Cerita Singkat, Love's

Bertepuk sebelah tangan

Ibarat kata ingin memanggil tukang bubur ayam yang sudah jauh diujung prapatan komplek, kita mesti manggilnya harus dengan tepuk tangan namun kita hanya bisa menepuk dengan satu tangan, alhasil tidak bunyi dan sang tukang bubur meninggalkan kita untuk waktu yang lama. Kita lapar dan merindukan bubur ayam tersebut namun bubur tersebut mengacuhkan panggilan kita dengan alasan tidak dengar. Ya seperti itulah perumpamaan cinta bertepuk sebelah tangan. Dimana perasaan suka kita baik sesama teman maupun sesama jenis (gw gak mengharapkan) tidak terbalas.

Gw sendiri pernah (sering) ngalamin hal seperti itu, dimana gw menyukai seseorang namun seseorang itu tidak menyukai kita walaupun kita udah berjuang mati-matian memberikan perhatian serta memberikan jiwa raga kita untuk negara. Perjuangan tersebut terasa sia-sia, tidak ada hasilnya sama sekali. Mulai dari SMP gw udah ngerasain apa yang namanya cinta tak terbalas, waktu gw kelas satu smp, saat-saat indah seperti itu adalah saat dimana gw mengenal cinta dan mimpi basah. Gw menyukai seorang cewek satu kelas, orangnya cantik dan manis, kalau berjalan prok.. prok… akulah seorang kapiten. Dia baik banget sama gw, setiap istirahat suka ngajakin gw ngobrol dan grepe-grepe badan gw, entah kenapa cewek tersebut hobi banget gerepe-gerepe gw. Mungkin gak sih badan gw ini seksi, sehingga cewek tersebut menyukai badan gw yang kurus kaya ikan asin gabus.

Dari kedekatan tersebut timbul benih-benih cinta yang semakin lama berkembang menjadi rasa yang antusias memilikinya. Gw memberikan dia perhatian, setiap istirahat gw beliin es cincau kesukaan dia secara gratis, gw bela-belain puasa es cincau biar dia menikmati es cincau dari hasil uang saku gw. Banyak kaka kelas cemburu sama gw karena gw sering berduaan sama cewek tersebut sampai-sampai gw berkeringat dingin karena sering diancam sama kaka kelas gw yang badannya kaya bekas napi nusa kambangan. Ancamannya macam-macam, bisa berupa penyegelan rumah hingga pengambilan paksa mobil camaro gw yang terparkir dilapangan samping sekolahan. Tetapi ancaman mereka gak bikin gw gentar ataupun jiper, gw terus berikan dia perhatian layaknya seorang babu, ah babu?, ya gw sadar kalau gw ini hanya seorang babunya karena dia jadian sama kaka kelas yang menurut gw sangat tampan dibandingkan gw yang mirip anak piaraan tuyul.

Setelah sadar gw Cuma diperalat, akhirnya gw memutuskan untuk berhenti menyukai seseorang. Ketika kelas tiga SMP, timbullah rasa suka itu lagi tapi buat cewek yang berbeda. Gw menyukai temen smp gw, kali ini gw gak mau salah langkah, dengan sigap gw gempur cewek tersebut dengan perhatian namun malang ada dijawa timur, cewek tersebut ternyata menyukai temen gw, bukan gw nya. Selama ini ikut gw jalan-jalan berdua, makan ketoprak di gor bekasi Cuma mau cari tahu tentang temen gw itu, pantesan setiap gw sama dia, yang menjadi trending topic nya adalah temen gw dan gak pernah nanya tentang gw. Akhirnya gw memutuskan untuk tidak menyukai cewek sampai gw SMA, ternyata benar gw gak bisa suka sama cewek, yang ada nafsu… maklum saat itu gw masih dalam tahap pubertas, liat cewek cantik bin semok dikit langsung ngebayangin orang tuanya ngebuatnya bagaimana ya. maka dari itu gw jadi sering jalan sama temen gw yang cowok, biar pikiran gw jauh dari pikiran kotor, lagian belum ada sejarah yang menyatakan ada cewek yang mau diajak jalan sama gw kecuali ada maunya dan minta ditraktir.

