Aku sadari Pacaran itu tidak lebih baik….

Posted on

 

Ketika pagi hari, gw mencoba untuk sholat taubat, sudah lama hal ini pengen gw lakuin, sadari atas apa dosa yang pernah gw lakukan. Gak tahu deh jumlah dosa-dosa gw, mungkin banyaknya sama dengan pasir dipantai. Gw merenung dipagi itu, lumayan lama dalam kamar kosong. Hati gw tenang untuk berpikir setelah melakukan sholat Taubat, sehingga gw bisa introspeksi kesalahan gw.

Kesalahan gw paling mendasar adalah pacaran, benar apa kata Islam dan Al-Qur’an, pacaran itu tidak menjadikan diri orang lebih baik. Gw bukannya munafik atau sok suci, gw senang sama aktifitas pacaran, gw pacaran tapi akhirnya gw sadar titik kesalahan gw selama ini. Pantas selama ini gw jadi berubah, entah sama sodara, entah sama teman bahkan sama orang tua. Siapa sih yang tidak senang berduaan sama orang yang kita sayangi?, gw pun juga ingin merasakan hal seperti itu tapi ujung-ujungnya gw melakukan zina, walau hanya pegang tangan atau ciuman. Gw gak munafik, gw senang dengan hal tersebut tapi Allah benci akan hal tersebut. sampai kapan gw menumpuk dosa, sering-sering berjinah gw pun harus sering-sering bertaubat, lama-lama nanti jadi bosan.

Prikitiw....

Memang yang namanya sama pacar kita harus rela berkorban, kita harus siap siaga bila pacar kita butuh kehadiran kita, gw jalanin itu walaupun gak seperti kebanyakan orang yang rela memberikan waktu untuk pacarnya. Gw sendiri hanya sebagian waktu saja, jemput pacar untuk pulang, ngapel dan lain-lain, tapi gw sadar, dari situ banyak yang kecewa. Side project gw sebagai web design keteteran, 2 project gagal karena gw kelamaan ngulur waktu karena gak sempat mengerjakan side project tersebut kebentur waktu kerja dan pacaran. Selain itu band gw terlantar, sebenarnya gw merasa gak adil sama band2 gw, mereka semua rata-rata gak punya pacar dan jujur mereka ini telah sadari kalau mereka belum butuh pasangan. Dulu gw yang sering nasihatin mereka kalau pacaran harus ati-ati, klo gak bisa mendingan gak usah pacaran, tapi gw juga yang melakukan kesalahan itu. Sebelum gw pacaran, seminggu sekali kita latian buat demo track tapi sekarang sebulan sekali saja sudah syukur, karena waktu latihannya bentrok sama waktu gw ngapel atau beraktifitas pacaran. Walaupun mereka memahami tapi setidaknya pasti ada rasa kecewa sama gw.

Gw anak terakhir dalam keluarga gw, keluarga gw pernah kehilangan satu anggota keluarga, dan karena itu ayah dan ibu gw jadi gampang cemas. Ya maklum, mereka gak mau kehilangan anak lagi, kalau belum pulang kerumah ketika malam tlah larut, waduuh harus ngasih alasan jelas. kalau pulang telat dengan alasan lemburan atau ada acara sih masih bisa ditolerir tapi kalau alasannya jemput pacar hingga larut malam atau ngapel…. wah si nyokap bisa berkoar-koar. Mungkin nyokap gw terlalu khawatir gw capek dijalan, karena nyokap gw tahu penyakit gw yang suka tidur tiba-tiba kalau udah lelah banget. Lagian, nyokap gw lebih senang gw pacaran dirumah saja, soalnya ada nyokap yang bisa ngawasin. Sebenarnya alasannnya bukan seperti itu, nyokap gw kesepian. Skarang bokap kerjanya gak biasan, ketika orang lain melek dia tidur tapi giliran orang lain tidur, dia malah kerja. Nyokap gw gak pengen gw lebih sayang sama pacar daripada sama dia, karena beliau sering nasihatin gw kalau pacar belum tentu jadi istri, lebih baik jadiin istri dulu barulah tuangkan 100% rasa sayang gw.

