Tawvic Flies to Bali

Posted on

Belum pernah rasanya melayang-layang dilangit naik pesawat, norak banget ya gw, secara gw bukan manusia kaya di pekayon yang bisa bolak-balik liburan dengan pesawat, buat naik kereta ke jogja saja buat gw udah mahal amir. Namun hari ini (13 januari 2010) sejarah dalam hidupku akan tergores dengan pena petualangan, ya akhirnya dapet ke Bali gratis dari kantor. Kira-kira ngapain aja ya gw disana, oke… buat para penggemar makanan ternak, mari ikuti saya meliput kegiatan saya di Bali dari berangkat sampai pulang ke Bekasi (bahasanya ancur bener).

Hari pertama :

my ticket

Jam setengah 4 gw udah bangun, beres-beres perlengkapan buat berangkat kebandara. Gw dapet pesawat jam 8 pagi dan harus  kumpul dikantor pukul 5 subuh, bayangkan saja subuh-subuh gw udah harus ke kantor, orang rajin macam mana yang udah nangkring subuh-subuh dikantor. Gw dianterin abang gw yang dengan setia melawan kantuk dan tetap sabar dibalik stir mobil mengantarkan adik tercintanya ke kantor. Dari kantor gw pun langsung berangkat menuju bandara bersama rombongan, isinya Cuma 20 orang saja, sisanya sudah stand bye berangkat sendiri ke Bandara cengkareng. Sialnya gw ada barang ketinggalan dikantor, beruntung belum jauh dari kawasan MM2100 dan bis yang berjalan santai terpaksa buru-buru balik ke Kantor Cuma buat ambil bungkusan penting dari bos gw. Gw pun harus berlari dari gerbang kantor sampai dalam ruangan, gilaaaa…. Gw kurang Sarapan tapi udah diajak jogging plus sprint.

menunggu pesawat datang

Beruntunglah Tuhan masih sayang terhadap hamba, sampai di bandara tepat waktu, jam 7 pas tanpa ada kendala apapun, andai gw gak inget terhadap barang itu mungkin gw gak jadi terbang ke Bali karena takut bakal di jadikan babi guling disana. Setelah check ini tiket penerbangan, gw pun menunggu di terminal pemberangkatan bersama temen-temen yang lain. Sejam kemudian gw udah berada di pesawat, katanya sih ni pesawat garuda yang baru, sehingga jaminan kualitas penerbangannya patut diacungin jempol. Kabin pesawat bersih dan wangi, apalagi ruangannya luas, mirip-mirip kereta taksaka lah. Pesawat pun take off menuju bali.

orang-orang norak...!!

Rasanya berada didalam pesawat sungguh aneh, apalagi pas pesawat tersebut take off dari landasan, seperti naik roller coaster tapi gak terlalu seru dan sayapun berdoa agar pesawat tidak mendarat di laut. Didalam pesawat hanya bengong liatin LCD tivi yang menampilkan video lucu tanpa suara, jadi seperti menonton pantomim tapi rasa bosan itu dikurangi dengan datangnya nasi goreng gratis plus es buah. Rasa nasgornya manis, gw gak tahu kenapa koki garuda ini membuat nasgor dengan rasa manis, apakah dia tahu kalau gw gak suka kecap. Berhubung lapar dan merasakan nikmatnya makan diatas daratan, maka nasgor tersebut habis tanpa sisa. Melihat ke jendela luar yang ada hanya awan putih, gak keliatan bagian bawahnya, tapi gw tahu dibawah awan tersebut adalah laut.

pesawatnya garuda

Jendela pesawat terdapat tanda-tanda es, mungkin karena berada dilangit sehingga jendela tersebut diselimuti es-es yang membuat kaca tersebut seperti retak-retak. 20 menit sebelum mendarat barulah terlihat pemandangan bali dari atas langit, KEREN BANGET!!!. Gw bisa melihat laut nan biru menyelimuti pulau bali, belum lagi pegunungan yang ada di Bali membuat keindahan tersendiri, sayang kamera gw ada di tas sehingga tidak bisa merekam keindahan tersebut. Akhirnya pesawat garuda landing, rasanya seperti naik angkot yang masuk ke jalur yang isinya bebatuan pasir, grasak grusuk dan berisik.

