Mimpi itu sebuah petanda

Posted on

Kemaren itu gw mimpi mobil timor gw ditukar tambah sama nyokap gw, ada rasa gak percaya juga karena ditukar tambah sama Mercedes Benz A class, gila aja, timor butut dituker Mercy ehm… kira-kira berapa ratusan juta nambahnya, eh pas gw tanya nyokap gw Cuma kena biaya tambah 90juta. Artinya mobil gw dihargain 100juta rupiah, wah ternyata timor butut berwarna silver itu mahal juga dialam mimpi. Mimpi itu berasa sangat nyata, bagaimana tidak, gw kaget bukan setengah mati, ternyata mobil tersebut diparkir di halaman mesjid, secara nyokap gw hobi banget nongkrong dimesjid buat pengajian hahahahahahaha……

Keren banget nih mobil, mewah tapi juga berjiwa anak muda aw aw aw.., didalam nya ada tipinya bro, 32inc, kebayangkan besarnya tuh tipi, aje gilee nonton bisa sambil nyetir atau nyetir sambil nonton. Pokoknya lengkap fiturnya, ada port usb, mp3 chrager hingga dvd multi blue ray. Stirnya pun di kiri mirip mobil-mobil di luar negri, keren banget deh, tak jemu-jemu aku memandang. Ya sayangnya ini semua hanya mimpi, bangun tidur gw coba search mobil yang ada didalam mimpi, ternyata beneran ada lho, yg gw kagetin stirnya pun di kiri padahal selama ini gw belum pernah melihat mobil tersebut dialam nyata ataupun didunia maya.

Mau tahu itu sebenarnya petanda sial, haahahaha soalnya sepulang kerja kemaren ada kejadian yg baru kali ini gw rasain. Tepat didepan gerbang pembayaran tol, gw sama riki sedang asik bengong-bengong natapin plat nomer aneh didepan mobil gw. Dalam keheningan tiba-tiba, “bruuukkkk” mobil gw ditabrak dari belakang, untung gw gak reflek lepas kopling ataupun injek gas dan masih injek rem depan kalau gak bisa-bisa mobil gw terpental nabrak depan. “what the F*Ck Its it” gw liat mobil honda jazz warna merah, ternyata dia yang nabrak, gw langsung buka kaca sambil ngeluarin tangan dengan ngasih kode-kode buat berhenti didepan nanti. Riki pun bertugas memperhatikan mobil dari kiri, takutnya dia kabur dan melalang buana meninggalkan luka dipantat mobil gw.

Setelah melewati gerbong tol, mobil tersebut ngikutin gw dari belakang, langsung aja gw giring ke pom bensin sebelah giant bekasi. Diapun berhenti tepat dibelakang gw, gw sih cengar-cengir aja, gak bisa marah gw orangnya hahahahaha…. gw pun keluar dan dia pun keluar, ternyata si pembawa seorang bapak-bapak dan disebelahnya ibu-ibu tua berkerudung, sepertinya wanita itu ibunya si bapak ini. Si bapak tanpa basa-basi langsung meminta maaf sebesar-besarnya, “maaf pak maaf, saya gak sengaja” begitu bunyinya, ya iyalah kalo sengaja mah gila atuh kang. Gw periksa mobil gw, ternyata Cuma retak kecil, mobil diapun lampu kabutnya coplok, ngelewer ngelewer kaya burung di jam kikok kikok.

lecet dipantat

Dia memohon maaf berkali-kali sambil bersalaman, ya sudahlah, gw gak menuntut ganti rugi walaupun si timmy pantatnya agak retak kecil, ya ini gak masalah masih keliatan bagus kok, klo kaca lampunya sampai pecah barulah kita negosiasi. Gw salutnya dia tanggung jawab, padahal dia bisa saja kabur lewat jalur lain tapi dia ngikutin gw terus dari belakang dan meminta maaf langsung secara ksatria. Alasan dia nabrak gw bukan karena benci sama mobil tua, melainkan dia melepas kopling ketika asik mencari cari tiket tol, keteledoran yang sangat fatal. Dia beruntung yang ditabrak gw, andai yg ditabrak seorang polisi, abri atau preman tanjung priok. Gw iklasin saja, semoga hal ini menjadi rejeki gw, siapa tahu petanda mimpi gw jadi kenyataan haahahaha,,…. amien…

3 thoughts on “Mimpi itu sebuah petanda

    Haris Istanto said:
    14 April 2010 pukul 2:00 am

    Selamat pagi, salut untuk posting anda yang menarik.
    Silahkan kunjungi Blog kami http://www.harisistanto.wordpress.com, baca posting baru berjudul : “Proses kerja usaha cuci sepeda motor?”, serta artikel lain yang bermanfaat, dan kalau berkenan tolong dikasi komentar.
    Terima kasih.

    eddie wibowo said:
    14 April 2010 pukul 10:47 pm

    alloww broo.. oke banget dech…
    mercy nya yang okeh maksudnya…
    ajak wa jalan2 yach kalo dah dapet tuh mercy.. ^_^

      tawvic responded:
      16 April 2010 pukul 10:01 am

      ogah ah jalan sama elu… naik motor berdua aja kaya orang homo gimana naik mobil berdua, disangka mau main mobil goyang ala gay…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s