Cerita Singkat

Kemping di Cibodas : Bad

Sabtu, minggu dan senin, hari libur panjang dan sangat disayangkan bila tidak dimanfaatkan sebaik mungkin. Jauh jauh hari gw bersama rekan sekantor yg berjumlah empat orang berencana untuk melakukan kegiatan kemping. Anda tahu kemping itu apa?, ya… mendirikan tenda ditengah hutan, gak mungkin ditengah jalan kan. Setelah prepare siap dan gw udah stand bye dirumah pukul tiga sore, Pak pulung, Dwi dan Yudi datang, mereka masih mengenakan batik, maklum abis kondangan.

Jam 3 sore kita meluncur, dari awal berangkat emang gw ada perasaan yg enggak enak banget, apakah gw salah menggunakan kolor, tentu bukan, yg pasti ada kejadian yg tidak mengenakan. Satu fakta menarik disini adalah, semua orang yg berada dimobil sakit semua, ada yg batuk, pilek, panas dan aids. Diperjalanan kita ribut ribut soal jalan mana yg akan kita lalui, akhirnya gw yg mengerti jalur tikus, menyuruh pak pulung mengarahkan mobil nya melewati jalur kota wisata cibubur. Ditengah jalan yudi ngidam pengen minum es kelapa ijo, kita berhenti ditukang es kelapa yg lumayan rame, tempatnya pun cozy, hutan hutan pohon melinjo.

Setengah jam lebih kita menikmati jamuan sore dijalanan, es kelapa ijo plus baso telor yg pedas, ehm… sedap…. Perjalanan kita lanjutkan, sesampainya di bogor, cuaca agak mendung, apalagi di tol jagorawi awan gelap telah menghiasi langit cerah. Perjalanan menuju puncak lumayan terhambat. Gw liat pak pulung berubah wujud menjadi pembalap yg gak kenal kematian, srobot sana srobot sini. Ada iring-iringan mobil TNI, dia langsung ngebuntutin dari belakang agar bisa mendapatkan jalur mobil-mobil tersebut. Ada yg nabrak motor dan ada juga motor yg nabrak pu’un, karena ulah pak pulung. Gw stress berat, mirip ikan cupang yg loncat dari air. Didekat jalur taman safari kita belanja perbekalan makanan, mulai dari beras, batre, mie instan sampai majalah bobo.

60%kita belanja minuman ringan, takut-takut kita bakal kehilangan stok air. Abis itu kita beli ayam panggang yg nantinya dipanggang lagi di tempat kemping kita nanti. Gak lama kita berangkat lagi, sampai jam 8 malam kita udah berada dipuncak pas. Perut mulai minta di isi, sudah lewat jam makan malam, kita nyari tempat makan yg enak, gw pengennya sih sate tapi yudi ngidam berat masakan padang, kitapun berhenti direstoran padang yg sepi. Masuk kedalam rumah makan tersebut seperti masuk kedalam lingkaran setan, pelayanannya gak ramah dan sok ganteng. Setelah kita kenyang, kita pun disuguhi rasa emosi, kenapa?, masa makan empat piring ditembak 82ribu semuanya, gila gak tuh.

Kemping yg benar-benar terkutuk
Kemping yg benar-benar terkutuk

Gw ma yudi Cuma makan nasi pake ayam sayur, pak pulung rendang dan Dwi makan cincang. Sempet adu kumis, tapi pak pulung menyarankan kita untuk mengalah, itung-itung amal. Perjalanan dilanjutkan, setengah jam kita sampai juga di tempat yg kita tuju, perkemahan cibodas. Setelah parkir, kita bayar karcis masuk diloket, satu orang dikenakan sepuluh ribu, gak mahal lah. Setelah itu kita naik ke atas menuju lokasi perkemahan. Gw sempet jatuh karena menginjak lubang yg lumayan dalam, beruntung gw kurus dan seimbang, jadinya gak bakal nyungsruk ke jurang. Tak lama yudi terjatuh karena sakitnya tambah parah, badannya panas.