Akhirnya gw jadi sering bohong, ya bohongin orang tua, bilangnya lembur tapi kenyataannya gw ini lagi jemput si dia dan pulang jam 11 malam. Gw sih gak masalah ngejemput dia mpe larut malam, tapi gw capek juga tiap hari harus bohong. Kalaupun jujur nantinya sampai rumah nyokap gw nuangin kekesalan, sepertinya gw merasa tega ninggalin nyokap dirumah sendirian dan butuh teman bicara. Gw berpikir pada hari itu, untuk apa gw sering-sering bohongin orang tua gw, kasian mereka. Apalagi, mereka kurang setuju sama yang namanya pacaran.

Dulu emang gw pernah pacaran sampai lima tahun, seharusnya gw juga udah nikahin dia, ah itu masa lalu, sepertinya bosan gw menulis kenapa batal kawin. Sama pacar gw yg satu ini, ya karena dia jauh dari orang tua, hasilnya dia ngekost deket rumah gw. Kita bisa berangkat kerja bareng, dan pulang kerja dia bisa mampir buat makan malem bersama. Kalaupun ngapel malming, palingan dirumah gw sambil nonton DVD bareng nyokap gw biar gak kesepian. Ah gw ga mau ngorek-ngorek lagi luka lama.

Pacaran memang tidak lebih baik, gw sadari itu. Lebih baik langsung menikah dan pacarannya ketika kita sudah menikah, bakal lebih mantap. Mau melakukan apa aja halal heehehehehe…. bener apa kata temen gw, dia gak seneng pacaran, malah dari SMA mpe kelar D3 gak pacaran dengan alasan takut ke ganggu waktunya. Makanya dia skarang langsung nikah dengan seorang wanita cantik, walaupun dia juga melakukan pendekatan, ingat!! Pendekatan bukan pacaran, sebatas pengenalan orang tuanya dan karakter cewek itu tanpa ada acara ngapel berduaan. Kalaupun dia ingin ngapel, terpaksa gw jadi korban, nemenin dia biar gak ada fitnah ditetangganya. Gw saluttt…

Gw pengen kaya gitu, gw gak pengen pacaran lama-lama tapi ternyata bukan jodoh kita. Habis waktu, materil dan moril namun tak ada hasil manis akhirnya. Lagian gw biasa apa-apa sendiri, nonton bioskop sendiri, jalan-jalan atau turing pun sendiri. Ada kenikmatan dibalik kesendirian, klo pun nonton bioskop gw jadi lebih konsentrasi menonton tanpa harus meluk-meluk seseorang atau belai-belai rambut. Ngeband lebih tenang, mau kapan aja hayuk lah kawan. Side project gw juga lebih cepat dikerjakan, dulu satu web bisa gw kerjain seminggu semalam, mantaplah. Biarpun gw sendiri tapi gw gak merasa kesepian, karena basic gw adalah seorang yg imajinatif, suka melakukan hal sendiri tapi seru dilakukan. Semoga gw bisa berubah, gw ingin berubah untuk kehidupan lebih baik. Kalau sudah punya istri kan enak, gak nganterin pulang kerumah karena kita satu rumah, tiap malam bisa ngobrol sepuasnya. Gw pun akan sangat peduli, perhatian sama istri karena dia adalah seorang yg menjadi bagian hidup gw dan sudah menjadi milik gw yang sah. Adakah wanita yang mengerti keinginanku????

3 thoughts on “Aku sadari Pacaran itu tidak lebih baik….

    wawansri said:
    27 Maret 2010 pukul 6:50 am

    jaman skarang memang harus ekstra hati2….
    aqidahnya jelek pasti terjerumus ke situ…

      thetawvic responded:
      27 Maret 2010 pukul 7:05 am

      betul gan, saya sih pengennya gak kaya gini….
      pengen normal dan lurus-lurus aja biar dapet berkah nantinya..

    rahmad agung said:
    27 Desember 2011 pukul 5:26 am

    kalo bisa ada fatwa haram pacaran di negara kita tercinta ini (INDONESIA).
    biar tau rasanya orang gk ketemu untuk pacaran. duh kesian deh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s