Cerita Singkat

Hangout ke kota tua bareng adandu

Lia, Steven, Moskie, Alie, Darso

Ini sebenarnya acara sudah lama banget tapi gw baru buat postingan skarang hihihiihihi, gw lupa kalau tanggal 16 Maret 2010 kemaren gw ada acara hangout ke kota tua sama karyawan sekaligus pendiri adandu.com yang tak lain adalah sebuah situs video web seperti yutub tapi buatan anak negeri. Ide ini sebenarnya dari gw, gini-gini juga gw menjabat sebagai koordinator acara, walaupun masih level bayangan alias belum benar-benar memegang jabatan tersebut tapi gw sangat peduli sama situs web ini karena gw suka sama orang-orangnya yang lucu-lucu dan unik-unik.

Gw bingung mau kesana sama siapa, yang gw kenal anak bekasi yang ikutan adandu Cuma Ali, seorang sahabat perkampusan gw. Selain itu tidak ada lagi, namun waktu malming sebelum hari H nya, gw sempet nongkrong di naskuc pekayon, biasalah nangkring ditempat kongkow pekayon community. yang hadir Cuma si deborah serta pacar barunya, ni anak pacarnya banyak euy, ya bocahnya juga mayan cantik tapi mirip sama pak guru ngaji gw. Inget deborah, inget fitri, temen smp gw yang kurus tapi juga lucu, asli garut. Akhirnya gw mutusin buat ngajak dia, akhirnya diapun mau setelah gw sms dia semalaman, sayang lagi sakit sih dia, kalau gak bisa gw culik dari rumahnya buat nongkrong di naskuc juga.

Selasa pagi gw udah bangkit dari tidur, abis solat subuh gw langsung nyiapin bawaan semacam kamera, ups… lupa gw charge baterainya, beruntung gw cek dulu kalau tidak bisa-bisa baru dua kali motret udah drop. Tidak lupa sarapan pagi dengan nasi uduk langganan, kebiasaan gw makan nasi uduk adalah nasinya aja yang gw makan sedangkan bihun serta kerik tempenya gak gw makan. Jam 9 gw meluncur ke bengkel Timor didaerah jati asih buat ambil mobil gw yang kelar diservis, skali servis besar kantong gw langsung kurus huhuhuhuhu 1.2 juta melayang akibat rem bocor plus packing mesin juga bocor.

Sampai dibengkel gw langsung bayar biaya servis dan say gudbai sama om Kae selaku montir pribadi gw. Jam setengah 10 meluncur kerumah fitri, agak kaget juga gw sama dia, ini orang mau kondangan apa mau jalan2 sih, bajunya itu lho yang rada-rada mengundang penjahat, akhirnya gw suruh ganti baju lagi daripada gw paksa ganti baju dimobil. Sembari nunggu fitri ganti baju, gw sms Ali sudah sampai tol barat atau belum, ternyata dia baru beres-beres rumah, aduh lama banget deh jadinya kasian Ale udah nunggu di kota tua dari jam 9. setelah sepakat, Ali pun gw tinggal, gw meluncur bareng si Fitri berdua saja.

V3 si anak desa

Diperjalanan gw cekakak cekikik mengenang masa SMP dia, selain kita ngomongin masa-masa pacaran bersama pasangan masing-masing. Fitri ini dah gw anggap kaya adek gw sendiri, bocahnya lugu banget dan kita dah temenan dari jam kelas 3 smp walaupun sebenarnya dia satu SD sama gw. Sampai di daerah gunung sahari, hujan pun turun dengan amat deras, saking derasnya jalanan didepan mata gw gak keliatan dan gak sengaja masuk ke daerah 3 in 1, untung lagi hujan jadinya gak ada polisi yang niupin priwitan minta jatah.

Sampai dikota tua, gw bingung cari parkiran, maju mundur gak dapet-dapet karena pengunjungnya lumayan rame, alhasil gw markir di depan gerbang restoran batavia, untungnya toko depan mobil gw tutup sehingga ga bakal ada usir-usiran kendaraan. Gw langsung nyari si Ale, perjanjian kita kumpul di museum fatahillah, yap gak ampe semenit tuh makhluk berhasil gw temukan dengan mudah. Setelah ngobrol ngobrol, gak terasa gw kebelet pipis, ya memang di kota tua kita bakal susah cari toilet karena emang gak ada fasilitas toiletnya, beruntung temen gw si fitri aktif bertanya, alhasil kantor sebuah perusahaan gw sambangin karena didalamnya terdapat toilet bersih. Lega rasanya mengeluarkan hajat disaat hujan, suasana kota tua emang agak gerimis mengundang, hal tersebut membuat gw jadi ada hasrat ingin kencing terus.