Dirikan Tenda & siapkan mental

Malam gelap tak menyurutkan langkah kami untuk membangun tenda yg belum lama kami beli. Seorang pria yg bernama Yudi langsung jatuh tak kuat membangun tenda, terpaksa kami bertiga yg bahu membahu membangunkan tenda. Susah kalau kerja sama dengan orang penyakitan. Setelah tenda jadi, gw dan dwi menyiapkan perapian, mulai dengan memikirkan bagaimana cara membuat lilin yg kami pasang tetap menyala, berhubung letak tenda kami berada persis didepan danau sehingga angin malam langsung mematikan api kecil lilin kami.

Pak Pulung sedang asyik menebas beberapa batang pohon untuk dijadikan api unggun, golok kesayangan bokap gw dijadikan alat pembantaian pohon pohon yg tak bersalah. Dalam waktu sejam, api unggun dan kopi panas telah sedia. Kita memasak menggunakan parafin, sejenis lilin kubus yg bisa dibuat bahan bakar untuk memasak. Gw baru sadar kalau menggunakan alat ini, pantat panci menjadi hitam, duh… gimana gw tanggung jawab sama nyokap gw. Yudi dengan lemahnya didalam tenda, tertidur pulas, gw dan Dwi membakar ayam yg telah kami beli, sedangkan Pak Pulung sedang asyik menghisap rokoknya. Setelah ayam panggang terpanggang, makan malam pun siap. Selesai melahap ayam panggang, kita semua masuk kedalam tenda, waktunya bermain gaplek, gaplek show…. sayangnya permainan cepat usai, karena giliran Pak Pulung yg panas bukan main badannya.

Dia pun ambruk dan pukul 12 pagi kita tidur, gw tidur diantara orang orang yg sakit. Anggota yg sehat Cuma gw doank, padahal badan gw paling kurus, paling kecil dan gak punya pengalaman banyak tentang naik gunung. Dwi saja yang punya badan segede tanki pertamina saja masih merasakan dingin, sedangkan gw tetap sedikit merasa hangat. Ah…. aneh…

Beli Indomie gak pake bumbu

Jam 3 pagi dwi, pak pulung dan yudi keluar tenda, ninggalin gw sendirian yg sedang terlelap mimpi dikutub selatan. Pak pulung dan Dwi memang berniat mencari rokok djisamsoe untuk menghangatkan diri sedangkan yudi, ya makhluk satu ini berbuat aneh lagi. Mesen indomie gak pake bumbu, karena orang ini paling anti yg namanya mecin dan bahan-bahan penyedap yg berpengawet. Apa rasanya makan mie gak pake bumbu sama sekali.

Setelah Yudi kenyang, mereka bertiga kembali ke tenda, nyalain api unggun untuk menghangatkan diri sambil berbincang bincang tentang indomie yg gak pake bumbu. Mereka berdebat tentang rasa yang Yudi rasakan, enakkah?, nikmatkah? Atau hambarkah?.

Pagi yang nista

Gw terbangun karena mendengar suasana yg berisik sekali, gw buka tenda, rupanya sedangkan ada acara dari sekolah Al-Azhar. Pagi-pagi begini mereka sudah meraung raung, ketawa ketiwi hingga meneriakkan yel yel yg gak jelas. Padahal semalem itu suasana begitu sepi, gak ada tanda-tanda kehidupan sama sekali, namun pagi ini semua seperti muncul dari bawah bumi, membuat keramaian yg membangunkan kami berempat.

Gw menuju toilet bareng si Dwi, buat beresin perlengkapan masak, sekalian beli air mineral satu liter karena kita kehilangan stok air bersih. Setelah perlengkapan masak bersih dan kebutuhan sarapan pagi kita terpenuhi, langsung saja gw dan Yudi memasak sarapan pagi. Tak lama sarapan selesai dihidangkan, muncul tukang nasi uduk, ye…. coba muncul dari tadi, pasti kita gak usah capek-capek masak. Jojon….. Satu porsi mie terbuang sia-sia padahal masih banyak, pak Pulung memilih makan nasi uduk barengan dengan Dwi serta Yudi, gw sih udah kenyang. Pak Pulung badannya semakin panas, seharusnya jam 10 kita udah beres-beres tenda tapi kita ulur sampai keadaan pak pulung mendingan.

