Sejarah Motor Kesayanganku

Posted on

Memiliki motor ini seperti memiliki istri yang setia, kemana-mana kita berdua, kalau lagi pengen turing dia selalu menemani walaupun kita berdua pernah nyium aspal bersama, untung kau tak apa-apa. Motor gw adalah Honda Megapro, ini adalah pemberian bokap sebagai hadiah gw mau masuk kuliah, sebenarnya gw gak mau kuliah sama sekali dan ketika niat gw berubah akhirnya gw mendapatkan hadiah sebagai tanda terima kasih telah merubah niattan gw untuk tidak kuliah. Awalnya kuliah gw pake supra fit, ini juga motor boleh dapet dari kantor bokap sebagai tanda mata loyalitas. Tempat kuliah gw juga gak jauh-jauh amat, Cuma makan jarak 10 kilo bolak balik Cuma yang bikin lama adalah angkotnya rata-rata pada ngetem.

Karena gw suka rebutan motor sama abang gw, akhirnya bokap beliin gw motor, pertama nya gw minta Supra X 125R eh pas nyampe rumah tuh motor jadi megapro. Jreng-jreng… pulang kuliah ada sesuatu yang baru, gw gak kebayang, hampir pingsan melihat sesosok benda roda dua besar masih bau dealer, joknya pun masih diplastikin. Selama seminggu gw pelajarin nih motor kopling, sambil nungguin plat nomernya turun, ya kira-kira 2 minggu baru turun plat nomernya. Setelah plat nomernya terpasang cantik di motor, gw langsung test drive top speed ni motor, pas mau berangkat kuliah gw tancap abis-abisan nih motor hingga 100kpj namun malangnya depan gw ada mobil panther pecah ban dan berhenti mendadak, gw yang panik langsung ngerem sejadi-jadinya namun sayang telat… dan menabrak belakang mobil hingga spakbor gw pecah kemana-mana, shock bengkok dan stang maju kedepan. Gw nya sih gak apa-apa, Cuma bijinya aja jadi lecet heh..he..he..he..

Setelah setahun bersama, gw beranikan diri ikut club Honda Megapro Club Chapter Bekasi. Awalnya gw gak pengen ikut-ikutan club beginian tapi karena gw paling seneng ngumpul sama temen-temen baru yang memiliki benda yang sama akhirnya gw memutuskan bergabung. Alhamdulillah orang tua mengijinkan, niat gw ikut ni club Cuma dua, nambah temen sama nambah wawasan tentang motor. Kalaupun turing sebenarnya gw kurang suka ramai-ramai tapi ada serunya juga sih kalau turing ramai-ramai. Paling gw suka sih kalau pas dijalan ketemu sama teman sesama club otomotif, kita bisa saling tegur adu klakson dan kalau mogok atau trouble dijalan kita bisa ada temen yang membantu, itupun kalau ada pengendara club motor yang lewat dan memiliki jiwa penolong.

Untuk urusan modifikasi motor, gw kurang terlalu berani karena kridit motornya belum lunas, paling pertama kali itu adalah modif lampu hazard. Alat ini perlu juga diaplikasikan ke motor, ketika hujan cukup deras gw bisa nyalain sein dua-duanya agar pengendara lain melihat gw diderasnya air hujan. Pas masuk club baru deh gw ganti kepala shock belakang biar motor agak tinggian, harga sepasang kepala shock tiger 40ribu + ongkos pasang 10ribu. Ketika ada duit baru deh gw ganti klakson standar gw dengan klakson kapal atau biasa anak-anak motor bilang itu stabble, harganya 40ribu + ongkos pasang 20ribu. Sayangnya ni klakson rusak kemasukan aer, akhirnya balik lagi kestandar. Baru deh pas kredit motornya lunas gw dibukakan akses untuk modif gila-gilaan tapi gw gak tertarik sama modif motor secara terlalu ekstrim karena gw lebih seneng modif yang simple dan gak merubah bentuk motor gw biar kalau kepepet bisa digadai (walaupun gw udah berjanji gak bakal jual motor ini) ya itulah janji antara seorang anak dan bapaknya.

Modif gila-gilaan yang gw lakukan ngabisin uang hampir 2 Juta tapi gak keliatan sama sekali ya haahhaha. Ban belakang gw ganti punya Corsa 110/80 dengan velg standar punya Enkei, itu gw beli 280ribu. Lalu ban depan gw ganti juga dengan ukuran 100/80 dengan harga 200ribu (boleh beli sama kawan club). Box Givi E33 second seharga 400ribu menjadi tampilan buntut motor gw dan sekaligus bagasi menyimpan jas hujan serta helm. Motor gw perlu nginep selama 3 hari untuk modifikasi mesin dan lain-lain, disini gw dah ngomong sama temen gw yang megang modif motor gw untuk tidak merubah mesin standar karena berbahaya sekaligus menguras kocek. Knalpot motor standar gw dibobok sama temen gw, jasanya 70ribu dan hasilnya mantap. Selain itu gw memasang peninggi shock lagi tapi buat yang dibawah punya jupiter MX seharga 40ribu sepasang + masang sendiri.

Itu aja?, belum gan… manipol standar motor gw lepas diganti ebonit yang seharga 30ribu satu biji, gunanya untuk tarikan bawah dengan cepat. Pilot jet naik menjadi 41 dari ukuran standar, kalau gak salah sih, gw beli harganya 12ribu orinya tiger. Ngecat speedometer karena pada retak akibat nyium aspal waktu lalu, di cat pake cat mobil avanza silver, totalnya 150ribu + dicet juga batok lampunya. Ganti sekring kotak plus pijit kabel karena kabel-kabel motor gw udah pada busuk, ditotal 70ribuan. Lalu ngepres sepasang segitiga gw karena kemakan usia jadinya gak datar lagi, totalnya 80ribu. Lalu masang klakson stabel lagi seharga 60ribu masang nya sama temen gw jadinya gratis. Belum lagi bracket handmade dari temen seharga 200ribu menghiasi buntut menggantikan bracket box standar givi, biarpun handmade tapi bagus karena desainnya apik.

Sebenarnya gw gak terlalu suka ngebut-ngebut tapi apa boleh buat, terkadang ngebut itu juga diperlukan jadinya gw pahami temen gw meracuni gw untuk menjadikan motor ini agak sangar dari standar, toh tetep aja ni motor Cuma mentok 125kpj karena CDI nya yang memiliki limiter sehingga ada batasan kecepatan. Gw bersyukur atas apa yang udah bokap gw kasih, walaupun motor ini boleh dikasih secara Cuma-Cuma tapi urusan pajak, spare part, biaya modif dan lainnya adalah tanggungan sendiri. Gila aja men… udah dibeliin motor masih aja minta dimodifin, gw gak enak lah. Lagian gw gak suka sama modifan yang terlalu ekstrim, cukup simple aja tapi gak merubah bentuk. Semoga motor ini bisa awet sampai gw punya anak dan anak gw suka jalan-jalan dengan motor ini.

2 thoughts on “Sejarah Motor Kesayanganku

    ipanase said:
    9 Juni 2011 pukul 2:58 am

    oh,,chapter bekasi.,,,,keren,,,,,,,,modifnya dah banyak gitu

      Tawvic responded:
      9 Juni 2011 pukul 3:04 am

      iya dulu modifnya keren, skarang? standar lagi, sisanya cuma knalpot bobokan… akibat kecelakaan, pada ancur deh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s