan ke empat kakak angkatnya yg seperti babi. Untuk lomba lari pun gw selalu berada di urutan kedua……… dari terakhir. Enggak tahu kenapa nafas gw gak kuat kalau berlari padahal gw gak merokok maupun lagi hirup lem aibon. Yang pasti gw gak kuat berlari dilapangan hingga menjadi urutan yang terdepan seperti iklan M150.. Bisa!!

Sewaktu SMA, ini berbeda dari waktu-waktu gw TK sampai SMP, alasan beda karena gw menyukai olahraga. Ada alasan gw menyukai olahraga karena dengan olahraga gw jadi bisa melihat temen-temen sekelas berjenis kelamin wanita memakai baju ketat khas kaus olah raga. Apalagi temen-temen sekelas gw banyak yang cantik-cantik juga lho, gak kebayang deh olahraga waktu SMA seperti olahraga disurga. Pas kelas tiga gw juga jadi lebih semangat olahraga karena cewek gw waktu itu juga sekelas sama gw. Kita jadi bisa olahraga bareng, berdua bersama saling berlarian bergandeng tangan, lalu gerimis dan kita pun langsung berteduh didalam gubuk, entah setan apa yg ada dikepala kita, kita pun melakukan hal….. hal merusak gubuk tersebut dengan cara vandalisme, coret-coret pake tipex menuliskan nama kita berdua.

Oh iya, waktu SD kelas 5 gw pernah kursus catur, selama 6 bulan gw mengikuti kursus catur, gw merasa mantap dan akhirnya ikut pertandingan catur di kelas utut adianto namun langsung kalah dalam lima menit pertama melawan anak SD kelas 4. kursus selama 6 bulan ternyata sia-sia saja karena selama belajar gw lebih sering bengong mikirin siapa penemu kuda lumping dan kenapa catur namanya catur. Waktu SMP gw juga pernah ikut kursus pencak silat sampai sabuk hijau, gw suka kursus ini karena gw bisa mukul temen gw tanpa membuat dia marah dengan alasan “ini kan latian”. Tapi akhirnya gw dikeluarkan karena gw lebih sering bolos latian, gw sering mampir kerental PS daripada ketempat latihan. Sempet sedih juga dikeluarin karena mereka guru silat gw sangat baik banget apalagi dia jago ngelukis desy ratnasari tapi emang dasar gw gak niat sama yang namanya olahraga jadinya kaya gini. Olahraga memang tak pernah membuat gw sehat, keseringan cidera karena olahraga.

2 thoughts on “Olahraga Bukan Mainanku

    Sepatu Eagle said:
    13 Juli 2010 pukul 2:08 am

    Dear Rekan Netter…

    Salam perkenalan, dengan kerendahan hati, kami sekaligus mengucapkan terima kasih atas apresiasi yang telah diberikan masyarakat Indonesia kepada EAGLE sebagai salah atu Sepatu Olahraga Terbaik Indonesia , Kategory Sepatu Olahraga , pada TOP 250 Indonesia Original Brands 2010 versi majalah SWA ( Ref. No.09/XXVI/29 April – 11 Mei 2010 ) atau bisa klik link ini :

    http://swamediainc.com/award/2009top250originalbrand/index_13.html

    Lihat koleksi kami di : http://www.eagle.co.id

    Terima kasih

    jona said:
    14 Juli 2010 pukul 4:02 pm

    HAHA SUMPAH INI KEREN BANGET !! cerita lu kocak banget , ga kebayang ya kalo gue kek gitu awkawk .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s