Memory Kecil itu….

Posted on

            Kemaren, tepatnya hari selasa malam gw kekampus. Ada niatan buat mengembalikan judul tugas akhir, sudah lama juga tidak kekampus secara kemaren-kemaren gw kuliah dipindah tempatkan oleh pihak kampus. Syukur banget saat itu tiada setetes air hujan yang membasahi  jalanan. Ada rasa yang aneh sesampainya di kampus, tepat gw berada di basemant parkiran kampus gw, ada rasa kehilangan seseorang. Pas melangkah kedalam kampus pun gw merasa ada yang kurang saat masuk ke dalam kampus, seperti kebiasaan yang telah hilang.

            Sesampainya diruangan pendidikan gw langsung menyerahkan judul tugas akhir gw sama pak yatman, mirip pelawak ginanjar 4 sekawan, pendek, celamitan dan hobinya tukar film porno sama mahasiswa kampus. Gw gak bakal menceritakan lebih lebar kali panjang tentang si yatman. Setelah selesai mengumpulkan kewajiban gw, tak lama dan tak kurang gw langsung cabut dari kampus. Sampai di pintu keluar…. Perasaan itu muncul lagi. Gw tahu kenapa perasaan ini begitu terasa kehilangan seseorang, terus merasa seperti ada serpihan perasaan lenyap. Begini, gw teringat akan kuliah malam dikampus ini, bukan karena gw hobi jalan malam dan senang dapat jam kuliah malam tapi dibalik itu semua ada rahasia kenapa gw senang berada di kelas malam. Karena dia….

            sahabat gw yang sempat benar-benar deket bahkan hampir seperti sepasang kekasih itu bermula dari kelas malam. Ketika gw berangkat kuliah dan sampai dikampus terkadang gw pas-pasan sama dia dan ngucapin halo dengan senyum manis masing-masing. Waktu jam istirahat kitapun kadang ngobrol ringan di tangga gedung baru walau terasa malu-malu kucing. Gw gak bakal membahas siapa dia, atau dimana gw kenal dia. Udah sering tulisan gw mengisahkan kisah gw dan dia, Cuma pembaca yang beruntung saja yang pernah melihat postingan tentang dia lebih dalam, sekarang tulisan itu gw hapus karena gw mencoba melupakannya.

            Ketika jam pulangpun gw gak sendirian, gw mesti nganterin dia pulang sampai kerumahnya, beribu alasan untuk bisa nganterin dia sampai rumahnya atau sekedar mampir kerumahnya. Walaupun pulang sampai jam dua belas malampun terasanya sih baru jam 9 malam. Pas kemarin pulang nganterin judul TA, gw sempetin untuk termenung di kursi besi yang biasa buat dia nungguin gw pulang untuk pulang bareng karena gw sama dia beda kelas jadi jam pulangnya pun tidak sama.sepuluh menit gw tersenyum sendirian bahkan sedikit sedih mengingat hal itu, bahkan tertawapun agaknya sudah susah. Gw menuju parkiran untuk ngambil motor, ditempat ini pula menjadi saksi betapa dekatnya seorang sahabat seperti gw yang selalu memberikan perhatian sama dia. Dia selalu bilang sama gw untuk hati-hati bawa motor sembari bersiap naik motor. Walaupun motor gw tak setangguh Samson tapi cukup nyaman buat dia duduk di jok belakang sembari ngobrol kecil dijalan hingga sampai dirumahnya.

            Pas gw keluar dari basement gw masih saja melihat bangku besi itu, berandai kan dia duduk disitu sambil berteriak Taufiq… bareng donk atau sedang berdiri di pinggir trotoar dekat jalur keluar basement. Sekarang kenangan itu udah gak ada, kosong, nihil dan absen. Walaupun kejadian itu Cuma beberapa bulan tapi kayaknya gak bisa gw lupain sampai gw tua. Thanks from the memoryz….

8 thoughts on “Memory Kecil itu….

    helgar said:
    11 Mei 2009 pukul 5:04 am

    tetap tegar mas bro…

    insarukututkuktu said:
    11 Mei 2009 pukul 5:05 am

    gw juga pernah ngalamin, tapi gw lupain aja lah

    insarukututkuktu said:
    11 Mei 2009 pukul 5:06 am

    jgn takut ga laku

    insarukututkuktu said:
    11 Mei 2009 pukul 5:07 am

    gw aja tetep tabah dan dapat yg baru

    insarukututkuktu said:
    11 Mei 2009 pukul 5:07 am

    tabah aja coy, kaya budi anduk

    Erin said:
    25 Desember 2009 pukul 9:40 am

    Ehm…kyakna bnr2 bs jd novel ni blogna mas.hehe..

      thetawvic responded:
      28 Desember 2009 pukul 1:18 pm

      thanks thanks, gak mau ngikutin jejak raditya dika ah… mau yg biasa biasa saja, bisa dinikmati orang saja sudah syukur

    Sena Kobayakawa said:
    31 Desember 2009 pukul 8:36 am

    berarti adegan paling klimaks waktu elu jadian ama beruk ya pik ?

    wah gw bakal tunggu dah pilemnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s