Waktu SMA Alhamdulillah cinta gw gak bertepuk sebelah tangan tapi berakhir duka karena ni cewek yang menjadikan gw gagal kawin muda, udah lah gak usah dibahas bikin hati ini teriris perih diberi jeruk nipis. Nah pas kuliah, perasaan cinta anak muda bakal bergejolak di jaman ini, karena faktor iri temen-temen gw udah pada punya pasangan sedangkan gw menyari tambatan hati bukan karena faktor iri tapi karena faktor ingin melupakan mantan tunangan gw. Ribet emang….

Waktu gw kuliah, gw pernah suka sama seseorang yang ada dikelas office management, cewek tersebut bahenol, putih cantik dan kalau bicara halus sehingga rawan gak kedengeran bagi orang budek. Gw terpesona sama rambutnya yang keriting ombak, seakan gw ingin surfing dirambutnya (seperti kutu) sambil berucap “Aloha hawai…”. gw berhasil berkenalan dengannya dengan cara aneh, tetapi tidak sampai gw kenalan dengan cara salto ataupun kayang, niscaya gw bakal dicap sebagai artis sirkus masuk kampus. Gw sempat deket sama dia sekita 3 bulanan, tiap pulang ngampus gw anterin dia sampai pulang larut malam. Nemenin ngerayain ultah temennya sampai nemenin dia dirumahnya ketika dirumahnya sepi tapi masih ada adek-adeknya yang kecil-kecil, padahal kepala gw udah keluar tanduk sama buntut ketika mendengar “temenin gw donk, gw sendirian dirumah” gw sambil ngebayangin hal yang senonoh.

Selama tiga bulan tersebut gw sempet berikan dia rasa hati ini kepadanya, sempet gw sindir-sindir mengenai perasaan gw terhadap dia namun dia Cuma menjawab dengan “hihihihi… ah masa sih” mirip mbok-mbok tukang jamu yang gw rayu untuk dapetin beras kencur gratis. Tiap malam gw kirim sms ala gombal.com, ketikan puisi yang diterima dengan dingin karena dia gak suka baca puisi sehingga gak ngerti apa yang dimaksud sama puisi gw. Lama-lama gw juga gak tahan, ada gejolak didalam dada namun tak tersalurkan, akhirnya gw ungkapin perasaan gw ke dia namun lagi-lagi kota malang ada di jawa timur. Dia udah punya cowok, dia menutupi status berpacaran nya ke gw agar gw bisa selalu bisa sama dia, agar gw bisa selalu nemenin dia pulang ngampus, gw seperti tukang ojeg tertib lalu lintas dan satpam mitra polisi. Sadar gw hanya dimanfaatkan akhirnya gw berusaha menjauh dari dia, gw berusaha lupain tuh cewek dengan cara ngedugem, minum pocari sweat 4 gelas sampai mabok namun akhirnya malah berak-berak.

Pas mau lulusan kuliah, gw jatuh hati sama seseorang, ni cewek sbenarnya tipe gw, tinggi, putih, cantik, dan gampang ketawa kalau gw ajakin ngobrol… gw cari nomer henponya dari temennya dan sering sms dia. Kebetulan juga gw pernah kerja di tempat dia kerja juga, kita dipertemukan lagi dan dalam pertemuan tersebut gw jatuh hati sama dia, hingga ketika gw kelar kerja diperusahaan tersebut gw masih kontak dia lewat batin hahahaha…. temen gw tahu kalau gw suka sama dia hingga dia ngasih tahu gw kalau dia udah punya cowok dan pernah diajak ke kondangan temennya dia, how about him? Gw bertanya sama temen gw, jawabannya simple “cowoknya, jelek, kampungan dan enggak banget deh”. Gw jadi inget kota Bandung, disana banyak cewek cakep tapi cowoknya lebih mirip sopirnya atau juru masaknya. Yah… gw gak mau main percaya sama temen gw sendiri, sapa tahu dia bohong dan cemburu gw deket sama cewek itu. Hingga akhirnya ada moment pas, gw diajak kebogor buat ngerayain ultah temen gw yg asli buatan padang. Kebetulan temen padang gw ini satu kantor sama cewek yg gw suka, tanpa baso basi gw langsung ajak si dia dan diapun mau menerima ajakan gw dengan syarat gak boleh nginep. Okeh.. gw juga gak mau nginepin anak orang tanpa ijin sama ortunya.

