Saturday COnfuse

Posted on

Bingung harus berkata apa?, karena sabtu ini (15-08-09) benar-benar hari yang membingungkan buat melakukan sesuatu, jadwal terlalu padat banget. Pagi-pagi jam 8 udah harus ke kantor distro gw dibilangan pekayon, fiuuhhh berantakan banget, gak ada yang beresin, berengsek. Setelah keadaan bersih bin resik maka gw langsung menuju kantor dibilangan MM2100 Cibitung, seperti biasa lemburan tapi sialnya gw lupa bawa absen, wah gak absen donk gw. Lebih sialnya kantor lagi dibersih bersih, ubinnya lagi dibongkarin, temboknya di cet, terus gw mau ngapain?, gw mau kerja juga gak bisa. Masa harus pake masker?, kayak Maikel Jeksen donk.

Balik menuju rumah, rencana mau nyusul ortu yg lagi ngadirin hajatan pakde gw di daerah jatibening tapi apa daya, daya tak berdaya, gw udah bête banget. Keadaan arus dijalan benar-benar macet, bukan karena ada perbaikan jalan seperti dipantura tapi ah… orang orang pada mudik. Sampai dirumah cek hape rupanya ada sms soal Munas HMPC, itu juga yg bikin bingung bakal datang atau tidak karena jadwal lagi kacau balau. Nyampe rumah sepi banget keadaannya, langsung setel lagu Asian Kungfu Generation dan hentakan drum dirumah gw karena udah lama gak gebuk drum.

Jam 2 siang, gw mandi koboi, siap-siap kondangan ke nikahan temen gw si Genta dan Rosalina, akhirnya mereka nikah juga setelah sebulan menjalin kasih. Jadi iri banget deh. Kado udah gw siapin, semuanya perfect, baju batik kesayangan gw pun udah disetrika, harum dan bersih bukan main. Setelah siap gw nyalakan si jimbo, nama motor mega pro kesayangan gw, setelah di cek tidak ada masalah berhubung perjalanan gw kerumah genta akan memakan waktu lama dan jauh. Pas mau keluar rumah, ortu gw datang, mobil avanza silver udah berada dibibir pagar, langsung aja gw buka dan parkirin dulu setelah itu berangkat namun nyokap berpesan tidak ikut menyusul ke kondangan genta, karena dapat kabar duka cita, pakde gw yang di Jakarta meninggal dunia setelah beberapa hari koma. Padahal nyokap dan bokap pengen banget datang ke nikahannya genta, berhubung mereka udah dianggap sodara sendiri.

Agak sedih juga, tapi gw udah janji jam 3 sampai di hajatannya sohib gw. Motor gw tanca 60-80kpj mengejar waktu, gw gak langsung menuju tempat hajatan tetapi gw harus jemput yoshie, cewek yang punya pantat dipipi hihhhii, pipinya tembem kayak bapao dan badannya tinggi kayak bamboo. Dia sempet jengah dan ngomel ngomel karena gw telat jemput ni anak, tapi senyumnya yang kecut manis juga hahahahhah….. kita langsung berangkat, gw bawa tuan putrid yang baru dapet hidayah nih…. Diperjalanan mungkin udah tabiat gw suka bingung dijalan akhirnya NYASAR, dari babelan tembus tambun utara, gilak… jauh banget, udah kelewat jauh gw dari rumah Rosalina. Emang sabtu ni feeling gw lagi gak bagus, insting jalan gw lagi kacau, jangan kan dijalan dirumah gw aja tadi nyasar, mau makan malah ke WC.

Yoshie rada kesel karena berjam-jam nangkring dimotor gw tanpa ada kepastian jelas akan sampai jam berapa gw tiba dirumah genta, katanya mau berak, udah mules perutnya. Kalau gw berhenti disawah, apakah yoshie mau berak disawah?, gak mungkin, dia wanita dan bukan sapi. Otak gw kacau banget, masuk kejalanan yang mungkin tiada ujungnya. Tiga kali salah masuk komplek namun apa yang didapat, tetep aja nyasar. Ini gara-gara giant yang baru dibuka, waktu terakhir kerumah rosa ngaterin genta sbulan yang lalu kayaknya gak ada giantnya deh tapi kenapa sekarang ada giant gw jadi bingung. Setelah berjibaku dengan waktu dan kesalahan, akhirnya kita sampai juga di tempat hajatan dengan keringat dan ketek basah.

Genta udah tahu gw nyasar, karena telat sejam, dia udah maklum dengan sifat gw yang tukang nyasar kalau disuruh ke tempat deket atau masih dibilangan bekasi tapi kalau disuruh kejakarta atau turing jauh sih gak bakal nyasar. Gw juga gak tahu kenapa bisa aneh begini. Abis ucapkan selamat menempuh hidup baru gw langsung melahap sajian khas orang hajatan, sebenarnya gak lapar Cuma haus aja tapi ini makanan buat makan malam aja, gw telen sekarang tapi ngunyah nya entar malam hahahha kayak kambing. Setengah jam kemudian Yoshie ngajak pulang, disana gw ketemu teman kantor yutaka dulu, hahaha pada heran kenapa gw ama yoshie, semoga gak ada gossip di yutaka, kasian bokap gw nanti, terkena cepretan gossip. Setelah foto foto kita pamit pulang, jujur kita bingung yang mana keluarga genta dan yang mana sodara-sodaranya Rosa, semuanya sama alhasil Cuma mereka berdua yang kita berikan rasa cita.

Semoga pulang dari sini gw gak nyasar lagi karena yoshie udah khawatir terlihat dari muka nya yang sedikit mesem kayak pohon asem. Tenang aja neng, akang mah kalau pulang gak bakal nyasar kecuali di narogong, pasti mablang. Pas banget magrib gw nyampe rumah, ah akhirnya sampai juga dirumah dan bercerita kisah menarik selama perjalan menuju hajatan sohib gw.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s