welcome to ngurah rai bali

Welcome to ngurah rai airport Bali, wah gak percaya gw berada di Bali, padahal gw gak pernah kepengen ketempat ini. Keluar bandara gw dikalungin bunga kamboja seperti kurung batang dihiasi kembang 7 rupa. Travel agent teriak-teriak kepada rombongan Jotun, kita semua dinaikin ke bis besar dan dibawa kepenginapan. Benar-benar penginapan yang bagus, bintang lima, sana sini pura (dibaca : pure) ada kolam renang besar berisi bule-bule dan laut kuta yang luas walaupun laut ini sedikit berisikan sampah dan bangkai ikan.

makan siang

Masuk kamar kah?, tentu tidak, langsung saja makan siang, makan siang yang mewah, beraneka macam daging ada disana kecuali ikan, babipun dipajang dengan anggunnya, beruntung gw paham betul macam2 warna daging sehingga gw tidak terjebak untuk melahap babi. Setelah kenyang dengan menu utama dan desert, kita semua langsung rapat sales di ball room hingga jam 6 sore. Nah barulah gw diberikan kunci kamar, gw udah lelah banget dan pengen tidur, Alhamdulillah gw dapet temen kamar yg waras, kamarnya pun nyaman dan cukup luas, bintang 5 gitu lho.

ini hotelnya gan

Malamnya kita semua berkumpul makan malam di mini seafood kuta, sempet terjadi adu mulut sama panitia karena gw dan temen2 pesen kelapa ijo sebesar kepala sapi, karena itu menu diluar menu Jotun sehingga kena biaya tambahan. Ya gw bayar lah, takut amat gak gw bayar pak, walaupun satu kelapa harganya 15ribu tetep gw bayar 3 kelapa punya temen2 gw, kesannya gw gak ada duit yak?, giliran bir bintang gak ada yang ngomelin huuuuuuuu L. Setelah puas ngenyangin isi perut, gw, een, randi, eka, ali dan hasan jalan-jalan telusuri kuta dengan kaki masing-masing. Serasa asing di negeri sendiri, 65% isinya bule, yang lokal jarang keliatan jalan2, lebih sering terlihat menjajakan dagangan dan jadi supir taksi.

jalan-jalan kekuta

Gw mau beli baju karena baju gw kurang, gimana gak kurang, di bali 5 hari gw Cuma bawa baju 2, aje gileeee…. Terpaksa nyari pasar baju yang buka, secara gw udak-udak toko baju macam billabong, surf up, levis, bali clotes, ah mahal-mahal, yang paling murah seharga 199ribu, set dah…. Gw Cuma bawa duit dikit. Untung cak hasan sering kebali sehingga ada pasar di ujung gang yang masih buka, sehingga gw bisa beli baju disana walaupun gw kena tipu. Harga awal 55ribu, gw tawar 40ribu, yep mau dan berhasil…. Eh pas di pasar erlangga tuh baju harganya 20 ribu….?. berak..!!

 Hari ke dua

Pagi-pagi udah harus segera meeting sesion 2, bete lagi dah gw hahahaha, tapi gw datang telat karena masih pengen makan lagi di ruang breackfast, hukumannya adalah duduk didepan. Makin ngantuk aja duduk didepan. Setelah sales confrence kita pun makan malam di kama sutra kafe, waduuh… nih kafe isinya gambar-gambar orang begituan, porno banget walaupun gambarnya kartun hasil lukisan tangan. Disini ada jatah makan malam sampai jam sembilan, akhirnya gw nyobain juga yang namanya sate lilit, gak tahu terbuat dari babi atau kgak, soalnya tidak ada tulisan “pork” nya, Cuma ada tulisan “satay lilit” ya gw makan, rasanya pedas-pedas seperti ikan tuna spicy chilly.

hangout at kamasutra cafe

Makanan malam sudah habis, lalu ada acara sexy dancer, ya tari-tarian striptis gitu deh, sebenarnya gw suka sama yang kaya ginian tetapi pas gw liat ceweknya berperut buncit dan berwajah tebal make up maka saya urungkan nafsu ini untuk menonton, apalagi dimeja gw udah banyak gelas beer utuh gak ada yang nyolek, semaking gak gw minum semakin penuh meja gw berisi gelas-gelas bir. Akhirnya gw keluar kafe mencari angin malam dikuta. Menunggu teman-teman HMPC Chapter Bali datang berjumpa, tapi sayang sampai gw dihotel mereka gak datang dan dengan sopan mereka memberitahukan kalau mereka tidak jadi datang akibat hujan mengguyur tempat kopdar mereka. Gw langsung saja ke hotel dan tidur pulas…..

