Suasana Bali

Posted on Updated on

Gw lupa menulis tentang suasana di Bali, banyak temen gw yang pengen banget membaca kisah gw dibali tapi gw lupa menceritakan tentang keadaan salah satu pulau kecil di Indonesia nan exotik itu. 5 hari perjalanan gw dibali dalam rangka tugas kantor, cukup memberikan sebuah kenyataan kalau bali itu terbalik dengan keadaan di jakarta. Mengapa gw bilang begitu, karena jam sibuk mereka berada di jam malam hingga pagi, berbeda di jakarta yang jam sibuknya ada pada jam pagi hingga malam.

Ketika gw bangun pagi-pagi, gw gak pernah liat jam, karena jangan pernah percaya jam yang ada di hape atau jam tangan jika kita lebih biasa melihat waktu di jakarta. Jam 5 saja sudah terang benderang, gw kira sudah jam 7 pagi, masalah waktu memang beda sejam dengan jakarta. Beruntung gw dapet hotel yang berada didaerah kuta, daerah yang begitu padat dan sering dikunjungi para turis. Yuk kita lihat keluar hotel dan menuju jalanan yang berada dikuta……

Jalanan benar-benar sepi, lenggang dan buat nyebrang pun enak, karena mungkin orang-orang masih terlelap pada tidur malamnya, gw menelusuri jalan kuta dari jam 10 hingga jam 2 siang, benar-benar sepi tidak ada aktifitas yang begitu padat namun acara jual beli tetep berjalan walaupun yang membeli kebanyakan orang-orang lokal, sedangkan para bule-bule..?, mau nyari bule-bule disiang hari, silahkan ke bibir pantai kuta, disana para bule pada berjemur dan berniat mencoklatkan kulit mereka, jangan heran dengan pemandangan disana, pada lepas bra tapi untung gak lepas kancut.

Mungkin bagi yang belum mengenal bali akan heran, bertanya-tanya tentang benda yang sering berada dijalanan, sudut taman hingga didalam supermarket atau minimarket. Benda ini adalah sajen, para pemuka agama hindu di bali menaruh sesajen dimana saja sehingga terlihat mengotori jalanan tapi anda jangan sampai sengaja menginjaknya, konon katanya sih yang menginjak sesajen tersebut dengan sengaja maka ketika malam harinya bakal tidur gak nyenyak, sukur-sukur gak kesurupan. Gw juga merasa heran, karena setiap gw kemana, pasti ada benda ini tak terkecuali di taksi, supir taksinya menaruh sajen ini di datas dashboard mobil taksinya.

Ketika menjelang sore hingga petang, jalanan sudah padat, lalu lalang motor maupun mobil semakin padat. Buat yang pengen nikmatin jalanan di bali, gw saranin jangan nyewa mobil, emang sih mobil ada AC nya dan cuaca panas di bali gak bakal terasa tetapi lihat kondisi jalanannya dulu, di bali jalan rayanya gak besar-besar, Cuma pas buat 2 mobil berlawanan arah, mendingan nyewa motor, harga sewanya hanya 50ribu sehari (harus nego dulu untuk dapet harga segitu). Untuk jenis motor yang disewa, rata-rata menggunakan mesin matik macam vario,  mio atau nouvo, motor sport macam megapro, tiger dan scorpio bakal jarang terlihat karena pasarannya kurang disini. Kalau sudah nyewa motor jangan ragu untuk sering2 isi bensin karena di bali yang namanya pom bensin agak jarang, lebih banyak minimarket semacam Circle K (tiap 500meter ada).

Biasanya kalau mulai petang begini, para turis-turis sudah berdatangan, ada yang dipinggir pantai sambil menikmati sunset dan adapula yang duduk-duduk direstoran sambil menenggak bir bintang. Minuman satu ini sering dijumpai dibali, lebih banyak dibeli dalam bentuk botol kecil dan bisa ditenteng kemana-mana, bir bintang merupakan ikon bali juga, bahkan bule-bule seneng banget pake baju buntung yang keliatan keteknya berlambang bir bintang, gw sih belum pernah nyoba karena menurut kabar haram.