Dalam pagi ini gw dan yudi bercengkrama, berbincang-bincang, sebelumnya gw sempat bertanding catur dengan Dwi, tetapi dwi kalah dua kali sama gw. Dalam bincang-bincang pagi ini, yudi sempat curhat tentang wanita, sdangkan gw curhat tentang waria. Rencana kita mau ke air terjun tapi berhubung semua anggota pada gak kuat nanjak lagi, terpaksa banyak acara yang telah kami rencanakan batal. Dwi dan Pak Pulung tertidur pulas di pagi hari, waktu sudah menunjukkan pukul 9 pagi. Sayup-sayup terdengar suara theme song mbah surip yang dikeluarkan dari speaker yg digunakan anak-anak Al-Azhar, tak gendong kemana-mana, ya lagu itu langsung membuat pak Pulung bangkit dari tidurnya, langsung keluar tenda dan ketawa ketawa sendiri, wah ni orang tua kesambet kayaknya.

dua orang ganteng
dua orang ganteng

Jam 11 kita sebenarnya mau siap-siap untuk pulang namun, Pak Pulung kembali panas badannya. Kita meninggalkan pak pulung untuk istirahat. Gw, dwi dan yudi main perahu dayung disekitar danau. Harga sewa hanya 10ribu, dwi sempat urung naik perahu karena takut tenggelam, ya gw sih wajar aja dengan badannya yg seperti itu pasti perahi titanic saja bisa tenggelam. Tapi gw yakin perahu ini kuat, sepertinya terbuat dari jamannya majapahit, keras sekali kayunya. Kita bertiga sudah berada ditengah danau, sebenarnya lucu sih, perahu kita Cuma muter-muter ditengah danau gak jelas. Kita bertiga kayak orang bodoh, bener bener bodoh, gak bisa dayung, dan belum ada satu putaran mengelilingi danau kita sudah kembali ke dermaga. Malu lah diliatin orang.

dua orang homo
dua orang homo

Siang yang gak keliatan siang

Jam 1 siang gak berasa panas dicibodas, tetap saja dingin gak kebayang. Gw bertiga merasa kecemasan yang amat terdalam terhadap pak pulung, badannya semakin panas dan sepertinya terkena demam atau kesambet karena menebas pohon gak permisi. Gw dan yudi rapat penting di mushola, Dwi tinggal di tenda untuk menjaga pa pulung, takut takut sibapak ini mengigau yg tidak tidak. Gw dan yudi merapati siapa yg nanti bawa mobil pak pulung :

Yudi : “lo aja yg bawa mobilnya pak pulung….”
Gw : “elu lah, lo kan biasa bawa mobil”
Yudi : “iya, tapi ini kan matik, gw gak bisa pake matik. Lo pernah bawa matik ga?”
Gw : “pernah, honda beat sama vario pernah gw bawa”
Yudi : “kalau motor matik sih gw bisa. Ini kan mobil”
Gw : “daerah puncak gw gak berani”
Yudi : “tapi lo pernah bawa mobil?”
Gw : “pernah, mobil bokap gw, itu juga sekitar bekasi doank dan bukan matik”
Yudi : “ya udah mpe cawang lo yg bawa ya…”
Gw : “mpe pekayon deh”
Yudi : “sama aja gw nganterin lo pulang, trus gw naik apa”
Gw : “mpe petronas aja, abis itu gw yg bawa, lo naik bis 05 menuju blok M” Yudi : “terus pak pulung sama dwi gimana?”
Gw : “dwi kan trayek angkotnya dari rumah gw gampang, pak pulung biar dirawat dulu dirumah gw mpe sembuh”
Yudi : “okeh”
Gw : “setuju”

