Journey TO Puncak Mas…

Posted on

Lagi mikirin enaknya mau akhir tahun jalan kemana ya, ehm kebetulan gw juga baru punya pacar dan belum pernah ngajakin pacar jalan jauh, sama mantan yang dulu juga paling jauh ke tebet, soalnya kalau bawa anak orang apalagi cewek rada riskan dan gw takutnya pulang-pulang cewek gw berubah jadi cowok karena masuk kedunia peturingan. Awal rencana udah jauh-jauh hari, bahkan sebelum abad keemasan dimana banyak makanan bernama anak mas dijajakan di warung-warung dengan harga 100 perak.

me and my girlfriend

Sebelumnya kita kumpul dirumah despian, disana terdapat seonggok manusia bernama rama, bambang petot, Ranu, Ruli dan Yunia (ini bokin baru gw). Kita diundang sama Despian dalam rangka acara natal, kebetulan gw lagi pengen jalan2 ya sudah setelah jemput cewek gw ke MM gw langsung meluncur kerumah despian. Karena Yunia tiba-tiba bicara tentang rencana kita pergi kepuncak maka despian langsung turut ikut bergabung, dia ingin mengajak calon istrinya kepuncak kenikmatan, maklum dari jawa, belum pernah liat bukit bukit yang tinggi nan hijau ditumbuhi tumbuhan the nan asri. Tak lupa gw sms bayu yang sedang gencar-gencarnya mendekati dedew, yup ini kesempatan emas kawan kalau mau deketin seorang wanita, disana pasti dingin dan sicewek kedinginan yang akhirnya berpelukan serta bikin anak “husss husss husssss……..”.

Langsung saja kepermasalahan, setelah perjanjian jadi berangkat maka hari sabtu tanggal 26 Desember 09 jam 9 gw udah kumpul dikampus, awalnya sih rencana berangkat jam8 tapi karena kita semua baru abis begadang kayanya tidak mungkin langsung bangun pagi layaknya pemuda tampan ingin berperang. Yang kumpul dikampus Cuma gw bersama yunia, ruli bersama mariam dan Bayu pantat bersama Dedew Prikitiew… sedangkan yang lain seperti despian bersama Asri dan Ranu bersama Ceweknya menunggu stand bye di pom bensin rawa panjang. Jadilah kita menuju bogor dahulu dan sebelumnya gw buang kencing di pom bensin sekaligus isi muatan meggy dengan bensin yang penuh, sebenarnya udah penuh ngapain juga gw isi, toh gw Cuma ngisi 10rebu.

rest di circle K bogor

Perjalanan berangkat Alhamdulillah lancar-lancar tanpa trouble apapun, macet-macet biasalah namanya juga bogor, namun jalanan dulu yang berlubang dan sempet gw cap jalanan brengsek sekarang sudah bener dan bagus. Sampai dibogor kota kita istirahat di Circle K, tadinya mau langsung bablas ke puncak tapi gw malas karena gw gak punya daging pantat sehingga tulang pantat gw panas dan mungkin saja bengkok karena dari tadi duduk gak berdiri-diri. Ruli mengusulkan untuk main main di Istana bogor gak usah kepuncak, karena takut macet dan terkena hujan badai, syukur-syukur gak kena longsor tetapi anak-anak berlagak tampan seperti bayu ingin sekali kepuncak katanya mau menyatakan cinta disana, okelah kalau begitu, kita berangkat ke puncak.

Setelah istirahat di Cicrle K, maka kita lanjutkan perjalanan menuju puncak, semangat lagi walau perut mulai terasa lapar bukan main akibat belum makan banyak dari rumah. Di ciawi memang nuansa macet sudah terasa, belum lagi langit sudah agak mendung-mendung mau nangis dan gw berharap tidak ujan. Setelah dari ciawi menuju Tanjur lancar-lancar saja gak ada kemacetan berarti, hanya ujan yang makin lama makin deras dan akhirnya kita neduh di pom bensin seadanya saja. Setelah reda kita melanjutkan perjalanan menuju masjid at-taun, melewati pondok bandrek tempat gw biasa singgah kalau lagi kepuncak, niatnya pengen berenti disana tapi anak2 pada gak suka sama kebiasaan gw berhenti di tempat itu sembari minum bandrek dan melihat jalanan dibawah puncak, selama gw ke puncak belum pernah menginjakan kaki di mesjid ini, Cuma lewatin doank karena gw pikir ngapain juga mampir kalau gak pengen solat, lah gw kalau lewatin ni masjid malam banget atau pagi pas jam-jam bukan jam solat. Sembari neduh, gw istirahat dulu sembari solat serta memohon doa agar diberikan kelancaran dalam perjalanan tidak terdapat masalah apapun.