Mungkin waktu gw berada dibali sudah menjelang magrib, jangan heran buat para orang muslim, kita gak bakal mendengar adzan sama sekali di kuta. Bukan karena disini tidak ada yang beragama Islam melainkan disini emang mayoritas hindu. Waktu gw di Bali aja susah banget buat solat jumat, keliling dari kuta hingga nusa dua akhirnya Cuma nemu tempat buat solat jumat di komdak itupun udah pada bubar hehehehehehehe…. gw kira mesjid bakal gampang dicari makanya gw santai aja waktu itu, gak buru-buru nyari masjid.

Saat jam dihandphone gw menunjukkan pukul 7 malam, sudah jelas kemacetan dijalan raya menampakkan diri. Jangan harap bisa membawa mobil dengan kecepatan 60kpj ke atas, dapet 40kpj aja udah sukur banget. Restoran-restoran pinggir jalan sudah dipenuhi para turis asing, mereka pada makan malam, kebanyakan sih para bule demen banget nangkring di restoran seafood, mungkin karena suasana laut dibali sangat kental sehingga menurut mereka kalau makan steak daging di bali kurang pantas kecuali makan babi panggang. Ngomong2 soal babi panggang, ini adalah menu paling favorit bule-bule, ditemani bir bintang maka rasa si babi itu makin nikmat bukan main.

Rasanya gw asing di negara gw sendiri, kenapa?, karena 70% para pejalan kaki dibali adalah warga asing, entah itu dari turis eropa, amerika, jepang hingga negara tetangga macam malaysia dan singapore. Gaya berpakaian mereka pun santai-santai, gak ada yang ribet, rata-rata pake kaos oblong, celana pendek kolor dan bawa tas kecil atau tas travelling sambil bawa-bawa minuman. Sedangkan warga lokal sendiri lebih sering terlihat menjadi pelayan restoran atau sekedar menawarkan dagangan distronya, kebanyakan bertato bro, serem, gw jadi inget preman tanjung priok hehehehehe. Ngomong-ngomong Soal distro, mungkin yang pernah ke tebet jakarta, bakal merasa dejavu, yup… sepanjang jalan kebanyakan distro-distro seperti sufr up, billabong, eiger, sampai toko kacamata oakley. Soal harga jangan ditanya deh, lebih baik diliat aja di label harganya, gw waktu itu mau beli baju di toko billabong, harganya sama dengan beli satu kodi baju ditanah abang dengan kualitas sama tapi beda merk.

Jangan tertipu sama toko-toko penjual baju disudut-sudut jalan, walau letaknya didalam gang-gang gelap tetapi harganya lumayan bisa buat nelen ludah, tapi kalau kita jago nawar sih harga murah bisa dapat. Buat yang kurang bisa nawar, bisa belanja di Krisna atau di erlangga, modelnya macam supermarket tapi isinya oleh2 khas bali dan harganya sudah dilabel tak bisa ditawar tapi murah-murah kok, pas buat kantong anak muda seperti saya. Kalau sudah berada disana mustahil anda-anda pada gak belanja, gw juga niatnya Cuma nganterin temen aja beli baju, eh gak sadar gw udah nenteng keranjang belanjaan dan isinya berbagai barang belanjaan buat keluarga, padahal udah beli buat keluarga kenapa beli lagi sih.

Kalau di jogja ada dagadu, di bandung ada dadung, tak kecuali di bali, ada Joger, apa sih Joger?, joger itu kaos unik dari bali gan, gak beda jauh sama dagadu yang terkenal dengan kata-kata lucunya, bedanya kalau Joger menampilkan suasana bali dalam tulisannya, sama aja sih kaya Dagadu yang menulis kata-kata lucu seputaran kota Jogja. Untuk buat yang mau beli kaos beginian, bisa beli dipabrik joger langsung, Cuma tetep kita harus pandai nawar, kalau tidak sih jatuhnya mahal, tapi ada juga kok yang sudah diberi label harga. Disana selain kaos, ada sendal dan tas juga pokoknya komplit asesoris manusia.