Di bogor, terasa momentnya pas buat gw utarakan rasa hati gw, kebetulan temen gw ninggalin gw dan dia disebuah restoran yang viewnya cakep dan isinya kebanyakan bule-bule miskin yang mesennya makanan murahan. Pertamanya gw ngomongin tentang cowoknya tapi dia selalu menolak untuk membahas cowoknya, satu hal penting yang gw ketahui kalau dia bener-bener punya cowok tapi gw gak berani bilang “apakah cowok lo benar-benar kampungan, bau, dekil dan enggak banget”, niscaya pulang dari bogor pipi kanan gw ada cap tangan bewarna merah. Sebenarnya temen padang gw udah berusaha nyomblangin gw namun selalu dibalas dengan omongan pedas “lu dibayar berapa sama topik buat ngomong gitu”, dia gak berani ngomong kaya gitu didepan gw, dia bakal gw bakar hidup-hidup sambil menari hula-hula.

Gw memberikan dia sebuah boneka sapi dan didalamnya terdapat surat cinta, mirip adegan film rano karno masih remaja. Dia pun membalasnya dengan surat, namun surat elektronik macam email dan sms, dia gak modal kertas sama pulpen. Gw ditolak tapi gak mentah-mentah, dia menjelaskan alasan dia menolak, yang tak lain merasa tak enak dengan cowoknya, berarti temen gw bener, kalau tuh cowok rasanya tidak enak tapi kok dia betah sama tuh cowok. Walaupun di tolak gw tetep kontak-kontakan sama dia, hingga akhirnya dia memutuskan diri untuk memakai kerudung, betapa senangnya gw melihat dia pake kerudung. Gw nembak dia dengan cara mengirimkan dia CD berisi lagu-lagu jepang (seharusnya gw kasih dia lagu-lagu murottal) tapi gw malah kasih dia lagu murottal kombat. Jawabannya tetap sama, gw ditolak mateng-mateng, gw pernah denger kalau cowok nya itu udah gak main lagi kerumah tuh cewek, istilahnya mereka udah lenggang bahkan diambang putus. Kesempatan gw buat menembakkan amunisi cinta untuk yang ketiga kalinya namun langkah selanjutnya terpaksa gw hentikan ketika dia keceplosan alasan nolak gw karena gw ini aneh…. (info by sohib gw).

Ya gw dianggap aneh, kalian tahu menjadi aneh diantara orang-orang normal itu gak enak, gw seperti makhluk yang reject diantara manusia lulus QC. Gw sadari gw ini memang aneh sejak lahir, suka banget nonton kartun dengan mulut nganga dan kalau tidur suka gak pake sempak. Ya sudahlah, gw cukup tahu saja tentang dia, walaupun dia nganggap gw aneh tapi gw mengingat dia sebagai seseorang yang pernah ada didalam hati gw. Mungkin dia dekat sama gw karena menyukai keanehan gw aja sehingga buat dia tertawa, tetapi merasa malu bisa gw bisa jadi pasangannya karena dia bakal malu berpacaran sama badut sirkus kaya gw. Ini mungkin terakhir kalinya gw menepuk sebelah tangan, karena gw udah capek menyukai seseorang tapi tak terbalas, mungkin bila nanti kita kan bertemu lagi… stop… gw lagi jijay sama ariel peterpan.

Biarlah cinta gw hanyut dalam belaian sejuk angin malam, yang penting gw sekarang lagi deketin seorang cewek berumur 19 tahun (daun muda) yang diam-diam suka perhatiin gw, ternyata dia juga suka sms bangunin subuh serta ngingetin gw makan biar gw gak sakit. Gw pernah bilang ke dia, apakah gw ini aneh, namun dia menjawab dengan bijak “justru aku suka cowok yg beda dari cowok biasanya” sadis, dengan kalimat tersebut gw semakin pede menjadi orang aneh. Biarpun dia masih muda tapi cara dia ngomong dewasa banget, gak ceplas-ceplos tapi berisi. Ayolah semangat…

Iklan

3 thoughts on “Bertepuk sebelah tangan”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s