rest di pom bensin, narsis again

Aura narsis para cewek-cewek langsung muncul, disana sini mereka foto-foto layaknya model bambu kering di tepian puncak. Gw jadi teringat perjalan gw dulu waktu ke Bandung tahun lalu, dimana gw mesti foto-foto sendirian karena gak ada yang megangin kamera digital yang itu juga boleh pinjem. Rasanya pengen tidur dimasjid karena ngantuk plus bega karena tubuh agak-agak basah gimanaaaa  gitu, sempak gw kayanya lembab, pengen ganti sempak gak bawa cadangan, kalau gak pake sempak nanti ada yang nyangkut di celana. Istirahat di At-taun hanya sejam kurang, mungkin karena anak2 masih semangat untuk berlanjut ke puncak pas dimana kita bisa berada di ketinggian sekian dari laut dan melihat bukit-bukit berbari.

pasangan yg aneh

Perjalanan selanjutnya kita menuju puncak pas dekat restoran rindu alam, anak2 pada mencar gak pada nungguin, dari sini gw udah terasa gak tertib, gak ada yang nungguin yang berakibat gw keterusan dari puncak pas gw menurunin puncak, hampir saja menuju cianjur. Feeling cewek gw kuat juga kalau kalau kita ini sebenarnya keterusan, akhirnya kita balik arah dan ketemu pasangan soleha ruli dan mariyam. Andai bambang bisa ikut pasti ini anak bakal kaya radio amatir ngoceh tiada abis, sedangkan rama bakal garuk-garuk selangkangan melihat cewek-cewek dipuncak. Alasan mereka gak jadi ikut karena bambang kerja rodi sedangkan rama beribu alasan yang ujung-ujungnya gak di ijinin sama cwek nya pergi kepuncak (emang lu sapa?) wakakakkakaka…..

Lagi-lagi narsis, berada di puncak pas bukan nya merenung betapa indahya ciptaan sang kuasa, malah foto-foto gak jelas, eh gw juga jadi Ikutan narsis narsisan, numpung selagi punya hape berkamera lah hahahahahahhay. Gini nih kalau punya cewek yg doyan diputu, gak boleh liat kamera nganggur, kerjaannya putu putu udah kaya model sirup basi. Ya namanya juga wanita ingin selalu memperlihatkan kecantikkannya dimanapun mereka berada dan tinggal.

asri, rani, nia, iyam, dedew

Tak terasa makin lama hujan semakin deras, kita pun berlari kecil menuju pondok warung baso yang letaknya gak jauh dari tempat kami bernarsis ria, ya lumayan lah tempatnya, pemandangan ni warung langsung berhadapan dengan puncak pas, jadi kita bisa melihat suasana dibawah sana, mobil macet sampai orang kencing dibalik pohon. Pas banget gw butuh yang anget-anget, pelukan cewek gw kurang terasa anget, alhasil gw mesen indomie rebus rasa ayam bawang, tadinya gw mau mesen baso tapi kayanya kurang kenyang aja kalau mesen baso, ya sok atuh pesen indomie telor karena gw gak mau makan berat-berat takutnya pengen berak dijalan merepotkan kawan-kawan yang lain. Sambil nunggu ujan reda kita makan dan menggila ditemani bule dari india, mungkin mereka sekalian dagang kain sari dan susu sapi suci hahahahhahaa.

Dari jam 2 sampai jam 4 ujan belum reda sama sekali, gerimis  gerimis nanggung tapi cukup deras kalau kita nekat turun kejalan, takutnya terjadi apa-apa, seperti terpeleset atau pandangan kabur. Kabut menyelimuti tempat kami berteduh, dingin bukan main, tangan gw ampe biru kayak mayat kesiangan, biarpun tangan membiru tapi gw tetep orang paling kuat terhadap hawa dingin karena emang tabiat gw kuat disentuh dingin maupun panas, kurus-kurus paten lah. Cewek gw dari tadi ngakak bae, kerjaannya itu ngelawak sama kaya gw, ya ngecengin orang dan ledek-ledekkan walaupun daya lucunya masih menangan gw karena selain lucu, gw juga manis dipandang…

