Ke saung ciawi melepas penat

Posted on

Minggu tanggal 2 Mei kemaren, iseng-iseng gw jalan ke bogor barengan sama anak Timorer. Timor-er adalah sebuah komunitas pemilik kendaraan roda empat lokal bermerk timor, bukan kumpulan orang-orang dari timor-timor. Niatnya sih emang mau belajar ngoprek-ngoprek kendaraan pribadi gw sendiri, kalau ada apa-apa jadi bisa benerin sendiri tanpa harus telepon montir buat dateng, gw ke bogor sekaligus ingin bertemu kembali sama bapak Jodie, pak haji satu ini udah ngasih gw sepasang wiper baru saat ketemuan di rest area 19.

Jam 8 tepat gw jalan dari rumah, masuk tol jorr dan berhenti di pom bensin yang gw kira pom bensin sentul tapi ternyata bukan, malah pom bensin sentul itu masih jauh lagi. Gw jalan sendirian tidak ada teman yang mau menemani, sambil nyetir ku dengarkan lagu mellow macam my chemical romance dan sesekali ngupil mengusir kekosongan. Setelah sampai di rest area Pom Bensin Sentul, diparkiran baru ada Om Azri, langsung aja gw sms pak haji menanyakan posisi ia berada, semoga tidak lagi melakukan sunah rosul bersama istrinya hehehehe

Kira-kira setengah jam, mobil putih mengkilap milik pak Haji Jodie datang, gw langsung nyamperin bareng om azrie. Ada rasa senang bertemu kembali seseorang yang baik hati memberikanku sepasang wiper, sekarang malah gw dikasih tahu sumedang, baik amat nih orang, lama-lama mobilnya juga dikasih ke gw nih “cleguk”. Ternyata yang kumpul di rest area hanya tiga orang, padahal di list ada 19 mobil dan ternyata tidak sampai segitu, ternyata oh ternyata. Kita bertiga berangkat menuju ciawi, mereka memanggil tempat itu “Saung”. Dalam pikiran gw disana terletak dikaki bukit nan asri, penuh dengan warna hijau dan perkebunan teh, sangat cocok untuk melepas stress setelah menikmati hidup didunia kerja, tetapi perkiraan gw salah…

Om Jodie a.k.a Pak Haji dengan Si putih

Pada kenyataannya saung yang mereka maksud adalah sebuah hamparan tanah luas, isinya kebun singkong dengan beberapa kandang kambing, tak lupa pohon duren tinggi yang siap menibani mobil atau orangnya dengan duriannya namun yang paling ajib adalah terdapatnya sebuah rumah yang terbuat dari bambu, kita bisa lesehan sambil bercengkrama. Sayang, jalanan menuju sana sempit, kalau ada mobil lain kita mesti berhenti dan minggir untuk mengalah, beruntung orang-orang bogor sangat sabar menghadapi orang jakarta yang notabene nya memiliki kadar kesabaran rendah. Sesampainya disana, gw disambut om husein, entah darimana dia kenal dan tahu seluk beluk gw, pasti orang itu sering baca majalah Fitness and Healty, namun dugaanku salah, ternyata om Husein tau seluk beluk gw dari Bro Didien teman motor gw.

om agha, om oghie, om Adit, om yudi dan mbah david

Disana juga banyak banget tamu-tamu yang sudah datang, ada om oghie, mbah david, om yudi dan beberapa anak timorer lainnya. Satu halaman milik om husein ini banyak terpakir mobil timor, gw pun memohon kepada om husein untuk berbagi ilmu perawatan servis ni mobil dan Alhamdulillah dengan senang hati mengajarkannya dengan didampingi om Yudi selaku mantan perancang mobil timor waktu pabrikan timor masih hidup. Pelajaran pertama adalah membongkar ISC, ni part mobil yang sering trouble karena kotor, kita cukup bersihkan saja maka mobil bakal enak lagi, sayang nya ISC milik gw udah kena sealer sehingga agak susah dibongkar namun bukan menjadi kendala karena semua teratasi dengan kerja keras om yudi membongkar spare part tersebut. ternyata membongkarnya tidak beda jauh sama bongkar karburator motor, tinggal srat srut srat srut pake carburator cleaner.

gw belajar oprek mesin cuy

Pak haji punya kepentingan disini untuk memasang peredam panas mobilnya, makin ajib aja tuh mobil, udah kinclong, AC dingin, sound mantap wah…..keren deh yang punya juga baik hati. Klo om azri sepertinya sudah niat pengen tidur-tiduran aja di bale-bale mengingat udaranya cukup sejuk walaupun tidak berada dikaki bukit seperti yang gw bayangkan sebelumnya. Aslinya tempat ini adalah bengkel tak resmi namun lebih sering mengsisi untuk acara kumpul-kumpul pengguna mobil timor, gw cukup senang berada disini karena selain menambah teman, juga menambah pengetahuan tentang kendaraan yang gw pake sekarang ini.

Acara bongkar-bongkar selesai namun gw dapet kabar buruk kalau selang bensin gw bocor, ya Allah untungnya ketahuan duluan sebelum gw pulang, kalau sampai bocor dijalan wah bisa pulang ke bekasi tinggal jasad hangusnya saja, Alhamdulillah di saung ada selang cadangan, walaupun bekas tapi cukup bagus lah buat pengganti selang bensin punya gw yang udah retak-retak. Mobil gw diservis habis di saung, cukup merasa gak enak karena gw baru kenal tapi udah diservis pool. Saking serunya berada disana, tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore, gw pun pamit pulang bareng 4 mobil lainnya namun sesampai di tol ciawi gw melaju kencang kendaraan karena keburu ada janji sama sobat untuk benerin komputer.

Sebenarnya dari bogor menuju bekasi itu bisa memakan waktu satu jam saja namun karena gw nyasar dan salah masuk gerbang tol akhirnya 2 jam lebih nyampe bekasi, ya… gw nyasar masuk ke tol kuningan dan akhirnya gw jalan-jalan dulu di sekitaran kuningan serta semanggi baru deh balik ke bekasi, beruntung mobil gak ngambek dijalan. Sesampainya dirumah, ada banyak makanan, gw sendiri belum makan malam ya dengan senang hati gw lahap makanan didepan mata hehehehe…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s