Jam 2 kita beresin tenda, rubuhin tenda dan bersihkan sampah yang ada disekitar lokasi tenda kami. Terlihat pak pulung hanya berdiam diri saja sambil temenung, ini kebalikan dari kami pasang tenda. Waktu pasang si yudi yg gak ikut masang, giliran pas lepas tenda pak pulung yg gak ikut lepas. Setelah selesai, kamipun turun kebawah menuju parkiran. Pak pulung berjalan seperti penganten, satu langkah 5 detik, hingga gw merasa lelah karena harus merangkul pak pulung agar tidak terjatuh. Kasihan orang tua ini, semangat 45 nya pudar terbawa arus globalisasi. Sesampainya dimobil, yudi terlihat gugup, dia pelajari seluk beluk mobil matik nya pak pulung. Mobil tua bermerk nissan cerrio. Pelan tapi gak pasti yudi memajukan mobil pak pulung, sangat hati hati sekali.

Tragedi Sms dan Tabrakan

Di puncak kendaraan terpaksa tidak bejalan secara normal, macet banget. Sepertinya jalur menggunakan sistem buka tutup, sayangnya hal ini memakan waktu yg teramat panjang. Gw duduk didepan, menemani yudi yg sedang menyetir, takut takut ada kejadian yg butuh gw turun tangan. Dia sedang asyik sms sembari nyetir, padahal dalam aturan safety riding, menyetir sambil sms itu sangat haram. Setiap mobil didepan maju gw harus ingetin dia supay memajukan mobilnya, sampai tiga kali kayak gini. Pas keempat kalinya, “yud maju yud, mobil didepan udah jalan jauh”. Dia menyudahi sms-an nya dan langsung tanjam gas, jalanan yg kami tempuh turunan dan mobil terus melaju, melaju dan melaju hingga akhirnya “yud rem yud rem… injek rem nya”, yudi panik bukan main, dia malah menancapkan gas nya hingga akhirnya “braaakkk…. brakkkkk….” mobil nissan livina didepan kami ditabrak oleh yudi. Mobil kami sempat mundur kebelakang namun sama yudi digas lagi hingga ditabrak untuk kedua kalinya, gw langsung tarik presenelingnya menuju gigi rendah agar mobil gak langsung jalan lagi. “ya Allah, Allah hu Akbar, Astagfirullah” itu lah kata-kata yg dikeluarkan yudi sembari menunduk, mobil kami diam bersama mobil yg kami tabrak.

Gw rada takut kalau yg keluar badannya segede kingkong, harus dilawan pake apa, apakah harus pura-pura mati atau yudi gw suruh pura-pura sakit jantung biar pemilik mobilnya iba dan miris. Gak lama kami tabrak sang pemilik mobil keluar, badannya lumayan besar dan tinggi, tapi dia ah… ganteng dan ramah. Orang arab men…. dia berkata kepada kami “maaf mas, nanti didepan minggir sebentar ya, kita selesain secara kekeluargaan saja”. Gw sama pak pulung ketawa ketawa…. Pak pulung kembali sehat, setelah meringkuk sakit dibelakang mobil, mungkin ini yg disebut sugesti perasaan. Dia gantiin yudi nyetir karena takut kejadian ini terulang lagi. Kita pinggirkan mobil dan bernegosiasi terhadap sang korban, sedangkan pelaku terus terusan minta maaf. Bumper belakang mobil korban lecet, pintu belakang agak pengok dan mungkin penumpang didalam mobil korban agak shock.