Hari Ketiga

banyak sampahnya

Pertama kalinya gw berlarian dipantai kuta, ditemani Ali dan Bukhori yang dengan alim mulutnya bertasbih terus. Narsisme mengguruti relung hidupku saat itu, dasyat bener dah. Setelah puas menikmati pagi hari dikuta, gw bersama teman-teman teknikal jalan-jalan menuju nusa dua, tempat ini katanya sangat bagus buat bermain mainan laut, seperti diving, flying fish, banana boat dan sebagainya karena lautnya begitu deras ombaknya. Gw dipaksa sama si boss naik flying fish, katanya gak bakal basah tapi gw lebih percaya orang gila disebelah gw yang berkata kalau main mainan dilaut otomatis basah, gak mungkin gak basah. Masuk diakal. Akhirnya gw beli baju dan celana lagi seharga 40ribu satu pasang yang sebenarnya harga aslinya adalah 30ribu sepasang L, lagi-lagi ketipu.

dedi dan gw, flying fish

Bermain flying fish sungguh menyenangkan, gw dan dowi naik perahu karet menghadap belakang boat, abis itu kita ditarik dengan speed boat, semakin lama semakin kenceng sehingga memecah ombak dan perahu karet tersebut melayang-layang seperti layangan. Jadi gini ya rasanya gatot kaca terbang, sungguh luar binasa. Kita gak perlu cemas perahu karet yang melayang-layang ini bakal terbalik, karena ditengah-tengah ada seorang navigator yang bergerak-gerak di antara perahu karet tersebut agar keseimbangan nya terjaga, kalau gak ada dia mungkin udah kebalik kesana kemari.

udo aldeas & gw, mau ngeboat

Setelah kelar, gw disuruh lagi naik banana boat, tapi gw ogah, suwer, ogah banget, gw kapok karena gw gak bisa berenang, pasti dijatuhin ditengah lautan. Waktu gw ke anyer juga pernah naik banana boat, abis itu dijatuhin, alamak air laut rasanya asin… waktu siang semakin kering, panas banget, sudah saatnya makan siang. Di bali jangan harap bisa mudah mencari masjid, sumpah dijalanan gw gak nemuin mesjid, gak solat jumat deh. Gimana mau solat, nemu-nemu juga dilapangan TNI AD deket nusa dua, itupun udah mau udahan. Akhirnya kita makan siang di warung soto ayam, soalnya Cuma ini yang halal di wilayah nusa dua. Rasanya enak banget, sumpah gw ampe nambah 2 kali, baru kali ini gw makan soto ayam gurih banget.

Setelah makan siang, kita semua diajak belanja di erlangga, disini tempat belanjaan khas bali dijual layaknya supermarket, dijamin murah deh. Baju yang dijual dipasar pinggir jalan seharga 40ribu, di erlangga bisa lu dapetin dengan harga hanya dengan 20ribu, kualitas sama dan merk tipe sama. Jangan berharap harga-harga dierlangga bisa ditawar, ya karena sistemnya seperti swalayan dan gak bisa ditawar karena sudah harga pas. Gw beli oleh-oleh buat camer dan pacar serta hadiah ultah abang gw. Gak sampe 200ribu gw udah borong macem-macem.

andrie wongso

Pulang belanja langsung ke hotel, tau-tau udah rame oleh peserta tour Jotun dari Jakarta, gw langsung buru-buru mandi dan siap-siap menghadiri pesta yang bakal di isi dengan acara motivator andrie wongso. Acara tersebut sungguh menggugah, luar biasa, apalagi pas bermain angklung bersama mr. Joko nugroho, seru deh pokoknya. Setelah acara kita semua kembali kekamar dan tidur….zzzz.z.z….zzz……

 

Bersambung…

3 thoughts on “Tawvic Flies to Bali

    Sena Kobayakawa said:
    21 Januari 2010 pukul 9:53 am

    wah enak ya gan ! gw juga bakal nyusul nih…..akhir januari mau rekrut orang buat produksi di Jogja…..ya walaupun lebih deket, lumayan lah buat refreshing………

    ya-ha !!!

      thetawvic responded:
      22 Januari 2010 pukul 3:59 am

      mantap gan, ya lu latian dulu ke jogja, nanti sapa tahu diajakin kelombok…

    Bali Trip Part 2 | Blognya Taufiq said:
    1 Maret 2013 pukul 1:47 pm

    […] gak perlu lagi repot-repot melakukan aksi tawar menawar. Pada episode jalan2 ke bali sebelumnya (Jotun Flies to Bali) gw pernah menceritakan tempat berbelanja ini, pastinya memang tempat ini sangat cocok buat turis […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s