Stop Arogan?, tau apa kalian?

Posted on Updated on

Gw ngalamin kejadian gak enak, asem lebih asem dari ketek gw. Hampir sering sih kaya gitu asal gw lagi bawa motor bebek tanpa embel-embel club motor. Lagi enak-enak jalan tiba-tiba gw pengen dilibas dengan rombongan anak motor, gW ga tahu diperempatan ada rombongan motor melaju kencang, gw tahu mereka siapa, apa nama klub mereka, dan merek motornya apa. Saat itu pula, gw digeber abis-abisan pada melototin gw bak jagoan, setan lu…., udah tahu pertigaan yang bertikung ngapain juga ngebut-ngebut dan ga perlu lah geber motor dengan suara knalpot busuk plus mata ngajak ribut, emang kalian siapa?

Pernah juga ketika gw bawa mobil, jalanan memang sangat pas-pasan walaupun bisa disalip motor namun agak pas-pasan. Gw lagi jalan dan gw kalau naik mobil juga pelan dan artinya gw berada di kiri lajur. Dari kejauhan ada rombongan motor, dia nyuruh gw minggir karena mereka mau lewat, gw berusaha buat ngasih mereka lewat tapi mo gimana jalanan sempit bos, tahu sendiri kalimalang kaya apa, klo kekiri gw terus lama-lama gw makan halaman rumah orang donk, mereka klakson terus dan akhirnya gw minggir ke kiri di jalan yg gak enak, lalu mereka lewat sembari menatap tajam ke arah gw plus ngegeber knalpot, untung spion gw ga diapa-apain, lu kira jalanan punya bapak lu, lagian kalau mereka mau sabar didepan sana jalan udah melebar dan bisa lewat tanpa harus memaksa hak orang. Minta dengan sopan bukan minta kaya satpol PP….

Inilah menjadi alasan gw lebih suka turing sendiri dari pada rame-rame, bila kapten roadnya beringas mau tidak mau kita harus beringas. Gw gak mau disumpahin orang-orang, apalagi yg nyumpahin nenek-nenek bisa kualat gw.  Ketika bersama rombongan kenapa mesti menjadi raja jalanan sampai mecahin spion, emangnya lu yang beli tuh spion?. Gw ga suka cara-cara seperti itu, kalaupun ingin lewat cukup klakson dua kali lalu berikan isyarat dengan tangan, ketuk pelan mobilnya bila tidak dikasih lewat tidak perlu gebrak-gebrak sampai mecahin spion. Dijalanan kita sama-sama bayar pajak kok, gak ada yg tahu siapa yang bayarnya paling gede, semua sama tidak ada bedanya.

Kenapa jika sesama anak klub motor kalian bisa sopan ketika mau menyalip, tetapi giliran bukan anak klub, kalian seenaknya gagah-gagahan dijalan dan tak jarang sampai memukul helm orang lain, tidak ada rasa kasihannya….. tidak ingin disebut geng motor tapi kelakuan tidak ada bedanya, sebesar apapun motor kalian, dimata Tuhan kalian sama, bagaimana kalau motor kalian diambil oleh Tuhan?, menangis lah kalian, cupu, ga bakal berani lagi pecahin spion orang ataupun geber-geber dijalan. Inget, jangan mau diperbudak harta, mau jadi apa kalian di akhirat.

Hormatilah pengguna jalan lain, gw gak pernah mecahin spion orang, kalaupun emang pengguna jalan lain membahayakan gw dan lainnya gw cukup menegur dan gebrak kendaraan mereka sambil berikan nasihat. Kita perlu mewaspadai apa yg kita ucapkan, jangan omong doang, klo gak mau arogan ya mesti sopan, jalanan milik bersama bro, gimana kalau yang brothers tegur ternyata orang tua kalian?

2 thoughts on “Stop Arogan?, tau apa kalian?

    Neng Keke said:
    29 September 2009 pukul 9:04 am

    Bukannya orang Indonesia gitu ya? Beraninya kalo rame-rame :p Club motor kalo dah rame2 ngebut di jalan raya, beringasnya lebih heboh ketimbang Hittler. Kayaknya kalo ada yang kesalip dikit, darah mendidih trus nendang spion dan paling standard. Club2 motor mahal atau motor ece2, sama aja tingkahnya. Nyebelin emang! HUH!

      thetawvic responded:
      29 September 2009 pukul 9:31 am

      tapi saya enggak lho neng, biarpun anak club motor tapi gak pernah tuh mpe arogan, yang ada sering mengalah, kasian sama orang lain, mereka juga pengguna jalan….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s