Yudi : “maaf pak saya gak tahu rem nya gak berfungsi”
Arab : “gak apa, saya tidak permasalahkan itu”
Pulung : “gini pak, tadi dia gantiin saya menyetir karena saya sakit”
Arab : “tidak apa-apa, saya tidak menuntut kalian ganti rugi Cuma saya minta pertanggung jawaban kalian saja”
Yudi : “saya ganti deh pak”
Arab : “saya tidak peduli dengan lecetnya karena sudah di asuransi mobilnya Cuma saya minta pertanggung jawaban kalian saja, gini saja, mungkin anda ganti biaya administrasinya saja dan biaya tambahan saja, tidak usah membayar ganti rugi bemper belakang saya.” Dan bla bla bla….

yang intinya STNK mobil pak pulung serta KTP yudi diambil, plus nomer hape pak pulung, yudi dan gw sedangkan dwi gak dimintain. Apes…… kali ini pak pulung yg megang kendali mobilnya Cuma gw lebih was was, saat keadaan macet dia tertidur pulas, dan jika mobil depan udah jalan gw harus bangunin dia tapi gak boleh sampai dia kaget, nanti kejadian lagi. Ya Allah mimpi apa aku semalam…..

3 jam lebih di atas puncak

Puncak kalau lagi padat emang gila, gw keluar dari cibodas jam 3 sore tapi sampai jam 7 malam masih saja berada tak jauh dari cibodas. Para penumpang kendaraan banyak yg keluar dari mobil, merasa kesal gerah dan geram. Macet luar binasa. Gw sama Dwi merasa kelaparan dan mau beliin Pak Pulung makanan agar kondisinya sedikit fit serta naluri pembalapnya bisa bangkit lagi. Gw sama dwi turun dari mobil dan berlari menuju tempat makanan ringan, ada tukang martabak, jadi kami pesen martabak manis pisang coklat dan 4 bungkus susu hangat, yang reseh nya lagi, gw udah mesen susu coklat dari awal tapi pas martabaknya udah jadi si tukang susu baru bikinin, udah dibungkusnya pake plastik biasa, dan tololnya lagi dia mau nyampurin pake air panas, ya meleleh lah tolol.

Keadaan semakin gawat karena jalur sudah dibuka, dan mobil-mobil udah pada jalan, tak lama muncul yudi untuk jemput kami agar segera cepat-cepat menuju mobil. Akhirnya jalur terbuka juga, lancar abis, karena arah lawan ditutup sehingga jalur benar-benar lebar. Wut wut wut…. lancar…. sampai bogor jam 9. terlihat dari tol keluar bogor, mobil pada ngantri terkena imbas sistem buka tutup jalur.

AKHIRNYA PULANG JUGA

Gw, dwi, sama yudi diturunin sama pak pulung didaerah cibubur. Karena pak pulung sudah tidak kuat mengendarai mobilnya sampai bekasi. Padahal gw sama dwi minta diturunin didaerah Uki agar biaya taksinya gak terlalu mahal tapi yudi lah yg pengen turun dicibubur. Dari cibubur kita lanjut naik taksi, pertamanya sih yudi mau turun dicawang tapi dia merengek minta turun di tendean, muter-muter jadinya, keluar masuk tol.

Abis buang yudi di tendean kita masuk ke tol lagi menuju bekasi, rencana mau lewat barat tapi lebih baik keluar lewat jati bening, takut keadaan nya macet sehingga harga tarif taksi meningkat. Uang yang kami bawa pas pasan, gak ada sisa karena abis buat beli bahan makanan yg hasilnya masih tersisa banyak seperti beras, kopi, gula, garam. Gw turun di BCP, sedangkan dwi masih lanjut naik taksi menuju rumahnya di pulo gebang. Dari BCP gw jalan sampai Giant, betis udah gemeteran bukan main, untung ada angkot yg ramai jadinya gak usah ngetem lagi deh. Jam 11 malam gw sampai dari rumah, janji ketemuan sama deborah batal, rencana gw mau ketemuan sama temen gw, ada masalah sama seseorang, berhubung klinik curhat milik gw lagi tutup jadi gw alihkan ke senin…

Efek dari kemping yg gagal ini adalah :
– kaki pegal
– badan sepertinya remuk
– perut gak enak
– peralatan masak, baik panci sampai golo gw tinggal di mobil Pak pulung
– ngantuk berat.

Gak ada rasa senang-senangnya deh…..

Iklan

2 thoughts on “Kemping di Cibodas : Bad”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s