Jam 11 malam berada dipinggir pantai bali gak membuat gw kedinginan, disini gak terlalu dingin dibandingkan kalau kita malam-malam keluar di jakarta. Padahal gw gak nenggak bir bintang atau bir-bir yang lain tapi emang suasana di pinggir pantai gak terlalu dingin. Lalu gimana keadaan dipinggir jalan raya?, layaknya diskotik pinggir jalan, tiap-tiap restoran, cafe hingga tempat hangout berlomba-lomba mengencangkan sound musik untuk menarik perhatian pengunjung, lagu-lagu yang diputar seputar suasana pantai, tapi ada juga live band nya, yang main orang-orang lokal dan kita bisa request lagu kok. Gw salut sama cafe-cafe disini, selain bentuk bangunannya unik dan terbuka (gak ditutup pintu ataupun jendela), para pelayanannya juga sangat kreatif, mereka menampilkan gaya khas restoran mereka. Bener kata kang benny dan mice, kalau orang lokal agak kurang ramah, tapi kalau bule biasanya sangat antusias dilayanin…

Buat yang takut dan paranoid sama anjing, jangan pernah datang ke bali. Emang sih gak semua daerah ada anjingnya tapi skali ketemu anjing rata-rata gede banget tubuhnya. Gw rasa ni anjing pada dikasih makan orang hahahahaha. beruntung banget nemu kucing disini, gw aja nyari kucing aja susahnya minta ampun, skali nemu tuh kucing udah banyak boroknya abis berantem sama anjing atau sama majikannya. Biarpun banyak anjing, tetapi jangan bingung kalau gak pernah liat kotorannya, disini sih orang2 bali asli pada tahu diri, pada bawa kantung plastik buat naro kotorannya, ya mirip2 dijepanglah, jadinya kita gak usah takut nginjek tuh e’ek.

Jangan kira bali itu adem gan, kalau siang bali itu nyengat banget mataharinya, pantas saja bule-bule pada seneng kebali karena udara dibali cukup membuat kulit tuh bule jadi coklat kaya cumi bakar kecap. Kalau orang lokalnya sih udah pada item dari sananya, sampai-sampai tato mereka gak nampak dikulit karena saking gelapnya hahahahaha. tampang mereka sangar-sangar, apalagi buat yang didaerah pinggir pantai yang biasa jagain olahraga air macam flying fish, banana boat dan lainnya, tetapi mereka enak diajak ngomong, asik juga.

Tempat wisata dibali itu banyak banget, menurut gw sepanjang jalan dibali merupakan tempat wisata buat gw, kalau mau cuci mata kita tinggal main aja ke distro atau restoran, cewek lokal bali cakep-cakep dan ‘berisi’ juga. emang gak seputih cewek bandung namun daya tariknya buat cowok jakarta udah sangat mumpuni. Apalagi mereka itu ramah-ramah dan simple banget orangnya, gw pernah ngobrol2 bareng salah satu cewek bali yg jaga restoran sama distro, asik-asik tuh mereka, gak pernah nanya ras, suku, ataupun agama, karena di bali semua manusia itu sama, itu yang membuat bali terasa damai, beda toh sama jakarta.

Buat yang pengen ke bali, jangan lupa siapin duit yg banyak karena tempat wisata disini lumayan bikin nguras dompet. Saran gw, jangan beli makanan/minuman dibandara, akua aja 10ribu dan indomie rebus pake telor saja harganya bisa 25ribu. Kalau ada duit lebih mendingan terbang jauhan dikit, ke lombok. Disana pantainya lebih bagus dari bali, Cuma dibali juga bagus pantainya terutama didaerah dreamland.

One thought on “Suasana Bali

    Haris Istanto said:
    30 April 2010 pukul 3:05 pm

    Kunjungan balasan kami, silahkan kapan-kapan berkunjung kembali ke Blog kami http://www.harisistanto.wordpress.com, baca posting baru serta artikel lain yang bermanfaat, dan jangan lupa komentarnya. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s