Pukul 5 tepat kita turun, namun ada masalah nih bos, motor megapro despian mengalami ban bocor dibagian belakang, mau tak mau kita harus bongkar ban dan membawa ke tempat tambal karena kalau dipaksa dibawa turun nanti malah ban dalamnya rusak, tahu sendiri puncak kalau ada korban seperti ini ditembak harga mahal banget Cuma buat ganti ban dalam. Pengalaman bersama teman-teman club ya kaya gini. Karena gw berasal dari pria serba bisa, maka dengan cepat gw bongkar ban belakang dan meluncur ke tempat tambal ban yang letaknya satu kilo dari rindu alam restoran. Sambil nunggu ban selesai ditambal, gw ditemani despian ngobrol-ngobrol tentang sahabat kita bernama bayu yang sedang pedekate sama dedew, seperti apa rasanya, ya jilat saja pantat kuda. Sejam kemudian, ban dalam despian kelar juga dan siap meluncur kembali bersama motornya. Gw sempet kaget melihat ban dalam motor despian, melendung membisul kaya perut bunting padahal ketusuk paku tapi kok melendung, kecuali ditusuk benda lain sih gak masalah.

Pas selesai ajan magrib kita turun dari puncak, sekarang motor gw yg trouble, gak mau langsam, beberapa kali mati dan harus ngengkol sembari menuruni puncak. Rasanya benar-benar melelahkan, kaki kanan gw pegel banget harus ngengkol beberapa kali agar mesin motor kembali hidup. Beruntung gw punya cewek yang mengerti sang cowoknya butuh semangat batin, dia pun menyemangati gw dengan binal agar gw bisa kuat terhadap rasa pegal dan kembali mengayuh engkol motor. Biasanya motor gw paling kuat dibawa kepuncak, naik turun gunung oke oke aja, tapi kenapa ini menjadi masalah.

prikitiew...

Gw rest di pom bensin, betulin motor dulu dan jalan lagi, walaupun motor masih tetep sama, gak mau langsam. Temen2 gw pada ngilang karena gak ada satu pun menunggu, mungkin karena sistem jalanan yang buka tutup, mereka takut kejebak macet, namun kita dipertemukan lagi setelah sekian lama kontak kontakkan dan berhasil bersatu kembali. Sampai dibogor kita rest di daerah cibinong, makan nasgor yang rasanya seperti beras basi, karena lapar gw sih cuek bebek, tai kucing dikecapin juga enak-enak aja. Rencana kita mau pulang lewat jakarta, sampai dijakarta benar-benar melelahkan, ini leader bernama ruli gak konsisten, kerjaannya muter-muterin pondok gede, seharusnya gw udah nyampe pekayon tinggal melahap jalan jorr lurus kedepan tapi dia malah belok menuju kampung rambutan. Walah muter-muter gak puas apa ni anak turing jauh.

Jam 11 gw sampai juga didaerah pondok gede, gw dan bayu berpisah dengan rombongan ranu, despian dan ruli, gak tahu mereka ngilang kemana namun gw inisiatip pulang lewat kalimalang karena badan udah lelah banget dan gw kasian sama cewek gw pulang malam-malam. Sampai dirumah dia jam 12 tepat, ya sudah lah kita semua cabut pulang gak bisa mampir-mampir karena jam malam sudah tiba. Thanks buat semua, hari ini melelahkan, gw baru bisa tidur jam 4 pagi karena temen2 motor gw pada kerumah ngajakin kepuncak lagi, aje gile tuh mereka.

6 thoughts on “Journey TO Puncak Mas…

    Sena Kobayakawa said:
    30 Desember 2009 pukul 5:06 am

    “Tak lupa gw sms bayu yang sedang gencar-gencarnya mendekati dedew”

    Waaaaah kasian si dedew…….

      thetawvic responded:
      30 Desember 2009 pukul 9:33 am

      iya kasian ya dedew… gw juga gak tega ngeliatnya yo… sangat-sangat-sangat mengenaskan…

    Sena Kobayakawa said:
    31 Desember 2009 pukul 8:25 am

    apa jadinya ya kalo siluman pantat jadian ama manusia bumi ?

      thetawvic responded:
      1 Januari 2010 pukul 6:11 am

      kiamat semakin dekat

    wewhycool said:
    1 Januari 2010 pukul 2:43 pm

    aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa……..
    kok gw gak diajak???
    hiks… hiks… T_T

    denbayu said:
    16 September 2011 pukul 4:30 am

    Kampreeeeeeeeeeet taufik…..ghahahahaaaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s