nekat parkir disini

Kita kumpul lagi dibawah pohon beringin besar, deket meriam si cagur bukan meriam belina. Gak lama rombongan pendiri adandu datang, ada mbak Putri “pupu” dengan kostum merah membawa payung layaknya seorang tukang somai wkwkwkwk bersama pacarnya mas angga yang mempunyai senyum aduhai dan menenteng-nenteng kamera SLR. Lalu ada steven bersama sang pujaan hatinya Lia, tetep kompak tuh anak dan terakhir adiknya mbak putri yaitu Putra, si tampan yang mukanya gak jauh beda sama kakaknya “yaiyalah… kakak adik gitu lho”.

Mbak Putri, Putra dan Mas Angga

Setengah jam kmudian mas darso, salah satu om angkat gw datang dengan wajah bersinar. Ini orang gak pernah gak nyasar, berangkat dari depok jam 8, nyampe kota tua jam 11 siang. Gak lama Ali sampai di kota tua dengan kereta listrik, untungnya si Ali pernah main ke kota tua sehingga gak ada acara nyasar. Kita pun nyari makan siang, karena perut udah keroncongan minta di isi. Kita smua berhenti di sebuah tenda warung baso sederhana, kita mesen baso semua dengan minum aqua botol. Rasa kuah basonya beuh, seperti air hangat dicampur masako aja, tapi basonya sih lumayan lah, dikit pula dan harga satu mangkok sepuluh ribu, its expensive.

basonya kagak enak

Setelah kenyang, kita balik lagi ngumpul2 di depan museum fatahillah, eh ga tahunya ada member adandu lainnya yang nunggu kita di sana, bergabunglah kita semua. Kebetulan ada atraksi kuda lumping, gw sama yang lainnya nonton dulu sebelum memasuki acara. Baru deh jam 12 kita duduk di bawah pohon besar hitam seram, kita mulai acaranya.

sembur apinya

Soal acaranya gw sendiri kagak mau bocorin ah soalnya privasi pihak adandu sendiri, takutnya ada pihak lain yang mencontoh ide tolol dari kami. Kira2 satu jam kita ngadain acara, mulai dari doorprize sampai ngelucu tapi gak lucu, hingga waktu menunjukkan pukul 1 siang, penutupan acara pun dimulai. Berhubung member adandu yang berjumlah 7 orang itu ada acara juga dibogor (gilaaa kompak banget tuh mereka), maka kami melanjutkan acara jalan2 tanpa member..

membernya adandu

Kita keliling-keliling kota tua sekalian narsis, cuacanya pun smakin lama smakin hujan, itu yang membuat acara ini agak kacau. Gak ada lomba balapan sepeda dan gak ada acara hunting-hunting foto gila disekitar kota tua, tetapi gw puas dengan apa yang udah gw lakukan, ide gw tertuang penuh disini. Itung-itung menjadi penanggung jawab acara dan memperkenalkan adandu ke publik masyarakat luas. Walaupun agak gerimis, kita semua tetep niat mengabadikan momen momen penting di tempat ini, foto-foto didepan museum wayang sampai di depan meriam besar sijalu.

Jam 3 sore sudah tiba, mbak putri dan rombongan pamit, karena mbak putri harus siaran di radio OZ FM jam 4 sore, ya kita maklumin mereka sibuk dengan pekerjaannya. Lalu steven dan lia juga pamit pulang karena cuaca semakin tidak bersahabat, tak lupa mas darso juga pamit pulang karena belum tidur semalam, ya mau gak mau, gw, Ale, Fitri, dan ali juga pamitan pulang. Kita langsung menuju mobil dan betul saja hujan ringanpun membasahi kota tua lagi. Kita berempat pulang dengan diiringi hujan ringan. Jujur gw kurang puas hari itu, pengen banget jalan2 sampai pelabuhan sunda kelapa, tapi apa daya cuaca kurang bersahabat alhasil kegiatan simple seperti ini saja kita harus puas.

my best friend

Terima kasih buat rombongan member adandu baik yang masih newbie mpe yang dah senior hehehehe,, thanks juga buat mbak puputri yang udah traktir kita semua ya walaupun ada rasa gak enak sama dirimu mbak, jauh2 dari jakarta Cuma traktir kita, tau gitu kita makan di batavia cafe huuhuhuhuhuhuhu….

Iklan

1 thought on “Hangout ke kota tua bareng adandu”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s